Diari Kehamilan Pertama: Catatan Kehamilan Trimester 3

Insyaallah trimester 3 saya akan segera berakhir. Alhamdulillah trimester 3 bisa saya lalui dengan baik. Memang, di trimester 3 ini kehamilan terasa lebih berat dibanding sebelumnya. Tapi mungkin karena ini kehamilan pertama plus belum terlalu berumur juga, trimester 3 yang saya jalani tidak sepayah yang saya bayangkan. Berikut sejumlah catatan saya tentang trimester 3 kehamilan pertama ini.

LDM 1.5 Bulan

Trimester 3 saya diawali dengan mesti menjalani long distance marriage dengan suami. Seperti yang sudah direncanakan dari jauh-jauh hari, saya insyaallah akan melahirkan di Bukittinggi. Tanggal 15 April 2015 saya pun pulang kampung. Suami bisa mengantar dan menemani selama 1 minggu, lalu kemudian mesti kembali ke Balikpapan karena masih bekerja.

Baca juga: Diari Kehamilan Pertama: Naik Pesawat Saat Hamil Besar

Meskipun sudah cukup sering jauhan dengan suami saat suami job ke lapangan, bahkan pernah sampai 1 bulan, LDM itu rasanya beda banget ternyata. Ditambah lagi hamil gede, fufufu. Tapi kasian juga sih sama suami, karena sering bingung mau makan apa, biasanya ada yang ngurusin, hehe. Trus suami juga kudu ngurusin rumah sendiri. Kalau saya masih mending karena di kampung ada keluarga, kalo perlu apa-apa ada yang bisa bantuin.

Tapi alhamdulillah LDM ini ga selama yang dibayangkan sebelumnya. Dulu kami mengira bakal LDM hingga 2 bulan, tapi ternyata akhirnya suami bisa ambil cuti lebih cepat dari rencana sebelumnya.

Semua Tentang Persiapan Persalinan

Di awal-awal kehamilan hingga trimester 2, fokus saya lebih ke arah bagaimana menjaga kehamilan, bagaimana agar ibu dan bayi sehat terus, dkk. Sejak trimester 3, fokus saya beralih ke segala hal terkait persalinan. Baca dan browsing lebih banyak seputar apa saja yang perlu disiapkan dan dilakukan untuk menghadapi persalinan. Apalagi saya mendambakan persalinan normal. Kalau di trimester 1 dan 2 saya masih malas olahraga ^^v, di trimester 3 saya mulai memaksa diri untuk olahraga.

Jalan Pagi Setiap Hari

Menjelang akhir trimester 2, saya mulai rutin mengikuti kelas yoga hamil di Balikpapan. Alhamdulillah enjoy banget ikut yoga hamil. Apa daya setelah pulang kampung saya males banget ngulang-ngulang gerakan yoga dan senam hamil sendiri di rumah. Padahal sebelum pulang kampung semangat saya masih menggebu-gebu untuk yoga dan senam hamil. Hihi. Yoga hamil lebih enak kalo ada instrukturnya langsung ternyata :P.

Saya pun lebih memilih jalan pagi sebagai olahraga buat saya. Di sini udaranya masih segar, dan karena saya tinggal di kampung, di sini masih banyak sawah dan pepohonan. Pemandangan perbukitan plus duo Gn. Marapi dan Gn. Singgalang juga selalu bisa saya nikmati. Minusnya cuma sering ketemu kotoran binatang di jalan atau kecium aroma sedap kotoran kerbau/sapi dari kandangnya, eaaa. Maklumlah para binatang itu juga melalui jalanan yang sama, haha.

Lihat view begini tiap jalan pagi ga bakal bosan
Pemandangan Gunung Marapi
Gunung Marapi dan persawahan

Mama saya alhamdulillah selalu bisa menemani untuk jalan pagi. Kalo sendiri males juga pastinya, hihi. Di awal-awal di kampung, kami jalan pagi paling sekitar 30-40 menit saja, 5x dalam seminggu. Mama rajin puasa Senin Kamis, jadi biasanya Senin sama Kamis absen dulu jalan paginya, hehe. Lama-lama saya prefer jalan pagi tiap hari, durasinya juga ditingkatin jadi 40-60 menit. Mama ga masalah nemenin walau sedang puasa. Setelah suami pulang kampung, suami lah yang selalu menemani jalan pagi, dan mama mulai sering absen karena malas, haha.

View saat matahari terbit
Salah satu rute jalan pagi saya
Kadang pagi hari masih berkabut

Saya ga tau juga sih apakah olahraga segitu aja bisa membantu untuk persalinan nanti. Mudah-mudahan aja deh ya.

Belanja Perlengkapan Bayi dan Ibu

Buat kebanyakan ibu hamil, belanja perlengkapan bayi ini adalah hal yang paling menyenangkan dan ditunggu-tunggu. Buat saya kok ga segitunya ya, haha. Peace nak! ^^v Saya malah cenderung bingung apa aja yang wajib saya beli dan seberapa banyak. Kalo browsing, banyak sih yang share list belanjaannya apa aja, trus sebagian toko perlengkapan bayi biasanya juga udah nyediain list-nya. Tapi di list itu isinya biasanya buanyak banget, dan belum tentu juga semuanya benar-benar dibutuhkan atau bakal kepake lama. Males aja kalo beli sesuatu apalagi kalo harganya mahal trus ternyata nantinya ga gitu kepake.

Saya baru belanja perlengkapan bayi setelah pulang kampung. Kalau dihubungkan ke usia kehamilan, saya belanja setelah kandungan berusia 7 bulan. Bukan karena faktor pamali belanja sebelum itu sih, melainkan karena saya malas cari perlengkapan bayi di Balikpapan, nambah-nambahin isi koper aja nanti pas pulang kampung, hihi.

Tanggal 1 Mei 2015 akhirnya saya dan mama ke Bukittinggi untuk berlanja perlengkapan bayi, juga perlengkapan yang saya butuhkan setelah melahirkan. Kami lebih banyak belanja di satu toko saja, males muter-muter. Saat itu saya beli perlengkapan yang wajib-wajib aja, seperti pakaian bayi, popok, toiletries, dkk. Barang-barang gede kayak stroller, box bayi, dkk. belum saya beli karena rasanya belum terlalu dibutuhkan. Mungkin nanti beli kalo udah balik ke Balikpapan aja, daripada repot membawanya nanti.

Seluruh pakaian bayi yang saya beli, saya cuci dan setrika terlebih dahulu. Sempat ditanya sih kenapa pake dicuci segala, lagian kalo saya beli baju baru, jarang banget yang saya cuci sebelum dipakai, hihi. Tapi berhubung ini buat bayi, kasian ih kalo ga dicuci. Kali aja pakaiannya berkuman dsb. Tapi semuanya baru saya cuci di akhir bulan Mei, biar ga kelamaan jaraknya dengan waktu persalinan.

Packing Perlengkapan ke Rumah Sakit

Perlengkapan bayi dan ibu sudah ada, selanjutnya saya juga mesti packing perlengkapan yang akan saya bawa ke rumah sakit nanti. Bisa browsing yang perlu dibawa apa aja. Ada yang bilang sebagian perlengkapan udah disediain di rumah sakitnya. Saya ga nanya juga sih ke rumah sakit, jadi saya bawa aja semua buat jaga-jaga, hehe.

Saya baru packing akhir bulan Mei. Mestinya bisa lebih cepet sih, tapi sayanya males, haha. Padahal dipikir-pikir lebih cepat packing-nya lebih baik, karena persalinan bisa terjadi kapan aja sebelum HPL. Kalo tiba-tiba sudah ada tanda-tanda mau melahirkan sementara barang-barang belum di-packing kan bisa berabe :P.

Gerakan Janin Semakin Kuat

Sejak trimester 2, gerakan janin sudah bisa dirasakan. Di trimester 3, gerakan-gerakan tsb terasa semakin kuat, juga lebih kelihatan di perut. Selalu bahagia merasakan gerakan tsb, karena artinya si kecil sehat, insyaallah. Lama-lama malah gerakan-gerakan itu semakin ditunggu-tunggu. Giliran si kecil lagi diam kadang jadi kuatir kalo kenapa-kenapa, hehe.

Baca juga: Catatan Kehamilan Trimester 2 (1)

Kehamilan Semakin Berat

“…ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah…” (QS. Luqman: 14)

Al-Qur’an sendiri sudah menjelaskan bahwa ibu hamil itu keadaannya lemah. Dan yang saya rasakan, lemah itu terus bertambah-tambah sejak trimester 3 hingga menjelang persalinan. Tubuh semakin berat, bergerak jadi ga bisa selincah dulu. Cari posisi tidur yang pewe susah, muter tubuh dari miring kiri ke miring kanan aja rasanya berat banget. Mau bangun setelah rebahan terasa berat. Berdiri atau duduk rada lama, kaki gampang pegel dan bengkak. Berdiri setelah jongkok, lutut terasa nyeri. Tapi semua itu dinikmati dan disyukuri aja. 🙂

Menggendut >.<

Istilah orang, hamil saya ini hamil kebo, makanan apa aja terasa enak. Perut sering merasa lapar, jadilah maunya makan mulu, bahkan sejak trimester 1. Padahal banyak yang di trimester 1 itu malah susah makan hingga berat badannya turun.

Di trimester 2, saya mulai concern dengan kenaikan berat badan saya walau dokter ga pernah me-warning saya urusan berat badan. Saat masih di Balikpapan, saya sempat mencoba mengurangi konsumsi karbohidrat. Alhamdulillah sempat dalam 3 minggu, berat badan saya ga naik sama sekali. Tapi semuanya berubah setelah saya pulang kampung.

Baca juga: Catatan Kehamilan Trimester 2 (2)

Kampung saya daerah dingin, plus makanan dan jajanannya menggoda banget. Dan semua juga tau kalo masakan Minang itu pasti berminyak atau berlemak. Dan rupanya susah banget untuk menahan diri dari godaan makanan-makanan itu, huhu. Salah satu motivasi jalan pagi pun karena setelah jalan pagi selalu cari sarapan di luar, haha. Alhasil susah banget menjaga berat badan. Paling rekor dalam 2 minggu, berat saya naik 3 kg, aargh.

Dulu saya berharap berat saya maksimal naik 15 kg aja dibanding sebelum hamil. Tapi itu udah ga mungkin lagi. Sekarang udah naik 19 kg. Mudah-mudahan aja ga sampai angka 20 kg. >.<

Mencari Nama Bayi

Persalinan semakin dekat, kami pun mulai mesti mikirin nama untuk anak kami. Dan mencari nama itu ternyata memusingkan banget buat saya, haha. Dari awal kami sudah sepakat nama anak kami terdiri dari 3 kata. Suami sendiri udah netapin kata terakhir di nama anak kami apa, plus sudah punya pilihan kata lain juga. Saya kebagian nyari 1 kata lagi, boleh plus 1 kata yang digabung dengan kata pilihan suami.

Bagian suami ga ribet, bagian saya yang riweuh. Habisnya terlalu banyak pertimbangan di kepala saya, haha. Jelas, saya mau nama yang artinya bagus dan jadi doa untuk anak kami. Tapi saya ga mau nama yang tulisannya ribet, prefer yang simpel aja. Jadi kalo orang lain denger namanya, orang itu bisa menuliskan nama tsb dengan ejaan yang tepat. Saya ga mau ada huruf “sh”, “sy”, “ch”, “th”, atau “dh”, apalagi kalo yang dibaca “i” ditulis “ee”. Berpotensi salah spelling dan salah pronunciation soalnya :P. Nama saya “Reisha” aja sering salah ditulis orang. Sejak Raisa ngetop, nama saya sering disangka “Raisa”. Masih mending, dulu nama saya bisa disangka “Reza” atau “Riska” -_-.

Saya coba cari-cari nama di internet. Waktu baca-baca, saya juga bayangin, kalo namanya ternyata bisa diplesetin jadi kata lain yang artinya atau kedengarannya ga enak, saya ga mau. Atau kalau ada kata yang bagus, tetapi udah ada temen, anak temen, atau orang yang saya tau sudah pakai nama itu, saya juga ga mau. Apalagi kalo tau orangnya kelakuannya ga baik, aneh, atau tidak saya sukai, wkwk.

Sekarang namanya udah ada, tapi cuma satu opsi, haha. Udah nyoba cari opsi lain, tetep ga nemu yang lebih sreg. Ya sudahlah ya :P.

Tanda-Tanda Persalinan Tak Kunjung Tiba

Hari ini, 18 Juni 2015 adalah HPL saya versi USG dengan dr. T di Balikpapan dulu. Tapi tanda-tanda persalinan (keluar lendir darah, kontraksi, ketuban rembes/pecah) belum saya rasakan. Di awal kehamilan dulu, HPL versi USG dengan dr. S sekitar 25 Juni 2015. Tapi dr. D, dokter yang insyaallah akan menangani persalinan saya di Bukittinggi udah bilang kalo saya sebaiknya melahirkan sebelum tanggal 20, mengingat sudah mulai ada pengapuran di plasenta.

Baca juga: Kontrol Kandungan Ke-6 (Trimester 2-3, 27W6D)

Seminggu ini, tiap hari saya berdoa dan bilang ke si kecil agar saya bisa segera merasakan tanda-tanda persalinan itu. Saya sampai galau dibuatnya. Kalau bukan karena kuatir si kecil kenapa-kenapa kalo kelamaan di dalam sana, mungkin saya masih bisa tenang menanti seminggu lagi hingga tanda-tanda itu datang secara alami. Apa daya dr. D sudah menetapkan agar saya diinduksi besok kalau memang masih belum ngerasain kontraksi juga.

Alhamdulillah suami suportif banget, selalu menenangkan saya di saat saya galau. Bagaimanapun nanti proses persalinannya, insyaallah itu yang terbaik. Bismillah. La haula wa la quwwata illa billah. See you soon, nak :).

Salam,

signature

Leave your comment