Cerita Toilet Training Akas (2): Proses dan Lesson Learned

Setelah semua persiapan lengkap, akhirnya kami mulai juga toilet training (TT) Akas. Saat itu saya masih ibu rumah tangga yang seharian di rumah. 7 Agustus 2017, pada umur 2 tahun 1 bulan, Akas mulai TT setelah sebelumnya tiap hari 24 jam pakai diaper.

Baca juga: Cerita Toilet Training Akas (1): Target dan Persiapan

Proses dan Progres Toilet Training Akas

Selama TT, saya sering mencatat perkembangan TT Akas dari hari ke hari. Akas bisa benar-benar tidak perlu diaper lagi setelah 1 bulan. Saya rangkum per minggu aja ya prosesnya gimana.

Minggu Ke-1 Toilet Training

Minggu pertama TT ini Akas dan saya sama-sama belajar. Saya juga masih rajin mencatat semua, jadi catatan minggu pertama ini buanyak.

  • Saya ga tatur atau sering-sering ajak Akas ke toilet, karena malas, haha. Jadi ya saya biarin aja Akas pipis pada waktunya di mana pun dia berada.
  • Hari pertama saya gunakan untuk mengamati pola pipis Akas. Mengamati jeda antar pipisnya berapa lama dan pipisnya berapa banyak. Karena itu Akas langsung saya pakaikan celana dalam aja seharian biar gampang ketahuan dia pipis kapan. Pengamatan awal, Akas tiap pipis lumayan banyak dan jedanya sudah antara 1-2 jam.
  • Awal-awal saya fokus TT pagi hingga sore aja. Seharian Akas pakai celana dalam, sebelum tidur siang Akas ganti pakai training pants untuk meminimalisir cuci-cuci sprei. Malam hari tetap pakai diaper.
  • Saya ingatkan terus pada Akas kalau dia sudah besar, siang pakai celana dalam. Pipis atau pup harus di toilet. Dan Akas ga boleh naik ke sofa dan kasur dulu kalau belum bisa pipis di toilet. Kasur sebenarnya aman sih karena udah dilapis sprei waterproof, tapi kan saya juga malas cuci sprei sering-sering, wkwk.
  • Seharian saya bisa sampai 5x ngepel-ngepel bekas pipisnya. Celana yang mesti dicuci juga jadi banyak. Tapi saya masih bisa tenang dan menjalaninya dengan damai, karena stok sabar masih banyak, haha.
  • Setelah tahu polanya, saya coba ajak Akas ke toilet. Tiap bangun pagi, bangun tidur siang, dan sebelum tidur, diajak ke toilet. Siangnya diajak tiap 1-2 jam. Tapi beberapa kali saya masih miss bahwa jeda waktu pipis itu bisa lebih cepat kalau anaknya sebelumnya minum banyak, haha. Saya juga belum peka dengan apa tandanya kalau Akas mau pipis.
  • Sejak hari ke-4, dengan rutin ajak Akas ke toilet, Akas sudah bisa pipis tiap diajak ke toilet. Frekuensi ngepel-ngepel juga jadi berkurang, bahkan pernah seharian saya ga perlu ngepel karena sukses pipis di toilet terus. Ekspektasi saya jadi meningkat dan ini adalah suatu kesalahan, haha.
  • Saat berhasil pipis di toilet, saya beri pujian kepada Akas. Good job!
  • Oia Akas saya bawa pipis ke toilet itu sambil duduk di potty seat, bukan sambil berdiri. Kalau berdiri mah pipisnya masih bakal bleberan ke kakinya. Daripada tiap pipis kudu mandiin dia setengah badan, saya ambil jalan aman aja, pipisnya sambil duduk.
  • Pup-nya masih ga menentu, kadang di celana, kadang mau di toilet tapi sambil jongkok. Pernah juga pup di lantai kamar mandi karena saya ga nyangka, tadinya diajak pipis, tapi di kamar mandi dia jongkok pindah-pindah, trus tiba-tiba pup, wkwk.
  • Akas TT setelah disapih. Tidur semalaman dengan diaper, paginya diapernya masih tebal, artinya kalau malam pipisnya masih banyak.

Minggu Ke-2 Toilet Training

Proses yang sudah dijalani masih dilanjutkan ke minggu kedua.

  • Pipis sudah sering berhasil dilakukan di toilet karena rutin diajak. Belum bisa bilang sendiri kalau mau pipis, tapi pernah bisa bilang.
  • Pupnya lebih sering di celana. Pernah juga saat Akas mulai pup di celana, saya angkat dia ke toilet dan nyuruh untuk lanjut pup di toilet, lalu Akasnya nangis-nangis. Tampaknya saya melakukan kesalahan, huhu.
  • Mungkin memang Akasnya belum kenal tanda kebelet pipis, jadi mulai dijelaskan aja kalau mau pipis itu rasanya gimana, begitu juga tanda kalau mau pup.
  • Masih pernah beberapa kali pipis di lantai, tapi sudah jauh berkurang dibanding hari-hari pertama. Namun demikian, saya mulai ada perasaan ga sabaran kalau Akas pipis di lantai, karena sebelumnya saya sudah pernah seharian tanpa ngepel dan Akas itu pernah bisa bilang kalau dia mau pipis. Ini nih salahnya kalau sudah menaikkan ekspektasi, stok sabar jadi berkurang, haha.
  • Hari ke-13 kami main ke Peta Park. Saat itu Akas saya pakaikan diaper, tapi perlakuan ke Akas tetap seperti saat dia pakai celana dalam di rumah. Jadi walau pakai diaper, Akas tetap rutin saya ajak ke toilet untuk pipis. 2x dia pipis di diapernya sih, tapi itu juga karena kelamaan nunggu toiletnya. Artinya Akas belum bisa nahan pipis dulu sebelum ke toilet.

    Baca juga: City Park: Peta Park, Bandung

Minggu Ke-3 Toilet Training

Minggu ketiga ini catatan saya nyaris kosong. Seingat saya, saya mulai malas nyatet karena ga ada perkembangan yang signifikan dalam TT Akas. Jadi ya masih gitu-gitu aja, mirip dengan minggu kedua.

  • Soal pipis masih sama, bisa pipis si toilet tiap diajak ke toilet. Tidur siang dengan training pants, bangun-bangun masih kering. Tidur malam pakai diaper, bangun pagi lebih sering diapernya ada isinya.
  • Soal pup, saya mulai pusing karena Akas menolak pup di toilet. Mungkin ini karena kesalahan saya di minggu kedua. Pup jadi rada drama, dan ujung-ujungnya pup di celana. Kalau pup di celana kan lebih rempong ya bersihinnya, heuheu.
  • Merasa ga ada kemajuan dalam TT-nya, saya mulai pasrah. Akas belum bisa bilang kalau mau pipis, ya udah. Ada perasaan cape dan sempat berpikir apa stop dulu TT-nya, tapi toh udah dijalani, lanjutin aja deh. Salah saya juga udah menaikkan ekspektasi.

Minggu Ke-4 Toilet Training

Setelah mencoba pasrah dan bersabar lagi, di minggu keempat akhirnya banyak kemajuan.

  • Hari ke-22, setelah pusing perkara pup, akhirnya Akas mau pup di toilet lagi! Kok bisa? Karena disogok, wkwk. Saya teringat kalau saya belum pernah memberikan reward kepada Akas selama TT, jadi saya coba deh. Sogokannya pun simpel aja, kalau Akas mau pup di toilet, nanti saya kasih jeruk. Anaknya gampangan, disogok buah udah cukup, haha.
  • Setelah berhasil lagi pup di toilet, berulang-ulang saya bilang ke Akas kalau dia tu bisa pup di toilet. Pup di toilet juga lebih nyaman, pupnya ga nempel-nempel ke pantat. Dia pun ngerti. Kadang abis pup dia yang ngomong sendiri “bisa Akas kan, nyaman”.
  • Dari pengamatan saya, Akas itu lebih gampang pup dengan posisi jongkok. Selama ini saat pakai diaper dia memang lebih sering pup sambil jongkok. Makanya kalau disuruh pup dengan posisi duduk dia kebingungan. Alhasil saya suruh aja Akas pup di toilet sambil jongkok, sambil saya pegangin. Ga apa-apa deh gitu dulu, daripada pup di celana kan. Toh teorinya juga pup dengan posisi jongkok itu lebih sehat ketimbang posisi duduk.
  • Suatu hari Akas pernah kebangun tengah malam, batuk, lalu nangis keras-keras tapi matanya masih ketutup. Saya bingung ni anak kenapa, apa dia mimpi buruk atau sakit. Udah coba pukpuk, gendong, masih gitu aja. Trus kepikiran nanya, apa dia mau pipis. Ternyata bener. Oalah, rupanya nangis-nangis karena kebelet. Abis pipis langsung anteng lagi.
  • Hari ke-23 kami sempat jalan-jalan ke Lembang seharian. Seperti saat ke Peta Park, Akas pakai diaper, tapi tetap rutin diajak ke toilet. Sempat pipis di diaper karena nunggu saya bersihin toiletnya dulu. Lalu saat perjalanan pulang, jalan macet, Akas bilang mau pipis, tapi ya gimana, ga ada toilet kan, dan saya ga punya portable toilet/travel potty. Akas tampaknya mencoba menahan, tapi akhirnya pipis di diaper juga.

