Kenapa Menulis Artikel Blog Bisa Menghabiskan Banyak Waktu?

Berapa lama waktu yang kamu butuhkan untuk membuat sebuah artikel blog? Kalau ditanyai pertanyaan ini, saya ga bisa memberikan angka pasti. Yang jelas untuk menuliskan tulisan-tulisan di blog ini, per tulisan itu umumnya waktu yang dibutuhkan lebih dari 1 jam, bahkan berjam-jam. Lelet yaaa, haha.

Sebenarnya kalau ketemu pertanyaan soal berapa lama itu, kita bisa tanya balik, artikel yang dimaksud yang seperti apa dulu? Panjangnya berapa kata? Dan sebagainya. Karena tentu saja beda ya waktu yang dibutuhkan untuk menulis artikel 500 kata dibanding 1.500 kata. Belum lagi apakah artikelnya butuh banyak printilan tambahan, atau sekadar teks aja.

Saya cek statistik blog ini, tahun 2020 itu rata-rata jumlah kata per tulisannya 1.254 kata. Tahun 2021 hingga saat ini rata-ratanya naik menjadi 1.400an kata. Yah, saya udah terbiasa nulis cukup panjang lebar, malah kadang bingung kalau disuruh mendekin tulisan.

Zaman dulu kalau ada tulisan panjang, saya akan memecahnya minimal jadi dua tulisan, karena kan katanya orang-orang males ya baca tulisan panjang-panjang. Tapi belakangan saya udah males memecah tulisan. Kalau baca web atau blog lain pun kadang saya malas kalau untuk baca tulisan B harus buka tulisan A dulu karena pendahuluannya di situ. Mending langsung aja komplit semuanya. Perihal ada yang malas baca, ya udah biarin aja, hehe.

Dengan jumlah kata sebanyak itu dan dengan model isi tulisan yang biasa saya buat, rasanya hampir ga pernah deh saya bisa kelarin tulisan blog kurang dari 1 jam. Oh atau mungkin pernah di tulisan yang pendek dan curcolan doank. Namun saya pun jarang menulis yang seperti itu.

Saya salut sama yang bisa nulis lebih cepat. Tapi ga apa-apa, tiap orang kan punya pace-nya masing-masing ya, hehe.

Buat saya pribadi, yang membuat menulis artikel blog bisa menghabiskan waktu berjam-jam itu adalah hal-hal di bawah ini.

Advertisement

Kurangnya Jam Terbang Menulis

Walau udah punya blog dari tahun 2007, saya itu nulisnya angin-anginan dan tergantung mood. Kalau mood-nya lagi bagus dan bersemangat, bisa deh tuh nulisnya banyak. Tapi kalau lagi males, ya ga nulis sama sekali, haha.

Jadi yaa bisa dibilang jam terbang saya dalam menulis itu masih kurang, alhasil belum terlatih untuk menulis dengan lebih cepat. Kalau udah terlatih, mestinya bisa menulis dengan lebih cepat. Oh iya, saya juga ga bisa mengetik dengan 10 jari, wkwk.

Jangankan yang udah terlatih secara rutin ya, ketika saya lagi semangat dan cukup sering menulis itu, kerasa ada peningkatan kecepatan menulis dibanding ketika saya jarang banget menulis.

Jadi kalau mau bisa menulis lebih cepat, solusinya gampang: sering-seringlah menulis. Tapi ya gitu deh, konsisten itu susah sekali ya sodara-sodara, haha.

Riset Bahan Tulisan Ketika Menulis

Saya biasanya menulis berdasarkan apa yang saya alami sendiri. Namun demikian, ketika akan membahas suatu hal, saya juga suka browsing baca-baca artikel lain yang berhubungan dengan apa yang mau saya bahas. Tujuan utamanya biar saya ga salah kasih info di dalam tulisan saya. Pengalaman kita belum tentu selalu benar bukan?

Tak jarang ketika saya sudah mulai menulis draft, saya browsing dulu, baca-baca beberapa artikel. Trus mikir dulu nulisinnya enaknya gimana, kira-kira apa yang kurang dari tulisan yang dibaca itu dan apa yang bisa saya tambahkan. Eh jadinya malah kelamaan browsing, haha.

Mungkin baiknya sesi browsing ini dilakukan sebelum menulis ya, catat dulu aja poin-poin utamanya. Ketika udah cukup, baru deh fokus nulis. Tapiiii, seringnya ada aja yang kepikiran justru ketika udah nge-draft, heuheu.

Mengedit Tulisan Ketika Menulis

Saya biasanya membuat draft tulisan di Evernote atau Google Docs, biasanya tanpa formatting. Setelah draft-nya selesai, baru saya pindahin ke editor WordPress blog dan di-format.

Ketika menulis draft tulisan, seringkali setelah dapet beberapa paragraf, saya baca ulang tuh sambil diedit kalau ada yang typo, ada yang kurang, atau alurnya dirasa kurang pas. Padahal sebenarnya kan bisa aja ya, beresin dulu aja semuanya, baru abis itu dibaca lagi dan self-editing. Atau sekalian aja self-editing-nya ketika mengatur formatting tulisan di editor WordPress.

Tapi gimana ya, udah kebiasaan, jadi agak susah dihilangkan. Kebanyakan excuse memang, haha. Udahlah pas nge-draft bolak-balik baca, pas atur formatting di editor blog pun masih dibaca ulang. Ya lama lah abis waktunya.

Saya tahu sedikit teori tentang free writing, di mana ketika menulis ya kita nulis aja, ga perlu memperhatikan ejaan, tata bahasa, topik, dan sebagainya. Saya masih merasa kesulitan mencoba teknik ini, mungkin karena di pikiran saya itu udah biasa terstruktur, jadi ketika disuruh membebaskan malah bingung sendiri.

Lama Memilih dan Mengedit Gambar Pendukung

Tulisan di blog ini minimal punya satu gambar utama (featured image). Bikin gambar utama ini sih ga susah ya, tinggal cari satu foto yang sesuai lalu dikasih teks. Template-nya pun juga udah ada.

Tulisan saya yang banyak fotonya adalah tulisan jalan-jalan dan tutorial. Untuk cerita jalan-jalan, saya kudu pilih-pilih fotonya dari puluhan bahkan ratusan foto yang ada. Abis dipilih-pilih, saya edit lagi fotonya, minimal crop, resize, dan compress. Masukin foto juga ga asal masukin aja, diusahain ngalir sesuai apa yang lagi diceritain. Untuk tutorial, biasanya saya praktikin ulang sambil saya screenshot langkah-langkah yang diperlukan.

Nah kebayang sendiri kan kalau milih dan edit foto ini juga udah makan waktu lumayan di luar nge-draft tulisannya. Belum lagi kalau mau menerapkan SEO, tiap gambar mesti dikasi alt text pula nantinya.

Ah iya, itu masih mending kalau foto ya. Kalau sampai bikin infografis segala, nah nambah lagi waktunya, hihi.

Advertisement

Fokus Mudah Terganggu

Menulis untuk blog, terkoneksi selalu dengan internet, biasanya banyak gangguannya ya, hehe. Mau browsing untuk bahan tulisan, eh malah nyasar baca yang lain atau buka-buka medsos. Tambah lagi cek-cek notifikasi. Pas lagi milih-milih foto, eh malah nostalgia dulu lihat-lihat foto yang lain.

Itu baru gangguan dari device yang digunakan untuk ngeblog ya. Belum lagi gangguan dari luar, apalagi buat emak-emak, haha. Pas lagi nulis, eh anak minta ditemenin main. Pas ada semangat mau nulis, eh keinget ada kerjaan rumah yang belum diberesin. Endebre endebre.

Ketika fokus teralih, pas balik buat lanjutin tulisan itu biasanya butuh waktu lagi kan untuk loading. Mending kalau bisa cepat, kalau mood-nya keburu ilang ya dadah babay. Mungkin baiknya ada waktu tertentu yang dialokasikan untuk menulis, di mana kita bisa fokus tanpa gangguan ya.

Perfeksionis Terhadap Tulisan

Cukup sering saya merasa saya itu mayan perfeksionis untuk tulisan di blog ini. Maunya info yang ditulis itu lengkap, gambar pendukung cukup, antar paragraf ngalirnya enak, formatting-nya oke, kalau bisa SEO friendly. Kayak lagu Doraemon, ingin ini ingin itu banyak sekali. Padahal mah yang baca juga ga banyak, tulisannya juga ga dibayar, yang ada saya yang keluar uang untuk bayar hosting dan domain, heuheu.

Baca: Pengalaman Migrasi Hosting dan Transfer Domain ke Niagahoster

Saya udah berusaha mengurangi perfeksionis ini tapi kadang masih gemez sendiri. Udah sadar padahal kalau ini tuh yang sering bikin saya ngabisin waktu lama untuk nulis blog, tapi masih perlu dilatih nih untuk bisa lebih cuek dan ga ambil pusing, heu.

Begitulah seabreg excuse saya kenapa kalau ngeblog itu bisa menghabiskan waktu yang lama. Sudah bisa mengidentifikasi masalahnya, sudah bisa merumuskan solusinya, tinggal praktiknya aja yang belum, haha. Buat yang udah terbiasa ngeblog dengan cepat, ada tambahan solusi atau saran untuk saya? šŸ˜€

Salam,

Reisha Humaira

5 komentar pada “Kenapa Menulis Artikel Blog Bisa Menghabiskan Banyak Waktu?

  • 5 Maret 2022 pada 07:43
    Permalink

    Aku pribadi emang susah fokus saat nulis dan mengedit foto makanya kadang cuma pake 1 foto aja biar cepet hehehe

    Balas
  • 5 Maret 2022 pada 13:04
    Permalink

    Hebat.. aku nulis bisa berhari-hari hanya untuk 1 artikel.. kadang seminggu lebih

    Balas
  • 5 Maret 2022 pada 13:56
    Permalink

    Kalau saya sih untuk 1 tulisan 700-an kata biasanya kelar sejam dari nulis s.d publish, exclude persiapan.

    Tiap orang beda2 sih, kalau saya lebih enak prepare dulu. Minimal punya gambaran ttg 3 hal : topik, kesimpulan/readers takeaway & alur tulisan.

    Kebetulan saya nulisnya pakai template/pola what, why & how. Jadi mau apa aja tulisannya, alurnya ya gitu-gitu aja. Yang beda paling intro/angle yg dipakai.

    Nah untuk yang iklan waktu nulis itu yang memang terasa banget. Lagi asik2nya nulis, eh anak lagi pamer origami/gambar bikinannya dia. Kan ga mungkin dicuekin.

    Balas
  • 7 Maret 2022 pada 16:26
    Permalink

    susah fokus emang menghambat. Lagi mencoba pakai outline buat tulisan di blog apa aja yang mau ditulisa biar tidak keluar jalur. Senang baca tulisanya mbak reisha.

    Balas
  • 18 April 2022 pada 04:30
    Permalink

    Duh, Mbak. Baca ini jadi senyum2 sendiri karena saya juga termasuk orang yang kalau nulis bisa membutuhkan waktu sampai berjam-jam. Penyebabnya persis deh dengan semua yang Mbak sebutkan di atas, hehe. Mulai dari kurang jam terbang buat menulis sampai pengen tulisan yg saya publish harus perfect gitu

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: