18-Jan-2014: Resepsi di Padang

Seminggu setelah resepsi di Baso diadakan resepsi di rumah suami saya di Padang. Resepsi di Padang ini merupakan acara terakhir dalam rangkaian acara pernikahan kami. Tadinya suami saya berencana mengadakan syukuran kecil-kecilan saja di Padang, tapi setelah menimbang demi menghormati teman dan rekan dari kedua orang tua, akhirnya suami saya memilih mengadakan resepsi juga, walaupun bukan besar-besaran.

Dari Baso, kami berangkat ke Padang beberapa hari sebelum acara, biar bisa lihat dan bantu persiapan acara. Acaranya sendiri dalam bayangan saya ga bakal seheboh dan selama di Baso, dan kenyataannya memang begitu :D.

Di hari H, saya mulai didandani sekitar jam 8. Alhamdulillah ga kudu pagi-pagi banget seperti di Baso. Dan kami sudah beres berpakaian anak daro dan marapulai sebelum jam 10. Jadwal di undangan adalah jam 10.00 s.d. selesai. Telat dikit, jam 10.10 kami baru keluar dari rumah untuk menuju pelaminan yang berada di halaman rumah.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Pelaminan dan Dekorasi Baralek

Seperti halnya di Baso, tidak ada rundown acara khusus, jadi dari rumah kami berjalan dan langsung duduk di pelaminan :P. Karena saat itu tamu belum ada yang datang, langsung aja deh sesi foto dengan keluarga, mumpung masih pada seger dan lengkap.

Dugaan suami saya, di Padang biasanya tamunya baru datang dekat-dekat jam makan siang. Sebelum tamu mulai berdatangan, fotografer meminta untuk sesi foto berdua di pelaminan. Baguslah, lebih cepat lebih baik. Makin siang keburu makin panas dan keringetan :P.

Sekitar jam 11.30 barulah tamu-tamu mulai ramai berdatangan. Dan saat tamu sudah berdatangan, aktivitas kami sebagai mempelai ga jauh-jauh dari duduk – berdiri – salaman – foto – salaman – foto – dst.

Para tamu menikmati hidangan pada meja dan kursi yang telah disediakan, sambil diiringi lantunan musik dan lagu dari orgen tunggal.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Hiburan dan Sound System

Saat tamu semakin ramai dan meja kursi sudah tidak cukup lagi untuk menampung, bagian dalam rumah pun dimanfaatkan untuk tempat makan tamu.

Duduk di pelaminan itu ada suka ada duka juga donk. Kalau di Baso “duka”-nya keseringan duduk – berdiri – duduk – berdiri karena tamunya banyak plus kudu ganti-ganti baju juga, di Padang yang jelas mesti saya hadapi adalah: panas! Udara di Padang itu panas karena berada di dekat laut, berbeda dengan Baso yang sejuk karena berada di kaki gunung. Sebenarnya dengan bikin pelaminan di luar rumah udah mengurangi rasa panas itu sih, karena ada angin di luar. Pun awal-awal ga kerasa gerah dan saya udah siapin kipas elektrik kecil untuk jaga-jaga.

Dari awal di dekat pelaminan emang ga dipasang kipas angin ataupun AC. Space-nya agak sempit, ngerusak pemandangan pula nanti kalo masang-masang kipas angin :P. Tapi ya lama-lama ternyata semakin panaas. Huhu. Kipas kecil saya juga udah ga berdaya ngasih angin seger. Akhirnya kami nyerah minta ditaruh kipas angin dekat pelaminan.

Selain panas, karena pemasangan suntiang yang pakai konde itu, baru beberapa jam make kepala saya udah pusing, huhuhu. Mau ngeluh juga percuma, jadi ditahan dulu aja. Walau panas, walau pusing, mari selfie saja biar waktu cepat berlalu :P.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Riasan Pengantin

Pengantin juga ikutan lapar donk siang-siang, dan seperti halnya di Baso, kami pun makan di pelaminan :P. Setelah makan nasi masih lanjut dengan sate padang dan es krim. Dan saya makannya lebih banyak dibanding saat resepsi di Baso. Sering minta sate padang tepatnya, haha.

Tadinya saya kira sekitar jam 3 atau jam 4 sore gitu saya sudah bisa ganti baju, apalagi kepala saya makin sore makin pusing saja, huhu. Tapi karena tamu masih berdatangan, ga enak juga ditinggal.

Sekitar jam 3 suami dan saya diminta untuk masuk ke rumah sebentar menemui rombongan kerabat dari kampung papa suami saya. Mereka serombongan sudah belain jauh-jauh datang ke Padang untuk menghadiri resepsi kami. Kami berkenalan dan menerima sejumlah nasihat dari mereka.

Jam 5 baru keinget kami belum foto sambil memegang foto kedua orang tua suami saya. Suami saya sudah merencanakan dari awal, tapi baru keinget belakangan. Secara fisik mereka memang sudah tiada, foto mereka adalah simbol bahwa mereka selalu hadir bersama kami :).

Setelah berfoto, akhirnya kami turun dari pelaminan lalu ke rumah untuk ganti baju. Haaa, plong banget rasanya kepala setelah suntiang-nya dilepas. Saat itu juga saya baru ngeh ternyata konde dan jepit rambut yang dipake buanyak banget. Setelahnya kami langsung shalat, dijamak lagi. Selesai shalat, saya pun ganti pakaian dengan kebaya dan suami pakai jas.

Kami kembali ke tempat acara, tapi ga duduk di pelaminan lagi, gabung duduk-duduk di meja tamu bersama anggota keluarga yang lain. Kebetulan juga tamu sudah tidak ada lagi. Sore-sore sebelum maghrib kami sudah santai. Oia sempat dink ada beberapa tamu lagi yang datang malam karena ga sempat datang siang. Tempat acara di luar udah diberesin jadi kami menerima mereka di dalam rumah.

Malam hari setelah sedikit beberes dan memang ga ada lagi tamu yang datang, keluarga di Padang pun bongkar “rumah gadang” seperti halnya di Baso. Bedanya, keluarga di Padang lebih niat, siapa ngasih berapa dicatat :P.

Selain buka amplop, kado-kado juga langsung dibuka. Tapi ga nemu nih foto versi rapinya.

Alhamdulillah selesai juga seluruh rangkaian acara pernikahan kami. Bisa dibilang semuanya berjalan dengan lancar. Terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu terlaksananya seluruh rangkaian acara. Terima kasih terutama keluarga besar dari kedua belah pihak, tanpa mereka acara kami tidak akan berjalan sebagaimana mestinya. Terima kasih juga kepada seluruh tamu yang telah menyempatkan diri untuk hadir walaupun beberapa orang kudu nyeberang pulau untuk datang ke Baso atau Padang. 🙂

Salam,

signature

Leave your comment