    Baca juga: Wisata Jabar: Berkuda Ala Koboi di De’Ranch Lembang

  • Dari kejadian di mobil itu, sepertinya Akas mulai bisa nahan pipis, tapi kalau udah kebelet banget dan belum di toilet juga, dia bakal nangis. Wah berarti udah mulai merasa ga nyaman nih kalau pipisnya bukan di toilet.
  • Akas udah mulai bener bilang kapan mau pipis/pup. Jadi sekarang bisa pipis/pup di toilet karena diajak ataupun karena bilang sendiri.
  • Beberapa hari saya amati diapernya kering terus saat bangun pagi, berarti saat tidur malam udah ga pipis lagi. Hari ke-28 pertama kali saya coba Akas tidur malam dengan training pants aja. Alhamdulillah ga ngompol.

Minggu Ke-5 Toilet Training

Pada tahap ini akhirnya bisa lepas dari diaper. Yay, alhamdulillah.

  • Hari ke-29, langsung coba Akas tidur malam dengan celana dalam. Tengah malam dia sempat nangis-nangis teriak lagi, tapi karena udah ada pengalaman sebelumnya, cepat ngeh kalau dia kebelet. Langsung deh diajak pipis, abis itu lanjut tidur, dan ga ngompol sampai pagi.
  • Saya takjub juga, berarti Akas itu bisa ngerasain kebelet saat tidur malam, walaupun responnya masih nangis-nangis sambil tutup mata, bukannya bangun dan ngomong baik-baik kalau mau pipis. Sejak itu, Akas udah 24 jam di rumah tanpa diaper. Alhamdulillah.
  • Hari ke-34, akhirnya coba keluar rumah seharian tanpa pakai diaper. Di tas masih sedia diaper dink buat jaga-jaga. Hari itu kami ke Paskal 23, pilih mall karena pasti ada toiletnya. Dan karena Paskal 23 ini mall baru, toiletnya masih nyaman banget, bahkan ada toilet khusus anak-anak. Alhamdulillah seharian lancar pipis di toilet.

Sudah bisa seharian di rumah dan di luar tanpa diaper, sesuai target saya, saya nyatakan Akas lulus TT, yay. Bye bye diaper!

Setelah Bye Bye Diaper

Udah lulus TT, apakah setelahnya semua baik-baik saja dan hidup kembali indah seperti sedia kala? Oh tentu tidak, wkwk. Masih ada kok drama pipis/pup di celananya, dan parahnya stok sabar saya seolah sudah habis, huhu. Ini beberapa contoh dramanya.

  • Hari ke-36, Akas dititip di daycare karena saya ada proyek. Saya bilang ke kakak-kakak daycare kalau Akas udah TT, jadi ga saya bawain diaper lagi. Saya juga berulang-ulang bilang ke Akas kalau nanti dia mau pipis, bilang ke kakak-kakak. Hari itu pipis aman, tapi dia pup di celana. Waah, apa karena saya tadi cuma bilang soal pipis ya ke Akas, wkwk. Besoknya di rumah Akas pup di celana lagi, heuu.
  • Hari ke-38, saya marah sekali. Kami cuma berdua di rumah. Ini kalau diceritain lengkap bisa panjang lagi, haha. Intinya dia ga mau diajak pup ke toilet. Trus saya mandi. Saya belum selesai mandi, dia pup 2x. Pertama di celana, kedua di keset. KZL. Kesal kenapa tadi ga nurut aja pup di toilet, kesal jadinya ga bisa mandi dengan tenang dan kudu nyuci keset.
  • Minggu berikutnya Akas ke daycare lagi, dan ada pipis di lantai lagi. Sempat merasa kok jadi menurun progresnya setelah ke daycare. Tapi dipikir-pikir lagi, wajar sih. Di rumah saya ingat kapan Akas terakhir pipis, jadi kalau dia ga bilang pun saya bisa ajak. Sementara di daycare kan kakak-kakaknya ga cuma ngurusin Akas. Yo wes ga apa-apa.
  • Hari ke-44, pertama kali Akas ngompol saat tidur malam. Akhirnya ngalamin juga, heuu. Kalau ga salah gara-gara sebelum tidur malam saya lupa ajak Akas pipis. Tapi entah kenapa dia ga nangis-nangis saat kebelet malam itu.

Lesson Learned dari Pengalaman Toilet Training Akas

Dari perjalanan TT Akas ini, ada beberapa hal yang bisa saya jadikan pelajaran.

  • TT ini adalah proses yang melelahkan jiwa dan raga buat ibu, literally. Mesti punya banyaaak banget stok sabar. Dan kalau dalam prosesnya rasanya sudah stres, cape, ga ada kemajuan, sering emosi, dkk. mending di-stop dulu TT-nya. Kalau udah siap lagi, baru dilanjutkan lagi.
  • Saya merasa langsung pakai celana dalam itu bikin proses TT lebih cepat, karena kita langsung tahu pola pipis anak, dan anak pun cepat menyadari kalau dia pipis. Tapi memang lebih cape sih dibanding pakai training pants. Jadi sesuaikan aja dengan kemampuan dan kondisi masing-masing.
  • Karena prosesnya cape, jadi TT-nya bertahap aja. Misal siang dulu aja TT-nya, malam tetap pakai diaper/clodi. Siang lelah karena seharian ngepel-ngepel pipis, jadi mending malam kita istirahat dengan bahagia.
  • Lama proses TT tidak bisa ditentukan, banyak faktor yang mempengaruhi. Jadi ga usah baper kalau anak lain lebih cepat proses TT-nya, karena anaknya berbeda, kondisi juga berbeda. TT bukan perlombaan kok. Apalagi kalau ibu bekerja, prosesnya beda lagi.
  • Sepertinya semakin dini anak mulai TT semakin lama prosesnya. Anak yang mulai TT sejak sebelum 18 bulan atau malah dari bayi, butuh waktu berbulan-bulan sampai lulus TT. Semantara pada anak yang lebih besar, misal di atas 2 tahun, prosesnya lebih cepat, bahkan bisa dalam hitungan hari.
  • Lho jadi bisa lulus TT dalam beberapa hari aja? Yes, bisa. Tapi kayaknya bisanya karena anaknya memang sudah hampir 100% siap untuk TT. Dan untuk menuju kesiapan itu tentunya berproses dan butuh waktu juga, ga ujug-ujug bisa aja, huehe. Jadi kalau ga mau TT dengan drama, tunggu aja sampai anaknya siap. 😄
  • Selalu puji anak tiap dia berhasil pup/pipis di toilet, tunjukkan juga rasa senang kita. Silakan berikan reward kalau itu dirasa membantu, tapi reward-nya sewajarnya aja, jangan berlebihan juga.
  • Saya merasa TT setelah sapih adalah pilihan yang tepat, karena setelah disapih, Akas sudah bisa tidur sepanjang malam, yang artinya dia ga minta minum/nyusu lagi di tengah malam, jadi frekuensi pipis di tengah malam juga sedikit. Akas juga ga minum susu sebelum tidur.
  • Always remember: lower your expectations, prepare for the worst. Menaikkan ekspektasi cuma bikin jadi ga sabaran, heuheu.
  • Konsistensi adalah kunci, jadi ada yang bilang kalau udah dibiasain di rumah tanpa diaper, saat keluar juga harusnya tanpa diaper. Tapi dari pengalaman Akas, ga apa-apa sih keluar masih pakai diaper asal perlakuannya masih sama seolah dia pakai celana dalam. Tiap pipis di diaper, anggap aja ngompol, jadi diapernya juga mesti diganti. Kalau bisa anak jangan sampai ingat kalau pipis di diaper itu rasanya bakal tetap kering.
  • Udah berhasil lepas diaper, tetap siap siaga karena sewaktu-waktu bisa terjadi accident alias ngompol. Penyebabnya seperti:
    • Anak terlalu banyak minum sebelum tidur.
    • Anak tidak pipis dulu sebelum tidur.
    • Terlalu asyik main sehingga anak lupa bilang mau pipis atau anak merasa bisa menahan, padahal belum tahu sampai batas apa dia bisa tahan.
    • Anak tidak bersama orang tua/pengasuh yang biasa mendampingi, sehingga agak bingung gimana caranya kalau mau pipis/pup.
    • Udara lebih dingin dari biasanya, sehingga pipis lebih banyak.

Sekian cerita TT Akas dari awal hingga akhir. Maafkan saya karena jadinya panjang. Terima kasih buat yang udah baca dari awal hingga akhir, semoga bermanfaat. 😀

Salam,

signature

3 tanggapan untuk “Cerita Toilet Training Akas (2): Proses dan Lesson Learned

  • 30 Juli 2018 pada 21:37
    Permalink

    anak laki-laki emang agak lama lulus TT pernah baca sbenenrya sampai 3 tahun mereka belum bisa kontrol menahan pipis. dulu TT anak pertama juga lama siaga pake diaper klo keluar tapi tetep diajak ke toilet. sampai umur 6 tahun masih kejadian ngompol sesekali terutama kalau kecapean seharian. tapi emang stok sabar harus banyak buat TT, makanya nih anak ke-2 blum blum di TT walau udah 3 tahun

    Balas
    • 31 Juli 2018 pada 10:04
      Permalink

      Betul mbak, harus banyak stok sabar yaa. Kalau susah sabarnya mending nanti aja TT-nya, hehe.

      Balas
  • 10 Agustus 2018 pada 15:16
    Permalink

    Keep posting ni..

    Tiap kali mau masuk phase tertentu ke anak, La selalu cari disini, biasanya udah ada ceritanya dan detail. Makasi infonya ni..

    Balas

Leave your comment