3 Ulang Tahun yang Berkesan Sejauh Ini

Seumur-umur, kapan ulang tahun yang meninggalkan kesan mendalam buatmu? #ihiiiww

Udah hampir 20 hari ga nulis di blog, jadi berasa bingung gimana caranya merangkai kata. Niatnya mau nulis yang lain, tapi khawatir lama beresnya, jadi yang gampang dulu aja deh. Random aja kepikiran mau nulis ini tadi sore, haha.

Setelah sekian tahun menjalani hidup, makin lama saya makin merasa ulang tahun itu yaa biasa aja, ga ada spesial-spesialnya.

Kok sedih ya kesannya, hahaha. 

Zaman muda dulu (eaaa, udah tua ya sekarang?), saya sering iri melihat bagaimana teman atau orang-orang di circle saya di hari ulang tahunnya. Ada yang dikasih surprise (tapi saya mah ga iri kalo surprise-nya dikerjain, yang jelek-jelek, huehe), diucapin selamat sama banyak orang lewat berbagai medium, dikasih kue (bahkan lebih dari satu), dikasih kado, dll. Iri karena saya ga pernah dapat seperti itu, haha.

Tapi di samping iri, saya juga sadar diri sih. Siapa saya? Emang saya punya teman sebanyak apa? Emang saya sebermanfaat apa buat orang-orang di sekitar saya? Dan sebagainya. Untung masih sadar diri, jadi irinya cuma sesaat aja. Kalo ga mungkin bisa baper dan galau lama-lama, wkwk.

Setelah melewati fase itu, akhirnya saya menanamkan dalam pikiran saya bahwa ulang tahun itu ga harus seperti itu. Ulang tahun sebaiknya diisi dengan instrospeksi diri serta berdoa. Apalagi ulang tahunnya di akhir tahun, waktu yang tepat untuk menyusun resolusi untuk perbaikan diri ke depannya.

Baca juga: Halo, 2018! Halo, Resolusi!

Jadi, dalam memori saya ga banyak ingatan dan kenangan terkait hari ulang tahun saya. Banyakan ya gitu, biasa-biasa aja. Atau bahkan sempat ga ingat mungkin dengan hari ulang tahun sendiri, ahaha.

Tapi ada tiga momen ulang tahun yang lumayan meninggalkan kesan buat saya. Berkesan karena rada menyedihkan atau ga mainstream mungkin, wkwk. Begini ceritanya.

Tahun 1992

Saya masih TK, di sebuah TK Islam di Bukittinggi. Ga banyak memori saya soal masa-masa TK, bahkan pas TK pun saya ga punya teman sama sekali donk, wkwk. Sungguh saya anak yang sangat introvert, dan anak lain pun ga ada yang mengajak saya berteman. Atau mungkin ada, tapi anaknya pendiam juga, jadi ga ada yang nempel di ingatan saya, haha.

Di TK saya, sebulan sekali diadakan perayaan ulang tahun bersama untuk anak-anak yang lahir pada bulan tersebut. Pada acara ulang tahun bersama ini, tiap anak yang sedang ulang tahun akan dipakaikan pakaian adat Minangkabau, disiapkan kue ulang tahun, dan akan duduk di meja-kursi yang disusun di depan ruangan acara.

Dan soal pakaian adat itu, si anak baru akan dipakaikan pakaian itu jika kedua orang tuanya sudah hadir di TK. Pakaian adatnya entah milik sekolah atau disewa oleh sekolah, dan saya ga ngerti kenapa harus nunggu orang tua dulu. Mungkin ada persetujuan dan sebagainya kali ya.

Nah, jangan dibayangkan orang tua saya sudah hadir dari pagi bersama saya di sekolah. TK saya mayan jauh dari rumah, jadi saya pergi-pulang dengan bus antar jemput dari sekolah. Di hari H acara itupun saya berangkat dengan bus sekolah. Orang tua saya keduanya guru, jadi hari itupun paginya mereka mengajar dulu di sekolahnya masing-masing. Setelahnya barulah mereka menyusul datang ke TK saya. OOT, another nasib anak guru: pas terima rapor, ga ada ortu yang bisa datang ke sekolah, karena mereka juga bagiin rapor di sekolahnya.

Acara di TK sudah dimulai, tapi saya tak kunjung dipakaikan pakaian adat itu. Anak-anak lain sudah pada berganti pakaian, saya beda sendiri, masih pakai dress yang dijahit oleh mama saya. Di situ saya mulai merasa sedih. Bukan karena baju saya jelek, tapi karena saya beda sendiri. Kenapa saya ga seperti anak lain? Ke mana orang tua saya? Kok segitunya ya dulu itu, ahaha.

Baca juga: DIY by Hani: Pakaian Akad Nikah Jahitan Sendiri

Orang tua saya baru datang di tengah-tengah acara, akhirnya pakaian saya pun diganti. Senang? Entah, ga ingat donk saya, ahaha. Yang saya ingat, pas acara itu, lengan si baju adat itu sempat kena krim kue ulang tahun dan bikin saya jadi ga nyaman. Lalu ada sesi ngasih kado ke yang ulang tahun. Kadonya disiapin sekolah kalo ga salah, tapi yang ngasih anak lain yang tidak berulang tahun. Dan saya kebagian dikasih kadonya oleh anak cowo. Abis dikasih kadonya, disuruh salaman juga, dan sungguh saya merasa krik-krik dan risih disuruh salaman sama anak cowo. Wew.

Usai acara, saya pulang sama mama papa pakai motor (mobil mah ga punya, dalam angan-angan pun tidak, haha). Kue ulang tahun yang tadi dibawa pulang. Kuenya dihias dengan krim warna-warni. Ekspektasi pas di rumah kuenya masih cantik, eh ternyata hancur donk, ahaha. Terombang-ambing selama perjalanan. Krimnya pada nempel ke kotak kuenya, wkwk. Sedih tapi mau gimana lagi.

Begitulah ulang tahun saya saat TK yang ga bisa hilang dari ingatan saya, ahaha. Di ingatan saya begitu, tapi mungkin di ingatan mama papa saya beda lagi. Yaa maklum aja, ingatan anak kecil.

Tahun 2011

Saya di Tokyo, di musim dingin yang bikin pengen selimutan melulu. Beberapa waktu sebelumnya saya nguping obrolan orang di asrama, dan dari situ saya tahu bahwa di Tokyo Tower ternyata gratis naik ke Main Observatory-nya saat kita sedang berulang tahun. Wah menarik, jadi ini masuk bucket list saya deh.

Awalnya saya mager banget keluar, tapi akhirnya sore saya berangkat juga ke Tokyo Tower. Saya pergi sendiri karena ga tahu siapa yang bisa diajak dadakan gitu. Lagian ga enak juga kalau yang diajak kudu bayar buat naik sementara saya gratis.

Di tempat penjualan tiket, saya bilang ke mbaknya kalau saya ulang tahun. Mbaknya ucapin selamat, lalu saya disuruh ke bagian informasi. Saya dimintai kartu identitas sebagai bukti bahwa saya memang berulang tahun di hari itu. Berikutnya saya diberi brosur, kartu ucapan ulang tahun, serta kupon untuk masuk observatory dan kupon cake. Wow jarang-jarang nih saya dapat kartu ucapan ulang tahun, wkwk.

Cake-nya sendiri akhirnya ga saya ambil karena saya khawatir ada bahan tidak halal yang digunakan di situ, dan saya ga berani menanyakan langsung bahan-bahan kuenya. Skill bahasa Jepang saya belum sampai di situ, haha.

Setelah turun, saya mampir ke toko-toko souvenir Tokyo Tower. Tangan saya masih memegang kartu ucapan tadi saat saya melihat-lihat kartu pos di sebuah toko yang dijaga oleh seorang nenek-nenek. Pas lihat kartu itu, neneknya bilang kartunya lucu. Saya bilang saja itu kartu ulang tahun. Lalu si nenek membungkukkan badan 90° dan mengucapkan お誕生日おめでとうございます ke saya. Hoaa, rasanya sesuatu banget diucapin met ultah dengan posisi hormat kayak gitu oleh orang Jepang, yang ga saya kenal pula. 

Terus si neneknya nanya, kok saya sendiri saja. Muhaha. Sedih amat ya kayaknya pas ulang tahun jalan-jalan sendirian, haha.

By the way cerita ini lebih lengkapnya pernah saya tulis di blog lama saya.

Baca juga: Tokyo Tower Birthday Invitation

Pulang dari Tokyo Tower, saya bikin kue ulang tahun. Berhubung ga pernah lagi dikasih kue ulang tahun, akhirnya saya bikin sendiri aja. Yeah, bikin sendiri, untuk dimakan sendiri, ahaha. Saat tinggal di Tokyo itu saya memang lagi keranjingan cooking dan baking, rajin banget eksperimen resep baru. Bikin kue ulang tahun ini bisa dibilang bagian dari eksperimen dan upgrade skill saya aja. Sekarang skill baking saya udah menurun, karena jarang dilakuin lagi. Jadi kalau sekarang disuruh bikin kue ulang tahun, belum tentu saya bisa, ahaha.

Ini nih kartu ucapan dan kuenya, niat yaaa, wkwk

Sungguh ulang tahun yang full dengan diri sendiri. Entah harus senang atau sedih, wkwk.

Tahun 2019

Saya di Auckland, sudah masuk musim panas, tapi masih sering berangin, jadi udara belum kerasa panas sama sekali. Tadinya saya merasa ga bakal ada hal berkesan di hari ulang tahun saya kali ini. Lalu saya keingat harusnya ada pencapaian yang saya catat di sini supaya bisa saya ingat terus dan bisa memotivasi saya di saat saya mager di masa depan.

Pagi berjalan seperti biasa, bikin sarapan, makan sambil cek-cek HP. Berikutnya masih mager sambil browsing. Akas nonton, suami juga nonton. Lalu kemudian pak suami memvakum lantai. Saya beranjak dari kemageran untuk melipat pakaian yang sudah dicuci. Saat melipat pakaian, suami ucapin selamat ulang tahun. Akas disuruh ucapin juga sama ayahnya, tapi dianya antara malu-malu dan ga mau gitu bilangnya, ahaha. 

Sorenya, suami mau bawa Akas ke kolam renang. Tadinya saya kira saya harus ikut juga, tapi kalaupun ikut, saya ga bakal ikutan berenang ataupun main air. Saya ga bawa baju renang ke sini soalnya, ga muat di koper, dan khawatir terlihat aneh sih di kolam renang sini pakai baju renang muslimah.

Baca juga: Daftar Barang yang Perlu Dibawa untuk Tinggal di Luar Negeri

Tapi kata suami, mending ga usah ikut aja, berasa rugi bayar tiket masuk tapi ga ngapa-ngapain. Pas banget suami bilang gitu, jadi saya bisa pergi lari aja. Kalau saya ikut, rencananya saya lari setelah ke kolam renang, tapi terlalu menghabiskan waktu jadinya.

Yeah, perkara lari ini adalah pencapaian buat saya tahun ini!

Saya seumur-umur ga pernah suka lari. Lari hanya pada saat butuh atau diharuskan. Dulu baru lari dikit aja udah ngos-ngosan. Tapi sejak akhir Oktober lalu saya memutuskan untuk rutin mulai berlari, hingga saya bisa lari nonstop sampai 5 km. 

Nanti deh ya saya ceritain. Banyak yang bisa ditulis terkait lari ini soalnya, hehe.

Kali ini saya lari lebih santai, ga nonstop karena diselingi jalan atau berhenti untuk foto-foto. Lebih santai, tapi lebih lama durasinya. Akhirnya saya bisa sampai pada jarak 6 km, yay. 

Ya, inilah pencapaian saya, dari kaum rebahan yang malas untuk berolahraga, berubah jadi mulai agak suka lari hingga bisa lari nonstop lebih dari 30 menit. Sungguh hal yang ga pernah terbayang oleh saya. Semoga saya bisa konsisten terus untuk rutin berolahraga, biar bisa fit sampai nanti tua. Ga mesti lari, yang penting gerak, hehe.

Demikian cerita semi curcol kali ini. Panjang juga jadinya ternyata, wkwk.

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment