Anak Makan Terlalu Lama, Bagaimana Menyiasatinya?

Masalah makan pada anak itu adaaa aja ya. Dari yang makannya diemut, makan lama, makannya pilih-pilih (picky eater), alergi, susah makan, hingga menolak makan sama sekali. Seabrek teori udah diketahui, tapi apa daya kenyataan tak selalu seindah instagram artis #eh.

Masalah yang mau saya bahas kali ini adalah perihal anak yang makannya lamaaa. Idealnya kan makan itu maksimal 30 menit, jangan lebih dari itu. Habis tidak habis makanannya, sesi makan mesti diakhiri kalau sudah 30 menit. Tapi nyatanya seringkali waktu makan lebih dari itu. Lumayan sering nih Akas begitu, apalagi kalau makanannya dia ga begitu suka. Dia makan sambil main, jalan-jalan, rebahin badan, hingga makanannya cuma diambil secubit kecil, kalau nasi ya paling keambil beberapa butir nasi aja sih itu, huft.

“Ada makanan yang masuk aja udah syukur.” “Ga apa-apa deh lama yang penting dia makan.” “Biarin aja lama asal makanannya habis.” Ya, bisa dipahami banget. Saya pun pernah berada di posisi itu, hehe.

Tapi seiring berjalannya waktu, anak makin gede dan makannya masih aja lama, saya merasa masalah ini ga bisa dibiarin terus-terusan. Kalau masih bayi atau balita mungkin ga terlalu masalah. Kebayang ntar kalau dia udah sekolah, harus berangkat pagi-pagi, mesti siap-siap dari jam berapa dia kalau makan aja menghabiskan waktu 1 jam lebih misalnya.

Sudah cukup sering menghadapi masalah makan yang lama ini, dan dari pengalaman selama ini, strategi untuk menghadapinya bervariasi, tergantung situasi dan kondisi, hehe.

Apa saja yang bisa dilakukan untuk menyiasati anak yang makan terlalu lama ini? 

Biasakan Disiplin Makan Sejak Dini

Membiasakan pola makan yang baik sejak dini alias sejak awal MPASI itu memang bermanfaat sekali untuk jangka panjang. Kalau bisa disiplin sejak awal, ke depannya kita tinggal memetik hasilnya. Pola makan yang saya maksud di antaranya: 

  • Makan tidak lebih dari 30 menit.
  • Jadwal makan yang teratur.
  • Makan selalu sambil duduk.
  • No TV, no gadgetno mainan. Saat makan, fokus pada makan. 

Tapi dengan segala macam drama makan pada anak, tentu saja penerapannya tidak semudah itu, huehe. Tidak perlu perfeksionis, pengen sempurna. Menurut saya coba semaksimal mungkin aja yang bisa dilakukan.

Suapi Anak

Biasanya, anak-anak itu lebih cepat beres makannya kalau disuapi ya buibu, dibanding kalau dia makan sendiri. Jadi kalau mau anak makannya ga lama, tinggal disuapi aja, hehe.

Tapi menurut saya, urusan nyuapin ini perlu mempertimbangkan faktor kemandirian anak juga, karena suatu saat anak itu harus bisa makan sendiri. Pada anak yang kondisinya normal, tentu ga mau ya kalau selamanya dia makannya disuapin? Eh atau ada yang mau? Hehe.

Ini juga ada video singkat yang jelasin kenapa sebaiknya anak ga disuapin.

Akas sudah saya biasakan memegang makanannya sendiri sejak awal MPASI. Dari usia 8 bulan, sudah mulai rutin makan finger food sendiri. Sejak batita, sudah saya biasakan makan sendiri. Tapi masih ada sih saya suapin sesekali kalau makannya lama atau dia ogah-ogahan, hehe.

Buat Anak Lapar

Anak ogah-ogahan makan, bisa jadi karena dia memang tidak lapar. Penyebabnya bisa jadi karena anak terlalu banyak makan camilan, atau makannya sedikit-sedikit tapi sering sehingga tidak ada waktu di mana dia benar-benar lapar. Kalau anak sudah lapar, biasanya makannya jadi lebih cepat.

Membuat anak lapar ini bisa dilakukan dengan mengajaknya melakukan kegiatan fisik, motorik kasar, dan sebangsanya. Yang menguras tenaga. Ga cuma untuk bikin dia lapar sih, toh anak memang butuh banyak gerak juga, jadi jangan terpaku dengan kegiatan motorik halus melulu ya buibu. Tapi membuat anak lapar dengan cara ini rada tricky juga sih menurut saya. Kita mesti tahu batasannya, jangan berlebihan dan bikin terlalu cape, yang ada ntar anaknya malah ngantuk atau tidur. Makan sambil ngantuk justru bikin cranky, hehe.

