DIY by Reisha: Buku Tamu Pernikahan Hani & Aznil

Selain desain undangan pernikahan, adik saya juga meminta saya untuk membuatkan desain buku tamu agar setema dengan undangan pernikahannya. Kami sempat mikir, apa mending pesan online aja, karena sudah banyak yang menyediakan jasa pembuatan buku tamu custom. Tapi dilihat-lihat harga untuk satu buku rata-rata di atas Rp50.000, isi satu buku untuk sekitar 150-200 tamu, dan itu pakai jilid ring aja. Dihitung-hitung lagi bakal lumayan biayanya untuk buku tamu doank, jadi mending bikin sendiri aja.

Desain Buku Tamu

Membuat buku tamu sendiri bukanlah hal baru buat kami, karena dulu saya juga membuat sendiri buku tamu untuk resepsi pernikahan saya. Adik saya menyerahkan desainnya sesuka saya, cuma untuk bagian dalamnya dia prefer berupa tabel ketimbang kotak-kotak seperti buku tamu saya dulu. Dia juga kasih saya beberapa contoh buku tamu custom yang dia cari di internet. Baiklah.

Baca juga: Buku Tamu Buatan Sendiri

Membuat desain buku tamu itu ga ribet, jauh lebih simpel dibanding membuat desain undangan pernikahan. Dulu cover buku tamu saya polos aja, ga kepikiran pake gambar dan tulisan saat itu. Kali ini karena contoh yang dikasih rata-rata ada yang dicetak juga di bagian cover, maka saya juga bikin desain untuk cover buku tamunya. Ornamen yang dipakai sih sama dengan undangan pernikahan Hani & Aznil, tapi untuk layout-nya saya terinspirasi dari vector di Freepik ini. Hasilnya seperti ini. Ini buat cover depan aja sih, cover belakang rencananya polos aja.

Baca juga: DIY by Reisha: Desain Undangan Pernikahan Hani & Aznil

Sebelum masuk ke tabel yang bakal diisi oleh para tamu, saya sisipkan dulu satu halaman berisi deskripsi acara serta kaligrafi dan terjemahan Q.S. Ar-Ruum: 21. Kaligrafinya masih pakai yang berbentuk hati seperti di buku tamu saya dulu.

Isi buku tamu juga cuma saya buat di Ms. Word karena berupa tabel aja. Tiap halaman saya kasih background image ornamen yang digunakan pada cover buku tamu. Di bagian atas tabel saya sisipkan lagi hadits yang sama dengan buku tamu saya dulu. Dan karena rencananya bakal di-print bolak-balik, maka desain antara halaman ganjil dan genap bercerminan. Tabel ini langsung saya nomori biar nanti di hari H tamu ga perlu nulis nomor lagi, jadi desainnya mesti dibuat untuk semua halaman. Kalau ga dinomori sih ga perlu bikin banyak ya, dua halaman aja cukup untuk halaman ganjil dan genap, nanti tinggal di-print banyak, hehe.

Satu halaman buku tamu berisi tabel untuk 14 baris nama tamu. Pengennya 15 tapi kalau dibikin 15 jadinya tinggi baris tabel mesti dikurangi, rasanya kekecilan, jadi ya udahlah 14 aja. Tapi karena jumlahnya segitu, akhirnya pas deh saya bikin satu buku isinya 333 baris. Angka cantik #halah. Total 24 halaman. Dan di halaman terakhir karena ada space kosong sedikit, saya tambahkan ucapan terima kasih.

Printing dan Finishing Buku Tamu

Plan awal kami begini. Setelah desain buku tamu saya kirim ke adik, dia akan mem-print isi buku tamu dengan printer sendiri. Lalu nanti adik saya akan ke tempat jilid untuk minta print cover sekaligus dibuatkan hard cover buku tamunya dan terakhir dijilid ring. Bikin buku tamunya udah mepet-mepet hari H, dan dia ga ada waktu untuk bikin hard cover-nya sendiri seperti yang saya lakukan dulu. Maklum deh dia masih ada tugas menjahit beberapa pakaian seragam keluarga dan menjahit pakaian akad nikahnya sendiri.

Baca juga: DIY by Hani: Pakaian Akad Nikah Jahitan Sendiri

Masalah muncul saat printer-nya gagal mem-print isi buku tamu. Printer-nya baik-baik saja, tapi belakangan kami baru tau bahwa tidak semua printer bisa mem-print pada kertas tebal, jadi pelajaran deh dari pengalaman ini. Jadi dulu saya pakai kertas HVS 90 gr untuk isi buku tamu. Ke adik saya sarankan untuk pilih kertas yang lebih tebal karena dia mau pakai warna putih. Adik saya beli kertas 230 gr. Dicoba print, printer-nya ngadat setelah mem-print 6 halaman, tunggu seharian lebih baru bisa lanjut lagi. Kapan beresnya kalau begini, apalagi mau bikin 6 buku tamu.

Saya saranin coba beli kertas lain yang lebih tipis. Perkiraan saya dia bakal beli kertas 100-an gr, tau-tau yang dibeli 200 gr. Masih tebal lah itu. Mau cari kertas baru lagi udah ga ada waktu. Sempat kepikiran, udahlah beli buku tamu jadi aja, tapi kok saya ga rela, soalnya dah ngabisin waktu seharian bikin desainnya, haha. Akhirnya, kurang dari seminggu sebelum hari H diputuskan sebagian isi buku tamu di-print di kertas HVS biasa, tapi ga bolak-balik karena kertasnya tipis.

Untuk cover, karena udah mepet jadinya diusahain di-print di kertas 200 gr tadi lalu dilaminasi. Pengen sih bantuin bikin hard cover-nya, tapi ga ada waktu buat beli bahannya dan mengerjakannya. Yaa ada anak kecil yang mesti diurusin sih, hehe.

Trus untuk menjilid buku tamu, dulu saya jilid di Bukittinggi. Sekarang ga ada waktu lagi untuk ke Bukittinggi karena dijilidnya H-1 akad nikah, haha, jadi jilid seadanya di Baso. Dan ternyata di Baso ga ada jilid ring yang kawat, adanya yang plastik. Ya sudahlah yaa.

Untuk pulpen, rencana saya hias dengan pita seperti punya saya dulu. Pita emasnya masih ada, dan pulpen yang dibeli pun ternyata sama. Tapi karena udah mager bikin pita dan kebetulan ada sisa bunga-bungaan dari pakaian seragam sepupu-sepupu saya, akhirnya pulpennya ditempeli bunga-bunga itu aja deh. Hasil akhir buku tamu dan pulpennya seperti ini.

Dari 2x pengalaman membuat buku tamu sendiri ini, ada beberapa hal yang bisa jadi pelajaran buat saya.

  • Kalau bikin buku tamu sendiri sebaiknya jangan mepet-mepet hari H, agar kalau tiba-tiba ada masalah kita masih punya cukup waktu untuk mencari solusinya.
  • Jika ingin mem-print buku tamu sendiri, pilih kertas yang tidak terlalu tebal. Kalaupun prefer kertas yang tebal, pastikan dulu printer-nya mampu untuk melakukan itu.
  • Bikin hard cover sendiri sebenarnya gampang, tapi memang makan waktu. Makanya sebaiknya bikinnya jangan mepet-mepet, hehe. Step by step pembuatan hard cover bisa dilihat di tulisan tentang buku tamu pernikahan saya (linknya ada di atas).
  • Ada opsi lain untuk mencetak buku tamu dengan desain sendiri, yakni ke percetakan tempat kita mencetak undangan. Saya baru tau belakangan sih ini. Ceritanya waktu itu keluarga saya butuh menambah mencetak beberapa undangan lagi. Kami cari percetakan di Bukittinggi aja dan pas lihat-lihat di sana, ada buku tamu custom yang dipajang. Pakai hard cover dan dijilid seperti buku pula, bukan jilid ring. Saya tanya biaya cetaknya, katanya satu buku Rp35.000. Wah jauh lebih murah ya daripada yang kami lihat di internet. Tau gitu mending cetak aja, haha. Tapi saat itu percetakannya ga bisa bantu cetak karena waktunya terlalu mepet.
  • Buku tamu saya dan adik ada kolom untuk mengisi ucapan buat kedua mempelai. Tapi dari 2x resepsi, kolom ini jarang banget ada yang ngisi, haha. Kalau mau buku tamunya ga terlihat kosong, mending ditiadakan aja kayaknya kolom ini. Sebagai gantinya (kali-kali masih berharap ada yang menulis ucapan), bisa gunakan media lain untuk menuliskan ucapan. Bisa pakai foto prewedding yang dicetak besar dan boleh ditulisi, bisa pakai sticky notes lalu ditempel di pigura, dsb. Di internet beredar banyak ide, silakan dicari, hehe.

Jadi, kira-kira worth it ga kalau bikin buku tamu sendiri? Ada yang pengalaman bikin sendiri juga? πŸ˜€

Salam,

signature

3 tanggapan untuk “DIY by Reisha: Buku Tamu Pernikahan Hani & Aznil

Leave your comment