Persiapan Pernikahan E♡R: Dokumentasi Foto dan Video

Momen pernikahan adalah momen yang sangat penting dalam hidup, jadi perlu ada dokumentasi berupa foto dan/atau video. Dokumentasi inilah yang bisa kita lihat seumur hidup, pelengkap kenangan yang tersimpan di memori otak kita #tsaaah. Saya dan Evan ga melakukan survei terhadap vendor, pakai yang dikenal sama keluarga aja, jadi ga ada perihal survei vendor yang bisa saya share, hehe. Tapi dari cara kerja yang jauh beda banget antara vendor Baso dan Padang, kami jadi tahu tim dokumentasi yang oke itu kayak apa.

Dokumentasi Acara di Baso

Buat saya dokumentasi ini adalah hal yang penting banget, jadi saya pengen hasilnya nanti juga bagus dan memuaskan. Dari jauh-jauh hari saya tanya ke mama, fotografernya nanti gimana, mama saya santai aja. Baru udah mepet-mepet hari H nyarinya (jangan ditiru :P). Kebetulan keluarga kenal fotografer yang tinggalnya di kampung sebelah *halah*, namanya Da Tommy. Katanya bagus dan profesional. Ditelponlah Da Tommy apakah dia masih kosong untuk tanggal 9 dan 11 Januari 2014. Alhamdulillah kosong.

Kalau biasanya orang datang ke studio foto milik vendor, di saya kebalikan, Da Tommy yang datang ke rumah saya, hahaha. Awalnya Da Tommy cuma bawa brosur dan jelasin daftar paket foto dan video. Setelah milih paket, Da Tommy bilang kalau dia ga sanggup handle sendiri karena kebetulan lagi banyak orderan juga, jadi dia bakal kerjasama dengan temannya dari studio berbeda. Setelah pertemuan itu, Da Tommy datang lagi ngasih liat contoh foto dan video yang dibikin. Lihat contoh album kolase/magazine-nya serta contoh video, saya langsung sreg. Terutama album magazine itu sih, yang fotonya langsung dicetak ke kertas album, bukan yang dicetak biasa lalu ditempel ke album.

Da Tommy (Angelic Photography) di hari acara datang dengan 2 orang lagi dari Bidik Photography, satunya namanya Da Syawal, satu lagi ga tau, haha. Da Tommy handle video, Da Syawal dan temannya handle foto. Dan kerjaan mereka buat kami semua memuaskan.

Yang paling bikin enak itu karena fotografernya komunikatif saat mengatur posisi dan mengarahkan gaya. Ga cuma gaya formal, sering juga kami diarahkan gaya yang heboh dan gokil, mau tamu yang muda ataupun yang tua. Males banget kan kalau liat foto nikahan nanti isinya orang berdiri tegak dan kaku semua. Trus dalam pengambilan foto, setelah njepret saya perhatikan mereka selalu ngecek dulu hasilnya. Seringkali njepretnya lebih dari sekali. Kalau banyak yang ga senyum, foto diulang dan disuruh senyum.

image

Evan dan saya sebagai bintang utama *halah* tentunya paling banyak sesi fotonya. Selain foto acara dan foto bersama tamu, juga ada sesi foto khusus untuk pengantinnya aja. Setelah akad nikah ada sesi foto di masjid, trus di kamar pengantin. Waktu resepsi, ada sesi foto di pelaminan dan di kamar pengantin juga, untuk ketiga baju yang kami pakai.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Kamar Pengantin (2), Dekorasi

Trus untuk video, selain ngerekam di tempat acara, Da Tommy ternyata bikin sesi wawancara sama pengantinnya juga. Hadeh, ga nyangka, dan sejujurnya saya males banget disuruh ngomong di depan kamera, haha. Tapi karena hari spesial ya dipaksain aja. 😛

Sesi foto Evan dan saya kan ada buanyak banget ya, dan tiap sesi foto itu ada banyak pose. Di tiap pose Da Syawalnya jepret berulang kali jadi ada banyak pilihan nanti. Trus yang saya salut juga, pose yang diarahkan selalu beda-beda untuk tiap baju. Lokasi foto juga pindah-pindah, tapi mereka sigap mindah-mindahin dan masang peralatan.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Pakaian Anak Daro dan Marapulai

Trus, acara resepsi di Baso bisa dibilang seharian. Tapi mereka bertiga kayak ga ada capek-capeknya. Mereka juga selalu stand by di tempat sehingga siap untuk memotret kapan saja. Pas makan mereka gantian bekerja. Di akhir, saya jadi rada terharu. Jadi begitu acara mau selesai, beberapa keluarga adik mama saya minta difotoin juga untuk bikin foto keluarga, tanpa pengantinnya tentunya. Rame gitu lah.

Setelah beres, Da Tommy ngasih kode ke saya kalau acara selesai. Lighting kamera udah mulai dimatikan. Tapi saya ingat betul kalau sesi foto berdua aja pakai baju hitam di pelaminan itu belum ada. Akhirnya saya minta Da Syawal buat motoin. Satu aja juga ga apa-apa, ga enak udah malam banget dan udah capek juga pasti merekanya. Eh Da Syawalnya malah bilang kalau foto ga bisa satu. Lighting-nya dinyalain lagi dan kami difoto seperti halnya sesi-sesi foto sebelumnya.

Hasil foto kami dapatkan pada bulan Februari. Oya untuk pemilihan foto diserahkan ke vendor-nya aja sih, pusing juga kalau saya yang mesti milih, hihi. Favorit saya tentunya album magazine yang saya bilang sebelumnya, hoho.

image

image

image

Untuk album foto biasa, di paket yang saya ambil itu sebenarnya cuma dapat 2 album foto. Di 2 album itu mayoritas foto sama keluarga, soalnya keluarganya sendiri juga udah banyak. Padahal tamunya lebih banyak lagi. Akhirnya Da Tommy nawarin apakah saya mau nambah cetak 1 album lagi. Cetak 1 album lagi nambah Rp650.000 katanya, atau kalau mau nambah Rp950.000 ntar dikasih 1 album plus semua file foto yang diambil fotografer. Default-nya softcopy yang dikasih cuma yang diedit dan itu ga semua file tentunya. Akhirnya saya tambah aja Rp950.000 lagi, demi semua file. 😛

image

Alhasil album foto yang biasa jadi ada 3 sekarang. 😀

image

image

image

Selain album, juga ada foto yang dicetak besar lengkap dengan piguranya. Tapi saya lupa itu persisnya ukuran berapa R. Dan kayaknya sampai sekarang foto itu belum dipasang di rumah soalnya dinding rumah udah penuh, haha.

image

Untuk video, panjang juga nih ceritanya. Awalnya Da Tommy janjiin videonya beres bulan Februari. Bulan Maret saya baru dikontak lagi, katanya videonya sebenarnya udah selesai diedit dan tinggal di-burn ke DVD, tapi sebelum sempat burn harddisk-nya rusak. File-file-nya ga bisa diselamatkan, jadi mesti dibikin ulang, butuh waktu sekitar 1-2 minggu katanya. Ya ga apa-apa lah, yang penting rekaman acara saya itu masih ada. Bulan April saya tanya lagi, videonya masih belum selesai. Hauuu. Akhirnya baru bulan Mei ini saya dapat videonya.

image

Editannya bagus, apalagi lagu-lagu yang dipakai untuk backsound mayoritas lagu-lagu pilihan saya. Tapi masalah belum selesai.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Lagu Pernikahan a.k.a. Wedding Songs

Di video ternyata nama papa Evan salah ketik. Mestinya “Mardjunis”, tertulis “Mardius”, jauh banget. Evan langsung bete. Katanya mending namanya yang salah daripada nama papanya. Pas saya cek ulang nama Evan-nya juga salah. Saya kontak lagi Da Tommy ngasih tau yang salah ketik itu. Awalnya saya ga berharap banyak sih, at least mau bilang aja kalau buat sebagian orang penting banget nama itu ditulis dengan benar. Ternyata Da Tommy mau merevisi videonya dan ngasih yang baru ke saya. Horeee.

Oya, saya tulis aja deh ya di sini biaya dokumentasi yang saya keluarkan.

Biaya dokumentasi acara di Baso:

Paket foto pernikahan: Rp4.500.000
Paket video pernikahan: Rp2.200.000
Tambahan cetak 1 album dan DVD all files: Rp950.000

Total = Rp7.650.000

Mungkin rada mahal, tapi buat saya harga segitu udah pantas lah buat paket yang saya ambil. Kalau di kota besar kayaknya keluar biaya segituan juga, atau lebih besar lagi. Tapi kalau dihitung jam kerjanya, biaya yang saya keluarkan lebih murah karena tim dokumentasi saya bekerja sekitar 4 jam untuk akad nikah ditambah hampir 12 jam untuk resepsi.

Dokumentasi Acara di Padang

Tim dokumentasi acara di Padang ada 2 orang, 1 untuk foto dan 1 untuk video. Kebalikan dari yang di Baso, yang ini rada mengecewakan. Asa kurang profesional.

Saya ga tahu apakah fotografernya bisa ngarahin gaya ke tamu atau ga. Waktu foto pokoknya dia cuma jepret, jarang banget ngaturin posisi, nyuruh senyum apalagi. Jadi terserah yang difoto aja mau berpose kayak apa.

Sesi foto Evan dan saya cuma dikit. Wajar sih sebenarnya soalnya bajunya cuma satu dan spot-nya cuma di pelaminan. Tapi asa aneh juga dijepretnya cuma dikit. Pengantinnya aja dijepret cuma dikit, pas tamu apalagi. Paling satu atau dua jepretan aja untuk sekali foto. Ga dicek banget apakah semuanya arah pandangannya udah oke atau belum. Kalau Da Syawal di Baso sering saya liat nge-zoom layar kameranya buat mastiin fotonya udah oke, yang ini ga pernah nge-zoom.

Trus rada lucu juga, belum lama setelah acara dimulai kebetulan udah jam makan siang. Si fotografernya makan dulu. Beberapa jam setelahnya makan lagi. Bukannya ga boleh makan sih, tapi saat dia makan sementara ada yang mau foto ribet jadinya. Kalau lagi makan gitu motonya kayak ga niat. Sempat juga dia telponan rada lama, dan saat ada yang mau foto, dia megang DSLR berat itu pake satu tangan aja. Plis lah. Dan yang lebih ngeselin itu, sore-sore dianya duduk rada jauh dari pelaminan, nonton hiburan atau ngobrol. Waktu ada yang mau foto, mesti teriak manggilnya. Ampun.

image

Waktu ngobrol sama adik-adik Evan selesai acara, ternyata mereka juga berpikiran yang sama tentang fotografernya. Yang ngerekam video lebih mending, sesekali dia gantiin moto, dan saya pikir mending dia aja yang moto daripada yang satunya, hihi. Kemampuan komunikasi fotografer itu dari pengalaman kami ngaruh banyak lho ke hasil foto. Kalau udah males gitu jadi susah untuk senyum yang natural.

Foto dan video acara di Padang lebih cepat selesainya. Lebih dulu dari yang di Baso malah. Untuk foto, sesuai dugaan saya, untuk fokus dan lighting sih bagus, tapi untuk pose ataupun arah pandangan banyak yang ga memuaskan. Secara ga dicek banget itu mata orang-orang natap ke mana. Huff.

Album fotonya yang biasa aja. Trus ada yang dicetak gede juga. Tapi saya lupa motoinnya waktu di Padang. Kapan-kapan deh saya masukin di sini. 😀

Untuk video, Evan ga mau liat, haha. Mungkin karena dah males dari awal gitu sama vendornya. Saya coba nonton, pertama-tama keluar Q.S. Ar-Ruum: 21 dan terjemahannya, itu udah beberapa menit sendiri. Trus ujug-ujug keluar video sekilas alam dan adat Minangkabau yang nayangin gambar Teluk Bayur, Jembatan Siti Nurbaya, Pantai Padang, dsb. Ga nyambung bangeeet, sempat saya kira salah DVD. Abis itu yang ditampilin rekaman Evan dan saya pas ngelap muka pake tisu. Keringetan soalnya, panas. Penting banget dah itu dimasukin. -_-”

image

Oya, di video yang ini ternyata nama adik-adik Evan salah ketik juga, fyuh. Evan ga gitu ambil pusing kayaknya asal nama orang tua udah bener.

Cara fotografer bekerja memang baru kerasa di hari H. Ga mungkin juga rasanya calon pengantin mantengin fotografer di nikahan orang lain untuk survei cara kerjanya. Jadi kalau mau survei vendor dokumentasi, menurut saya perhatikan betul hasil foto dan video yang mereka buat, terutama pose dan ekspresi orang-orangnya serta sudut pengambilan gambarnya pada momen-momen penting.

Salam,

signature

Leave your comment