Haid Tidak Teratur Walau Sudah Berhenti Menyusui, Kenapa?

Sebagian ibu-ibu mengalami kondisi haid yang tidak teratur saat menyusui, walaupun tidak memakai KB. Hayo ngacung buibu yang begitu. ūüėÄ Kondisi ini normal, karena saat menyusui itu hormon prolaktin dalam tubuh sedang tinggi. Hormon prolaktin ini bertolak belakang kerjanya dengan hormon untuk ovulasi, sehingga siklus haid bisa jadi kacau. Ada yang baru haid lagi setelah bayinya mulai MPASI, bahkan ada yang baru haid lagi setelah anaknya disapih.

Tapi lain cerita setelah anak disapih ya. Ekspektasi awal kita tentulah siklus haid bakal jadi normal lagi. Tapi rupanya tidak selalu demikian, ada juga yang masih tetap tidak teratur siklus haidnya setelah menyapih. Tersangkanya biasanya hormon. Kalau udah berurusan sama hormon, pasti beda-beda deh buat tiap orang.

Saya baru menyadari hal ini saat saya mau bongkar pasang IUD akhir Desember lalu. Lho, apa hubungannya?

Baca juga: Pengalaman Bongkar Pasang IUD

Kilas balik dikit yaa. Saya sebenarnya punya riwayat siklus haid yang tidak teratur sejak zaman dahulu kala #halah. Istilah medisnya oligomenorrhea. Siklus haid saya panjang, biasanya lebih dari 1 bulan. Dan itu tidak selalu sama, tidak ada polanya. Kadang dalam jeda 1 bulan saya bisa haid lagi, kadang bisa 3-4 bulan baru haid lagi. Penyebabnya apa? Saya masih ga nemu jawaban yang memuaskan hingga sekarang, paling hormon, jadi terima aja lah ya kondisinya begitu.

Baca juga: Kelanjutan Kisah Oligomenorrhea

Dulu sebelum menikah saya tidak ambil pusing soal ini, toh saya ga ‚Äúngapa-ngapain‚ÄĚ. Enak malah, apalagi kalau di bulan Ramadhan ga haid sama sekali, ga punya utang puasa sayanya, wkwk. Setelah menikah sempat kepikiran, apakah itu berarti saya tidak subur? Tapi alhamdulillah akhirnya hamil juga secara alami.

Setelah melahirkan, saya baru haid lagi setelah Akas berumur sekitar 13-14 bulan. Setelah itu siklus haid saya tetap tidak teratur seperti dulu.

Oia siklus haid tidak teratur itu bisa juga karena KB ya. Saya sendiri pakai IUD dari sejak Akas berumur 6 bulan. Jadi nambah lagi ‚Äútersangka‚ÄĚ yang bisa bikin haid saya tidak teratur.

Setelah punya anak, saya kadang jadi deg-degan kalau udah beberapa bulan tidak haid. Kan jadi bertanya-tanya, ‚Äúapakah saya hamil?‚ÄĚ. Dulu saat hamil Akas soalnya saya ga sadar sama sekali, karena mengira ya saya belum haid aja. Eh ternyata hamil.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Ternyata Hamil

Kalau emang lagi program hamil sih saya ga bakal mikirin ya. Masalahnya sekarang emang belum pengen hamil lagi, huehe. Ada beberapa kali deh saya beli test pack untuk memastikan apakah saya hamil atau tidak.

Lho kan udah pakai IUD? Betul. Tapi KB kan tidak menjamin 100% mencegah kehamilan. Masih ada peluang hamil walau kecil sekali. Untuk IUD, kalau posisinya sudah bergeser, ya kemungkinan hamil makin besar. Maka dari itu disuruh rutin kontrol IUD sama dokter, untuk memastikan posisi IUD-nya masih OK.

Nah posisi IUD saya sendiri belakangan diketahui ternyata turun. Saya pernah nanya ke dokter saat medical check up dari kantor, apakah saya masih belum haid juga (setelah beberapa bulan) karena posisi IUD saya turun? Saya sudah pastikan tidak hamil. Dan kata dokternya itu bukan disebabkan oleh IUD saya yang turun, karena kalau IUD bergeser biasanya efeknya justru ada pendarahan, bukan malah tidak keluar darah.

Saat ke dr. E di RS Santo Borromeus, saya nanyain¬†lagi kenapa saya belum haid juga. Soalnya dr. E mengharuskan bongkar pasang IUD saat haid. dr. E pun mengecek payudara saya. Sungguh saya sangat bingung, buat apa? dr. E pun coba pijat dan pencet-pencet, tiba-tiba keluarlah setitik cairan bening. Weqs. ‚ÄúNah ini masih ada ASI-nya, ya pantes aja belum haid‚ÄĚ.

WHAAAATTT?

Saat dicek dr. E itu, saya sudah 1 tahun lebih lho menyapih Akas.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (10): Menyapih Tanpa Membohongi

Seketika saya pengen ngata-ngatain diri sendiri. Dulu ketika saya nangis-nangis karena ASI saya kurang buat Akas, tu hormon ke mana aja? Giliran udah ga dibutuhin kok masih ada aja. Wkwk. Antara kzl dan gemes.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (4): Kenapa ASI Saya Kurang?

Pemeriksaan saat itu lumayan mindblowing buat saya. Baru kali itu juga ada dokter yang mengecek seperti itu ketika ditanya soal haid yang tidak teratur. Mungkin karena dr. E udah senior juga ya, jadi pengalamannya sudah lebih banyak.

Jadiii, kembali lagi ke pertanyaan di judul, buat yang siklus haidnya dulu teratur tapi masih belum balik teratur lagi setelah menyapih, mungkin “tersangka”-nya memang si hormon menyusui yang masih ada itu. Ga perlu ambil pusing kali ya. Tapi kalau merasa ga tenang dan ga nyaman dengan itu, merasa ada yang ga beres, coba konsultasi dengan dokter SpOG ya.

Adapun buat saya sendiri, ini semacam pencerahan aja akan faktor apa yang berkontribusi dalam siklus haid saya. Kalau mau teratur gampang aja sebenarnya, minta obat pelancar haid ke dokter. Tapi saya ga mau, hihi. Atau mungkin saya mesti perbaiki pola makan dan rutin olahraga. Ehm. #langsungtutupmata

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment