Idul Adha 1441 H (2020) di Auckland

Duh ini tulisan telat banget, udah bikin draft-nya pas hari H, tapi ga diterusin, heuheu. Gpp deh ya di-posting sekarang aja. Blog ini juga udah sebulan ga di-update ternyata, huhu. Banyak banget yang terjadi 1-2 bulan terakhir, jadi memang nulis di sini jadi ga gitu prioritas. Yosh mari kita menulis lagi! Semangat!

Tahun lalu saya mengira Idul Adha di tahun 2019 itu adalah Idul Adha satu-satunya yang kami lalui di New Zealand ini. Tahun lalu saya masih membayangkan bahwa pertengahan Juli 2020 ini kami sudah pulang ke Indonesia, lalu bisa Idul Adha bersama keluarga di kampung halaman. Tapi pandemi COVID-19 ini jadi banyak sekali mengubah kondisi siapapun, termasuk kami. Dan untuk saat ini kami belum jadi back for good, sehingga Idul Adha tahun ini kembali kami lewati di Auckland.

Baca: Idul Adha 1440 H (2019) di Auckland

Dibanding dengan cerita Idul Adha kami pada tahun lalu, tahun ini tuh sebenarnya hampir sama. Namun kali ini terasa sebagai berkah yang luar biasa berhubung di New Zealand ini kehidupan sudah kembali normal (alert level 1) sejak awal Juni lalu. Muslim di New Zealand pun kembali bisa shalat Ied berjamaah, mengadakan acara untuk orang banyak, tanpa perlu jaga jarak ataupun pakai masker.

Suasana shalat Idul Adha di Auckland
Suasana shalat Idul Adha di Auckland

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Pertengahan Agustus ini di Auckland kembali muncul kasus baru COVID-19, sehingga bu PM Jacinda Ardern pun menetapkan status alert level 3 untuk wilayah Auckland dan alert level 2 untuk wilayah yang lainnya. Andai Idul Adha ini berlangsung saat ini, ceritanya tentu bakal sangat berbeda.

Masih segar sekali dalam ingatan, ketika Idul Fitri lalu muslim di New Zealand tidak bisa melaksanakan shalat Ied berjamaah karena peraturan saat itu masih membatasi kumpul-kumpul maksimal 10 orang saja. Kegiatan yang melibatkan banyak orang tetap tidak diperbolehkan walaupun outdoor dan berjarak. Semua mematuhi aturan yang ada, ga ada yang nekat untuk melanggar. Lalu ketika Idul Adha kondisinya bisa seperti dulu lagi, pasti bersyukur sekali bukan?

Baca: Idul Fitri 1441 H (2020) di Wellington

Idul Adha di New Zealand jatuh pada hari Sabtu, 1 Agustus 2020. Telat sehari lagi dibanding di Indonesia, hehe. Idul Adha jatuh pada saat weekend begini juga jadi berkah tersendiri buat yang bekerja. Mereka ga perlu pusing lagi ngurusin ngajuin cuti untuk berhari raya.

Awal bulan Dzulhijjah, info shalat Ied yang saya dapatkan adalah yang bakal diadakan di Eden Park Stadium. Saya sudah pernah ke sana pada Idul Fitri tahun lalu, tapi ke acara setelahnya, ga ikut shalat Ied di sana. Tadinya saya sempat penasaran pengen coba shalat Ied di sana. Ditambah lagi belum ada info sama sekali soal shalat Ied yang diadakan HUMIA (Himpunan Umat Muslim Indonesia di Auckland). Tapi begitu ada info shalat Ied HUMIA, akhirnya beralih ke HUMIA aja, hehe. Kangen juga kumpul-kumpul di acara orang Indonesia. Setahu saya ini acara gede pertama HUMIA setelah lockdown dulu.

Acara Idul Adha HUMIA kali ini diadakan di Mt. Roskill War Memorial Hall. Di flyer acara dibilang bahwa acara berlangsung pukul 6.30-12.00. Agak khawatir juga apa mesti berangkat sepagi itu. Tapi ternyata jadwal shalatnya pukul 8.00. Jadi ya udah, berangkatnya ga usah terlalu pagi, hehe.

Shalat Ied berlangsung khidmat. Melihat jamaah shalat ramai dengan saf yang rapat aja rasanya saya ingin nangis karena bahagia, huhu. Udah lamaaa banget ga ngumpul seramai itu, tanpa perlu jaga jarak, tanpa perlu khawatir ada corona. Beres shalat Ied lanjut dengan khutbah, lalu kemudian makan-makan, huehe. Hidangan HUMIA memang selalu ngangenin #eh.

Mari menyantap hidangan Idul Adha
Mari menyantap hidangan Idul Adha

Beres shalat, anak-anak pun minta main di playground. Di tempat-tempat untuk publik di Auckland ini emang hampir selalu ada playground, jadi kalau bawa anak tuh insya Allah ga bosan. Akas pun ada beberapa temannya di sana, jadi mayan heboh gitu deh mainnya. 

Main di playground abis shalat Ied
Main di playground abis shalat Ied

Kami para orang tua ngobrol-ngobrol dikit sambil ngawasin anak-anak main. Musim yang masih dingin pun mulai berangin. Waduw. Saya cuma pakai jaket tipis karena bayangan saya bakal di dalam ruangan melulu, heuu. Setelah beberapa saat dan makin kedinginan, gerimis pun mulai turun. Kami pun buru-buru pulang.

Jam 1 siang saya diajak ke open house yang diadakan salah satu orang Indonesia di sini. Saya belum kenal mbak empunya rumah, jadi alhamdulillah dapat kenalan baru dan bisa silaturahmi. Akas pun juga asyik banget main di sana.

Dari open house, pulang lagi. Trus udahan deh cerita Idul Adha saya di Auckland. Ga ada apa-apa lagi, masak spesial pun kagak, wkwk.

Keberadaan pandemi COVID-19 ini tentu sangat berpengaruh buat mereka yang mestinya berangkat haji tahun ini, huhu. Kebayang deh dari dulu-dulu udah ngebayangin naik haji tahun ini, lalu batal. Tapi Allah sebaik-baik pengatur ya, pasti ada hikmah di baliknya.

Dulu sempat ga kebayang juga kalau sampai Masjidil Haraam tutup dan ga ada haji sama sekali tahun ini, waaaa, pasti sedih banget deh rasanya. Tapi alhamdulillah tetap ada haji tahun ini walau cuma 1.000 jamaah ya kalo ga salah, dan alhamdulillah ga ada kasus COVID-19 dari sana. Sungguh mereka orang-orang terpilih yang diundang eksklusif sama Allah. Semoga kebagian undangan-Nya juga di waktu terbaik nanti, aamiin.

Salam,

Reisha Humaira

2 thoughts on “Idul Adha 1441 H (2020) di Auckland

  • 1 September 2020 pada 04:55
    Permalink

    Halo Reisha, aku udah baca-baca blog kamu sejak sebelum nyampe ke Auckland buat referensi hehe. Sampe sekarang malah belum sempet ketemu, semoga kapan-kapan bisa ketemu yaa kalau ada waktu

    Balas
    • 7 September 2020 pada 05:06
      Permalink

      Insya Allah bakal ada kesempatan yaa. Aku dah pernah ketemu Dhaifan padahal pas jemput Akas, hehe.

      Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: