Idul Fitri 1444 H (2023) di Baso-Padang

Tahun 2023, terhitung sudah 5 tahun kami tidak mudik saat Lebaran. Terakhir kami Lebaran di kampung halaman tahun 2018. Tahun 2019 dan 2020 kami tinggal di Auckland. Tahun 2021 kami tidak mudik karena pandemi lagi parah. Tahun 2022 saya melahirkan Alin. Otomatis udah kangen juga Lebaran di kampung halaman.

Terbang ke Padang

Kami memutuskan untuk mudik menggunakan pesawat. Lebih mahal memang tiketnya, apalagi anggota keluarga udah nambah. Tapi yaa udah dipertimbangkan juga sih. Kami perlu menghemat waktu dan masih belum berani juga bawa bayi road trip jauh beberapa hari.

Saya kira mudik bawa bayi naik pesawat ga bakal bikin cape apalagi tepar, ternyata tidak. Salah saya juga sih kurang tidur sebelum berangkat itu karena begadang packing, heuheu.

Tapi ga nyangka juga di bandara prosesnya lamaaa. Pertama karena kami naik di Terminal 3 CGK, jalan ke ruang tunggunya mayan jauh, huhu. Alin mesti digendong. Di Terminal 3 sebenarnya ada troli yang ada tempat duduk bayinya ya, tapi setengah perjalanan lebih kami ga nemu troli yang available, hiks.

Begitu udah ketemu troli, mayan ya Alin bisa dilepas sejenak, tapi ketika di ruang tunggu, saya juga ga bisa diam istirahat aja, mesti ngawasin si bayi.

Lalu akhirnya kami pun boarding. Saya kira ga akan lama lagi bisa kelar perjalanannya dan istirahat di rumah, eh tiba-tiba diumumkan kalau terbangnya bakal tertunda sekitar 1 jam karena bandara mesti clear dulu berhubung pesawat presiden mau mendarat. Aaaa, mau kesel tapi presiden.

Sepanjang perjalanan dengan pesawat rasanya pengen banget rebahan, tapi apalah daya warga kelas ekonomi, heuheu. Sampai di rumah di Padang pun rupanya masih belum bisa langsung istirahat. Popok si anak bayi rupanya bocor, basah sampai ke bajunya, alhasil mesti dimandiin dulu. Abis itu bisa sih istirahat, tapi bangun-bangun sayanya mulai demam, hhhh…

Idul Fitri di Baso

Setelah 2 hari di Padang, kami pun langsung pindah ke kampung halaman saya di Baso. Rencana mau shalat ied di Baso lalu siangnya balik lagi ke Padang.

Ah iya, ini kali pertama buat Alin ketemu dengan banyak orang. Sebelumnya kan dia banyakan di rumah aja, ketemunya ya cuma sama ayahnya, abangnya, dan saya. Ketemu orang baru apalagi banyak ternyata ga nyaman buat Alin. Jadi dia mayan rewel, heuu.

Buka puasa terakhir sekaligus malam takbiran adalah waktu paling rame saat Lebaran di keluarga besar saya. Ngumpul semua sekaligus bagi-bagi THR, hihi.

Yang ikut shalat ied dari keluarga kecil kami hanyalah Akas dan ayahnya. Saya kebetulan haid dan Alin bakal drama kalau dibawa ke tempat ramai, yo wes lah mending di rumah aja. Siang silaturahmi dikit serta foto-foto keluarga. Demi apa lah keluarga besar saya beli pakaian seragam buat bapak-bapaknya dan yang ibu-ibu disuruh pake baju hitam. Saya yang ga tahu ada ginian tentu ga bawa baju hitam, alhasil pinjem baju mama, wkwk.

Idul Fitri di Padang

Beres berlebaran di Baso, kami pun segera berangkat ke Padang. Tiap mudik Lebaran itu biasanya jalanan antara Bukittinggi dan Padang macet, dan kali ini diberlakukan jalur satu arah. Jadi buat yang mau ke Padang mesti ambil jalur lewat Malalak.

Saya dulu udah pernah lewat Malalak dan ada spot yang pemandangannya bagus banget. Udah berharap bisa lihat pemandangannya lagi, eh ternyata cuaca mendung dan berkabut, sesekali gerimis. Ga berjodoh, heuheu.

Di Padang, keesokan harinya suami arrange makan malam sekeluarga besar di sebuah restoran di Pantai Padang. Jadi lebih gampang ketemu semuanya sekalian, hehe. Daaan keesokan harinya kami sudah terbang lagi dan balik ke Bintaro, heuheu.

Selalu deh kerasa singkat waktunya kalau Lebaran di kampung halaman ini, yah memang singkat juga sih ya waktunya, mana susah pula ke mana-mana. Tapi yaa tetap alhamdulillah.

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: