Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 2 (2)

Banyak juga ternyata poin-poin yang saya catat selama trimester 2. Berikut lanjutan dari tulisan sebelumnya.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 2 (1)

Membeli Pakaian Hamil

Seiring berubahnya bentuk tubuh, pakaian lama pun mulai banyak yang tidak bisa digunakan lagi, terutama bawahan dan pakaian dalam. Kalau baju sih masih ada beberapa yang bisa dipakai karena memang modelnya longgar. Tapi kasihan juga sama sejumlah baju yang udah ga muat lagi sementara masih jarang dipakai, atau bahkan belum pernah dipakai sama sekali.

Karena udah butuh, saatnya belanja pakaian untuk ibu hamil, hehe. Awalnya saya bingung juga mau beli baju hamil di mana di Balikpapan ini. Saya ga tahu banyak tempat belanja di Balikpapan. Saya sempat coba cari di Plaza Balikpapan (BC) karena di sana banyak toko baju, tapi ga nemu pakaian khusus untuk ibu hamil. Di Matahari ada sih, tapi saya ga rela beli di situ karena harganya menurut saya mahal, haha. Kalau beli satu doank ga apa-apa, tapi kan butuhnya beberapa :P.

Akhirnya saya pun berburu di toko online. Lumayan lama juga survei berbagai toko online yang khusus menjual pakaian untuk ibu hamil dan menyusui. Saya sengaja nyari toko yang harga produknya murah dan banyak barang yang bisa saya beli dari satu toko tersebut. Ongkos kirim ke Balikpapan lumayan juga soalnya, jadi rugi rasanya kalau cuma beli satu atau dua barang saja dari satu toko. Dan dari perburuan saya akhirnya saya lebih banyak belanja di estilamama.com, pernah juga belanja di bajuhamilcantik.com *bantu promosi :P*. Alhamdulillah puas dan ga masalah dengan ukurannya karena di sana udah ditulis dengan jelas ukuran untuk tiap-tiap produk.

Khusus untuk baju, saya sengaja memilih model yang 2in1, yakni bisa dipakai oleh ibu saat hamil hingga menyusui nanti *irit mode on*. Enak sih sekarang model baju untuk menyusui makin beragam, ga melulu kudu pakai kancing atau resleting di depan bagian tengah. Untuk bra juga sekalian aja saya beli bra menyusui. Trus celana dalam juga saya beli agak banyak karena pengalaman daerah kewanitaan sering banget basah/lembab, pakai panty liner ga boleh, jadi harus ganti celana dalam beberapa kali dalam sehari.

Kenaikan Berat Badan

Berat badan ibu akan naik saat hamil. Walau berat badan bayi normalnya hanya sekitar 2.5-3.5 kg, kenyataannya berat badan ibu bisa naik bahkan hingga 20 kg lebih. Kenaikan berat badan pada ibu ini tidak hanya disebabkan oleh berat janin, tapi juga oleh terjadinya timbunan lemak, pertambahan berat rahim, plasenta, volume darah, cairan ketuban, cairan dalam jaringan tubuh ibu, dan pembesaran payudara.

Total pertambahan berat badan ibu yang dianjurkan selama hamil tergantung pada berat badan ibu sebelum hamil. Makin berat/gemuk ibu sebelum hamil, kenaikan yang dianjurkan makin sedikit supaya ibu tidak overweight. Untuk yang berat badannya normal, dianjurkan beratnya naik sekitar 12-15 kg selama hamil.

Saya sempat kuatir berat saya udah kebanyakan naiknya. Sampai trimester 2, berat saya sudah naik 10-11 kg dari sebelum hamil (dan di trimester 3 katanya naiknya bisa lebih banyak dibanding trimester 1 dan 2). Dari trimester 1 berat saya udah naik karena makan mulu :P. Sedikit banyak saya juga terpengaruh dengan cerita hamil teman-teman di Jepang. Kalau di sana, dokter kandungannya ngontrol kenaikan berat badan ibu banget, pokoknya ga boleh melebihi batas yang dianjurkan. Ga ada deh itu cerita ibu hamil di sana yang jadi gendut dan bulat banget. Katanya biar bayinya nanti ga terlalu besar jadi lahirannya lebih mudah, juga agar bentuk badan ibu lebih cepat kembali seperti semula setelah melahirkan. Saya sempat nanya ke dokter waktu kontrol, katanya berat saya masih normal-normal aja. Beda teori emang kayaknya di Indonesia dengan di Jepang, hihi.

Mama saya juga bilang ga usah terlalu kuatir lah dengan kenaikan berat badan. Mama dulu tergolong gede juga nambah beratnya saat hamil, karena beliau ngerasa lapar mulu, pengen ngunyah terus, dan susah berhenti makan sebab rasanya ga kenyang-kenyang. Waduh, ga mau juga deh kalo kayak gitu. Target saya naiknya ga boleh sampai 20 kg, syukur-syukur maksimal 15 kg saja. Akhirnya saya coba deh untuk mengurangi konsumsi karbohidrat, terutama di malam hari. Mengurangi aja sih, bukan menghilangkan, lemes juga kalo ga makan karbohidrat. Katanya diet karbo cukup ngaruh untuk mengurangi kenaikan berat ibu hamil. Nanti kita lihat efeknya, moga ga apa-apa, hehe.

Gatal dan Pencegahan Stretch Marks

Saat perut membesar, kulit perut pun meregang, dan efeknya terasa gatal, heuu. Gatal itu nikmatnya digaruk memang, tapi kalau ga mau kulitnya jadi jelek, gatal tersebut jangan pernah digaruk. Nahan gatalnya itu susah, tapi ada banyak solusi untuk menguranginya.

Selain gatal, katanya di perut juga biasa terbentuk stretch marks. Lalu dari baca-baca blog orang, katanya ada baiknya dari trimester 2 udah mulai rutin pakai krim untuk stretch mark, jangan tunggu stretch marks-nya muncul duluan atau tunggu melahirkan. Tapi tetap mesti diperhatikan mana yang bahannya aman untuk ibu hamil. Tips lain bisa dibaca di sini.

Tadinya saya mau coba stretch mark cream-nya Mothercare karena sepertinya banyak yang merekomendasikan. Ga tau beli di mana, saya coba cari online, dan cuma nemu langsung di web Mothercare-nya. Tapi pas coba pesen, ongkir ke Balikpapan sampai 90 ribu donk, mahal amat, barangnya kan kecil aja. Akhirnya saya cari alternatif lain deh dan ketemu lah dengan Bio-Oil. Lumayan banyak yang jual di toko online. Setelah saya coba pakai, gatal di perut juga jadi hilang. Kalau stretch marks-nya belum tahu ngaruh atau ga, moga-moga ngefek, hehe. Disarankan makenya 2x sehari, tapi saya ga serajin itu juga :P.

Gerah dan Sering Buang Air Kecil

Saya dari dulu emang ga tahan dengan udara panas, dan Balikpapan sendiri berhawa panas, fufufu. Udah biasa sih kalo merasa gerah pas kepanasan, tapi saya merasa saat hamil lebih gampang merasa gerah dibanding saat tidak hamil. Katanya suhu tubuh memang meningkat saat hamil. Kalau udah gerah, bawaannya pengen mandi. Setelah mandi pun kadang masih merasa gerah, heuu.

Malam hari kami biasanya pakai AC (siang pakai kipas angin aja dan semua jendela dibuka biar ada sirkulasi udara), dan dulu kalau suhu AC diset 25°C pun, saya kadang masih butuh selimut tipis saat tidur biar ga kedinginan. Sekarang walau diset 23°C, saya udah ga butuh selimut lagi.

Selain gerah, menjelang akhir trimester 2, frekuensi buang air kecil makin besar. Ini karena pengaruh rahim yang semakin menekan kandung kemih sehingga kapasitas kandung kemih pun berkurang. Padahal ibu hamil mesti banyak minum air putih dan ga boleh nahan pipis. Efeknya, makin sering deh ke kamar mandi, heuu. Kadang baru aja dari kamar mandi, trus minum dikit, ga lama setelah itu langsung pengen pipis lagi. Gimana trimester 3 nanti ya >.<.

Minum Susu Khusus Ibu Hamil

Dulu di trimester 1 saya pernah cerita kalau saya ga minum susu khusus ibu hamil. Tapi di trimester 2 saya jadi kuatir kalau nutrisi saya kurang. Akhirnya saya coba juga deh beli susunya. Saya ga survei sama sekali bagusan susu merk apa. Menurut saya isinya sama aja, paling beda-beda takaran vitamin dan mineralnya aja. Kalau di kemasannya sih dianjurkan untuk minum susunya 2x sehari, tapi nyatanya saya minum kalo inget aja, hihi.

Awalnya saya coba susu rasa coklat dan vanilla, dan saya kurang suka. Mungkin karena saya lebih terbiasa dengan susu yang plain. Ditambah lagi susu khusus ibu hamil ga boleh diseduh dengan air panas, cuma boleh maksimal suhu 40°C. Lebih dari itu asam folatnya bisa rusak. Padahal kalo susu bubuk buat saya lebih enak kalo diseduh air panas, hehe.

Batuk Pilek

Saya sempat mengalami batuk pilek di trimester 2. Awalnya sih tenggorokan kerasa ga enak, lalu berlanjut jadi batuk pilek. Untungnya ga sampai demam. Dan untuk mengatasinya, saya ga mau minum obat kimia. Saya coba siasati aja dengan banyak-banyak minum air putih. Selain itu saya juga minum jeruk nipis + madu yang diseduh dengan air hangat tiap pagi setelah bangun, lalu minum madu lagi malam hari sebelum tidur. Batuk pileknya baru hilang setelah sekitar 1 minggu. Ga apa-apa lah, dari pada minum obat, hehe.

1 Bulan Sendirian

Sudah risiko saya sebagai istri dari seorang field engineer bakal ditinggal suami saat job ke lapangan. Saya sudah biasa ditinggal beberapa hari hingga 2 minggu, dan selama ditinggal itu saya sendirian aja di rumah. Tapi di trimester 2 ini suami sempat harus job sampai 4 minggu, huhu. Ini yang terlama sejak kami menikah. Dan nyebelinnya itu, dari awal berangkat ga bisa dipastikan pulangnya kapan. Kalau udah jelas dari awal minimal kan bisa siap mental duluan.

Suami berangkat tanggal 4 Februari 2015 dan baru bisa pulang tanggal 4 Maret 2015. Dijalani aja sih, ga boleh sedih juga, jadi ibu hamil kan sebaiknya hepi terus, hehe. Tapi sempat galau juga sih pas mau kontrol ke dokter di bulan Februari. Maunya kan ditemani suami, tapi akhirnya sendirian aja ke dokternya bulan itu. Dan sempat ada tetangga yang nanya “mbak, suaminya ke mana? lama ga kelihatan.” Haha.

Salam,

signature

Leave your comment