Diari Kehamilan Kedua: Kontrol Kandungan Ke-1 (Trimester 1, 5-6 Weeks)

Sabtu, 31 Juli 2021

Walau sudah punya test pack dengan hasil garis dua yang jelas dan sudah konsultasi ke dokter via Halodoc, saya merasa tetap perlu untuk cek langsung ke dokter kandungan di rumah sakit. Biar lebih pasti aja hasilnya dan tahu kondisinya lewat USG. Jadi, mari kita ke rumah sakit.

Cerita Kontrol Kandungan Ke-1

Pertanyaan pertama tentunya, ke rumah sakit mana? Seumur-umur saya belum pernah kontrol kandungan di Jakarta.

Memilih ke RSPI Pondok Indah

Karena sebelumnya saya lepas IUD di RSPI Pondok Indah, saya memilih ke sana lagi aja karena males aja daftar pasien baru lagi kalau ceknya di rumah sakit lain. Lagi pula kurang dari dua bulan lagi kami bakal pindahan, jadi mending cari rumah sakit lain sekalian setelah pindah aja.

Pertanyaan berikutnya, ke dokter siapa? Saya mencoba cari-cari review dokter kandungan yang recommended di RSPI Pondok Indah. Tapi ternyata yang banyak direkomendasikan itu dokter laki-laki. Saya pribadi lebih memilih dokter perempuan, terserah mau sebagus apapun review dokter laki-laki.

Singkat cerita, akhirnya saya memilih ke dr. W. Beberapa hari sebelumnya saya coba telepon ke RSPI Pondok Indah untuk booking jadwal. Saya nanya apakah mesti swab antigen dulu, ternyata tidak perlu. Yang penting dalam kondisi sehat, tidak demam, dan tidak ada kontak dengan pasien Covid-19.

Saya juga nanya apakah saya nanti boleh ditemani anak dan suami. Yah karena kami bertiga aja, kalau saya pengen ditemanin suami, artinya Akas juga dibawa. Tapi katanya yang mendampingi cuma boleh satu orang aja. Huft. Yah worst case-nya kalau cuma boleh satu orang yang dampingi, paling saya sendirian aja ke dokternya.

Di hari H, kami berangkat, saya di-drop duluan di lobi, lalu nanya satpam, boleh ga kalau suami dan anak saya ikut. Katanya boleh asal sehat. Yhaaa. Inilah kadang “enaknya” di Indonesia, bisa beda-beda antara apa yang dibilang satu pihak dengan realita di lapangan, hehe.

Saya udah lupa-lupa ingat urutan prosedur pasien di RSPI Pondok Indah itu gimana, jadi saya langsung aja cari poli kebidanannya. Sampai di poli saya lapor dan disuruh tunggu. Bhaique.

Saya dipanggil suster untuk timbang dan ukur tensi, plus cek saturasi oksigen juga kali ini. Ditanya suster untuk keperluan apa, saya bilang udah test pack dan hasilnya positif, susternya langsung bilang “alhamdulillaaah” dengan semangat.

Lanjut antre lagi hingga akhirnya dipanggil ke ruangan dokter. Suami dan Akas tadi cari parkir dulu, begitu saya dipanggil ternyata masih belum sampai ke poli, heu. Ya sudahlah saya masuk duluan dan bilang ke dokter kalau suami tadi masih cari parkir. Ga lama kemudian pintu diketok, alhamdulillah datang juga.

Kontrol Pertama dengan dr. W

Saya bilang ke dr. W kalau udah pakai test pack. Ditanya haid terakhir kapan, saya bilang akhir Mei atau awal Juni, tapi siklus haid saya itu tidak teratur, bisa 2-3 bulan tidak haid sama sekali. Kata dr. W, gpp, ntar perkiraannya berdasarkan hasil USG aja.

Berikutnya dokter melakukan USG. Kata dr. W, kita coba USG perut dulu, tapi berhubung ini masih baru, kalau ternyata ga kelihatan, ntar bakal USG transvaginal.

Dari USG perut ternyata udah terlihat. Alhamdulillah ga perlu USG transvaginal, hehe. Katanya udah ada kantong kehamilan tapi belum kelihatan janinnya. Wajar karena perkiraan usia kandungannya masih 5 minggu.

Alhamdulillah

Nah bener kan, kalau dihitung dari haid terakhir, mestinya usia kandungannya udah 8-9 minggu. Nyatanya dari USG baru 5 minggu. Namun untuk HPL-nya sendiri, kata dr. W lebih tepat kalau nanti dicek ketika janinnya sudah terlihat. Ok siyap.

Berikutnya giliran nanya-nanya.

Saya: “Pas pandemi gini jadwal kontrolnya gimana ya dok? Kalau biasanya kan tiap 1 bulan.”

dr. W: “Iya, biasanya tiap 1 bulan, tapi di kondisi sekarang dijarakin aja dikit jadi 5-6 minggu. Tapi ini karena baru terlihat kantong kehamilan aja, kontrol berikutnya 4 minggu lagi aja ya.”

Tanggal 27 Juli 2021 kebetulan saya vaksin Covid-19, Sinovac dosis kedua. Waktu itu saya kan belum tahu kalau lagi hamil, dan belum ada arahan juga untuk vaksin pada ibu hamil.

Saya: “Kalau vaksin Covid-19 pas hamil gini gpp dok?”

dr. W: “Mau vaksin maksudnya?”

Saya: “Oh, bukan dok, saya beberapa hari yang lalu baru aja vaksin.”

dr. W: “Oh, kalau udah ya sudah, hehe. Kita lihat saja nanti ya.”

Jawaban yang ga memuaskan sebenernya, hehe. Tapi yaaa ngarep info apa toh dari sesuatu yang risetnya masih ongoing? Heuheu.

dr. W: “Sekarang minum vitamin apa?”

Saya: “Belum ada dok, sekalian aja diresepin.”

dr. W: “Ada keluhan?”

Saya: “Ga ada dok.” (Sebuah jawaban yang ternyata belakangan salah besar, ha… ha…)

dr. W: “Kontrol berikutnya sekalian tes darah ya.”

Abis itu saya blank mau nanya apa, jadi ya udah deh, cukup segitu aja.

Keluar dari ruangan dokter, saya ditanya suster apa mau sekalian booking jadwal kontrol berikutnya. Ya udah deh langsung aja biar ntar ga ribet nelpon lagi. Lalu susternya juga kasih brosur dan jelasin dikit tentang fasilitas melahirkan di RSPI Pondok Indah. Saya angguk-angguk aja soalnya ga berencana lahiran di sana juga sih. Mahaaal, melebihi plafon asuransi saya, haha.

Berikutnya saya diarahkan ke kasir. Ga lama kemudian saya dipanggil, ternyata ditanya, “Ibu tadi udah daftar di bawah belum?”

Haiyaaa, bener kan ada yang kelewat. Mestinya daftar di lantai bawah baru naik ke poli. Saya pun disuruh daftar di bawah, lalu untuk pembayaran dan pengambilan obatnya juga sekalian aja di bawah. Ok deh.

Proses di bagian pendaftaran alhamdulillah ga lama. Tapi pas nunggu di bagian farmasi, astaga lama banget T.T. Hampir satu jam ada kayaknya nungguin, padahal yang ditungguin cuma sebotol Folamil Genio, fyuuuh.

Ketika yang diresepin Folamil Genio doank, saya agak wondering sebenernya, kok beda banget ya dengan dokter yang saya kontak di Halodoc hari sebelumnya. Folamil Genio ini vitamin yang juga saya konsumsi waktu hamil Akas dulu, sementara dokter di Halodoc udah resepin kalsium hingga vitamin D segala, heuheu. Tapi ya udahlah ya ga usah dipikirin.

Begitu deh cerita kontrol pertama. Alhamdulillah resmi jadi geng ibu hamil anak kedua, hehe.

Catatan Kontrol Kandungan Ke-1

Catatan Kontrol

  • Tanggal: 31 Juli 2021
  • Tempat: RSPI Pondok Indah (dr. W)
  • Tensi Ibu: 115/72
  • Berat Ibu: 59.25 kg
  • Suplemen: Folamil Genio (untuk 30 hari)

Hasil USG

  • GS (ukuran kantong kehamilan): 0.87cm
  • GA (perkiraan usia kehamilan): 5w5d
  • EDD (hari perkiraan lahir): 28 Maret 2022

Biaya Pemeriksaan Kehamilan

  • Konsultasi dokter spesialis: Rp460.000
    Prosedur USG dengan print: Rp400.000
    Sarung tangan latex dokter: Rp16.044 
    Folamil Genio (30 tablet): Rp160.500
  • Total = Rp1.036.544 (ditanggung asuransi)

# Ditulis di Bintaro, 16 November 2021 #

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: