New Chapter: Pindah ke Auckland

Sudah seminggu saya meninggalkan Bandung dan pindah ke Auckland, menyusul suami yang sudah duluan pindah dari pertengahan Februari lalu.

Selama ini saya ga pernah menyinggung-nyinggung soal kepindahan ini di medsos mana pun, baru pas hari H saya posting di Instagram dan beberapa grup buat pamit dan mohon doanya semoga perjalanan kami lancar sampai ke tujuan.

Alhasil jadi banyak pertanyaan, tiba-tiba pindah gitu, hehehe. Sesungguhnya cerita di balik pindahan ini ada banyak sekali, dan saya pengen tulis semua sebagai catatan buat saya dan mungkin juga buat orang lain yang sedang berjuang menghadapi hal yang sama.

Anggap aja tulisan ini sebagai pengantar untuk tulisan-tulisan berikutnya. Sementara saya rangkum pertanyaan yang banyak ditanyain teman-teman saya dulu aja:

Pindah ke NZ? Kenapa?

Iya pindah, tapi sementara aja kok. Suami kuliah S2 di sini, jadi saya dan Akas ikutan dibawa ke sini. Udah lama banget sebenarnya suami pengen lanjut kuliah di luar negeri, baru ada rezekinya tahun ini.

Suami kuliah di mana? Dapet beasiswa?

Pak Evan kuliah di Master of Energy, The University of Auckland. Kuliah di sini dengan beasiswa dari pemerintah sini alias New Zealand Scholarship. Biasa dikenal juga dengan nama beasiswa NZAID atau NZAS.

Sampai kapan di sana?

Ga lama kok. Visa kami cuma sampai 13 Juli 2020, kuliahnya pun cuma 18 bulan. Ga bakal diperpanjang masa tinggalnya karena aturan beasiswanya mewajibkan para awardee-nya kembali tinggal di negara asalnya setelah studi selesai, minimal 2 tahun.

Nyusulnya berdua aja sama Akas?

Iya, saya berangkat berdua aja dengan Akas, karena ga mungkin juga kalau suami harus jemput dulu ke Indonesia, huehe.

Kerja di Bukalapak gimana? Resign?

Alhamdulillah saya masih diperbolehkan lanjut kerja secara remote, sehingga saya tidak perlu resign.

Rumah di Bandung gimana?

Kebetulan kami di Bandung cuma ngontrak, jadi ga masalah ditinggalin. Pun kontrak rumah kami berakhir bulan April ini. Paling riweuh aja ngurusin barang-barang yang lumayan banyak.

Akas sudah lancar berbahasa Inggris?

Tentu belum, haha. FYI saya dari dulu selalu pakai bahasa Indonesia ke Akas, bacain buku berbahasa Inggris saya terjemahin ke bahasa Indonesia, tontonannya pun bahasa Indonesia. Saya ga campur bahasa Inggris ke dia karena sempat khawatir speech delay, di samping sayanya malas, wkwk. Wong saya ngomong English aja belepotan, wkwk.

Jadi Akas ke NZ cuma dengan modal bisa jawab “Akas” kalau ditanya “What is your name?”. Seminggu di sini lumayan dia udah bisa berceloteh 1-10 dalam bahasa Inggris. Baru gitu doank, wkwkwk.

Di sana beda berapa jam dengan Indonesia?

Saat ini di NZ masih pake DST (Daylight Saving Time), sehingga bedanya jadi 6 jam. Di sini lebih dulu 6 jam maksudnya dibanding WIB. Tapi jika tidak DST bedanya 5 jam. Di 2019 ini DST-nya berakhir tanggal 7 April nanti.

Gimana rasanya di Auckland? Seru?

Berhubung baru 1 minggu, masih riweuh ngurus apartemen, masih belajar mengatur waktu, masih cari-cari sekolah buat Akas, jadi saya bingung juga mau jawab apa, wkwk. Masih penyesuaian sih intinya.

Enaknya sih di sini saya ga pusing lagi sama huruf keriting kayak di Jepang dulu, wkwk. Dan ini jadi pengalaman baru buat saya ke belahan bumi bagian selatan.

Yosh, abis ini saya bakal kilas balik deh. Saya bikin kategori baru lagi di blog ini: NZ Journey; khusus untuk cerita-cerita kami terkait New Zealand alias Selandia Baru. Lama-lama kayak majalah ya ini blog, banyak rubriknya. Majalah kehidupan sendiri, wkwk.

Well, sampai jumpa di cerita-cerita selanjutnya. Kalau ada yang mau ditanyakan atau request topik silakan yaa. #sokbeken wkwk.

Salam,

Reisha Humaira

16 tanggapan untuk “New Chapter: Pindah ke Auckland

  • 5 April 2019 pada 18:03
    Permalink

    udah lama ga berkunjung karena ga liat linknya di group ODOP/KLIP, eh ternyata pindahan. Semoga bulan depan masuk grup lagi biar ada temennya nulis kejar setoran hehehe… ditunggu tulisan2nya soal NZ

    Balas
    • 6 April 2019 pada 16:49
      Permalink

      Kangeeeen sama grup wa-nya, waaaa. Bulan kemarin pengen kejar target 10 tulisan tapi karena rempong urusan pindahan jadi ga sempat nulis, huhu. Bulan ini mesti bisa kejar target minimal demi bisa masuk grup lagi, hihi.

      Balas
  • 5 April 2019 pada 23:16
    Permalink

    Hello teh, baca cerita ini saya jadi inget 3 tahun lalu nyusul suami buat studi juga di Belanda, sama pula studinya 18 bulan. Bedanya saya pas berangkat belum punya anak, pulang2 baru bawa anak. Hehehee. Ditunggu ceritanya ya teh, saya selama ini silent follower aja di blog teteh. Semangat teeh!

    Balas
    • 6 April 2019 pada 16:50
      Permalink

      Halo teh. Waah pulang2 bawa anak ya. Kalau saya belum berani nambah, wkwk.

      Balas
    • 6 April 2019 pada 16:52
      Permalink

      Alhamdulillah ga sulit teh urusan masak. Kalau sekarang saya masih ngandalin bumbu yang dibawa dari Indonesia, hihi. Toko Asia juga ada kalau mau masak menu Indonesia. Daging/ayam halal juga gampang dapetinnya.

      Balas
  • 6 April 2019 pada 19:43
    Permalink

    Wah salam kenal Kak sebelumnya. πŸ™‚

    Selamat datang di sana ya Kak.
    Semoga putranya seneng tinggal di sana.
    Nggak apa Bahasa Inggrisnya kakak belepotan, lama-lama juga akan terbiasa kalau sudah di sana. Begitupun untuk Akas. Justru, saya yakin bahwa Akas lebih cepat bisa karena masih kecil.

    Selamat menikmati kehidupan di sana Kakak…

    πŸ™‚

    Balas
    • 14 April 2019 pada 10:06
      Permalink

      Halo Einid, salam kenal juga. Aamiin, hehe. Terima kasih πŸ™‚

      Balas
  • 7 April 2019 pada 08:49
    Permalink

    Semoga betah di Auckland ya Kak. Siap-siap untuk musim dinginnya ya…

    Balas
    • 14 April 2019 pada 10:07
      Permalink

      Aamiin, terima kasih πŸ˜€

      Balas
  • 7 April 2019 pada 21:49
    Permalink

    Tiba-tiba aja pengen maen ke blognya dan baca kabar bahagia ini. Jadi pengen rajin-rajin mampir ke blognya nih,Sha. Ditunggu cerita ceritinya, ya. Gudlak buat pak suami dan sehat selalu buat kalian sekeluarga, ya

    Balas
    • 14 April 2019 pada 10:07
      Permalink

      Waah, ada teh Efi. Nuhun teh, semoga bisa nulis sebanyak-banyaknya ke depannya, hehe.

      Balas
  • 7 April 2019 pada 21:51
    Permalink

    Tiba-tiba aja pengen maen ke blognya dan baca kabar bahagia ini. Wih ditunggu cerita-ceritanya ya, Sha. Gudlak buat pak suami. Sehat-sehat sekeluarga, ya

    Balas
  • 9 Mei 2019 pada 06:43
    Permalink

    Jadi dulu pernah tinggal di jepang y mb
    Wah jd pengin baca yg bab jepang

    Balas
    • 9 Mei 2019 pada 20:56
      Permalink

      Iya mba, hehe. Bab Jepang ada di blog lama, reisha.wordpress.com πŸ˜€

      Balas
  • 8 Agustus 2019 pada 15:31
    Permalink

    WAAHHH lama gak kemarin ternyata dah pindah NZ, negara impian dan hits saat ini… lancar2 mbak disana

    Balas

Leave your comment