Diari Kehamilan Pertama: Syukuran 7 Bulan Kehamilan

Sebenarnya ini bukan syukuran 7 bulanan kayak yang diadakan kebanyakan orang. Lebih pas mungkin kalo dibilang nebeng syukuran, hehe.

Ceritanya tanggal 15 April 2015 kami pulang kampung. Alhamdulillah saat itu suami bisa ambil off selama 1 minggu, jadi bisa nganter saya pulang kampung. Sesampainya di Padang, kami tinggal dulu 3 hari di Padang, setelah itu baru ke Baso.

Akhir Maret, salah satu mamak saya menikah, dan rencananya akan diadakan syukuran pernikahan beliau di Baso pada bulan April. Tanggal syukuran pernikahan tersebut rupanya masih belum fix. Begitu saya kabari mama kalau kami pulang kampung tanggal 15 April, akhirnya syukuran pernikahan mamak saya di-fix-kan akan diadakan pada tanggal 18 April. Trus berhubung tanggal segitu kami sudah berada di kampung halaman, kata mama saya sekalian aja syukuran buat kehamilan saya juga, yang mana saat itu usianya juga pas sekitar 7 bulan.

Acara syukuran diadakan di rumah di Baso, dimulai dari pagi. Tapi saya dan suami baru berangkat pagi itu dari Padang, jadi baru sampai di rumah siang hari, hehe. Paginya acaranya mando’a, yakni berdoa untuk pernikahan mamak saya serta kehamilan saya. Setelah itu acara makan-makan aja. Tamu berdatangan dari pagi sampai sore. Karena namanya juga nebeng, jadi asa ga terlalu berasa acaranya buat saya, haha. Tapi ga apa-apa deh, yang lebih penting buat saya mah doanya :D.

Di Baso sendiri, menurut mama saya ada yang namanya tradisi mambubua untuk syukuran 7 bulanan ini. Kalau pasangan suami istrinya sama-sama dari Baso, pada tradisi mambubua ini katanya pihak keluarga suami akan membuat aneka macam bubur (saya juga ga tahu buburnya apa aja), lalu akan mengantarkannya kepada si istri. Tapi karena saya dan suami berasal dari daerah yang berbeda, bisa jadi tradisinya berbeda, jadi kata mama saya ga usah aja diadain tradisi mambubua itu. Saya juga ga tahu di pihak keluarga suami apakah ada tradisi semacam ini atau tidak.

Salam,

signature

Leave your comment