Batal Resign dan Bekerja dari Rumah

Hari ini tepat 1 tahun saya bekerja dari rumah, atau istilah kerennya kerja remote :P. Kadang buat yang masih awam, saya agak susah menjelaskan kalau ditanya pekerjaan saya apa. Kalau saya jawab “kerja dari rumah”, bisa dikira saya full jadi ibu rumah tangga atau jualan via online shop. Kalau saya jawab “kerja dari rumah, tapi perusahaannya di Bandung”, biasanya butuh penjelasan lagi :P. Kalau mau diceritain panjang lebar, begini ceritanya.

Flashback ke Tahun 2013

Setelah menyelesaikan kuliah di Jepang akhir Maret 2013, saya memilih kembali ke Bandung dan mencari pekerjaan. Saat itu sudah ada rencana nikah awal tahun 2014, walau belum fix tanggalnya. Sebelum nikah, berarti ada waktu sekitar 9 bulan untuk saya menjalani hidup sendiri *halah*. Saya sudah berencana bahwa setelah nikah saya akan pindah ke Balikpapan, ikut suami yang bekerja di sana.

Waktu yang cukup singkat itu membuat saya cuma berpikir untuk mencari kerja di software house, yang menurut saya kontraknya ga berat dan saya bisa bekerja beberapa bulan saja. Ga kepikiran kerja di perusahaan gede. Soal gaji, kalau ga gede pun ga masalah selama masih cukup untuk menghidupi saya di Bandung.

Sebulan pertama di Bandung saya mau santai-santai dulu, lalu sebulan sebelum nikah pengennya udah pulang kampung untuk persiapan. Jadi saya berencana untuk bekerja sekitar 6-7 bulan saja.

Alhamdulillah urusan nyari kerjaan dimudahkan. Kebetulan ada senior yang menawari kerja di kantornya karena dia mau pindah ke perusahaan lain. Semacam cari pengganti. Awalnya ga yakin juga sih, tapi setelah ngobrol-ngobrol sama bos di sana (atau waktu itu sebenarnya interview kerja kali ya? :P), akhirnya saya ambil aja kerja di sana. Males juga repot-repot nyari yang lain, wong maunya kerja bentar aja :P.

Dari awal saya udah ditanyain sih udah ada rencana nikah atau belum, soalnya saya perempuan dan biasanya kalau udah nikah ya bakal ikut suami, apalagi kalau calon suaminya ga di Bandung. Saya jelasin kondisi saya, dan saya juga bilang saya cuma mau kerja sekitar 6-7 bulan aja, lalu resign. Katanya ga apa-apa. Ya sudah. Saya pun resmi mulai bekerja di sana tanggal 6 Mei 2013.

Kerjaan di kantor sebagian besar membuat web application, dan belakangan masuk ke mobile application juga. Sementara pekerjaan saya lebih banyak di analisis, desain, dan testing aplikasinya. Porsi terbesar di desain UI/UX sih kayaknya. Tapi sejujurnya saya sih ga skill urusan desain grafis. Untungnya web dan app jaman sekarang pada minimalis, jadi ga ribet urusan grafis, hehe. Coding pun paling banter HTML sama CSS aja, karena di luar itu saya juga ga mampu, haha.

Batal Resign

Bulan November 2013 saya ditanyai lagi kapan kepastiannya saya nikah serta soal rencana resign saya. Tadinya saya mau resign akhir November itu, atau paling lambat pertengahan Desember. Tapi ternyata pak bos menawarkan gimana kalau saya kerja remote aja setelah nikah. Saya bisa tetap bekerja dari Balikpapan, toh dengan modal internet saya bisa menyelesaikan pekerjaan saya di kantor.

Awalnya galau juga. Saya tetap pengen pulang kampung sebulan sebelum nikah. Lalu dengan beberapa rangkaian acara nikahan saya yang panjang *eaaa* ditambah plan untuk honeymoon jalan-jalan setelah nikah, saya pengennya selama bulan Januari ya saya full menikmati lembaran baru hidup *halah*. Calon suami sendiri juga udah ambil cuti selama bulan Januari, kebetulan jatah cutinya yang dulu-dulu ditabung lalu dirapel saat nikah. Masa iya saya cuti 1.5 bulan dari kantor, makanya mending saya resign aja.

Baca juga: Persiapan Pernikahan ala Evan♡Reisha

Pak bos menawari jalan tengah. Katanya, saya tetap bisa pulang kampung pertengahan Desember, tapi saya diminta kerja remote dulu sampai akhir Desember. Lalu bulan Januari full saya bisa cuti, tapi cuma digaji setengah dari gaji saya aja. Lalu bulan Februari saat saya sudah pindah ke Balikpapan saya bisa melanjutkan kerja secara remote.

Hmm, menarik. Saya jadi berpikir ulang dan mendiskusikannya dengan calon suami. Dia mendukung saya ambil tawaran itu, dari pada nanti saya ga ada kerjaan lain di rumah. Toh belum punya anak juga saat awal-awal nikah. Akhirnya saya terima tawaran kerja remote-nya dan dimulai pada 6 Februari 2014.

Suka Duka Kerja Remote

Yang namanya kerja, dalam bentuk apapun, pasti ada suka dukanya ya. Namanya juga kerja, hehe. Ada sejumlah plus minus yang saya rasakan selama setahun ini.

Sisi plusnya terutama soal waktu kerja. Kantor saya dari dulu memang tidak menetapkan jam kerja yang fix, yang penting targetan harian tercapai dan kerjaan beres. Yang di kantor rata-rata datang sekitar jam 8-9 pagi, dan pulang sekitar jam 5 sore. Sejak kerja remote, waktu kerja saya bikin lebih fleksibel lagi karena saya juga nyambi ngurus rumah dan masak. Saya masak hampir setiap hari soalnya, apalagi suami prefer makan siang di rumah. Biasanya pagi-pagi saya kerja sebentar, lalu saya masak, makan siang dan istirahat bentar, lalu lanjut kerja lagi. Tapi ada minusnya juga sih, karena siang kepotong ngerjain hal lain, saya kadang lanjutin kerjaan sampai malam. Udah sering disindir suami “kerja mulu”, gara-gara abis makan malam saya masih aja balik ke laptop lanjutin kerjaan ^^v.

Sisi plus lainnya hal simpel seperti: saya ga perlu keluar rumah jadi ga keluar uang transpor, saya tetap bisa kerja pakai pakaian sehari-hari di rumah, saya bisa kerja dalam posisi apapun (duduk, berdiri, rebahan, dll. :P).

Sisi minusnya di antaranya: kadang terasa sepi dan bosan karena bekerja di rumah jadi ga ada interaksi langsung sama sekali dengan orang lain saat bekerja. Bisa aja sih saya ke luar, nongkrong di mana gitu buat kerja, tapi saya pribadi sih ga nyaman kalo kerja di tempat umum. Trus karena internet Indonesia itu ya gitu deh koneksinya, kadang terhambat juga urusan komunikasi. Kami biasa komunikasi dengan chat via Slack dan video/conference call via Google Hangout, tapi tentunya masih ada keterbatasan dibanding komunikasi langsung.

Sisi minus terbesar buat saya mungkin soal fokus ya. Mungkin saya memang masih buruk dalam manajemen waktu dan manajemen fokus, jadi karena kerja disambi dengan kerjaan rumah tangga tadi, seharian fokus saya bisa terpecah menyelesaikan 2 hal tersebut. Kalau dulu saat bekerja di Bandung, saya merasa nyaman karena saat di kantor ya saya fokus ngerjain kerjaan kantor, lalu keluar dari kantor saya ga ngurusin kerjaan lagi. Kalau sekarang, kadang malam hari masih aja mesti ngurusin kerjaan. Nanti kalau udah punya anak apalagi masih awal-awal, rasanya ga bakal mampu deh saya multitasking ngurus anak, ngurus rumah, dan kerja dari rumah. 😀

Tapi bagaimanapun juga, sejauh ini saya mesti selalu bersyukur dengan apa yang saya jalani. Dari awal saya udah dimudahkan banget dapetin kerjaan (walau jadinya saya ga tau suka duka jadi job hunter itu seperti apa, tes dan wawancara kerja itu seperti apa, dll. :P). Saya masih bisa jadi ibu rumah tangga sambil bekerja di bidang keilmuan saya (walau ilmu jaman S2 kayaknya ga kepake :P). Bersyukur juga karena saya di bidang IT, kesempatan kerja remote ini lebih terbuka lebar. Bersyukur juga masih digaji jadi ada tambahan pemasukan dan bisa nabung. Alhamdulillah.

Salam,

signature

Leave your comment