Baju Bekas dan Baju Lama, Rasa Baju Baru

Ada berapa banyak baju yang kamu punya? Dari sekian banyak baju itu, ada berapa yang rutin kamu pakai? Ada berapa yang jarang dipakai? Ada berapa yang belum pernah sama sekali dipakai? Hmm.. Hmm..

Ngomongin baju ini ada beberapa hal yang terpikir sama saya, mungkin ga ada kaitan satu sama lain, tapi biarlah saya coba jabarkan di sini ya. Semoga bisa nyambung.

Hidup Damai Saat Kamu Tidak Dinilai dari Apa yang Kamu Pakai

Salah satu hal yang saya sukai dari tinggal di New Zealand ini adalah, bahwa kita tidak dinilai dan diperlakukan berdasarkan apa yang kita pakai. Kalau istilahnya alm. Syva dulu, you don’t dress to impress. Mau kamu pakai baju bagus, baju murah, baju mahal, baju belel; dandan dengan make up cetar, ga make up-an sama sekali; kamu tetaplah kamu. Ga ada orang yang mengomentari bahwa yang kamu pakai itu jelek, kok begini, kok begitu.

Buat saya pribadi, ini sungguh sangat melegakan. Saat saya di Playcentre dan melihat ibu-ibu lainnya berpakaian santai aja seperti saat di rumah, ga dandan, rambut diikat seadanya, rasanya damai sekali buat saya yang malas ribet dengan pakaian dan dandanan ini.

Suatu ketika saya bersiap ke Playcentre, cuma pakai kerudung bergo lama yang udah entah berapa tahun umurnya, kaos yang rada lusuh, dan bawahan santai. Pak suami becandain, “wah, santai sekali ya, kalau di Indonesia nih..”. “Kalau di Indonesia dianggap pembantunya Akas kali ya,” sahut saya, wkwk.

Bukan karena ga ada baju lain, tapi pertimbangan kepraktisan aja. Waktu udah mepet. Di Playcentre itu bakal lebih banyak mondar-mandir ngurusin dan ngawasin kegiatan anak-anak. Mungkin bakal kotor-kotoran juga. Jadi baju santai begini justru lebih nyaman untuk bergerak. Di sini saya tak perlu minder dan khawatir keluar rumah kayak gitu, ga ada yang ngomentarin. Di Indonesia? Lain cerita.

Di Indonesia, penampilan itu masih jadi bahan penilaian orang. Yaa bisa aja sih ngomong, ngapain sih peduliin apa kata orang? Tapi saya ga bisa sedamai di New Zealand ini. Sedikit banyak pasti ada terbersit pikiran, “duh kok saya lusuh amat”. Jangankan pakai baju rumahan yang udah lama, pakai baju yang emang buat keluar dan udah dandan pun, kalau masuk mal di Jakarta, saya pun masih ada perasaan ga nyaman, ahaha.

Itu baru yang ada di pikiran sendiri ya. Yang dikomentarin langsung juga ada. Dulu entah berapa kali saya dikomentarin di keluarga saya, “pakai baju ini aja nih keluar?”, “duh ga ada baju lain yang lebih mending apa?”, “ga bisa dandan lebih lagi?”, dan sebagainya. Padahal itu cuma mau ke pasar, astaga. Bukan ke kondangan.

Makanya saya merasa merdeka sekali di New Zealand ini. Saya bisa pakai apapun sesuka saya tanpa perlu merasa minder dan terlihat lusuh dibanding orang lain.

Baju Bekas Rasa “Baju Baru”

Baju bekas, atau bahasa kerennya preloved clothes, juga hal yang biasa di New Zealand ini. Di sini banyak sekali toko-toko yang menjual pakaian bekas ini.

Buat kami, beli pakaian bekas ini bisa jadi pilihan banget kalau butuh baju “baru”. Dulu awal-awal di sini, saya langsung hunting baju-baju bekas itu buat Akas, karena dia ga punya baju untuk musim dingin sama sekali. Ada lungsuran dari teman, alhamdulillah banget. Kalau beli baru semua, kami tak mampu, mahal cuy.

Dulu saya kira yang beli barang bekas itu ya yang kayak kami aja, yang hidupnya kudu berhemat di sini. Eh ternyata ga juga. Pernah ada temen di Playcentre yang ngobrolin bajunya yang dia beli di salah satu toko barang bekas. Murah dan bagus. Padahal mah orangnya pasti lebih mampu dibanding kami. Sepertinya beli dan pakai barang bekas itu memang hal yang sudah umum di sini. Udah jadi gaya hidup juga mungkin, karena di sini cukup perhatian dengan 3R (reduce, reuse, recycle). 

Baca juga: Membeli Pakaian dan Perlengkapan Rumah Tangga di Auckland

Lebaran dan Baju Baru

Lebaran biasanya identik dengan baju baru ya. Waktu kecil dulu, seingat saya tiap Lebaran kami punya baju baru, alhamdulillah. Tapi baju Lebaran kami dijahit sama mama, tiap tahun begitu, ga pernah beli jadi. Dulu pertimbangannya karena kalau beli itu mahal. Kualitas kain dan jahitannya serta ukurannya belum tentu sebagus jahitan sendiri.

Bertahun-tahun begitu, sehingga saya merasa bahwa saat Lebaran itu memang mesti punya baju baru, walau kadang beli jadi aja, ga dijahitin lagi. Awal-awal menikah pun masih begitu, masa Lebaran ga punya baju Lebaran sarimbitan sih? Apalagi sejak ada tren posting foto keluarga dengan ucapan Selamat Idul Fitri pakai baju Lebaran, wah masa kita kagak?

Baca juga: Foto-Foto yang Sebaiknya Jangan Di-posting di Dunia Maya

Tapi lama-lama kepikiran. Baju cantik yang cocok untuk Lebaran itu, dipikir-pikir pasti jaraaang banget dipakai. Atau malah cuma dipakai saat Lebaran itu. Lalu apa gunanya ya tiap tahun beli baju kalau dipakainya cuma beberapa kali aja? Boros amat.

Mungkin memang Lebaran itu momennya beli baju baru, karena di hari-hari lainnya sepanjang tahun kita ga pernah beli baju baru sama sekali. Tapi kalau begitu, rasanya mending beli baju yang modelnya bakal lebih sering kepake ga sih? Hmm.

Baju Lama Rasa “Baju Baru”

Ketika akan pindah ke Auckland ini, saya mayan kaget pas mengitung baju seragam keluarga kami ternyata banyak amat, heuu. Asalnya dari nikahan adik dan sepupu-sepupu saya. Ada yang nikah, sekeluarga besar pada bikin baju seragam keluarga, dan itu ga cukup satu. Untuk akad dan resepsi dibedain bajunya, astaga. Dan itu baju-bajunya buat saya rata-rata cuma kepake pas acara nikahan itu, huhu. Ya mau dipakai ke mana laagi cobaaa. Selama merantau pun udah jarang dapat undangan buat ke kondangan. Dipakai ke kantor ga mungkin, apalagi buat pergi belanja.

Baca juga: DIY by Hani: Pakaian Akad Nikah Jahitan Sendiri

Beberapa dari baju tersebut kami bawa ke Auckland ini, rencana dipakai saat Lebaran. Tahun lalu udah dipakai satu stel, sisanya masih tersimpan rapi di dalam koper, wkwk.

Saya jadi mikir, bisa banget deh baju-baju yang banyak itu digilir aja untuk baju Lebaran tahun-tahun mendatang, wkwk. Soalnya kadang saya merasa bahwa baju lama kita yang udah jaraaaang sekali dipakai itu, ketika dipakai lagi jadi berasa baju baru. Ada yang merasa gitu juga ga? Biar kerasa lebih baru, bisa coba mix and match, ganti warna kerudung, atau ganti aksesoris.

Tapi itu mungkin hanya berlaku kalau baju lama itu masih muat di badan ya, ahaha. Untuk Akas jelas udah ga bisa lagi dipakai karena dia masih bertumbuh. Kalau buat ibu-ibu biasanya antara ga muat lagi, atau si ibu lagi hamil atau menyusui, jadi ga bisa dipakai deh, hehe. 

Udah ngalor-ngidul ke mana-mana deh kayaknya tulisan saya kali ini. Intinya apa ya ini? Hmm.

Anggap aja intinya sebenarnya kita ga butuh-butuh amat lho beli baju untuk Lebaran kalau baju lama masih bagus kondisinya.

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: