Hal-Hal yang Dirindukan dari Lebaran di Kampung Halaman

Sebagai perantau, pulang kampung itu adalah salah satu momen yang dinanti-nantikan, karena orang tua dan keluarga besar kami mayoritas tinggal di kampung halaman. Pulang kampung atau mudik nih? Ah sama aja kalau kata saya mah #eaaa.

Keluarga besar saya tinggal di Baso, tak jauh dari Bukittinggi. Sementara sejauh ini saya udah pernah merantau ke Bandung, Tokyo, Balikpapan, dan Auckland. Jauh-jauh semua euy, jadi saya ga bisa pulang kampung sering-sering.

Salah satu pilihan waktu untuk pulang kampung tentu saja menjelang Lebaran, biar bisa merayakan Idul Fitri di kampung halaman. Namun demikian, sejak Akas kudu bayar tiket pesawat full, kami udah memutuskan untuk ga pulang kampung tiap tahun menjelang Lebaran. Ga kuat ongkosnya kk, huhu.

Baca juga: Idul Fitri 1438 H (2017) di Bandung

Ga kangen emang Lebaran di kampung halaman? Oh tentu saja kangen donks. Ada kebiasaan dan suasana yang berbeda di keluarga besar saat Lebaran, yang tentu tidak akan ditemukan kalau pulang kampungnya di hari lain.

Jadi, apa aja nih yang dirindukan dari Lebaran di kampung halaman? Ini dia.

Buka Puasa Bersama di Hari Terakhir

Hal yang ngangenin dari pulang kampung saat Lebaran itu buat saya bukan dimulai di hari H Lebarannya, melainkan di hari sebelum Lebaran. Di hari terakhir Ramadhan biasanya keluarga besar saya ngadain buka puasa bersama untuk semua anggota keluarga yang ada. Di hari lain selama Ramadhan biasanya tiap keluarga buka puasa di rumah keluarga masing-masing.

Buka puasa ini biasanya diadakan di salah satu rumah, entah itu rumah orang tua saya, atau rumah adiknya mama. Pas momen begini nih kerasa enaknya ada rumah yang gede di kampung, hehe.

Saat buka puasa terakhir ini, hidangan makanannya tentu mayan berbeda dibanding hari lain. Pilihan makanannya lebih banyak dan enak-enak, hihi.

Bagi “THR” di Malam Takbiran

Ini kebiasaan di keluarga besar saya nih, bagi-bagi amplop alias “THR”-nya bukanlah di hari H Lebaran, melainkan saat malam takbiran. Jadi urutannya itu, buka puasa, shalat Maghrib, makan, lanjut bagi-bagi “THR”. Timing-nya sengaja dipilih bukan di hari H, karena kalau udah Lebaran biasanya kan udah banyak tamu yang mampir silaturrahim, jadi ga enak bagi-baginya di depan orang lain.

Yang kebagian “THR” ini yang masuk kategori bayi hingga mahasiswa. Yeah, yang masih mahasiswa masih dapat jatah. Suami saya bisa dapat juga nih mestinya sekarang, kan masih mahasiswa, ahaha #ngarep. Yang ngasih “THR” itu para orang tua dan yang sudah bekerja. Besarannya sesuai kemampuan masing-masing aja.

Pas bagi-bagi ini biasanya suasananya jadi heboh banget nih. Apalagi anak-anaknya banyak, ribut deh tuh, haha. Ribut disuruh antre, ribut teriak-teriak bilang terima kasih dan kegirangan. Beres pembagian “THR”, mereka menghitung “penghasilan” masing-masing. Kalau ada yang seumuran tapi dapetnya beda, bisa ribut lagi tuh, wkwk.

Kumpul Bersama Semua Anggota Keluarga Besar

Keluarga besar saya lumayan banyak yang merantau. Lebaran ini salah satu kesempatan untuk bisa kumpul rame-rame semuanya. Ga selalu pulang juga sih semuanya, yaa sama lah pertimbangannya kayak kami. Pertimbangan biaya, hehe. Tapi probabilitas pulang barengan pas Lebaran ini tentu lebih besar ketimbang di hari libur lainnya. 

Kalau udah kumpul, atau ketemu setelah sekian lama ga pernah ketemu, pasti adaaa aja bahan cerita dan obrolan. Tentu beda ya rasanya ngobrol ketemu langsung dibanding lewat telepon atau video call.

Makanan Khas Kampung Halaman

Saya iseng nanya suami, apa yang dirindukan dari Lebaran di kampung? Jawabannya: MAKANAN. Ahaha.

Makanan di ranah Minang itu memang ngangenin. Ga cuma masakan mama atau keluarga di rumah, tapi juga di tempat makan lainnya, heuheu. Biasanya kalau pulang kampung kami mesti juga coba makan di luar. Ngebayanginnya aja bikin ngiler, huhu.

Tahun ini kami ga Lebaran di kampung halaman. Bukan karena larangan mudik sih, tapi karena jauh, ahaha. Dulu memang rencananya selama di Auckland ini ga akan ada pulang ke Indonesia. Pulangnya kalau suami udah selesai kuliahnya aja. Wong cuma 1.5 tahun merantaunya, nanggung amat kalau ada mudik juga di tengah-tengahnya.

Baca juga: Idul Fitri 1440 H (2019) di Auckland

Saya membayangkan Lebaran tahun ini di kampung pasti beda banget dari biasanya. Pasti ga serame dulu-dulu karena yang di rantau ga mudik. Tapi ga apa-apa lah ya, dengan kondisi sekarang, ga mesti juga seperti yang dulu-dulu. Sekarang sabar-sabar aja dulu, semoga pandemi COVID-19 segera berlalu, semoga tahun depan bisa merasakan hal-hal di atas lagi, aamiin.

Salam,

Reisha Humaira

2 thoughts on “Hal-Hal yang Dirindukan dari Lebaran di Kampung Halaman

  • 14 Mei 2020 pada 00:08
    Permalink

    Askm. Kak Reisha, boleh minta email atau wa nya? Atau link nya deh kak. Saya mau sungguh2 belajar menulis di blog berbayar. Kini saya sedang merintis youtube, tp kan syaratnya 4000 jam tayang. Kalo menulis, kata kk di tulisan waktu itu, menulis kini belum ada syarat2. Nah, kak. Mohon bimbingannya ya kak kalo berkenan. Trims kak. Email saya: ukh.widya28@gmail.com.

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: