Tips Hemat dan Aman Naik Ojek Online

Sejak bekerja, setiap hari kerja saya menjadi pengguna rutin ojek online, baik GO-JEK ataupun Grab (Uber udah ga ada lagi saat saya udah kerja). Sebelum bekerja sebenarnya juga udah pake sih, cuma yaa saat ada keperluan aja.

Baca juga: Setelah 3 Bulan Menjadi Working Mom

Ojek online buat saya adalah pilihan paling OK sejauh ini, karena lebih praktis, cepat, dan hemat. Lokasi tempat tinggal saya saat ini tidak dijangkau oleh angkutan umum. Ojek biasa ada sih, tapi sudah jelas lebih mahal. Buat ibu-ibu kan penting banget buat berhemat, hihi. Trus dengan kondisi jalanan Bandung yang udah makin macet, naik ojek jadi lebih cepat karena bisa nyelip-nyelip. Kecuali hujan atau lagi bawa banyak barang, tentulah saya beralih ke taksi online.

Karena udah keseringan pakai ojek online, jadi kebayang juga caranya gimana agar tetap aman dan nyaman selama naik ojek, serta gimana agar tetap hemat bayar ongkosnya, terutama buat ibu-ibu nih, hehe.

Tips Agar Tetap Aman dan Nyaman Naik Ojek Online

Sebelum bahas gimana caranya biar hemat, bahas tips terkait keamanan dulu yaa.

1. Pastikan Driver dan Plat Kendaraan Sesuai Aplikasi

Ini tujuan utamanya pasti udah pada tahu ya, untuk memastikan agar kita jalan dengan driver dan kendaraan yang jelas identitasnya. Saat mendaftar, driver itu diminta untuk melengkapi berbagai data identitasnya, jadi kalau ada apa-apa kita jelas berurusan dengan driver yang mana.

Tapiii, kenyataannya sering juga saya nemu driver dan/atau platnya beda dengan di aplikasi. Sejauh ini saya belum pernah sih cancel karena alasan ini. Kalau driver sama tapi kendaraan beda, buat saya ga masalah. Tapi kalau driver-nya beda gimana? Emm, ini tergantung rute sih. Saya biasa melewati rute yang sudah saya kenal dan itu jalur yang selalu ramai, jadi saya merasa ga apa-apa. Berdoa aja paling, heuheu. Seringnya nemu di aplikasi bapak-bapak, tapi yang dateng masih muda. Trus saya berprasangka baik aja itu anak lagi gantiin bapaknya.

Namun kalau mau lebih aman, batalin aja kalau driver dan/atau platnya beda dengan di aplikasi. Ga apa-apa kok, kita berhak untuk itu.

2. Duduk Hadap Depan

Hayo siapa yang sering naik motor tapi duduknya menyamping? Biasanya yang pake rok nih yang sering begini, hihi. Dulu zaman kuliah saya sering juga begitu. Tapi setelah menikah, suami selalu menyuruh saya untuk naik motor dengan duduk menghadap depan. Maklumlah waktu itu suami kerja di perusahaan minyak yang sangat memperhatikan safety. Sementara naik motor dengan duduk menyamping itu sesungguhnya ga aman.

3. Pakai Pakaian yang Proper

Terkait dengan posisi duduk itu, memang naik motor itu lebih nyaman kalau pakai celana dibanding pakai rok. Alhasil saya jadi lebih banyak punya bawahan celana dibanding rok.

Tapi kalau lebih suka pakai rok gimana? Bisa didobel dengan celana panjang di dalam roknya, jadi saat naik motor kaki tetap ga kebuka, dan rok yang dipakai masih bisa menutupi kaki sampai betis kok.

Selain itu, hindari juga pakai pakaian yang berkibar-kibar karena rentan tersangkut di rantai motor. Biasanya yang pakai baju syar’i gitu sih. Bukan, bukan saya mempermasalahkan pakaiannya, tapi sikonnya. Bagaimanapun keamanan dalam berkendara itu faktor penting juga.

Oia kalau bawa anak, pastikan anaknya aman dan nyaman juga ya. Well, idealnya memang jangan bawa anak kecil apalagi bayi naik motor, tapi kalau kondisinya ga memungkinkan untuk naik mobil ya mau gimana lagi.

4. Pakai Masker dan Penutup Kepala Jika Perlu

Dulu waktu GO-JEK baru-baru heboh, seingat saya salah satu keunggulannya dibanding ojek biasa itu adalah karena mereka menyediakan masker dan penutup kepala untuk penumpang. Tapi sekarang kayaknya udah ga ada lagi ya, heu.

Buat saya masker ini penting banget sih kalau udah tiap hari naik motor. Dulu karena masih jarang ya saya ga pernah pakai masker. Tapi karena sekarang makin sering, saya merasa lebih nyaman pakai masker, supaya ga kebanyakan menghirup polusi.

Kalau penutup kepala sih ga pake karena saya udah ada kerudung. Tapi pernah ada temen yang ga kerudungan posting, kalau dia lagi apes naik ojek online dan dapat helm yang bau, euuh. Jadi buat jaga-jaga mending siapin aja di tas, bisa dipakai saat dibutuhkan.

5. Perhatikan Cuaca

Naik motor itu salah satu musuh kenyamanan adalah hujan. Kalau udah hujan pasti kena basah deh. Jadi sebelum pesan ada baiknya cek dulu cuaca. Kalau udah mendung gelap dan rintik-rintik, mending pakai mobil aja. Saya selain ga nyaman basah di motor apalagi kalau bawa anak, juga merasa kasihan sama driver-nya kalau hujan-hujanan. Apalagi kalau driver-nya bapak-bapak yang udah tua, huhu.

6. Hindari Perjalanan di Malam Hari

Saya menghindari naik ojek online di malam hari karena pertimbangan keamanan (sudah jelas ya), kesehatan (menghindari kena angin malam), serta izin suami. Kalau malam saya memilih naik mobil aja ketimbang motor.

7. Selalu Pantau Rute Perjalanan

Ini berlaku terutama untuk perjalanan ke tempat yang ga kita kenal daerahnya. Ada baiknya di perjalanan kita tetap memantau di Google Maps, apakah rute yang diambil driver benar mengarah ke tujuan. Jangan pasrah dan percaya begitu saja, khawatirnya malah dibawa ke tempat yang tidak kita inginkan.

Tips Hemat Naik Ojek Online

Ongkos perjalanan dengan angkutan online saat ini sebenarnya udah lebih murah dibanding angkutan biasa. Tapi masih ada beberapa hal yang bisa kita lakukan agar bisa lebih hemat lagi lho. Mayanlah ya yang dihemat bisa dipakai untuk belanja barang lain, hihi.

1. Gunakan Pembayaran Non Tunai

Ojek online sudah punya opsi pembayaran non tunai. GO-JEK punya GO-PAY, Grab pakai OVO. Ongkos dengan GO-PAY atau OVO selalu lebih murah daripada pembayaran tunai, jadi mending pakai itu. Selain itu, sering sekali ada promo jika menggunakan opsi non tunai ini.

Saya hampir selalu pakai opsi ini, bukan hanya karena lebih murah, tapi juga lebih praktis. Saya merasa lebih ribet aja kalau mesti ngeluarin uang tunai.

Untuk top up, kalau bisa top up ke driver aja, soalnya bisa bantu mereka untuk dapat poin juga.

2. Rajin Cek Promo

Namanya masih dalam masa menggaet pelanggan ya, ojek online ini lumayan sering ngasih promo diskon. Jadi mari kita manfaatkan, hihi. Kalau ada notifikasi, baca baik-baik, jangan langsung tutup aja, hehe. Di aplikasi Grab semua notifikasi bisa dicek lagi di menu Notifications.

3. Bandingkan Harga Antar Aplikasi

Tiap ojek online punya skema tarif masing-masing, dan ga selalu yang satu terus lebih murah daripada yang lain. Bisa coba bandingkan dulu sebelum pesan mana yang ongkosnya lebih murah, mana yang lagi ada promo yang lebih menguntungkan, hehe.

4. Bagi Perjalanan Jadi Dua Orderan

Ini kerasanya kalau perjalanannya jauh. Teman saya ada yang cerita kalau dia ke kantor memecah perjalanannya jadi 2x karena ongkosnya jadi lebih murah dibanding kalau dia order langsung ke tujuan akhir. Ini makin kerasa lagi kalau sedang ada promo, kita bisa pakai 2 promo jadinya kan. Lalu kenapa ga dipecah jadi 3x atau 4x? Yaa lebih repot aja sih, heuheu.

Oia di Grab kan kita bisa order dengan memasukkan dua tujuan. Misal saya nih, dari kantor mau jemput Akas dulu ke daycare, lalu pulang. Saya bisa aja order perjalanan kantor-daycare-rumah. Tapi saya hampir ga pernah pilih opsi ini karena ongkosnya lebih mahal dibanding kalo saya pesan kantor-daycare dulu lalu nanti pesan lagi daycare-rumah. Biasanya bakal dapat driver yang berbeda, jadi mesti nunggu lagi. Waktu tunggu jadi lebih lama sih, tapi yaa begitulah trade-off-nya, hehe.

5. Jangan Malas Jalan Kaki

Kadang dengan menggeser sedikit saja titik penjemputan atau titik tujuan lalu kita jalan kaki dari/ke titik itu, ongkosnya bisa beda lho. Yaa ga banyak-banyak amat sih bedanya, paling Rp1.000-Rp2.000 kalau ojek mah. Tapiii kalau tiap hari bisa ngirit segitu, lama-lama kan lumayan juga. Dan tubuh kita jadi lebih banyak gerak juga kan, hehe.

Kasus lain misal kita dari A mau ke B, tapi B ini di seberang jalan dan untuk mencapai B rutenya harus muter dulu sampai C. Kalau jarak dari B ke C jauh kan lumayan juga nambah ongkosnya. Mending pilih turun di seberang B aja, trus jalan kaki deh nyeberang jalan.

6. Tukarkan Poin

GO-JEK punya GO-POINTS dan Grab punya GrabRewards. Tiap selesai satu orderan, kita bakal mendapatkan poin. Kalau sering pakai, poin ini jumlahnya lumayan. Poin bisa ditukarkan dengan berbagai pilihan, termasuk diskon untuk perjalanan berikutnya. Jadi kalau udah punya banyak poin jangan lupa ditukar, apalagi ada juga yang sistem poinnya ada tanggal kedaluwarsanya.

7. Beri Tips dengan Ikhlas

Lho katanya mau hemat tapi kok ngasih tips? Dalam menggunakan layanan GO-JEK atau Grab kita memang ga wajib kasih tips. Mau ngasih boleh, ga ngasih juga ga masalah. Tapi kadang kita bakal nemu driver yang rasanya layak dapat tips. Nah kalau mau kasih tips, yang ikhlas ya ngasihnya, hehe. Siapa tahu dari sekian driver yang kita kasih tips, ada terselip doa di dalamnya untuk kita dan dikabulkan oleh Allah.

Dan masih mungkin kok kita ngasih tips tapi total uang yang kita keluarkan masih lebih sedikit dibanding ongkos aslinya. Eh gimana? Misal nih kita dapat promo diskon Rp8.000, trus kita kasih tips Rp5.000 ke driver, kita masih hemat Rp3.000 kan, hehe.

Baca-baca tips di atas kesannya pelit dan perhitungan banget ga sih? Wkwk. Teori buat berhematnya sih begitu, tapi dalam praktiknya ga selalu bisa diterapkan juga sih. Tergantung sikon juga. Ada yang memang prefer pakai X, jadi walau pakai Y lebih murah pun dia bakal tetap naik X. Ada juga yang di lokasi penjemputan lebih cepat dapat ojek X ketimbang Y. Dan sebagainya. Jadi balik lagi ke masing-masing, hehe.

Ada yang punya tips lain terkait ojek online?

Catatan: foto untuk featured image bersumber dari Nikkei Asian Review.

Salam,

signature

3 tanggapan untuk “Tips Hemat dan Aman Naik Ojek Online

  • 6 November 2018 pada 08:57
    Permalink

    Aku paling sebel kalau plat kendaraannya beda sama aplikasi tapi sopirnya ga ngasih tau, ini bikin emosi djiwa mbak hahaha

    Balas
  • 9 November 2018 pada 12:08
    Permalink

    Wwwaaa … lengkap tipsnya. Makasih ya mbak. Saya juga suka pakai ojekonline kok, hehe …

    Balas
    • 9 November 2018 pada 12:09
      Permalink

      Sama-sama mbak, semoga bermanfaat 🙂

      Balas

Leave your comment