Sekilas Ramadhan 1441 H (2020) di Auckland

Tulisan dengan embel-embel Sekilas Ramadhan ini udah jadi rutinitas tahunan saya, begitu pula cerita Idul Fitri dan Idul Adha. Dulu saya kira cerita Ramadhan di Auckland tahun ini bakal mirip-mirip aja dengan tahun lalu, ya gitu-gitu aja. Tapi seluruh dunia berubah sejak pandemi COVID-19 menyerang. Cerita Ramadhan pun jadi berbeda.

Baca: Sekilas Ramadhan 1440 H (2019) di Auckland

Awal Ramadhan 1441 H di New Zealand

Saya sudah menduga awal mula Ramadhan di New Zealand ini bakal telat sehari dibanding Indonesia, karena katanya sudah beberapa tahun seperti itu.

Kami mengikuti keputusan dari Hilal Committee FIANZ (The Federation of the Islamic Associations of New Zealand). Hanya saja kali ini saya ga nemu info pengumuman kapan akan dilakukan moonsighting. Ga ngaruh juga sih sebenarnya karena kalau udah ada keputusan kan pasti beredar juga infonya. Cuma sayanya kepo aja, #gapentingya, wkwk.

Dan sesuai dugaan sebelumnya, hari pertama puasa di New Zealand jatuh pada tanggal 25 April 2020, sehari setelah di Indonesia.

Durasi Puasa 1441 H di Auckland

Kalau tahun lalu kami menjalani puasa sebagian di musim gugur dan sebagian di musim dingin, tahun ini full puasanya di musim gugur. Siangnya tentunya masih lebih pendek dibanding malam, jadi durasi puasanya masih lebih singkat dibanding di Indonesia.

Kami mengikuti jadwal yang ada di website FIANZ. Awal Ramadhan di Auckland itu subuh jam 5.27, maghrib jam 5.48. Jadi durasi puasanya tidak sampai 12.5 jam.

Lalu seiring berjalannya waktu, durasi puasanya makin berkurang karena siangnya juga makin pendek. Di akhir Ramadhan, subuhnya jam 5.47, maghrib jam 17.22, jadi durasi puasanya tidak sampai 12 jam, hehe.

Karena durasi puasa yang singkat, lapar dan haus tidak begitu kerasa, alhamdulillah. Tapi minusnya jadi sering lupa minum, heuheu.

Suasana Ramadhan di Auckland di Tengah Pandemi COVID-19

Perihal suasana Ramadhan ini sebenarnya sudah pernah saya tulis sebagian di tulisan ini, tapi saat itu masih pertengahan Ramadhan dan New Zealand masih berada di alert level 3. Sepanjang Ramadhan, New Zealand sudah melewati alert level 4, 3, hingga 2. Kali ini saya rangkum berdasarkan tiap levelnya ya.

Ramadhan di Alert Level 4

Alert Level 4 alias lockdown di New Zealand berlangsung hingga 27 April 2020. Jadi ada sekitar 3 hari ya Ramadhannya pada saat lockdown, hehe.

Selama lockdown ini, semua kegiatan ya dilakukan di rumah aja. Tidak ada shalat tarawih berjamaah di masjid, apalagi buka puasa bersama. Wah padahal hari pertama puasa saat itu pas weekend ya, dan kalau tahun lalu tiap weekend kami ikut buka puasa bersama di luar. Buka puasa bareng HUMIA tuh favorit banget, sangat mengobati kerinduan pada masakan Indonesia, hehe.

Oia restoran-restoran juga masih pada tutup selama lockdown ini, jadi ga bisa juga buka puasa di restoran.

Ramadhan di Alert Level 3

Alert level 3 berlangsung sekitar 2 mingguan, dari 28 April 2020 hingga 13 Mei 2020. Di alert level 3 ini sebenarnya masih banyak batasan seperti halnya saat lockdown, bedanya restoran sudah boleh buka lagi. Namun demikian masih belum boleh makan di tempat, mesti pesan online atau via telepon, jadi di restorannya tinggal ambil aja. Yang menyediakan layanan delivery makanan juga mulai banyak. Hal ini tu lumayan membantu sih buat saya, karena setelah satu bulan lockdown dan tiap hari kudu masak sendiri, akhirnya bisa rehat sejenak juga dari masak, ahaha.

Di alert level 3 ini masjid masih tutup, jadi masih ga ada shalat berjamaah di masjid selama Ramadhan di Auckland. Pengurus masjid boleh masuk kalau misalnya mau ngadain ceramah online, tapi dibatasi hanya mereka aja. Jadi shalat berjamaah tetaplah di rumah aja.

Sudah boleh ada acara yang melibatkan maksimal 10 orang di level 3 ini, tapi hanya untuk upacara pernikahan (tanpa resepsi) dan pemakaman. Jadi acara buka puasa bersama seperti dulu-dulu masih belum bisa diadakan. Mau buka bareng temen walau ga sampai 10 orang, selama beda bubble-nya ya tetap tidak boleh.

Ramadhan di Alert Level 2

Dari 14 Mei 2020 hingga Lebaran, berarti ada sekitar 10 harian ya New Zealand berada di alert level 2 di bulan Ramadhan. Tadinya saya kira di level 2 ini akan ada perbedaan signifikan untuk suasana Ramadhannya, tapi ternyata tidak.

Di level 2 ini kumpul-kumpul udah boleh lagi, tapi dibatasi maksimal 10 orang. Hati-hati banget pemerintahnya bu Jacinda Ardern ini kasih kelonggaran, heuheu.

Baca: New Zealand Bisa Menekan Penyebaran COVID-19, Bagaimana Caranya?

Sebenarnya bisa-bisa aja ngadain buka bareng temen asal ga lebih dari 10 orang. Tapi entah karena pada sibuk atau masih keterusan merasa lockdown, kami sih ga ngadain buka bareng, diundang juga kagak, ahaha. Jadi yaa berasa ga ada bedanya dengan sebelum-sebelumnya.

Lalu saya kira masjid udah bakal ngadain shalat berjamaah lagi, walau batasnya sama, 10 orang juga. Tapi ga ada kabar juga sih, jadi kami memilih tetap di rumah aja shalat berjamaahnya.

Masjid sendiri baru ngadain shalat berjamaah lagi setelah pemerintah New Zealand menaikkan batas gathering menjadi 100 orang. Tapi itu kejadiannya udah setelah Lebaran, hehe. Jadi yaa dipikir-pikir ga banyak juga bedanya suasana Ramadhan di tiap alert level ini. Tapi disyukuri aja, alhamdulillah masih bisa sahur, beribadah, dan buka puasa sama-sama di rumah.

Akas dan Ramadhan 1441 H

Tahun lalu, Akas belum kami kenalkan banyak tentang Ramadhan. Dia tahunya cuma ayah ibunya puasa, ga makan dan ga minum dari pagi sampai maghrib. Akas sehari-hari ya ga ada bedanya dengan di luar Ramadhan. Sarapan dan makan siang seperti biasa, sekolah seperti biasa. Saat itu Akas masih 4 tahun, di sekolah masih aktif banget pokoke tiap pulang pasti udah keringetan walau udara dingin, jadi kami juga ga mau maksain dia latihan puasa.

Tahun ini karena udah hampir 5 tahun juga, kami mulai ajak Akas belajar puasa. Tapi saya ga pasang ekspektasi tinggi juga sih, karena buat apa juga, hehe.

Awalnya saya itu mau ajak Akas puasa setengah hari, tapi dari setelah makan siang hingga berbuka. Dulu pernah baca di mana gitu ya, ada yang menyarankan seperti itu, karena katanya menanti berbuka itu lebih menyenangkan ketimbang bangunin sahur lalu puasa sampai tengah hari. Menurut saya masuk akal juga sih, males juga kalau kudu drama tiap bagun sahur, hehe.

Sehari dua hari masih begitu, hingga Akas nanya lagi, kenapa dia sarapan, ayah ibu makannya kapan? Saya bilang aja makannya itu sahur, sebelum subuh, eh dianya tertarik lalu minta bangunin sahur juga. Ditanya berulang-ulang, yakin nih mau sahur? Soalnya jam-jam sahur gitu dia masih tidur nyenyak biasanya. Yakin katanya. Besoknya dibangunin sahur, tanpa drama donk. Wow sungguh saya terkejut, wkwk. Salut juga saya anak sekecil ini ga dipaksa tapi mau bangun sahur dengan semangat.

Tapi perkara bangun sahur ini ga selamanya mulus juga sih, ahaha. Awal-awal sih iya, tiap dibangunin semangat. Tapi lama-lama mulai deh ada drama dulu pas dibangunin. Kadang ga mau bangun, ya syudah dibiarin aja, eh paginya nangis-nangis karena ga ikut sahur, ckckck.

Oia sejak Akas ikutan makan sahur ini, kebetulan dia juga udah mulai masuk sekolah lagi. Akas sekolah dari jam 1 siang hingga jam 5 sore, dan di sekolahnya ada jadwal snack siang sekitar jam 2-an. Akhirnya strategi belajar puasanya diganti deh, dari subuh hingga jadwal snack siang.

Baca: Sekolah Lagi Setelah Lockdown, Bagaimana Prosedurnya?

Jadi sebelum sekolah, Akas ga makan siang dulu (mayan banget ini ngurangin keribetan di siang hari juga, ahaha). Paginya Akas tidur lagi sih, jadi ga berasa terlalu lama juga dia puasanya. Kadang lancar, kadang dia ngeluh lapar juga sebelum sekolah, hehe. Kalau Akas udah ngeluh banget, biasanya saya kasih buah atau snack aja buat ganjel sementara.

Akas pulang sekolah biasanya udah deket-deket Maghrib. Sampai di rumah, dialah yang paling ribut nanyain udah Maghrib atau belum. Hadeh. Lihat makanan di meja udah ga sabaran amat.

Untuk shalat berjamaah sendiri, alhamdulillah udah dibiasakan sejak lama. Shalat wajib umumnya Akas ikut, walau masih ikut gerakannya aja, paling banter ikut baca Al-Fatihah. Kalau tahun lalu, tarawih dan witir dia ga mau sama sekali. Terlalu lama shalatnya katanya, padahal cuma 11 rakaat. Belum tahu aja dia ada yang 23 rakaat, haha.

Tahun ini alhamdulillah udah mau diajak, disemangatin biar komplit 11 rakaat. Mayoritas mau ikut, segini juga udah seneng banget karena sebelumnya saya emang ga expect apa-apa juga sih, hehe. Kadang kala ada juga Akas ga mau ikut karena udah ngantuk berat, dan ini biasanya salah kami juga sih, karena menunda waktu shalatnya, ga langsung setelah adzan Isya. Maaf ya, Kas.

Bisa dibilang, Ramadhan Akas tahun ini melebihi apa yang saya bayangkan sebelumnya. Alhamdulillah. Semoga tahun depan lebih baik lagi ya nak, aamiin. Yuk kita belajar puasa sehari penuh.

Akhir Ramadhan 1441 H di New Zealand

Tanggal 22 Mei 2020, sesuai rencana Lebaran kami tahun ini, kami melakukan perjalanan darat dari Auckland ke Wellington. Perjalanan ini kami bagi dua, karena ga kuat kalau nyetir seharian langsung ke Wellington. Kami menginap dulu di Napier, baru besoknya lanjut di Wellington.

Baca: Rencana Lebaran di Ibukota New Zealand

Tanggal 23 Mei 2020 malam, kami baru saja sampai di daerah Lower Hutt, Wellington, sedang memesan makanan untuk makan malam dan sahur keesokan harinya. Tiba-tiba suami dapat info bahwa saat itu hilal sudah terlihat dan artinya Minggu, 24 Mei 2020 udah Lebaran. Waaah, sungguh di luar dugaan. Tadinya saya kira Lebarannya hari Senin, karena selama ini kan selalu mundur sehari dibanding Indonesia. Pun awal Ramadhannya juga udah mundur sehari.

Begitu dengar udah Lebaran aja, saya sungguh merasa sedih, huhu. Ga pernah rasanya saya sedih seperti ini, mungkin karena Ramadhannya pergi lebih cepat dari dugaan saya. Masih banyak kekurangan saya di bulan Ramadhan ini dan tahu-tahu Ramadhannya juga dipotong sehari, jadi makin banyak rasanya kekurangannya. šŸ™ Sungguh saya berharap sekali semoga masih dipertemukan dengan Ramadhan-Ramadhan berikutnya. Aamiin.

Begitulah cerita Ramadhan kali ini. Semoga tahun depan lebih baik lagi dan udah ga ada pandemi lagi yaa. Sungguh saya kangen suasana Ramadhan di Indonesia seperti yang dulu-dulu. Bagaimana cerita Ramadhanmu?

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: