Diari Kehamilan Kedua: Drama Vaksin dan Saat Covid-19 Ada di Rumah

Hamil saat pandemi, untungnya saya alami ketika vaksin Covid-19 sudah tersedia. Keberadaan vaksin ini setidaknya membuat tubuh kita punya proteksi dari gejala berat Covid-19.

Saya sendiri mendapatkan vaksin dosis pertama pada akhir Juni 2021, lalu dosis kedua pada akhir Juli 2021. Waktu itu masih perjuangan banget rasanya buat dapetin vaksin karena masih rebutan antrean online.

Ketika vaksin dosis kedua itu, saya belum tahu bahwa saya hamil. Jadi begitu tahu hamil, agak kepikiran juga, karena saat itu belum ada arahan untuk vaksin Covid-19 pada ibu hamil. Apakah aman? Alhamdulillah ga ada masalah dan ga lama kemudian vaksin Covid-19 untuk ibu hamil dinyatakan aman.

Lain cerita ketika mau booster, ada sedikit drama. Tambah lagi akhirnya si virus corona mampir juga ke rumah, heu.

Mendapatkan Vaksin Covid-19 untuk Anak

Sebelum ke drama booster, saya cerita dikit dulu soal vaksin Akas, karena timeline-nya duluan dia, hehe.

Ketika pemerintah mulai mengadakan program vaksin Covid-19 untuk anak usia 6-12 tahun, saya senang karena berarti Akas bisa vaksin juga. Maklumlah serumah bertiga, tinggal dia aja yang belum vaksin, hehe.

Alhamdulillah suami dapat info bahwa Pak RT lagi ngumpulin data anak-anak usia 6-12 tahun untuk divaksin. Langsung aja kami daftarin Akas walau belum tahu kapan bakal diadain. 

Ga lama kemudian kami diinfokan bahwa program vaksinnya bakal diadain di komplek dekat sini tanggal 21 Desember 2021. Wah, dapat lokasi yang deket dari rumah aja udah alhamdulillah.

Hari H tiba, kami pun ke lokasi vaksin. Cuaca hujan waktu itu. Di WA dikasih tahu untuk bawa fotokopi KK.

Akas udah kami sounding dari jauh-jauh hari kalau dia bakalan disuntik. Awal-awal sih baik-baik aja ya, tapi pas udah mau disuntik, mulai deh dia berdrama. Tiba-tiba aja dia berubah ketakutan, nangis, dan ngamuk-ngamuk, hadeh. Pas disuntik akhirnya kudu dipegangin sekuat tenaga sama ayahnya. Saya karena hamil gede jadi ga berani ikut megangin.

Beres vaksin pertama, saya dapat SMS jadwal vaksin kedua tanggal 18 Januari 2022 . Lokasinya kali ini di Puskesmas dekat rumah.

Berkaca dari pengalaman vaksin pertama, kami sounding dan tegasin lagi ke Akas jangan sampai terulang lagi drama sebelumnya, karena toh sakitnya cuma sekejap. 

Udah mantap nih kayaknya kali ini. Etapi begitu masuk ruangan vaksin, respon yang sama terulang lagi. Hadeeeh. Pas vaksin pertama kami masih bisa maklum karena saat itu ada anak lain yang juga takut dan nangis-nangis ga mau disuntik. Tapi pas yang kedua ini dia lihat sendiri lho ada anak lain yang santai dan tenang aja ketika disuntik. Ga ngefek rupanya.

Emosi juga jadinya, apalagi ayahnya. Mana saya waktu itu kudu buru-buru ke BWCC Bintaro pula untuk ambil darah ketiga (untuk tes darah trimester ketiga). Akhirnya dipegangin lagi juga deh biar cepet beres, ga mungkin nungguin dia kooperatif.

Kesel banget, tapi ya sudahlah, udah berakhir. Alhamdulillah kami sekeluarga udah lengkap vaksinnya.

Mendapatkan Vaksin Booster Covid-19 Saat Hamil

Ketika Indonesia mulai memberikan vaksin booster Covid-19, saya excited sekali. Saya pengen banget dapat booster berhubung vaksin pertama dan kedua saya itu Sinovac, yang katanya efikasinya lebih rendah dibanding vaksin lain.

Saat itu booster baru bisa dilakukan setelah 6 bulan dari vaksin kedua. Berarti saya baru bisa booster akhir Januari 2022.

Ditolak Booster Karena Hamil

Tepat 6 bulan setelah vaksin kedua, tiket booster saya pun muncul di aplikasi PeduliLindungi. Horeee.

Dengan semangat ’45, tanggal 28 Januari 2022 saya pun mendatangi Puskesmas dekat rumah untuk booster. Di sana sudah banyak orang yang antre untuk vaksin. Saya langsung ke petugas untuk mendapatkan nomor antrean. Saya dimintai fotokopi KTP, lalu petugasnya mengecek aplikasi PeduliLindungi saya.

