Wisata Jabar: Berkunjung ke Chinatown Bandung

Kamis, 28 Desember 2017

Sejak diresmikan oleh Pak Ridwan Kamil pada 20 Agustus 2017 lalu, nama Chinatown Bandung jadi cukup ngehits. Apalagi kalau bukan karena tempatnya instagramable dan banyak pilihan kuliner di sana. Waktu awal-awal dibuka, denger-denger di sana ramai apalagi saat akhir pekan.

Akhir tahun lalu kebetulan adik ipar saya, Talitha, berkunjung ke Bandung sekalian liburan. Tiap ada keluarga yang ke sini pastilah waktu yang ada dimanfaatkan untuk jalan-jalan. Hari itu Talitha sampai siang di stasiun Bandung. Waktu yang nanggung, enaknya ke mana ya? Lalu saya teringat kalau lokasi Chinatown Bandung itu tidak begitu jauh dari stasiun, jadi kami ke sana deh.

Chinatown Bandung berada di Jl. Kelenteng, sebuah kawasan wisata pecinan di Bandung. Di jalan ini nuansa Tionghoanya terasa sekali. Ada kelenteng juga di sana.

Chinatown Bandung
Bagian depan Chinatown Bandung

Untuk masuk ke Chinatown Bandung, kita harus membeli tiket. Katanya harga tiket masuknya untuk Senin-Kamis Rp10.000 dan Jumat-Minggu Rp20.000. Kami ke sana di hari Kamis, tapi mungkin karena lagi dalam masa libur Natal dan Tahun baru, harga tiketnya untuk tanggal 22 Desember 2017 – 7 Januari 2018 rata Rp20.000. Selain tiket, kami juga mendapatkan gantungan kunci saat itu.

Chinatown Bandung
Ini tiket dan gantungan kuncinya

Di dalam Chinatown Bandung bisa ngapain aja? Yuk mari kita lihat satu per satu.

Bandung Chinatown Museum

Dari pintu masuk, kita akan langsung menemukan Bandung Chinatown Museum. Kecil aja kok museumnya, cuma satu ruangan kalo ga salah. Di satu sisi dindingnya ada lukisan informasi asal-usul bagaimana etnis Tionghoa bisa tiba di Indonesia dan menetap di Bandung.

Chinatown Bandung
Pintu masuk Bandung Chinatown Museum

Lalu di museum ini banyak dipajang barang-barang antik tempo dulu. Ngomong-ngomong tentang barang antik, dalam bayangan saya barang antik itu barang yang umurnya udah berpuluh-puluh tahun dan belum pernah saya lihat langsung sebelumnya. Tapi melihat barang-barang di museum ini, mayoritas terasa familiar. Waktu kecil saya masih banyak menggunakan beberapa barang itu di kampung halaman saya.

Chinatown Bandung
Batang-barang antik di dalam museum

Seketika saya merasa ini barangnya ga antik-antik amat, ga kuno-kuno amat. Atau … sayanya yang udah ketuaan, wkwk. Dihitung-hitung sih masa kecil saya itu ya sekitar 20 tahun yang lalu sih, OMG, haha.

Sewa Kostum dan Photo Studio

Tempat wisata dengan tema negara tertentu biasanya menyediakan penyewaan kostum pakaian khas dari negara tersebut. Begitu pula di Chinatown Bandung. Di sana disewakan kostum ala pangeran dan putri kerajaan Tiongkok.

Chinatown Bandung
Tempat sewanya dekat situ

Di dekat tempat penyewaan kostum ini juga dipajang sejumlah foto hasil dari photoshoot orang-orang yang menyewa kostum di sana. Melihat foto-foto ini saya jadi teringat serial Pendekar Harum zaman baheula, wkwk #merasatualagi.

Chinatown Bandung
Tempat sewa kostum dan contoh fotonya
Chinatown Bandung
Ada yang lagi foto-foto dengan kostum Tiongkok

Saya ga memperhatikan berapa harga sewanya karena ga minat juga sih, hehe. Males aja nanti jadi riweuh.

Chinatown Bandung
Ga nyewa kostum, foto gini ajah

Main di Playground

Saya ga expect di sana ada area bermain anak, eh ternyata ada! Bayar lagi sih, Rp35.000 kalau ga salah, bisa main sepuasnya. Oia main di sana harus pakai kaos kaki.

Chinatown Bandung
Kalau bawa anak, anaknya suruh main di sini aja, hehe
Chinatown Bandung
Mayan luas kan playground-nya

Playground-nya lumayan luas dan bagus. Sungguh saya senang sekali menemukan ada playground ke sana, kalau ga ada pasti Akas bakal cepat bosan. Kalau dia udah bosan, artinya saya kudu menghadapi anak yang rewel, fyuh. Jadilah mayoritas waktu kami di sana justru dihabiskan di playground dan sekitarnya, wkwk.

Chinatown Bandung
Uji nyali melewati titian
Chinatown Bandung
Itu mainannya saya yang rapiin donk, sebelumnya diberantakin anak lain

Wisata Kuliner

Di Chinatown Bandung ada banyak sekali tempat makan, dari makanan ringan hingga makanan berat. Tempat makannya pun ada yang indoor, ada yang outdoor.

Chinatown Bandung
Tempat makan indoor

Kalau mau kulineran, sebaiknya memang ke sana dalam keadaan lapar, wkwk. Kami kebetulan udah makan sebelumnya, jadi ga minat lagi untuk makan-makan. Jadinya cuma jajan es krim, hehe.

Chinatown Bandung
Bisa duduk-duduk dan makan di situ juga

Foto-Foto

Ada tempat yang instagramable, pastilah orang-orang merasa wajib foto-foto. Tapi memang sih keliling-keliling di Chinatown Bandung ini bakal banyak dapet spot untuk foto-foto cantik.

Ada jembatan merah kecil seperti yang kita lihat di film-film kerajaan. Jembatan ini melintasi kolam kecil di sana.

Chinatown Bandung
Hore ada foto keluarga

Ada lagi tempat yang dindingnya diisi dengan mural yang bikin merasa lagi di Tiongkok.

Chinatown Bandung
Tulisan Mandarin seketika bikin rasa di Tiongkok, wkwk

Di banyak tempat juga ditaruh barang-barang antik. Trus saya jadi wondering apa bedanya barang-barang anti di dalam museum dengan di luar museum, heuheu.

Chinatown Bandung
Jaman dulu keluarga saya juga pernah punya TV model begini

Melongok ke atas, bisa dijumpai banyak hiasan seperti lampion, hanya saja warnanya ga cuma merah, tapi warna-warni. Kalau malam kayaknya suasananya bakal terasa berbeda ya.

Chinatown Bandung
Lampion warna-warni

Belanja

Tidak hanya tempat makan, di Chinatown Bandung ini juga banyak toko yang menjual barang-barang bernuansa oriental. Beberapa toko pun menggunakan nama dengan tulisan Mandarin.

Chinatown Bandung
Anggap aja lagi belanja di Tiongkok

Itu aja sih kayaknya yang bisa dilakukan selama di Chinatown Bandung. Kami ga menghabiskan waktu lama di sana, ya karena itu, ga makan-makan, ga belanja, wkwk.

Berikut beberapa catatan saya dari pengalaman ke Chinatown Bandung.

  • Lahan parkir Chinatown Bandung tidak luas, jadi kalau bawa kendaraan pribadi paling dapetnya parkir di sepanjang Jl. Kelenteng atau lebih jauh lagi. Kami saat itu parkir agak jauh jadi mesti jalan kaki lagi ke sana.
  • Chinatown Bandung overall ga terlalu luas, jadi keliling-keliling pun ga bikin gempor.
  • Chinatown Bandung sepertinya memang dibuat moslem friendly, jadi makanan yang dijual di sana halal. Ga ada menu babi sama sekali. Buat yang muslim pasti alhamdulillah, tapi buat yang non muslim mungkin kurang greget ya karena ga ada menu non halal, heuheu.
  • Buat pengunjung muslim juga ga perlu pusing soal shalat karena di sana ada mushala. Mushalanya seperti bangunan Tionghoa dan terbuka. Saat itu kondisinya bersih dan nyaman sekali.
  • Transaksi di dalam Chinatown Bandung non tunai semua, ga bisa bayar tunai. Pembayaran saat itu bisa dilakukan dengan kartu kredit, kartu debit, atau Flazz BCA. Jadi kalau ke sana pastikan punya salah satu kartunya yaa.
  • Kabarnya sekarang ada wahana baru di sana, yakni Infinity Room. Itu lho, ruangan yang di seluruh penjurunya dipasang cermin sehingga tercipta ilusi infinity, trus diisi deh dengan lampu atau lampion. Lagi-lagi spot foto instagramable, heuheu.

Sekian cerita kali ini. Ada yang ke Chinatown Bandung baru-baru ini? Ada update apa lagi ya di sana? 😀

Salam,

signature

5 tanggapan untuk “Wisata Jabar: Berkunjung ke Chinatown Bandung

  • 3 November 2018 pada 21:16
    Permalink

    Halo Mbak. Salam kenal Saya Devi dari 1m1c..
    Saya ke sana tahun lalu masih soft launching. hahha
    Gak banyak berubah sih ya ada beberapa aja mgkn ya.
    Kagetnya pas beli makan, lumayan juga harga mall

    Balas
    • 3 November 2018 pada 21:34
      Permalink

      Halo Devi, salam kenal juga. Ah iya betul, harga makanannya lumayan ya. Kayaknya di mana2 di tempat wisata gitu ya, padahal sebenarnya makanannya juga bisa ditemukan di tempat lain, wkwk.

      Balas
  • 6 November 2018 pada 09:54
    Permalink

    masuk bayar tiket, mau nyoba wahana bayar lagi… whehehe….

    mintanya sih makanan ga mahal ya meskipun tempat wisata, biar pengunjung bisa betah gitu…

    Balas
    • 7 November 2018 pada 12:58
      Permalink

      Begitulah, hihi.

      Balas

Leave your comment