Jam lapar ini juga erat kaitannya dengan pembiasaan jadwal makan yang teratur. Kalau sudah teratur jadwal makannya, nanti saat laparnya udah jadi jam biologis gitu deh di tubuhnya.

Advertisement

Beri Makanan Kesukaannya

Akas itu kerasa banget deh jomplangnya waktu makannya kalau dia diberi makanan yang dia suka dengan makanan yang ga terlalu dia minati. Kalau dia suka, ga sampai 30 menit juga udah abis makanannya. Sebaliknya, kalau ga gitu suka, makannya sambil main-main dan beresnya lamaaa, weleh. Jadi ngasih makanan kesukaan ini bisa menjadi salah satu siasat kalau mau anak makan dengan cepat.

Kalau gitu, ya udah kasih yang dia suka terus aja donk? Hmm, ga gitu juga sih caranya, hehe. Kalau keseringan dikasih makanan yang sama, lama-lama malah bosan. Bukankah kita yang dewasa juga begitu? Makanan yang sama melulu juga kemungkinan ga lengkap gizinya. Kita butuh variasi makanan juga kan ya untuk mendapatkan berbagai zat gizi.

Kurangi Porsi Makannya

Ada kalanya kita ini ga realistis. Pengen anak makannya ga lama-lama, tapi porsi makannya banyak banget. Padahal kemampuan anak mengunyah itu kan beda banget dengan kita yang udah dewasa.

Kalau anak makannya lama, bisa coba evaluasi lagi, apakah porsi makannya terlalu banyak? Mungkin saja porsinya sama kayak biasa, tapi apakah anak ada ngemil atau minum susu tak lama sebelum makan? Dan sebagainya.

Buat Kesepakatan dan Konsekuensi

Di samping siasat-siasat yang sudah disebutkan di atas, ada baiknya kita juga bikin kesepakatan dengan anak terkait waktu makan ini. Jelaskan kenapa dia jangan makan terlalu lama, misalnya, kalau kelamaan, makanannya bakal ga enak lagi. Lalu buat kesepakatan makan harus selesai dalam jangka waktu berapa lama. Atur juga bagaimana cara mengukur waktunya, misal menggunakan alarm atau berpatokan pada jarum jam.

View this post on Instagram

👦BERLOMBA DENGAN JARUM JAM👦 ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Teorinya waktu makan anak sebaiknya dibatasi maksimal 30 menit. Jadi kalaupun makanannya belum habis, stop makannya sampai di situ. Kenapa? Karena kalau lebih dari itu, anak sudah bosan, makanan pun sudah dingin jadi sudah ga seenak saat masih hangat. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Dulu saat MPASI saya tidak pernah ambil pusing si 30 menit ini, karena Akas selalu selesai makan dalam waktu kurang dari 30 menit. Tapi semua berubah setelah diare menyerang. Drama makan pun mulai bermunculan, salah satunya ya terkait durasi makan. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Seringnya saya berpikir, ga apa-apa deh agak lama makannya yang penting habis. Karena pada dasar Akas masih bisa makan sampai habis. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Tapi lama-lama kok ya ngeselin, eaaa. Kadang dia mengharuskan saya nemenin dia sampai selesai, mesti duduk di sampingnya. Jadi ga bisa ngerjain hal lain walaupun itu masih di ruangan yang sama, errr. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Awalnya saya mau pakai alarm aja, karena Akas sudah terbiasa dengan itu sebagai batasan waktu. Tapi begitu dipakai untuk makan, dia ngamuk "GA BOLEH PAKAI ALARM!" ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Trus bingung, gimana lagi donk? ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Hingga suatu hari tercetus ide: berlomba dengan jarum jam! Patokannya jarum panjang, dan karena jam yang ada di ruangan makan seperti ini, maka patokannya empat angka aja: 3, 6, 9, 12. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Saya mengajak Akas berlomba, misal start di jarum jam di angka 12, Akas bisa menang kalau bisa selesai makan sebelum jarum jamnya sampai di angka 6. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Lancar selalu? Tentu tidak, karena kadang dia merengek nyuruh matiin jamnya karena takut kalah, wkwk. Padahal sebenarnya waktunya masih cukup lama dan makanannya udah tinggal sedikit. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Tapi alhamdulillah strategi ini beberapa kali membantu. Namun bukan berarti bisa dipakai selamanya. Jadi orang tua kudu banget ya kreatif, fufufu. ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ Bandung, seharusnya 26 Januari 2019 tapi, ah sudahlah 🕕 ⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀⠀ @30haribercerita #30haribercerita #30hbc1926 #mpasi #anakmakan #strategiortu

A post shared by Reisha Humaira (@reisha) on

Jika kesepakatan tersebut tidak terpenuhi oleh anak, beri konsekuensi yang relevan. Kalau ke Akas biasanya saya bilang kalau makannya lama, nanti dia ga dapat snack di waktu ngemil berikutnya. Semoga nyambung ya konsekuensinya, hehe.

Baca: Detox Gadget: Cara Menyikapi Gadget di Kehidupan Anak

Begitulah beberapa cara yang sudah pernah saya terapkan agar anak makannya ga lama. Ada sih satu cara lagi, yakni dipaksa/dimarahi. Tapi jangan deh, ga baik. Kalau saya masukin di sini, ntar bisa jadi ajaran sesat, wkwk.

Ada ide lagi gimana caranya biar anak makan ga pake lama?

Salam,

Reisha Humaira

10 thoughts on “Anak Makan Terlalu Lama, Bagaimana Menyiasatinya?

  • 18 September 2020 pada 09:28
    Permalink

    Kak Rei….itu jamnya Lavie…hehhee….
    Sungguh gemuussh memang yaa…melihat anak ada masanya lama makan bahkan picky.
    Aku kadang bosen masaknya itu lagi…itu lagi.
    Tapi dimasakin makanan yang disukai memang makannya jadi lahap.
    Gimana doonk?

    Balas
    • 18 September 2020 pada 13:17
      Permalink

      Kebaca ya jam apaan, wkwk. Jam di kontrakan di Bandung duluuu.

      Kalo saya biasanya divariasiin aja. Sekarang masak apa yang saya/suami pengen (tapi mungkin anaknya ga suka), hari lain saya masakin apa yang dia suka. Intinya jangan tiap hari berurutan itu-itu melulu makanannya, hehe.

      Balas
      • 18 September 2020 pada 18:46
        Permalink

        Berarti ada saatnya anak yang menyesuaikan apa yang kita sukai yaa…
        Sipsiip~

        Haturnuhun.

        Balas
  • 18 September 2020 pada 12:11
    Permalink

    makasih sarannya mba, aku perlu cobain nih ^^ terutama pola makan yang perlu disiplin sejak dini itu.
    anakku udah batita skr, tapi kalau dia udah kelamaan makannya, aku turun tangan juga, jadi tak suapin xD haduuh

    Balas
    • 18 September 2020 pada 13:19
      Permalink

      Sama-sama cifeeer. Umur segitu juga dulu saya masih ada turun tangan nyuapin, hihi. Kalo sejak umur 5 tahun ini udah jaraaang. Pernah sih pas saya maksa dia makan makanan yang agak pedas, wkwk.

      Balas
  • 22 September 2020 pada 02:35
    Permalink

    aku juga. dulu begitu, anak makan dibaisakan duduk, kl anak tetangga kan pada makan di luar bareng2 anak2 yg lain.dan aku memang membatasi camilan saat anak masih kecil, jd saat makan dia memang sudah lapar

    Balas
    • 22 September 2020 pada 07:30
      Permalink

      tosss. makan di luar kalau masih duduk gpp ya mbak. big no itu kalo udah sambil jalan-jalan apalagi dibawa keliling komplek, hihi.

      Balas
  • 22 September 2020 pada 04:32
    Permalink

    Duhh si adik banget nih kalau makan luamaaaa poooll, tapi akhir-akhir ini memang saya agak tegas, kalau dia lama makannya saya tinggal, dan cuman mau suapin lagi kalau dianya komit duduk manis dan serius makannya 😀

    Alhamdulillah sih kalau sama saya mau nurut, meski enggak sama yang lain hahaha.
    Memang waktu makan si adik ini beda ama kakaknya yang dulu picky eater tapi punya jadwal makan teratur 😀

    Balas
    • 22 September 2020 pada 07:37
      Permalink

      Alhamdulillah udah mendingan sekarang ya mbak. Apalagi kalau dulu udah pernah pengalaman dengan anak yang picky eater. Perjuangan bangeeet.

      Balas
  • 25 September 2020 pada 11:35
    Permalink

    ini anakku banget sih :(. si kaka udah makan sendiri, tapi laamaaaaa, apalagi kalo bukan makanan kesukaan dia. harus aku tungguin sambil diingetin mulu, supaya cepet. Adeknya memang ga selama si kaka, tapi masih disuapin ama babysitter. aku memang udh plan mau biasain dia utk mkn sendiri sih . cuma hrs ngajarin supaya dia terbiasa pake kanan kalo makan, krn anaknya kidal.

    untuk menulis dan ngelakuin hal lain aku ga masalah dia pakai kiri, tp utk makan aku larang. itu yg msh blm sukses 😀 . harus berkali2 diingetin pake kanan kalo dia makan sendiri.

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: