Bagaimana Rasanya Ikut Tantangan 30 Hari Ngeblog #BPNRamadan2020?

Dulu, saya itu males banget ikut blog challenge, apalagi kalau temanya udah ditetapkan. Dan saya sempat merasa kapok juga untuk menulis tiap hari, apalagi selama 30 hari, wkwk. Lelah gaes. Tapi sebulan terakhir ini, saya malah ikutan tantangan 30 hari ngeblog #BPNRamadan2020 dari Blogger Perempuan Network (BPN). Dan ini adalah tulisan ke-30 saya untuk tantangan ini. Kek mana itu rasanya ikut tantangan ngeblog sekarang?

Kenapa Tiba-Tiba Ikut Blog Challenge?

Sebenarnya tantangan #BPNRamadan2020 ini bukanlah tantangan ngeblog pertama dari BPN yang saya ketahui. Dulu-dulu udah pernah ada tantangan lain juga, tapi seperti biasa, kalau udah ada list temanya, saya langsung skip. Biasanya banyak temanya yang ga cocok sama saya. Kalau udah banyak bahasan masak-masak apalagi kecantikan, udahlah, bye. Apalagi saya juga masih punya banyak draft yang masih ga kelar ditulis dari dulu. Mending saya beresin draft saya donk ya, hehe.

Ketika lihat info #BPNRamadan2020 pun, awalnya respon saya sama banget. Tambah lagi pas lihat temanya juga banyakan berhubungan dengan COVID-19, duh malesnya. Tiap hari udah mantengin berita soal COVID-19, kenapa lah temanya itu lagi? Ga mabok apa, ckckck.

Tapi mendekati hari H, pikiran saya mulai berubah. Dipikir-pikir banyak juga nih yang menarik topiknya. Dan dengan pengalaman melalui COVID-19 di New Zealand, saya ingin juga mendokumentasikannya dalam bentuk tulisan yang lebih rapi di blog, ketimbang cuma posting sekilas di IG Story saya. Sejarah hidup soalnya nih si COVID-19 ini.

Lalu bagaimana dengan draft saya yang numpuk itu? Haha. Awalnya saya mau coba nulis yang menarik buat saya dan cocok dengan tema yang biasa dibahas di blog ini aja sih. Jadi ketika ada tema yang ga sesuai, skip aja, ganti dengan beresin draft. Tapi di tengah-tengah berubah pikiran lagi. Yuk marilah dicoba selesaikan tantangannya.

Oia faktor yang cukup membantu juga buat saya adalah karena di tantangan ngeblog yang biasa diadain BPN ini nulisnya boleh dirapel. Jadi setor tulisannya ga harus di tanggal yang sama. Saya lebih cocok begini nih, karena kalau strict harus setor tiap hari sesuai jadwal, saya pasti nyerah, haha. Ada waktunya sehari saya sibuk dan ga sempat nulis, tapi di lain hari lebih lowong. Kadang untuk nulis satu topik butuh waktu lebih lama, sementara topik lainnya bisa dikebut dalam waktu singkat.

Selain itu periode tantangannya juga lebih dari 30 hari, jadi kalau sempat kelewat, masih bisa dikejar di hari berikutnya.

Advertisement

Apa Tujuan Ikut Blog Challenge?

Ada beberapa tujuan juga yang bisa memotivasi saya untuk menyelesaikan tantangan ngeblog kali ini. Bukan hadiah dari tantangannya malah, karena saya ga ngitu ngarep hadiahnya. Kalo dapet ya alhamdulillah, hehe. Ini tujuan saya ikut tantangan ngeblog kali ini.

Memperbanyak Konten Blog

Ini bisa dibilang sebagai bentuk “balas dendam” saya. Pada bulan Maret lalu saya sempat ga ngeblog sama sekali selama sebulan penuh. Kacau deh. Waktu itu masih awal-awal ada kasus COVID-19 di New Zealand dan Indonesia. Tiap hari saya mantengin berita, baca-baca tentang penyakit baru ini, dan rasanya tenaga saya terkuras buat nulis. Ga minat sama sekali untuk nulis. Jadi ketika ada tantangan ngeblog ini, anggap aja itu pengganti hari-hari yang udah saya lewati tanpa update blog ini.

Melatih Diri Menulis di Luar Zona Nyaman

Ini rada impulsif juga sih. Menulis hal-hal di luar topik yang ga biasa saya tulis itu memang suatu tantangan buat saya. Tiba-tiba aja mau coba. Lagi pula temanya sebagian besar masih cocok, jadi keluar dari zona nyamannya juga ga tiap hari, hehe.

Melatih Diri Menulis Lebih Cepat

Saya kalau nulis itu biasanya ngabisin waktu mayan lama, karena masih perfeksionis. Maunya komplit, maunya rapi, maunya terstruktur tulisannya, maunya udah cross check ke berbagai sumber biar yang ditulis memang valid. Padahal sering juga, apa yang udah saya tulis sungguh-sungguh dan sepenuh hati itu lebih sedikit yang baca, ketimbang tulisan orang lain yang menurut saya seadanya, dangkal, tapi yang komen banyak amat, ahaha #julid.

Jadi tantangan ngeblog ini saya coba jadikan kesempatan untuk belajar nulis dengan lebih cepat, menurunkan tingkat perfeksionis, dan lebih menghemat waktu. Jadi ga sedih amat kalau dikit yang baca, ahaha. Tapi dalam perjalanannya ga selalu tercapai juga sih, karena masih sering susah hilang perfeksionisnya, heuu.

Melawan Rasa Malas

Dulu pasca #ODOPfor99Days itu saya rasanya lelah sekali dan malah makin malas menulis. Rasa malas itu kalau diturutin terus ya ga ada ujungnya. Padahal saya pengen lebih terlatih untuk menulis. Dan caranya tentu hanya dengan menulis, menulis, dan menulis. Jadi mari kita menulis.

Baca juga: ODOPNovemberChallenge dan Pencapaian Publish Satu Tulisan Setiap Hari

Meningkatkan Pageview Blog

Ketika blog ini ga diisi, karena faktor pandemi juga mungkin ya, pageview-nya anjlok, ahaha. Pengalaman dulu sih pengunjung blog itu bisa nambah ya kalau ada tulisan baru dan di-share di berbagai grup dan media sosial. Jadi pengen juga lah saya naikin pembaca blog ini.

Hasilnya lumayan ada peningkatan, tapi ga signifikan juga, soalnya si saya sering malas buat share di mana-mana, ahaha.

Baca juga: 8 Rahasia Blogging di Balik Para Blogger Sukses

Strategi Menyelesaikan Blog Challenge

Ketika pertama kali membuka halaman info #BPNRamadan2020, saya rada kzl kenapa lah list temanya mesti dibikin pake style accordion begitu. Secara UX ga bagus, kudu diklik satu per satu buat lihat isinya. Mending dibikin list atau tabel aja.

Untuk memudahkan akhirnya saya copy satu per satu temanya ke Evernote saya dalam bentuk tabel. Ini membantu sekali untuk content planning.

Melihat daftar temanya secara keseluruhan, ketika ingat, saya bisa langsung kasih catatan mau nulis tentang apa aja. Lalu menurut saya ada temanya yang mirip-mirip, jadi saya bisa atur satu topik lebih cocok ke tema yang mana. Contoh nih ada tema Menu Buka Puasa Praktis, lalu beberapa hari setelahnya temanya Camilan Praktis Untuk Berbuka. Kalau ga pake planning, saat tema Menu Buka Puasa Praktis kemungkinan besar saya bakal bahas seputar takjil, jadi dobel donk ya dengan tema berikutnya. Tapi karena ada plan-nya, saya bisa bahas hal berbeda.

Content planning ini juga membantu ngasih gambaran untuk menyiapkan foto. Contoh lagi nih ke tema camilan untuk berbuka itu, karena udah kebayang mau nulis apa, saya bisa fotoin makanannya dulu untuk bahan blog. Kan ga mungkin saya bikin semua dalam satu waktu, jadi motonya dicicil, hehe. Saya prefer pakai foto sendiri soalnya, ga mau comot foto masakan orang walau masakan orang lebih keren pun tampilannya, haha.

Oia, tema tantangan ngeblog #BPNRamadan2020 ini sebagian besar berkaitan dengan pandemi COVID-19 dan #dirumahaja, tapi saya pribadi memilih untuk tidak mengaitkan semuanya dengan kedua hal itu. Biar ga bosan aja sih nulisnya. 

Bagaimana Rasanya Ikut Blog Challenge?

Advertisement

Saya senang akhirnya bisa juga menyelesaikan tantangan ini. Artinya saya cukup mampu mengalahkan rasa malas saya dan keluar dari zona nyaman.

Saya juga bangga karena selama ikut tantangan ini saya juga bisa menyelesaikan tugas matrikulasi IIP yang saya ikuti. Tugas matrikulasi sebenarnya simpel aja, tinggal tulis di template yang dikasih juga bisa. Tapi saya dari awal udah berencana ngerjain tugasnya dalam bentuk blog post. Merepotkan diri sendiri memang, ahaha. Ini artinya beberapa kali saya bisa bikin dua tulisan dalam sehari.

Baca juga: #30HariBercerita dan Cerita di Belakangnya

Tapi saya juga kadang merasa lelah, ahaha. Terutama saat tema tulisannya ga saya banget, atau hal-hal yang ga akan pernah saya tulis kalau bukan karena tantangan ini. Kayak tema akun/channel favorit tuh, jujur saat ini ga ada lho. Lamaaa banget saya mikir, mau bikin list akun/channel apa ya ini. Untung tiba-tiba keingat dulu pernah rajin masak dan subscribe banyak channel Youtube.

Overall, not bad lah, hehe. 

Apakah mau ikut tantangan serupa lagi ke depannya?

Hmmm… Untuk sekarang ga dulu deh, hehe. Kalaupun ada lagi, mungkin saya jadikan sumber ide aja, kalau ada yang cocok, okelah ditulis, Kalau ga cocok, ga usah dipaksain, karena saya pribadi merasa ada perbedaan feel antara tulisan yang memang ditulis dengan hati #tsaaah dengan tulisan yang dibuat sekadar memenuhi tantangan aja.

Tapi buat yang suka bingung mau nulis apa di blog, tantangan ngeblog seperti ini bisa banget lho dimanfaatkan biar ga bingung mulu. Kalau saya pribadi kebetulan udah punya banyak banget draft, ga bakal bingung mau nulis apa selagi draft-nya ga kelar-kelar, haha. Jadi saya mau kembali melanjutkan draft saya ajah.

Begitu deh ceritanya pengalaman saya ikut tantangan ngeblog #BPNRamadan 2020 ini. Kamu ikutan juga ga? Gimana rasanya? Share yuk di komentar. 😉

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: