Pengalaman Bongkar Pasang IUD

Bongkar pasang, berasa mainan aja ya, huehe. Ceritanya akhir 2018 lalu saya ganti IUD (Intra Uterine Device) alias KB Spiral, padahal baru sekitar 3 tahun saya pakainya. IUD yang saya pakai mestinya bisa sampai 5 tahun, tapi harus diganti karena posisinya sudah turun. Oia dulu saya belum pernah nulis soal KB, jadi sekalian aja deh ya di sini.

Kenapa Memilih KB IUD?

Dari sebelum punya anak saya sudah ingin mengatur jarak kehamilan. Ga pengen hamil lagi sementara anak yang sebelumnya masih bayi. Alhamdulillah suami sepakat. Setelah Akas lahir, saya ga langsung kepikiran buat KB, masih fokus urus newborn dulu lah ya. Baru beberapa bulan kemudian saya memutuskan untuk pasang IUD, demi memanfaatkan asuransi. Kebetulan waktu itu suami udah pengen berhenti bekerja sebagai field engineer di Balikpapan, jadi mumpung masih ada asuransinya, ya dimaksimalkan aja. Wkwk.

Kenapa memilih IUD dari sekian banyak pilihan KB? Ada beberapa pertimbangan sih buat saya pribadi.

  • Saya pengen KB yang praktis aja. IUD ini kan sekali pakai beres, paling baru ganti lagi kalau emang udah habis masa efektifnya (bisa sekitar 3-10 tahun, tergantung merk) atau dilepas karena mau nambah anak lagi.
  • Saya prefer KB yang non hormonal, karena saya males kalau berhadapan dengan efek samping seperti jerawatan, berat badan naik, dsb. Fisik amat ya, ahaha.
  • Dengan riwayat siklus haid saya yang tidak teratur, dokter juga menyarankan untuk pakai KB yang non hormonal.

    Baca juga: Kelanjutan Kisah Oligomenorrhea

  • KB dengan kalender ga bisa diterapkan untuk saya yang jadwal haidnya tidak bisa diperkirakan. Gimana mau hitung masa suburnya coba kalau haid berikutnya entah kapan, huehe.
  • Mama saya dulu minum pil KB, tapi saya ga mau. Soalnya kan pil KB itu katanya minumnya harus teratur, di waktu yang sama, dan ga boleh kelewat. Lha saya kalau merasa ga sakit jadi sering lupa minum obat. Sudah beberapa kali saya kelupaan minum antibiotik karena udah sehat sementara antibiotiknya harusnya dihabiskan.

Pengalaman Pasang KB IUD

Saya akhirnya pasang IUD saat Akas berusia 6 bulan. Waktu itu saya pasang ke dr. S di Siloam Hospital Balikpapan. Sebelum pasang IUD, saya di-USG dulu.

Saat konsultasi yang saya ingat dr. S cuma nanya benang IUD-nya mau dipotong atau tidak. Ada dijelasin beberapa hal lain tapi saya udah lupa apa aja. IUD-nya merk apa pun saya ga tahu, pasrah wae dikasihnya apa, haha. Yang penting sih yang non hormonal dan masa pakainya minimal 5 tahun, karena rencananya pengen hamil lagi itu dengan jarak di bawah 5 tahun.

Sakitkah Pasang IUD?

Biasanya yang jadi concern ibu-ibu soal pasang IUD: sakitkah? Rada serem gitu kesannya masukin sesuatu ke rahim.

Yaa kalau mau dibayangin yang serem sih ya gitu deh. Saya pun begitu. Cuma saya mikirnya begini:

  • Udah nikah mestinya bukan hal baru lagi ada benda masuk ke rahim kan #eaaa. Apalagi buat yang udah pernah lahiran normal, bayi aja udah pernah lewat.
  • Kalaupun sakit, rasanya ga seberapa dibanding sakitnya melahirkan lagi dalam waktu dekat, hehe.

Dengan mikir gitu dan berusaha rileks, alhamdulillah buat saya ga berasa sakit sih pas pasang. Dokternya pasang alat untuk bikin lorong untuk masukin IUD itu. Setelah itu tinggal dimasukin aja IUD-nya lewat alat itu. Beres, sebentar aja prosesnya.

Pasang IUD Harus Saat Haid?

Setelah IUD saya dipasang, saya baru tahu ada yang bilang begitu. Wah. Dulu saya pasang IUD bukan saat haid. Saat Akas umur 6 bulan itu saya belum pernah haid lagi, kalau harus nunggu sampai haid kelamaan. Saya baru haid lagi setelah Akas umur 13-14 bulan kalau ga salah.

Tapi sepertinya beda nakes beda kepercayaan #halah. Buat yang bilang harus saat haid pertimbangannya:

  • Saat haid pemasangannya lebih mudah karena kondisi rahim sedang terbuka.
  • Saat haid sudah pasti kondisinya sedang tidak hamil.

Adakah Efek Samping Setelah Pasang IUD?

Efek samping itu ga bisa digeneralisasi ya, beda-beda buat tiap orang. Buat saya rasanya tidak ada efek samping. Nyeri ga pernah. Kata orang pasang KB bikin haid jadi tidak teratur, lha saya emang udah ga teratur dari dulu, jadi sama-sama aja, hehe.

Buat yang merasa ada efek samping apalagi yang parah, mending segera ke dokter lagi. Kalau memang mengganggu, mending dilepas aja. Berarti memang ga cocok pakai IUD.

Posisi IUD Turun

Setelah pasang IUD dokter akan menyuruh untuk kontrol beberapa kali. Di awal biasanya seminggu setelah pasang, lalu sebulan, lalu berikutnya makin lama jedanya.

Setelah pindah ke Bandung, saya lanjut kontrol dengan dr. I di RS Hermina Arcamanik. Pertama konsultasi dibilang posisi IUD saya agak turun, jadi disuruh kontrol 6 bulan lagi untuk melihat apakah posisinya kembali normal atau tidak. Kalau posisinya normal harusnya saya cukup kontrol 1 tahun lagi.

Baca juga: Pindah Lagi ke Bandung

Dari konsultasi ini saya nunggu lebih dari 6 bulan baru kontrol lagi, soalnya merasa sayang kalau bayar hanya untuk cek IUD, haha. Barulah saya kontrol lagi setelah pap smear, jadi biar sekalian nanyain soal hasil pap smear.

Baca juga: Mencoba Pap Smear Gratis dengan BPJS di Laboratorium Klinik Pramita

Saat itu dibilang kalau posisi IUD saya sudah semakin turun. Weleh. Penyebabnya apa, saya ga tahu juga. Saya tanya efek sampingnya apa, kata dokternya ya bisa terjadi kehamilan. Jadi IUD-nya udah ga efektif lagi. Solusinya IUD-nya diganti. Saya bilang pikir-pikir dulu saat itu, karena saat itu saya ga punya asuransi, jadi perhitungan deh ngeluarin duit, wkwk.

Oia, buat saya setelah posisi IUD itu turun, ga ada efek samping. Buat sebagian orang lainnya bisa timbul nyeri atau pendarahan. Makanya saya masih santai, toh “risiko”-nya buat saya “hanya” hamil.

Akhirnya Bongkar Pasang IUD

Cukup lama juga saya mempertimbangkan kelanjutan KB saya ini. Pilihannya: biarin aja (toh ga kenapa-kenapa), lepas aja (berarti ga pake KB lagi, siap sedia kalau sewaktu-waktu hamil), atau ganti IUD baru. Akas sudah 3 tahun, dari segi umur rasanya udah waktunya dikasih adik, haha.

Tapi ditimbang-timbang lagi, saat itu suami dalam proses pencarian beasiswa. Kami masih menunggu ke mana nasib kan membawa. Kalau nanti ternyata dikasih rezeki punya bayi lagi pas suami kuliah gimana? Siapkah? Kuliah aja berat, beasiswa pastinya hanya meng-cover biaya hidup si awardee, alias pas-pasan atau mungkin kurang untuk keluarga.

Baca juga: Mencari Beasiswa Luar Negeri, “Tidak Semudah Itu Ferguso!”

Oh, ga usah bilang ke kami ya “tiap anak kan sudah ada rezekinya masing-masing”. Percaya kok dengan itu. Cumaaa, buat kami, selagi kami masih bisa merencanakan kapan punya anak lagi ya kenapa tidak. Kalau nyatanya nanti dikasih juga, ya itu lain soal.

Setelah suami fix bakal kuliah di Auckland dan menghitung-hitung berbagai kemungkinan, kami pun sepakat untuk menunda kasih adik buat Akas. Dengan demikian, amannya IUD saya diganti. Syukur juga udah ada asuransi lagi dari kantor saya, jadi saya ga mikirin biaya IUD lagi, hihi.

Awalnya saya mau ke dr. I lagi untuk ganti IUD-nya. Tapi apes banget, 3x ke RS Hermina Arcamanik, dr. I-nya selalu cuti. Saya ga nelpon dulu memang, langsung datang aja, karena lokasinya dekat dari daycare Akas, jadi sekalian gitu. Kesel apes mulu, akhirnya saya beralih ke RS Santo Borromeus karena lokasinya dekat kantor, jadi bisalah sambil kerja saya melipir ke sana.

Pertama ke RS Santo Borromeus, saya dapat konsul dengan dr. E. Awalnya saya di-USG, dan baru kali ini pakenya USG transvaginal, wew. Kata dr. E emang IUD saya udah turun banget. Saya disuruh datang lagi nanti saat haid karena bisanya bongkar pasangnya pas haid. Harus pas haid lagi banyak-banyaknya pula kata dr. E.

Another problem. Saat itu saya udah lebih dari 2 bulan kayaknya ga haid, tapi saya yakin lagi ga hamil. Saya pun disuruh tes lab dulu untuk memastikan. Dan memang ga hamil sih. Saya pun dikasih obat supaya segera haid, soalnya kalau tunggu alami ga tahu kapan lagi haidnya, heu. Ini ada cerita lain lagi soal kenapa tidak haid, nanti aja saya tulis terpisah yaa.

Pengalaman Bongkar Pasang IUD

Alhamdulillah sekitar semingguan kemudian saya haid lagi. Saya segera ke RS Santo Borromeus, apesnya hari itu dr. E lagi cuti, ke dokter perempuan lain pun udah penuh kuotanya. Sisa kuota ke dokter laki-laki, tapi saya ogah, heu. Saat itu 31 Desember 2018, besoknya tanggal merah. dr. E dulu nekanin banget bongkar pasang IUD-nya harus saat haid lagi banyak-banyaknya, kalau nunggu hari lain khawatir haidnya udah dikit jadi ga bisa lagi. Duh.

Tanpa pikir panjang saya segera cuss ke RS Hermina Arcamanik. Mayan yes jauhnya, wkwk. Abisnya saya terlalu malas kalau harus daftar pasien baru lagi di RS lain. Dan akhirnya kali ini ada dr. I. Ke dr. I saya bilang mau ganti IUD, baru sempat saat itu. Saya tanya apa emang harus pas haid lagi banyak? dr. I cuma bilang memang pas haid lebih mudah. Hmm.

Prosedur bongkar pasang IUD segera dimulai. IUD-nya saya pasrah lagi aja mau dikasih apa, haha, toh rencananya dipakenya cuma 1 tahunan. Beda dengan saat pasang IUD pertama kali, saat itu saya merasa agak tegang dan ga nyaman. Ga nyaman karena gimana gitu lagi haid mesti buka-bukaan, wkwk.

Entah faktor tegang entah memang gitu, saat IUD mau dilepas sama dokternya, saya merasa nyeri, ngilu, atau sejenisnya. Kerasa banget ada benda yang ditarik. Saya sempat meringis. Tapi ga lama sih, abis itu dr. I nunjukin IUD-nya udah keluar. Berikutnya saat pasang lagi, ga berasa nyeri. Tapi setelah semua prosedur selesai, saya masih merasakan nyeri. Masih positive thinking karena baru ganti aja. Alhamdulillah keesokan harinya ga berasa apa-apa lagi.

pasang iud
Kiri: posisi IUD yang turun. Kanan: posisi IUD yang benar.

2 minggu kemudian saya disuruh kontrol lagi. Alhamdulillah posisi IUD-nya masih pas, kondisinya bagus, sehingga katanya saya cukup kontrol 1 tahun lagi. Alhamdulillah kelar juga urusan per-IUD-an ini, hehe.

Catatan dan Tips Buat yang Mau Ganti IUD

Normalnya ganti IUD itu cukup setelah masa efektif IUD-nya habis ya. Saya kebetulan agak kurang beruntung aja karena posisi IUD-nya lama-lama turun, hehe. Buat yang mau bongkar pasang IUD, berikut sedikit tips dari saya:

  • Sebaiknya datang ke dokter saat sedang haid. Biar ga zonk aja kalau ternyata kata dokternya prosedur penggantian IUD hanya bisa dilakukan saat sedang haid.
  • Apakah harus saat haid sedang banyak-banyaknya? Dari pengalaman saya amannya sih gitu ya. Tapi kalau bisa nanya dulu ke dokternya, mending tanya dulu. Kali aja boleh pas haidnya udah berkurang. Terutama buat yang merasa ga nyaman diproses di saat seperti itu, hehe. Perasaan pasiennya aja sih yang begitu, kalau dokter mah pasti udah siap mental dengan segala jenis zat dari tubuh pasien, wkwk.
  • Ada teman saya yang memilih lepas IUD dulu aja, baru pasang lagi kapan-kapan. Tapi menurut saya kalau memang sudah mantap mau pakai IUD lagi, mending langsung aja sih sekalian. Kenapa? Karena kalau sekalian lebih hemat biaya, kan 1x aja ke dokternya, hehe. Trus lebih nyaman juga karena sekali aja kan diubek-ubek rahimnya. Dan di antara jeda pemasangan KB lagi itu, potensi hamilnya makin besar.
  • Sakit atau tidak, lagi-lagi, beda-beda tiap orang. Huehe. Yang penting usahakan rileks semaksimal mungkin yaa. Tarik napas dalam-dalam.

Buibu ada yang pengalaman bongkar pasang IUD juga? Gimana rasanya? #kepo

Catatan: foto untuk featured image bersumber dari Singlecare.

Salam,

Reisha Humaira

10 tanggapan untuk “Pengalaman Bongkar Pasang IUD

  • 19 Mei 2019 pada 04:22
    Permalink

    Aihh, ngilu bacanya..

    emang katanya oas lepas baru sakit ya..

    aku juga pake iud, ganti dua tahun lagi..

    emang paling pas pake iud y

    Balas
    • 21 Mei 2019 pada 03:42
      Permalink

      Hehe. Tapi beda-beda juga mba, ada yang ga berasa apa-apa saat lepas.

      Balas
  • 20 Mei 2019 pada 02:47
    Permalink

    belum berani pakai iud. padahal banyak yg menyarankan hehe… selama ini pakai KB suntik…

    Masih belum kebayang ada benda asing menetap di dalam tubuh dalam jangka waktu lama
    Masih berusaha keras mengumpulkan keberanian utk pasang iud nih

    Balas
    • 21 Mei 2019 pada 03:43
      Permalink

      Hehe ga apa-apa mba, pilih mana yang nyaman buat kita aja. Kalau saya ga milih KB suntik karena males bolak-balik buat suntik, hihi.

      Balas
  • 20 Mei 2019 pada 19:55
    Permalink

    mbak pas posisi turun itu gak ada keluhan apa ya? hehehe aku jadi parno belakangan sering sakit perut linu doang sih. mudah2an gak harus bongkar IUD sih ya.. aku masih trauma nyeees pas dipasang wkwk tapi bener rasanya itu gak ada apa2nya ketimbang hamil lg karena aku masih menyusui hihi

    Balas
    • 21 Mei 2019 pada 03:44
      Permalink

      Buat saya dulu ga ada keluhan mba, tapi memang beda-beda juga sih tiap orang. Wah semoga linunya bukan karena IUD ya mba. Kalau lama linunya dan terasa mengganggu, coba dicek lagi aja, hehe.

      Balas
  • 21 Mei 2019 pada 06:09
    Permalink

    jd inget aku blm cek IUD lagiiiii hahahahha. aku pertamaaa kali dulu pake iud pas sdg ga haid mba. dokternya fine2 aja. dan cm ngiluu dikiiit aja. itj aku lepas pas udh 5 thn. di dokter berbeda. dan dia bilang, pemasangan yg pertama ini rapi bangetttt. 5 thn msh oke posisinya.

    pemasangan kedua, ama dokter lain juga. tp kali ini aku minta dipasang pas udh selesai lahiran cesar, jd si baby kluar, lgs deh pasangin, selagi bius masih ada wkwkwkwkwk..jd kalo ditanya sakit apa ga, yaaa ga laaahhh, la wong ga berasa apa2 pinggang ke bawah hahahahaha.

    nh aku blm cek lg nih. trkahir priksa oct 2018. hrsnya aku cek 6 bulan sekali. abis lebaran lah mungkin. :D. so far aku cocoknya ama iud juga. ge berani pake yg lain

    Balas
  • 21 Agustus 2019 pada 03:58
    Permalink

    Aku juga sama mbak tbtb turun kb iud nya padahal baru pake 1bulan yg lalu dibulan july. Bingung, entah karna pemasangan nya lewat bidan, entah karna kualitas kb iud nya kurang bagus, entah karna saya ga cocok pake kb iud. Tp banyak yg saranin untuk pasang kb iud mending di rs sekalian sama dr kandungan drpd sama bidan. Disisi lain pgn bgt kb iud karna biar ga waswas juga, dan skrg aku ga pake kb apapun cuma mengandalkan kalender itupun berhubungan sama suami main aman aja walo tetep ujung2 nya waswas.

    Balas
  • 14 Oktober 2019 pada 16:06
    Permalink

    Mba maaf untuk biaya buka pasang IUD di borromeus totalnya berapa ya? Terimakasih

    Balas
    • 14 Oktober 2019 pada 16:10
      Permalink

      Halo mba. Saya waktu itu buka pasang IUD akhirnya di RS Hermina Arcamanik. Dan saya pakai asuransi jadi saya ga tahu persisnya biayanya berapa, hehe.

      Balas

Leave your comment