7 Tips Mengalahkan Rasa Mager untuk Berolahraga

Wahai kaum rebahan yang selalu mager tapi pengen bisa rutin olahraga, yuk mari merapat, ahaha.

Olahraga itu salah satu hal yang ga saya sukai dari dulu. Zaman sekolah dulu saya paling ga suka pelajaran Penjaskes alias olahraga, kadang berharap cuaca hujan aja biar ga ada olahraga. Guru olahraga saya waktu sekolah dulu pun masih ingat betapa malasnya saya di pelajaran itu. Sempat merasa bodoh juga saya. Lagi olahraga sepak bola, pas bola mendekat ke saya, malah saya tangkap pakaia tangan, padahal saya bukan kiper. Wkwk.

Lulus SMA, saya kira saya sudah merdeka dari olahraga ini, eh ternyata tahun pertama di ITB ada mata kuliah wajib olahraga. Dan ujiannya itu tes lari. Apesnya pula, saya kebagian jadwal kuliah jam 1 siang. Keseeel. Tahun kedua kuliah akhirnya terbebas dari olahraga. Bye bye olahraga, ga ada satupun yang saya lakuin. Ke kampus pun seringnya naik angkot padahal dekat. Paling dulu itu saya masih ada latihan tari di UKM-ITB, kalau ga bisa dianggap olahraga, paling ga badan masih gerak lah ya.

Saya baru mulai mencoba olahraga itu saat saya hamil Akas. Akhirnya saya beberapa kali ikut yoga hamil dan senam hamil. Waktu itu tentu saja motivasinya demi persalinan normal dan lancar. Kuat banget motivasi ini, sampai saya takut kalau nanti menyesal persalinannya ga sesuai harapan. Dan ternyata saya enjoy sekali dengan yoga hamil itu.

Baca juga: Mengikuti Kelas Yoga Hamil di Balikpapan (2)

Setelah lahiran, ya bye bye lagi olahraganya, ahaha. Berasa ga punya waktu gitu deh karena sibuk ngurus bayi #prettt. Saat kerja di Bandung, saya sempat rutin yoga di kantor, 1-2x seminggu kalau ga salah. Tapi ga berlangsung lama karena satu dan lain hal. Lalu saya mager lagi. Dan tahu-tahu anak saya udah 4 tahun aja, dan saya pun masih berlanjut jadi kaum rebahan.

Tapi 3 bulan terakhir ini, alhamdulillah saya udah cukup rutin olahraga. Akhirnyaaa! Jarang-jarang bisa bertahan cukup lama gini, ahaha. Malah di bulan pertama itu saya rajin banget, bisa olahraga hampir tiap hari. 3x seminggu lari, diselingin yoga. Wow ya untuk kaum rebahan, wkwk. Akhirnya bisa saya kalahkan juga rasa mager itu. 

Banyak faktor juga sebenarnya di balik layar kenapa sekarang jadi mau olahraga. Tapi bahasan kali ini saya fokuskan dulu aja ya ke bagaimana caranya biar ga mager lagi.

Jadi apa saja tipsnya untuk mengalahkan rasa mager olahraga itu?

1. Kumpulkan Semua Motivasi untuk Berolahraga

Advertisement

Buat yang totally mager ini butuh motivasi yang kuaaaat sekali untuk olahraga. Oleh karena itu, halalkan saja segala cara #eh. Maksud saya, apapun yang bisa kamu jadikan sebagai motivasi, kumpulin aja semua. Ga harus idealis kok, nyeleneh pun ga apa-apa. Yang penting magernya ilang dulu kan ya.

Banyak sekali lho yang bisa dijadikan motivasi. Mau sehat kek, mau kurusan kek, mau pamer di medsos kek, mau cari jodoh kek, bebaskaaaan.

Saya sendiri motivasinya antara lain karena pengen kurusan dan pengennya segala lemak di perut hilang, heuheu. Saat hamil Akas itu, total berat badan saya naik 20 kg, OMG. Dan sekarang Akas udah hampir 5 tahun, berat badan saya masih belum balik ke berat badan sebelum hamil, huhu. Saya ga pengen menimbun berat badan lagi, karena bisa aja nanti kalau saya hamil lagi, berat saya naik banyak lagi, makin banyak PR berat badan yang mesti diturunin.

Baca juga: Catatan Kehamilan Trimester 3

Motivasi lain ya tentu ada donk, banyak. Kapan-kapan aja saya tulis terpisah yaa. 😀

2. Jadwalkan Sebagai Kegiatan Wajib

Motivasi yang kuat, apalagi yang masih kurang kuat, perlu diiringi juga dengan “pemaksaan”. Kalau memang mau berolahraga, kita mesti menyisihkan waktu khusus untuk melakukannya. Jadwalkan sebagai kegiatan rutin seperti rutinitas lainnya. 

Jangan pernah berpikir olahraganya kalau ada waktu aja. Waktu itu bakal selalu ada kok kalau kita merasa hal itu prioritas. Lain halnya kalau ga dianggap prioritas, banyak waktu luang pun ujung-ujungnya cuma habis dengan rebahan, browsing medsos, atau nonton kok, wkwk. *pengalaman pribadi*

Dan saat kamu merasa dapat ilham untuk olahraga, langsung lakukan hari itu juga, kalau bisa saat itu juga! Menunda-nunda hanya akan membuatmu melanjutkan sesi magermu.

3. Gerak Aja Dulu

Setelah ada motivasi untuk olahraga, biasanya akan muncul pertanyaan: olahraga apa ya? 

Ga usah pusing dulu mikirin olahraga apa, apalagi kalau sampai diribetkan dengan ga ada alatnya, ga ada bajunya, ga ada tempatnya, dll. 

Ga usah terbebani dengan kata “olahraga”. Biar ga jadi beban, coba pakai mindset “gerak aja dulu” *mirip tagline apa gitu ya, wkwk*. 

Gerak aja dulu, sesimpel yang biasanya beli sarapan atau belanja ke warung pake motor, sekarang ganti dengan jalan kaki. Gerak aja dulu, sesimpel yang biasanya pake jasa orang untuk bebersih rumah, sekarang coba ngepel lantai sendiri. Gerak aja dulu, sesimpel yang biasanya selalu naik lift, sekarang coba naik tangga beberapa lantai.

Saya pun ketika dapat wake-up call untuk olahraga, saya mulai dengan komitmen bahwa saya akan antar jemput Akas ke sekolahnya dengan jalan kaki. Sekolah Akas saat ini jaraknya sekitar 1.2 km dari apartemen kami. Dulu saya mager banget jalan ke sana karena jalannya agak nanjak, tambah lagi kalau musim dingin. Cape pula kalau harus dorong Akas pakai stroller, anaknya ngeluh diajak jalan, wew. Alhasil saya lebih sering naik bus ke sana. 

Baca juga: Sekilas Tentang UoA Early Childhood Centre, Sekolah Pertama Akas di Auckland

Sekarang saya lebih memilih jalan kaki. Akas pun udah lancar pakai scooter, jadi dia hepi-hepi aja pergi-pulang tanpa bus. Sekali jalan itu bisa makan waktu sekitar 15-20 menit. Lumayan banget kan sehari udah gerak minimal 30 menit. Hemat ongkos pula jadinya.

4. Cari Keluarga, Teman, Komunitas, atau Lingkungan yang Suportif

Kalau masih sulit memotivasi diri, coba deh bawa dirinya terpapar oleh semua hal terkait olahraga dan hidup sehat. Gampang banget zaman sekarang mah, tinggal browsing media sosial. Coba amati mana teman yang rajin olahraga, coba follow akun-akun yang mengajak olahraga, lama-lama bakal terpengaruh untuk ikut-ikutan. 

Kalau udah mulai olahraga, biasanya menjaga motivasi dari dalam diri sendiri untuk jangka panjang itu sulit. Oleh karena itu, sebaiknya ada pihak lain juga, pihak eksternal yang bisa selalu mendukung, mengingatkan, dan mengajak kita untuk olahraga.

