Mendampingi Pasangan Mencari Beasiswa Luar Negeri

Menikah bukanlah penghalang untuk melanjutkan impian. Malah sebenarnya jadi ada pasangan yang bisa mendukung kita mengejar impian itu, menemani dalam suka dan dukanya #tsaaah. Begitu pula dalam mencari beasiswa. Pengalaman saya saat mencari beasiswa saat belum menikah dulu, dibanding dengan suami yang cari beasiswa setelah menikah dan punya anak, tentu saja berbeda.

Dulu saat saya cari beasiswa, mayoritas hal saya kerjakan sendiri. Tetap ada diskusi dengan Pak Evan juga sih waktu itu walau belum menikah, tapi yaa tetap saja kebanyakan diusahakan sendiri. Tidak begitu masalah sih, karena saat itu fokus saya kan “cuma” menyelesaikan kuliah dan mencari beasiswa.

Baca juga:  Kuliah S2 di Jepang dengan Beasiswa Monbukagakusho (MEXT)

Setelah menikah, tentunya tanggung jawab, fokus, dan yang mesti dipikirkan jadi bertambah. Apalagi kalau sambil mengurus anak dan bekerja. Saya ga tahu ya orang lain gimana, tapi sepengamatan saya terhadap suami, suami susah banget untuk benar-benar fokus hanya ke mencari beasiswa ketika ada anak yang mesti ditemenin main, ada kerjaan yang mesti diselesaikan, ada finansial keluarga yang mesti dipikirkan, ada masa depan bersama yang mesti direncanakan, dll.

Baca juga: Mencari Beasiswa Luar Negeri, “Tidak Semudah Itu Ferguso!”

Di situlah kita bisa berperan untuk mendampingi, membantu pasangan untuk tetap on track mengejar apa yang dicita-citakan. Dalam semua aspek sih pastinya ya, kita kudu saling support. Kali ini saya fokus ke bahasan apa aja sih yang bisa kita bantu jika suami/istri mau mencari beasiswa luar negeri. Langsung saja ya ke list-nya.

Membantu Mencarikan Info Beasiswa

Beasiswa luar negeri itu sesungguhnya ada banyak sekali, infonya banyak di internet. Tapi tak bisa dipungkiri bahwa untuk browsing serta memahami persyaratan dan proses seleksi beasiswanya butuh waktu. Di sinilah kita bisa banget bantu.

Info yang biasa dicari adalah batas waktu pendaftaran beasiswa dan syarat-syarat pendaftarannya. Dari syarat pendaftaran itu nanti bisa di-breakdown lagi apa saja yang mesti disiapkan. Misal butuh TOEFL/IELTS, berarti mesti punya dulu sebelum bisa daftar.

Mencatat dan Mengingatkan Tanggal-Tanggal Penting

Tanggal paling penting tentunya batas pendaftaran beasiswa ya, karena kalau kelewat ya ga bakal diterima, hehe. Tiap beasiswa beda-beda batas waktu pendaftarannya, oleh karena itu penting banget untuk diingat. Saat banyak banget yang dikerjakan, orang biasanya gampang lupa apalagi kalau pikirannya tidak sedang fokus di situ. Karena itu kita bisa bantu pasangan, menjadi reminder untuknya bahwa tanggal sekian pendaftaran beasiswa ditutup.

Selain tanggal batas pendaftaran, biasanya juga ada info tanggal-tanggal tahapan seleksinya. Ini kalau ga diingat sih ga apa-apa juga, karena kalau udah daftar, pengumuman-pengumuman berikutnya biasanya dikirimkan juga ke email. Tapi bagus juga diperhatikan biar tahu kira-kira mesti menunggu pengumuman sampai kapan, hehe.

Membantu Mencarikan Kampus dan Jurusan yang Sesuai

Kalau sudah ada kampus dan jurusan yang diincar biasanya ga butuh lagi ya browsing soal ini. Tapi dalam kasus suami saya dulu, beberapa kali saya bantu browsing cari kampus dan jurusan yang kira-kira sesuai dengan minat suami. Mungkin karena jurusan yang dipengen suami itu ga banyak pilihannya. Yang beliau minati itu paling bagus memang di UK katanya, tapi saat ga ada jalannya ke sana, tidak ada salahnya mencoba mencari jalan lain ye kan.

Cara tahu jurusan yang sesuai gimana? Untuk yang kuliahnya course based, coba aja baca kurikulumnya, biasanya ada sih di website kampus. Untuk yang research based seperti di Jepang, biasanya fokus pencarian lebih ke lab atau profesor yang bidang risetnya cocok ya. Jadi baca-baca aja website labnya, topik risetnya tentang apa aja, dll., nanti jurusan dan kampus tinggal ngikut ke profesornya.

Dulu setelah browsing saya simpen aja semua link-nya, trus kasih ke suami, suami tinggal filter lagi mana yang menurutnya benar-benar cocok. Suami jadi hemat waktu browsing-nya.

Mendiskusikan Esai dan Rencana Studi

Bingung cari kata yang lebih tepat dibanding “mendiskusikan”, haha. Seperti yang saya tulis di tulisan sebelumnya, esai dan rencana studi biasanya jadi komponen penting dalam seleksi beasiswa. Isinya mesti ngena dan tepat sasaran. Bagian ini tentunya si pencari beasiswanya sendiri yang menulis yaa. Tapi sebagai pasangan, kita bisa bantu baca, cek, dan kasih pendapat terhadap apa yang sudah ditulis itu. Kalau pengetahuan akan grammar-nya bagus, pas baca bisa sekalian bantu cek grammar-nya. Minimal banget cek apakah ada typo atau tidak.

Kalau punya latar belakang bidang keilmuan yang sama, biasanya lebih gampang ya diskusinya. Kalau saya dan suami, karena bidang keilmuannya beda banget, jadi saya cuma bisa kasih pendapat apakah esainya sudah menjawab apa yang diminta. Di luar itu ga bisa kasih masukan lagi, hihi.

Mengecek Ulang Pendaftaran Sebelum Dikirim

Kelengkapan persyaratan itu penting banget, kalau ga lengkap bisa aja lho ga lolos walau yang lainnya OK banget. Saat ini kebanyakan seleksi awal beasiswa itu dilakukan secara online dan itu lumayan banget form yang mesti diisi. Kalau dicek sendiri biasanya perasaan bilang semuanya sudah OK. Tapi kalau ada yang bantu cek, kadang ada aja ketemu yang mengganjal, entah itu typo atau salah entri data (#eaaaa keyword banget ini ya sekarang wkwk).

Dulu suami tiap mau submit pendaftaran beasiswa pasti minta sambil ditemenin. Biasanya kami tunggu Akas tidur dulu biar lebih tenang. Trus dicek lagi deh formnya dari awal, apakah isinya sudah benar. Setelah dirasa lengkap semua, barulah baca bismillah dan klik tombol “Submit”-nya, hehe.

Mendampingi dalam Suka dan Duka

Tsaaah, ini general banget istilahnya, hihi.

Saat mencari beasiswa, tak jarang kita bakal gagal dulu, ga lolos dulu. Suami saya dulu gagal berkali-kali hingga akhirnya berhasil. Saat gagal itu, pastilah ada perasaan sedih, down, putus asa, dll. Di sanalah peran pasangan menemani, mendampingi, dan menguatkan. Saat sudah berhasil, alhamdulillah. Ingatkan juga untuk bersyukur, karena semuanya tidak akan terjadi tanpa izin-Nya.

Mendoakan yang Terbaik

Ini kayaknya ga perlu dijelasin lagi lah ya, udah jelas, huehe. Saya juga bingung mau nulis apa, wkwk. Intinya yaa tiap usaha mesti dibarengi doa ya.

Sekian tulisan kali ini. Itu sih hal-hal yang kepikiran saat ini jika mau bantu pasangan mencari beasiswa luar negeri. Buibu pakbapak ada yang suami/istrinya lagi cari beasiswa juga? Bisa bantu apa lagi yaa?

Salam,

Reisha Humaira

3 tanggapan untuk “Mendampingi Pasangan Mencari Beasiswa Luar Negeri

  • 27 April 2019 pada 23:19
    Permalink

    “suami susah banget untuk benar-benar fokus hanya ke mencari beasiswa ketika ada anak yang mesti ditemenin main, ada kerjaan yang mesti diselesaikan, ada finansial keluarga yang mesti dipikirkan, ada masa depan bersama yang mesti direncanakan, dll.”
    ngerti banget ini mba Reishaaa… mau gimanapun emang beda banget ya urusan pendidikan kalo udah nikah, makanya pasangannya mesti ngerti dan support bgt

    Balas
    • 6 Mei 2019 pada 19:32
      Permalink

      Betul Farah. Kalau istri rasanya wajar dan wajib ya support. Daku salut deh sama para suami yang support istrinya lanjut kuliah di luar negeri.

      Balas
  • Pingback:Nominasi Tulisan Pilihan Minggu 17 - 1 Minggu 1 Cerita

Leave your comment