Setelah 3 Bulan Menjadi Working Mom

Selasa kemarin tepat 3 bulan saya berkerja, yang berarti selesai juga masa probation saya, hoho. Alhamdulillah. Pengalaman bekerja saat ini terasa sangat berbeda, baik dari awal cari kerjanya, tesnya, dan seterusnya, ditambah status saya juga sudah punya anak. Setelah 3 tahun jadi ibu rumah tangga, akhirnya merasakan juga seperti apa jadi working mom. Gimana ceritanya kok kerja lagi? Yuk mari kita flashback sejenak.

Rencana Bekerja Kembali

Tahun lalu ada momen di mana apa yang kami rencanakan ternyata tidak sama dengan apa yang Allah gariskan. Dari situ kami membahas berbagai hal dan rencana-rencana. Salah satunya adalah rencana saya bekerja kembali. Sebenarnya saya udah mulai proyekan freelance tapi ya ala kadarnya aja, ga tentu, dan lama-lama itu terasa ga cukup.

Saya merasa Akas juga udah butuh berinteraksi dengan anak-anak seumuran dia, sementara di sekitar rumah ga ada teman sebayanya. Akas juga udah butuh kegiatan yang lebih variatif, sementara saya ternyata bukan tipe ibu yang rajin, heu. I guess homeschooling is not for everyone, is it? πŸ™‚

Baca juga:Β Mengenal Montessori di Rumah Bersama dr. Pinansia F. Poetri

Pertama kali terpikir untuk bekerja lagi itu rasanya galau sekali. Membayangkan bakal ga sama Akas dari pagi hingga sore, sementara selama ini selalu bersama, jadi sedih sendiri. Walau saat itu Akas lagi masanya jadi terrible two, sering bikin saya jadi emosi, tetap aja rasanya ga siap untuk pisah.

Karena belum yakin amat buat bekerja, saya memang ga jor-joran cari kerja. Kalau ada alhamdulillah, kalau ga ada ga masalah. Yang jelas saya lakukan persiapan dulu aja, jadi kalau nanti ada lowongan yang pas ya tinggal daftar. Yang saya siapkan adalah:

  • Meng-update profil LinkedIn. Karena punya latar belakang IT, LinkedIn ini bermanfaat banget. Katanya headhunter banyak yang nyari talent via LinkedIn ini.
  • Membuat resume. Pada tahap ini saya baru sadar saya terakhir bikin CV itu tahun 2013, haha. Saya bikin resume 1 halaman A4 aja, tapi ngabisin waktu 2 hari. Lama di mengingat-ingat dulu ngerjain apa aja, wkwk.
  • Meng-update portfolio. Ini buat melengkapi CV sih, lumayan udah ada beberapa website yang pernah dikerjakan. Sebelumnya saya udah pernah bikin, jadi tinggal diperbarui. Saya bikin di file doc, juga bikin halaman portfolio di blog ini.

Lowongan kerja di Bandung lebih terbatas dibanding di Jakarta. Ditambah lagi saya mencari yang kerjaannya sesuai dengan minat dan kemampuan saya, punya jam kerja yang fleksibel, dan boleh sewaktu-waktu untuk kerja dari rumah (remote).

Sekitar bulan September 2017 rasanya cuma 2 lowongan yang saya temukan. Saya coba apply ke Bukalapak via careers.bukalapak.com untuk posisi UI Engineer. Dari jobdesc sih rasanya pas banget dengan saya. Saya juga kirim email ke lowongan dari start up yang satu lagi, lupa namanya apa, haha. Ditunggu-tunggu beberapa minggu, ga ada balasan dari keduanya. Ya sudahlah.

Lalu saya malas cari lowongan lagi dan mulai merasa lebih nyaman freelance aja. Tapi pengen lebih serius nyari proyek freelance, ga nunggu dari teman aja. Saya juga nyari-nyari opsi apa lagi yang bisa saya lakukan, sampai saya nanya-nanya ke ibu-ibu ITB Motherhood. Dapat banyak pencerahan dan rencana bekerja pun terlupakan.

Baca juga:Β 25 Pilihan Pekerjaan Non Full Time untuk Ibu Rumah Tangga Selain Berjualan

Road to Bukalapak

Saya punya banyak teman yang bekerja di Bukalapak. Pendirinya aja alumni Teknik Informatika ITB kan, cuma satu angkatan di atas saya. Awal-awal apply ke Bukalapak waktu itu rasanya geregetan pengen nanya-nanya status job application saya, tapi ga enak juga jadi saya biarin aja. Lalu beberapa bulan kemudian baru saya ketahui kalau lamaran saya di Bukalapak ga diproses karena posisi UI Engineer yang saya incar itu sementara untuk kerja di kantor Jakarta aja, sedangkan saya maunya di Bandung.

Lalu suami dapat info kalau Bukalapak bakal ekspansi ke Bandung. Tapi saya belum coba apply lagi karena mikirnya lowongan di Bandung yang tersedia itu cuma posisi Frontend sama Backend Engineer. Saya masih ragu untuk apply posisi Frontend Engineer, walau jobdesc-nya ada yg mirip dengan UI Engineer.

Pertengahan Maret 2018 tiba-tiba saya ditelepon sama Geekhunter, sebut saja oleh Mbak F. Geekhunter ini start up yang bantu nyariin talent di bidang IT buat perusahaan lain. Beberapa hari sebelumnya memang ada orang Geekhunter yang kirim pesan ke saya di LinkedIn dan menanyakan nomor telepon saya. Mbak F nanya-nanya pengalaman kerja, apakah sedang mencari kerja, preferensi kerjanya bagaimana, dll. Dan saya diinfokan lowongan kerja. Di mana? Di Bukalapak. Posisi? Frontend Engineer.

Sungguh ga expect sama sekali.

Mumpung dibantu proses recruitment-nya sama Geekhunter, jadi saya coba aja apply. Barangkali lebih cepat prosesnya. Saya diminta mengirim CV dan portfolio.

Awal April 2018 saya dapat email dari Bukalapak, info tes Codility untuk posisi Frontend Engineer. Tesnya coding online pake Javascript. Saya jadi galau karena saya lebih pede ngerjain HTML dan CSS ketimbang Javascript. Saya curhat ke 2 VP Bukalapak yang aktif nge-plurk, juga ke Mbak F, rasanya saya lebih cocok jadi UI Engineer ketimbang Frontend Engineer, jadi gimana ya ini, haha.

Kesimpulan hasil curhat: ya udah saya coba dulu aja ngerjain tes Codility-nya. Nothing to lose. Sorenya saya dapat email lagi, tes coding untuk posisi UI Engineer. Jadi tes Codility tadi abaikan saja. Kyaaa. Tampaknya curhat tadi berfaedah, hihihi.

Saya diberi waktu 1 hari untuk mengerjakan tesnya. HTML, CSS, Javascript. Tesnya dikirim via email. Lolos tes coding, saya dipanggil interview ke Jakarta. Interview-nya ada 3 tahap. Awalnya dengan HR. Berikutnya interview teknis, sekalian disuruh coding dalam waktu 1 jam. Terakhir interview dengan Engineering Manager. Interview tanggal 9 April 2018, seminggu kemudian sudah dikirimi offer letter.

Alhamdulillah semua prosesnya terlewati. Ga nyangka, karena ini pertama kalinya saya mencari pekerjaan melewati sekian tahapan. Dulu pertama kali saya kerja kan dapat kerjanya karena direkomendasikan teman, ga berasa job hunting beneran. Tambah lagi Bukalapak ini udah jadi start up unicorn di Indonesia, persaingan buat masuk pasti tinggi.

Baca juga:Β Batal Resign dan Bekerja dari Rumah

Being A Working Mom

Saya memilih untuk mulai bekerja pada tanggal 7 Mei 2018. Saya butuh menyiapkan beberapa hal. Kebetulan saya juga mau mudik dulu ke Padang di akhir April untuk menghadiri pernikahan sepupu saya.

Baca juga:Β Menghadiri Pernikahan Luthfi & Reza serta Reza & Merin

Lobi kantor Bukalapak di Plaza City View di hari pertama kerja

2 hari pertama bekerja, saya disuruh ke Jakarta dulu. On boarding, induction, pengenalan, dll. Semuanya gitu sih, pasti ke Jakarta dulu, tapi lamanya beda-beda. Selanjutnya saya ngantor di Bandung.

Bekerja masuk kantor, rutinitas saya sehari-hari berubah total. Cukup butuh waktu untuk penyesuaian antara menyelesaikan pekerjaan kantor dan pekerjaan rumah tangga, hehe. Tapi yaa dijalani aja sebisanya, karena sejauh ini kami memilih ga pakai ART.

Selama saya bekerja, Akas masuk daycare. Pagi kami antar Akas ke daycare, trus suami antar saya ke kantor (yang untungnya searah jalannya dengan ke kantor suami), abis itu suami ke kantor. Sorenya saya pulang jemput Akas ke daycare, biasa naik ojek. Alhamdulillah sekarang enak ya udah ada ojek online, hehe.

Akas di daycare alhamdulillah hampir tanpa drama. Mungkin karena dulu dia juga pernah beberapa kali ke daycare yang sama. Seingat saya cuma sekitar 2 hari dia agak mellow di pagi hari, awal-awal saya kerja. Kerasa mungkin ya kok sekarang pagi sampai sore ga ketemu ibu, huhu. Tapi lama-lama dia udah hepi lagi di sana.

3 bulan bekerja di Bukalapak, alhamdulillah saya enjoy. Pekerjaannya sesuai, hal yang saya suka. Banyak hal yang di Bukalapak yang sungguh nyaman buat emak-emak macam saya, di antaranya:

  • Flexible working hour. Jam kerjanya beneran fleksibel, ga harus masuk 8-5. Jam kerja seminggu tetap 40 jam, tapi bebas mau datang jam berapa aja. Banyakan di kantor itu datang siang malahan. Bulan Ramadhan saya harus pulang jam 15.30 karena daycare Akas cuma sampai jam 16.00 selama bulan puasa. Karena ga cukup 8 jam di kantor, saya request lanjut kerja di rumah, dan dibolehkan.
  • Memungkinkan untuk kerja remote. Ada waktunya daycare Akas tutup tapi saya mesti kerja. Saat seperti itu saya minta untuk kerja dari rumah aja. Ada juga lho karyawan Bukalapak itu yang fully remote. Ga banyak memang tapi memungkinkan. OK nih buat yang baru punya bayi tapi belum pengen ninggalin bayinya seharian.
  • Sudah bisa ambil cuti pada masa probation. Ini juga sangat saya syukuri, karena katerbatasan waktu dan jadwal penerbangan saat libur Lebaran lalu, saya mesti ambil cuti 2 hari, padahal belum jadi pegawai tetap.
  • Tersedia makan siang dan makan malam. Alhamdulillah ya jadi ga perlu mikirin mau makan apa, beli di mana, dll. Ga perlu bawa bekal juga, hihi.
  • Yoga sekali seminggu. Yang cewe-cewe di kantor Bandung ada yoga di kantor seminggu sekali. Akhirnya emak-emak pemalas olahraga macam saya bisa olahraga rutin, hihi. Semoga bisa kurusan #eh.

Dari kesempatan menjadi working mom yang masih sebentar ini, ada beberapa catatan saya.

  • Saya mesti bersyukur banget bisa dapat pekerjaan yang sesuai dengan keinginan dan nyaman. Ga semua orang bisa dapat kerja yang fleksibel. Sungguh saya selalu salut pada ibu-ibu lain yang bekerja, di bidang apa pun itu.
  • Saya bekerja lagi setelah Akas berumur 3 tahun, jadi rasanya ga gitu berat ninggalin dia seharian. Saya masih ga kebayang kalo harus ninggalin anak saya yang masih bayi banget, melewatkan berbagai milestone setahun pertamanya, dll.
  • Saya juga ga bingung memilih antara daycare atau pengasuh di rumah untuk Akas. Seumuran Akas saya mantap sekali untuk memilih daycare karena kegiatannya lebih terarah dan terjamin.
  • Walau memungkinkan kerja dari rumah dan Akas tetap ke daycare, saya merasa lebih enjoy kerja di kantor. Sejak nikah saya mayoritas di rumah mulu ternyata. Ke kantor dan bertemu orang-orang itu berasa refreshing. Ngobrol dan berinteraksi langsung dengan pegawai lain itu sesuatu yang sulit didapat dari kerja remote.
  • Saya masih harus belajar bagi waktu karena jam kerja fleksibel itu terkadang bikin masih harus kerja lagi di rumah, padahal idealnya di rumah ya fokus ke keluarga aja kan, heuheu.

Trus saya bingung mau nulis apa lagi. Segitu dulu kayaknya, hehe. Ada yang mau berbagi suka dukanya jadi working mom?

Salam,

signature

11 tanggapan untuk “Setelah 3 Bulan Menjadi Working Mom

  • 13 Agustus 2018 pada 18:39
    Permalink

    Duh hampir mirip nih pengalaman kita Mbak. Saya juga baru saja lulus probation setelah memutuskan resign dari perusahaan sebelumnya yang sudah bertahun-tahun disana, lama deh pokonya haha. Jadi bareng nih kita masa adaptasinya yaa

    Balas
  • 13 Agustus 2018 pada 19:08
    Permalink

    Waahhh, dream job bangeb sih mba.
    Saya juga pernah kayak gini.
    Kembali bekerja di luar setelah anak berusia 4 tahun.
    Dan memang keputusan saya bermanfaat banget, karena dengan saya kerja, anak saya akhirnya masuk daycare.
    Dan gegara itu dia jadi bisa sosialisasi dengan normal, mau ngomong ama orang lain selain mami papinya.

    Sayang, cuman setaun lebih saya balik kerja, terpaksa resign lagi, gegara anak sering sakit2an dan sukses bikin galau emaknya.

    Selain itu juga, bidang kerja saya gak seasyik itu, adanya lembur mulu…
    Udah di kantor kerja keras, mau pulang tepat waktu juga kudu bawa pulang kerjaan..

    Aaahhh, coba gitu ya waktu diputar kembali, saya bakalan kuliah di jurusan yang bisa kerja dengan asyique

    Balas
  • 13 Agustus 2018 pada 22:48
    Permalink

    ga ada angin ga ada ujan, saya terbawa ke tulisan ini. dan sukses membuat saya galau. hahaha..
    akhir2 ini sempat kepikiran bekerja lagi, alasannya lebih karena “kok bosen ya di rumah”, “kok berasa ga berkembang”, “gitu2 aja tiap hari”. tapi utk saat ini blm bisa juga, karena anak msh blm 2 tahun dan jauh dr kampung halaman membuat saya sulit percaya menitipkan anak ke pengasuh atau daycare.

    Semoga status baru sbg working mom membawa keberkahan ya mba reishaa.. πŸ™‚

    Balas
  • 14 Agustus 2018 pada 00:29
    Permalink

    Selamat bekerja lagi ya, mbak. Kalau saya sebagai ibu bekerja biasanya bapernya pas lihat anak manggil mama juga ke ibu asuhnya. Heu.

    Balas
  • 14 Agustus 2018 pada 02:49
    Permalink

    wah syukurlah kalau bisa dapat pekerjaan yang bisa membuat kita bisa mengaplikasikan ilmu kita dan anak akan mandiri

    Balas
  • 14 Agustus 2018 pada 05:26
    Permalink

    YOOOOOOOW…..
    congratsss yaaa n enjoy!!!

    He he πŸ™‚

    Balas
  • 14 Agustus 2018 pada 18:31
    Permalink

    Asyik ya mbak hisa lerja remote dari rumah juga tapi kasian kalau kerja di rumah anggota keluarga terasa terabaikan. Saya juga kerja di tempat yang fleksibel, saya malah bawa anak-anak saya ke tempat kerja karena mereka bisa bermain dan belajar di sana. Hahaha… Ya iyalah orang kerjanya di pusat belajar suatu yayasan. Jam kerjanya pun tidak terlalu menyita waktu. Untuk cuti dan liburan pun bisa dikompromikan dengan atasan.

    Balas
  • 15 Agustus 2018 pada 22:33
    Permalink

    Selamat menjadi bagian hal baru, Mbak. Alhamdulillah dapat tempat yang nyaman, ya.

    Balas
  • 16 Agustus 2018 pada 10:46
    Permalink

    wahh Mbak, pernah ngeplurk juga? eehh, saya dulu plurkers juga πŸ˜€

    selamat ya Mbak, Akas udah 3thn pasti udah ngerti ya, apalagi kerjanya bisa fleksibel gitu πŸ™‚

    Balas
  • 23 Agustus 2018 pada 17:05
    Permalink

    Semangat selalu mba.

    Kagum sama mba karena pada akhirnya memilih menjadi working mom. Semangat. Semangat. Semangat.

    Balas
  • 23 Agustus 2018 pada 20:55
    Permalink

    Wah Alhamdulillah ikut seneng bacanya, klo saya gatau kapan kerja lagi, pengennya remote juga dan buka sekolah seni di rumah, udah mulai sih soalnya anak masih asi sih, santai aja soalnya kan asi cm 2th tapi berkarya bisa dimulai kapan aja

    Balas

Leave your comment