Dukungan dari keluarga tentu sangat penting. Saya berterima kasih sekali pada pak suami yang mengizinkan saya keluar untuk olahraga, sementara Akas di rumah dijaga olehnya. 

Kalau ada teman atau ikut komunitas tertentu, itu bisa membantu juga. Enak banget sebenarnya kalau ada temen barengan olahraga itu, apalagi kalau setipe seleranya.

Tapi jangan lupa kenali diri sendiri dan batasan pribadi juga. Apa coba maksudnya? Hehe. Misal nih, tujuannya olahraga biar sehat dan kurusan, dan budget-mu terbatas. Tapi teman atau komunitasnya golongan orang yang olahraga dengan modal gede, dengan paket gym atau outfit berjuta-juta. Lalu kamu terpengaruh, merasa olahraga ga lengkap tanpa itu semua. Kalau udah begitu, kembali ingat lagi soal budget, olahraga ga harus mahal, bahkan bisa tanpa modal. Yang penting olahraganya, bukan barang-barangnya.

5. Coba Berbagai Jenis Olahraga

Kalau sudah rajin bergerak, cobain deh olahraga lain. Naik level dari yang tadinya “yang penting gerak” ke “ayo olahraga”. 

Pilihan olahraga ada buanyaaak sekali. Buat yang dulu ga suka atau malah ga pernah olahraga, bakal bingung sendiri milihnya, karena ga tahu kan sukanya yang mana. Saya dulu gitu soalnya, hehe.

Saran saya, cobain deh beberapa macam olahraga, ntar bisa ngerasain sendiri sukanya yang mana, cocoknya di mana. Ntar bakal mengerucut sendiri pilihannya. Kalaupun mau bertahan dengan berbagai olahraga juga ga apa-apa. Balik lagi, yang penting gerak, hehe. Begitu udah tahu sukanya olahraga yang mana, ntar bisa lebih difokusin lagi olahraganya biar tercapai tujuan yang diinginkan.

Oia untuk awal-awal coba olahraga yang ringan dulu aja, biar awal-awal badannya ga langsung cape berlebihan. Ada yang pernah denger 7-minutes workout ga? Nah itu kedengaraannya menggoda yaa, cuma perlu waktu 7 menit gitu lho. Tapi saya saranin jangan dulu deh, karena biasanya gerakannya high intensity, alhasil bakal cape banget apalagi kalau sebelumnya tubuh jarang gerak. Tapi kalau mau coba juga ga apa-apa kok, yang penting jangan sampai kapok olahraga aja, hihi.

Dulu selain yoga, saya juga pernah coba ikutan workout, semacam senam, niru dari Youtube. Pernah coba latihan kardio sama lari juga. Dan sekarang saya prefer lari sama yoga aja. Tapi yoganya belakangan sering bolong sih, wkwk.

6. Install Berbagai Aplikasi Olahraga

Zaman sekarang kalau mau olahraga itu gampang banget. Ga harus keluar, bahkan di dalam rumah pun bisa. Ga ada pelatihnya, bisa ikutin Youtube. Bertaburan deh di situ channel aneka olahraga.

Dulu saya pernah coba beberapa kali ikutin Youtube, tapi setelah kenal aplikasi untuk olahraga, saya memilih aplikasi saja, hehe. Youtube oke kok, cuma kadang berasa lebih lama aja milih atau mencari mana workout yang mau diikuti.

Kalau dari aplikasi, salah satu kelebihannya adalah adanya gamification. Apa ya, semacam naik level kalau udah olahraga selama sekian. Lalu dengan aplikasi, progress kita lebih tercatat, karena aplikasi bisa merekam olahraga mana yang sudah kita lakukan dan berapa lama waktunya. Berasa lebih bersemangat jadinya berolahraga.

Advertisement

Aplikasi yang pernah saya coba di antaranya:

  • Daily Yoga, ini aplikasi untuk yoga, ada berbagai program yang bisa diikuti, mulai level beginner hingga advance. Videonya mudah diikuti. Ada smart coach yang bakal generate program untuk sebulan ke depan berdasarkan level dan target yang ingin kita capai. Tapi versi gratisannya terbatas sekali, hehe. Kalau mau bisa akses semua videonya mesti upgrade ke versi berbayar.
  • Freeletics, ini aplikasi untuk workout, programnya kita melakukan tiap gerakan sebanyak yang ditentukan, ga dibatasi waktu. Saya cuma bertahan sebentar pakai ini karena ga kuat ngikutin gerakan-gerakannya, ahaha.
  • Workout Trainer, aplikasi untuk workout juga, tapi yang ini patokannya waktu. Ada versi berbayar juga, tapi versi gratisan sendiri pun udah banyak kok pilihan exercise-nya.
  • C25K, aplikasi untuk latihan lari, dari 0 hingga bisa lari 5K. Ini aplikasi yang saya ikuti hingga saya bisa lari 5K nonstop, yay.
  • Strava, aplikasi untuk tracking olahraga yang dilakukan, kebanyakan sih dipakai untuk men-track jalan, lari, sepeda, atau renang. Sebenarnya banyak sekali aplikasi serupa, apalagi untuk record lari ya. Saya sempat coba aplikasi Endomondo juga, tapi akhirnya bertahan di Strava karena teman saya lebih banyak pakai itu.

Masih banyak lagi kok pilihan lain, cuma yang saya coba memang terbatas. Dibatasi oleh aplikasi mana saja yang bisa sync ke Google Fit. 

Google Fit sebenarnya juga bisa dipakai untuk record aktivitas kita. Tapi saya tetap lebih suka record pakai aplikasi terpisah. Di Google Fit kurang lengkap datanya. Lalu Google Fit-nya buat apa donk? Buat seru-seruan aja sih, wkwk.

Google Fit bisa dijadikan semacam aggregator untuk segala aktivitas yang udah kita record di aplikasi lain itu, jadi bakal terangkum deh seharian udah ngapain aja. Ga penting ya, wkwk. Tapi percayalah ini lumayan bikin saya semangat di awal-awal mencoba olahraga. Senang aja lihat rekap seharian ini udah jalan berapa menit, udah yoga berapa menit, berat badan berapa, dan sebagainya.

Yang terpenting, jangan cuma install, tapi kerjakan juga olahraganya, haha.

7. Perbarui Target Secara Berkala

Selamat kalau kamu udah mulai bergerak atau berolahraga! Yay.

Kalau udah rutin olahraga, udah waktunya juga ubah mindset, luruskan niat. Motivasi awal boleh nyeleneh, tapi seiring berjalannya waktu, coba diperbaiki lagi motivasinya, hehe. Pilih motivasi yang tak lekang oleh waktu #tsaaah. Lama-lama bakal kerasa bahwa olahraga itu ya biar sehat.

Pasang target juga membantu untuk semangat berolahraga. Tapi penting sekali untuk memperbarui alias mengganti target kita begitu target sebelumnya sudah tercapai. Tanpa itu, kita akan berhenti berolahraga begitu targetnya tercapai, kembali jadi kaum rebahan, hihi.

Misal nih targetnya mau mencapai berat badan 50 kg. Dengan olahraga dan makan yang diatur sedemikian rupa, bisa cepat tercapainya. Tapi begitu berat badan udah 50 kg, gimana donk? Ya bikin target baru, misalnya mau mengecilkan perut dan paha. Dan seterusnya.

Demikian hal-hal yang sudah saya lakukan untuk membuang jauh-jauh rasa mager untuk olaharaga. Tips ini ga hanya untuk kamu-kamu yang lagi mager #tsaaah, tapi juga buat saya yang sewaktu-waktu nanti pun bisa aja mager lagi, ahaha. Semoga tetap rajin gerak deh, aamiin.

Ada yang punya tips lain biar ga mager melulu? Share yuk.

Salam,

Reisha Humaira

14 tanggapan untuk “7 Tips Mengalahkan Rasa Mager untuk Berolahraga

  • 23 Januari 2020 pada 16:11
    Permalink

    Sebelumnya aku pakai aplikasi 30 daily fitness… tapi gak bertahan lama karena mager plus ngerasa itu workout berat.

    Trus sekarang aku lagi seneng2nya niru senam aerobic dari youtube. Lumayan, yg awalnya cuma seminggu sekali, trus jadi sekali sehari, baru 2 hari ini aku coba sehari 2x, pagi dan siang.

    Mudah, praktis, menyenangkan, dan singkat hehe karna cuma 13 menit aja.

    Balas
    • 23 Januari 2020 pada 17:24
      Permalink

      Wuiii, nice. Iyah, olahraga yang penting hepi dulu ya. Bagus itu bisa sehari 2x. Semoga kita bisa konsisten terus olahraga yaa, hihi.

      Balas
  • 24 Januari 2020 pada 10:50
    Permalink

    Punya badan ideal jadi salah satu resolusiku di tahun 2020 ini mbak 😀 karena udah kegemukan juga
    Udah 2 minggu terakhir ini rutin olahraga (seminggu 4 kali) dan 2 hari ini nyoba intermittent fasting. Kadang mager, kadang nggak, tapi berhubung sekarang aku stay at home aja alias udah ga jadi wanita karier, jadi ga ada alasan kecapean dll buat olahraga, hahaha

    Balas
    • 24 Januari 2020 pada 11:23
      Permalink

      Waaah keren pakai intermitten fasting juga! Semoga tercapai resolusinya mbak 😀 Saya makan masih belum diatur-atur banget, hihi..

      Balas
      • 26 Januari 2020 pada 13:51
        Permalink

        Terdampar disini menyadarkanku sebagai kaum rebahan yang ingin diet dan olahraga rutin… Terimakasih tipsnya 🙂

        Balas
        • 28 Januari 2020 pada 21:37
          Permalink

          Sama-sama mba, ayo mari olahraga 😀

          Balas
  • 25 Januari 2020 pada 02:43
    Permalink

    alhamdulilah ruti olahraga jalan kaki walau ahnay 30 menit saja

    Balas
    • 28 Januari 2020 pada 21:37
      Permalink

      Alhamdulillah mba, semangaaat!

      Balas
  • 28 Januari 2020 pada 17:08
    Permalink

    Alhamdulillah udah jalan 4 bulan saya rutin nge gym mbak, pakai trainer lagi. Motivasinya adalah karena badan saya kurus. Jadi akhirnya nge gym dengan di bimbing sama trainer, 4 bulan berlalu, berat saya naik 6 kg,

    malah kalau sekarang ga nge gym, rasanya kayak ada yang kurang di badan. Olahraga saya dalam seminggu ,3 kali nge gym, 1 kali badminton, 1 kali ikut senam kebugaran di kantor

    Balas
    • 28 Januari 2020 pada 21:40
      Permalink

      Wow beneran ya kalau mau naikin berat badan itu juga dengan olahraga. Saya tahu teorinya begitu, tapi belum denger bukti nyatanya, hehe.

      Itu sama trainernya diaturin pola makannya juga kah mas?

      Balas
  • 28 Januari 2020 pada 17:28
    Permalink

    di hp saya pernah instal aplikasi run (kalo gak salah) buat ngerecord rute lari gitu. tapi lama-kelamaan app nya gak kepake.. mager bgt 🙁

    Balas
    • 28 Januari 2020 pada 21:41
      Permalink

      Install app aja ga cukup. Mesti kuat niatnya, ataau harus dipaksa, hihi.

      Balas
  • 10 Februari 2020 pada 16:32
    Permalink

    Saya juga gitu mba. Dulu males banget yang namanya olahraga. Sekarang harus dan wajib banget olahraga karena suatu alasan, dan bener sih punya motivasi itu sangat membantu buat rutin olahraga. Saya juga selalu ingat tujuan terbesar saya yang bikin saya bisa rutin olahraga. Biasanya download video” YouTube aja sih olahraga sendiri di rumah. Next bisa kali ya dicoba pake aplikasi olahraga kayak mba itu

    Balas
  • Pingback: Tulisan Minggu #4 - 1 Minggu 1 Cerita . Tulisan Favorite Minggu 4

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: