Kelanjutan Kisah Oligomenorrhea

Oligomenorrhea adalah kondisi siklus haid yang tidak normal di mana siklus haid lebih dari 35 hari. Haid yang normal akan berlangsung selama 2-7 hari dengan siklus 22-35 hari. Jika siklus haid kurang dari 22 hari, kondisinya disebut polymenorrhea.

Kalau dulu pernah baca tulisan saya tentang premarital check up ataupun tulisan sebelum ini, mungkin udah tahu bahwa saya punya kondisi oligomenorrhea. Penyebab oligomenorrhea ada beberapa macam, tapi dari check up pranikah saya ga mendapatkan jawaban yang memuaskan tentang penyebab kondisi saya. Mundur sejenak dulu ya ke cerita jaman dulu sebelum saya menikah.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Melakukan Premarital Check Up di Santosa Hospital Bandung

Masa Sebelum Menikah

Saya pertama kali haid kalau tidak salah saat kelas 3 SMP, sekitar awal tahun 2002. Dari awal memang jadwalnya sudah tidak teratur. Pernah sekali si tamu datang 2x dalam sebulan, tapi haid berikutnya datang sering lebih dari 1 bulan kemudian. Saya pernah nanya ke mama, kok siklus saya tidak teratur gitu. Kata mama saya, awal-awal masih wajar kok kalau siklusnya tidak teratur. Oke lah kalo begitu.

Sampai sudah masuk SMA lalu kuliah S1, sudah bertahun-tahun, siklusnya masih saja tetap tidak teratur. Kadang saya kuatir, tapi lebih sering biasa aja sih, hehe. Saya mikirnya toh saya ga “ngapa-ngapain”, jadi kalau pun haid saya terlambat datangnya, saya ga hamil, haha. Ya sudah, saya jalani saja. Alhamdulillah saat haid juga biasa aja, ga pernah pake sakit atau nyeri parah, paling pinggang aja ga enakeun pas hari pertama. Saya juga ga merasa mengalami kondisi emosi labil khas PMS (jadi saya ga setuju kalo PMS dijadikan alasan untuk marah-marah ga jelas, haha ^^v). Paling enak itu kalau di bulan Ramadhan haidnya ga pernah datang. Saya bisa puasa full, jadi ga punya utang puasa, hihi.

Sudah kuliah S2, masih aja ga teratur. Bahkan pernah sampai 4 bulan saya ga haid sama sekali. Pernah saya berniat periksa ke bidan deket rumah di Baso, bidannya ga meriksa apa-apa dan jelasin ke saya bahwa haid ga teratur itu bisa jadi karena faktor ketidakseimbangan hormon, stress, makanan, kurang olahraga, dsb. Nanti kalau udah nikah katanya bisa teratur sendiri. Oke deh, mungkin masalah saya memang karena faktor-faktor tersebut.

Oia sejak tahun 2010 di mana mulai kenal smartphone, saya pun mulai mencatat jadwal haid saya di app Pink Pad (Period Tracker). Di app tersebut, saya selalu memasukkan jadwal tiap kali haid. Dari history yang pernah saya masukkan, app akan memperkirakan secara otomatis berapa siklus haid saya serta kapan jadwal untuk haid-haid berikutnya. Siklus haid saya menurut si app rata-rata 36.62 hari (tuh kan, > 35 hari). Perkiraan jadwal berikutnya ini lumayan berguna bagi saya untuk reminder bahwa tanggal sekian mestinya saya sudah haid. Mencatat jadwal haid ini berguna banget, so girls, ayo dicatat siklus haidnya sedini mungkin, terutama buat yang siklusnya ga teratur.

Ga teraturnya kayak gimana sih? Dari catatan saya di app sejak Mei 2010, siklus haid saya paling singkat 29 hari, kebanyakan dalam range 32-50an hari, ada juga yang 60-70an hari, dan yang parah siklusnya sekitar 3-5 bulan. Dan itu ga menentu banget, ga ada polanya.

Saat premarital check up saya berharap banget bisa dapat penjelasan lebih soal siklus haid yang tidak teratur ini. Nyatanya saya disuruh lihat aja nanti kalo udah nikah gimana. Fyuh. Ya sudahlah.

Masa Setelah Menikah

Entah kenapa kata-kata dari bidan bahwa “kalau sudah nikah nanti haidnya bisa teratur sendiri” cukup tertanam di otak saya. Dan perkataan tsb saya artikan bahwa nanti setelah rutin berhubungan dengan suami, siklus haid saya bisa jadi teratur. Nyatanya setelah berbulan-bulan menikah, jadwal haid saya tetap saja tidak teratur. Selalu saja siklusnya lebih dari 35 hari.

Pertengahan Juni 2014, kalau melihat app, mestinya saya sudah haid. Bukannya haid, yang keluar saat itu adalah flek kecoklatan saja. Sebelum menikah, saya juga sudah pernah mengalami flek seperti itu. Keluarnya juga selama 6 hari seperti lamanya haid saya. Cuma karena kondisinya saya sudah menikah, saya jadi kuatir.

Saya sempat browsing untuk menghilangkan kebingungan. Ada yang bilang, saat awal-awal kehamilan mungkin saja muncul flek. Waduh kalau saya ternyata hamil dan flek ini jadi berbahaya buat janin saya gimana? Lalu saya coba test pack dan hasilnya negatif, haha. Tapi setelah itu rasa kuatirnya masih belum hilang juga.

Suami yang melihat saya galau akhirnya menyuruh saya untuk ke dokter Sp. OG (spesialis obstetri & ginekologi). Awalnya galau juga kalau pergi sendiri, untungnya akhirnya suami bisa menemani ^^v.

Tanggal 21 Juni 2014 kami pun pergi ke Siloam Hospital Balikpapan untuk konsultasi ke dokter. Saya prefer ke dokter perempuan dan waktu itu adanya dr. S. Saya pun menjelaskan soal haid yang tidak teratur itu serta flek yang sedang saya alami. dr. S pun melakukan USG.

Ini USG kedua buat saya, jadi ga merasa aneh lagi kayak waktu check up pranikah, hehe. Dari USG, dr. S bilang bahwa sel telur saya kecil-kecil banget. Sel telur yang normal mestinya ukurannya lebih besar. Sepertinya perkembangan sel telurnya lambat, makanya siklus haidnya jadi panjang. Sementara kondisi rahim dan ovarium normal, ga ada miom ataupun kista.

dr. S ga bisa memastikan penyebabnya apa. Genetis kayaknya sih bukan, soalnya mama dan adik saya siklus haidnya teratur. Mungkin memang sudah dari sananya seperti itu. dr. S bilang kalau badan saya gemuk apalagi obesitas, dalam kondisi kayak gitu bakal disuruh diet. Tapi kata dr. S, “kalo kurus kayak gini ga mungkin saya suruh diet”. Uhuk uhuk, dibilang kurus, haha.

Lalu saya mesti gimana donk? dr. S menyarankan agar saya menghindari junk food dan disuruh rutin berolahraga. Kalau junk food sih alhamdulillah jaraaang banget, ga masalah juga buat saya kalo ga makan junk food. Kalau olahraga siiih, ehm, agak susah memang untuk saya membiasakannya ^^v.

Kami juga bertanya soal kaitannya dengan kesuburan. Kata dr. S, melihat perkembangan sel telur yang ga jelas waktunya, jadinya saya ga bisa menghitung kapan masa subur saya. Kalau yang haidnya teratur, masa subur bisa dijadikan patokan waktu kapan melakukan hubungan supaya cepat hamil. Dalam kasus saya, kalau ingin cepat hamil coba rutin berhubungan 2 hari sekali, sehingga kemungkinan sperma bertemu sel telur yang matang jadi lebih besar. Dan kalau sudah hamil, bisa saja saya telat nyadarnya karena terlambat haid ga bisa dijadikan pertanda.

dr. S juga bilang, kalau misalkan emang udah pengen segera punya anak, dia bisa ngasih obat supaya sel telur saya bisa berkembang dengan lebih baik (obat pelancar haid kali ya?). Tapi berhubung kami juga ga terburu-buru untuk punya anak, jadi kami jalani tanpa obat dulu saja. Nanti saja kalau memang rasanya sudah terlalu lama menunggu dan masih belum hamil juga.

Kesan pertama dengan dr. S, saya merasanya dokternya agak jutek, haha. Keningnya berkerut saat ngasih penjelasan ke saya. Tapi alhamdulillah rasanya dengan konsultasi tersebut, saya merasa lebih tercerahkan soal kondisi oligomenorrhea saya. Anggaplah kebingungan saya sudah terjawab dan saya mendapat penjelasan lain yang berbeda banget dengan penjelasan yang saya terima dulu sebelum menikah.

Salam,

signature

Leave your comment