Enak juga nih vaksin di Puskesmas ini karena ga perlu daftar online dulu. Bisa langsung datang dan orangnya pun ga buanyak. Di pagar Puskesmas ada info ternyata antrean dibuka sejak jam 6.30. Saya waktu itu datang sekitar jam 8.15, tapi masih dapat nomor antrean yang feasible.

Pas saya menunggu, ada satpam Puskesmas yang melihat saya lalu mendatangi saya. Udah ngarep bisa didahulukan karena hamil, eh si bapak ngomong, “Bu, ibu lagi hamil ya? Mau booster? Ibu hamil harusnya belum boleh.” Lha? Kenapa? “Atau bentar ya saya tanyain dulu ke bidannya”, lanjutnya.

Ga lama kemudian pak satpam balik dengan nakes yang bilang ke saya bahwa saya ga bisa dapat booster. Saya bilang bahwa saya udah konsul dengan dokter kandungan dan katanya boleh untuk booster. Nakesnya bilang tetap ga bisa karena belum ada surat edaran dari Dinas Kesehatan untuk booster pada ibu hamil.

Ditolak. Pedih.

Saya pulang dengan perasaan campur aduk. Di satu sisi kesal, kalau emang ga boleh ya mestinya ketika minta nomor antrean udah ditolak. Di sisi lain ya untung juga pak satpam tadi lihat. Ga kebayang kalau saya udah nunggu antrean lama, udah giliran dipanggil, eh ditolak.

Di rumah, saya pun browsing, apa iya booster untuk ibu hamil belum boleh? Di artikel berita, Kemenkes bilang boleh lho. Saya juga ubek-ubek tuh surat edaran Kemenkes, katanya juga boleh. Saya coba kontak hotline Kemenkes buat mastiin, tapi ga ada yang nyambung, sibuk semua. 

Kesel lho ketika pusat bilang X tapi di lapangan masih beda pelaksanaannya.

Saya coba DM IG Dinkes Tangerang Selatan, katanya iya belum bisa karena belum ada surat edaran dari provinsi. Eleuh eleuh, jadi sebel sendiri sama aturan berjenjang ini. Saya DM juga IG Dinkes Banten, saya ditanyai mau vaksin di mana, usia kehamilan berapa, dan sebagainya. Adminnya baik banget sampai ngecekin ke penanggung jawabnya, hihi.

Opsi lain sih coba cari booster di tempat lain ya, cuma pas saya cari-cari, rata-rata mesti booking dan udah pada penuh. Setelah cukup lama kesal sendiri, akhirnya saya pasrah, ya udahlah nunggu Puskesmas aja.

Akhirnya Boleh Booster Juga

Tiga hari kemudian saya coba WA Puskesmasnya, apakah udah boleh vaksin booster untuk ibu hamil. Katanya ditanyain dulu ke dokternya. Keesokan harinya saya baru dikabari lagi bahwa udah boleh, horeee.

Tanggal 2 Februari 2022 saya pun kembali ke Puskesmas. Kali ini saya yakin bisa dapat booster. Kalau masih ditolak, saya tinggal tunjukin isi chat WA.

Sama seperti sebelumnya, saya minta nomor antrean lagi. Pas saya nunggu, pak satpam yang dulu itu melihat saya dan ngeh, “Ibu yang waktu itu mau booster tapi ga boleh ya. Kalau sekarang udah boleh bu.” Wkwk. Giliran saya masih agak lama sebenarnya, tapi pak satpam minta nomor antrean saya untuk ikut batch berikutnya. Alhamdulillah bisa dimajuin dikit antreannya untuk ibu hamil, hehe. 

Tibalah giliran saya dipanggil. Nakesnya nanya apakah detak jantung bayinya udah dicek. Weleh. Saya maklum sih kalau ada pengecekan tambahan untuk ibu hamil, tapi kenapa ga dari tadi.

Saya pun dibawa ke ruang bidan dan dicek. Saya ditanyai apa sebelumnya pernah cek di Puskesmas. Tentunya ga pernah karena saya kontrol hamil selalu di BWCC Bintaro, hehe. Alhamdulillah detak jantung janin normal jadi saya boleh vaksin.

Saat itu vaksin booster yang tersedia adalah vaksin Pfizer. Alhamdulillah ya dapat Pfizer juga, berasa naik kasta dari geng Sinovac, ahaha.

Beberapa orang bilang bahwa booster Pfizer ini lebih berasa KIPI-nya dibanding Sinovac. Dulu waktu vaksin pertama dan kedua, saya ga ada keluhan apa-apa setelah vaksin. Paling nyeri aja bekas suntikannya kalau kepegang, dan itu juga sehari hilang.

Saya udah siap-siap nih kalau ternyata meriang, sakit kepala, atau apa lah. Kan lumayan jadi bisa izin sakit dari kantor #eh. Rupanya yang kerasa cuma lengan pegal, serta berat dan nyeri kalau diangkat. Batal deh izin sakit #eh.

Saat Covid-19 Ada di Rumah Kami

Setelah hampir dua tahun pandemi, akhirnya si virus corona mampir juga ke rumah kami. Kedatangannya cukup tidak terduga.

Suami Positif Covid-19

Suami saya selama pandemi tetap WFO, dan oleh kantornya disuruh untuk rutin tes PCR tiap 2 minggu. Sepanjang tahun 2021, tiap tes PCR hasilnya alhamdulillah selalu negatif.

Kami lupa persisnya kapan, pak suami batuk tapi batuknya yang ga hilang sempurna gitu. Kadang muncul, kadang tidak. Tapi tiap tes PCR tetap negatif.

Bulan Januari 2022, suami ga sempat PCR sama sekali. Tapi karena ga ada perubahan berarti dibanding sebelum-sebelumnya, kami merasa baik-baik aja.

Barulah tanggal 4 Februari 2022 suami PCR lagi, dan kali ini hasilnya berbeda.

“Hasil menunjukkan bahwa pada spesimen pasien terdeteksi adanya RNA SARS-CoV-2.”

Positif Covid-19.

Yang kepikiran pertama kali saat itu adalah saya dan Akas mending langsung PCR juga, buat mastiin. Saya mesti siap dengan kemungkinan bahwa kami semua positif Covid-19, karena selama ini kan kontak erat.

Kami pun langsung mencari lab untuk tes PCR. Suami tetap antar walau statusnya positif. Kami semua pakai masker. Di lab, Akas drama lagi. Sebelumnya pas vaksin jejeritan, pas swab ini gitu lagi. Hadeh.

Hasil tes baru keluar keesokan harinya, jadi kami cuma bisa menunggu. Deg-degan.

Mari Isolasi Mandiri

Berhubung ada yang positif Covid-18, berarti kami mesti isoman donk ya.

Di satu sisi, saya cukup tenang karena kami ga ada gejala macam-macam, hanya suami dengan batuknya yang hilang timbul. Nilai CT suami pun tinggi, 36.96. Saya baca-baca sih nilai CT sebenarnya bukan patokan ya, tapi minimal saya ga merasa horor dengan hasilnya.

Yang saya khawatirkan hanyalah kondisi kandungan saya, karena beberapa waktu sebelumnya saya iseng baca obrolan di grup WA (padahal biasanya di-skip), eh pas pula topiknya bahas cerita serem Covid-19, kayak ada yang hamil trus ternyata bayinya lahir prematur karena Covid-19, dll. Usia kandungan saya baru sekitar 31-32 minggu saat itu, bukan usia yang matang untuk lahiran.

Namun saya baru aja mendapatkan vaksin booster tiga hari sebelumnya. Mungkin kekebalannya belum bertambah ya, tapi anggap aja lebih setrong sekarang.

Di rumah, kami segera pisah kamar. Biasanya kami semua tidur di lantai atas, kali ini saya dan Akas pindah ke lantai bawah. Kami pun pakai masker di dalam rumah.

Hasil tes PCR saya dan Akas pun keluar. Alhamdulillah kami berdua negatif. Walau negatif, kami tetap ikut isoman tentunya. Akas ga boleh main ke luar rumah dulu.

Kami mencoba menggunakan layanan dari Kemenkes untuk mendapatkan obat dan vitamin, tapi gagal karena statusnya NIK suami saya tidak terdaftar. Hasil tes suami di aplikasi PeduliLindungi pun baru muncul sekitar 4 hari setelah isoman. Kacau.

Suami sebenarnya merasa baik-baik aja, ga ada bedanya dengan sebelum tes. Tapi saya minta untuk tetap konsul, walaupun cuma online lewat Halodoc. Oleh dokter di Halodoc, suami diresepi Avigan serta sejumlah vitamin, tapi akhirnya si Avigan ga kami tebus karena harganya mahal dan gejala suami ga berat.

Selama isoman alhamdulillah kondisi kami baik-baik aja. Ga ada yang demam, saturasi oksigen juga stabil. Bahkan kami sempat berburu tikus bersama, haha.

Menjelang akhir isoman, tenggorokan saya sempat ga enakeun juga, tapi saya banyak-banyak minum air putih aja plus jeruk nipis madu. Alhamdulillah membaik setelah beberapa hari. Entah itu kena si virus atau tidak, saya ga tes lagi, hehe.

Selesai isoman, suami tes PCR lagi dan alhamdulillah hasilnya udah negatif.

Begitulah kisah vaksin dan Covid-19 ketika saya hamil. Semoga pandemi segera berakhir ya. Aamiin.

# Ditulis di Bintaro, 25 Mei 2022 #

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment