7 Tips Biar Betah di Rumah Bersama Balita Saat Mesti #DiRumahAja

Ketika pemerintah New Zealand akan memberlakukan lockdown bulan lalu, saya agak khawatir, apakah Akas bisa betah di rumah aja. Ga kebayang gimana rasanya mesti di rumah melulu, mengingat kami tinggal di apartemen yang view dari jendelanya rada “suram” dan ga ada balkon.

Jendela apartemen kami menghadap ke gedung apartemen lain, jadi ga ada pemandangan menarik yang bisa dilihat. Di dalam apartemen juga jarang banget dapat cahaya matahari langsung. Menatap lurus ke jendela pun ga akan tahu langit di luar cerah atau berawan. Kudu mendongak dulu ke atas baru kelihatan langit kayak apa. Nasib tinggal di apartemen terjangkau di tengah kota, wkwk.⁣

view dari jendela apartemen
View dari jendela apartemen kami saat ini

Saat lockdown, sekolah Akas tutup. Padahal selama ini sekolahnya itu salah satu andalan kami untuk tempat dia main sepuasnya. Sekolahnya luas, dia bisa lari-lari, loncat-loncat, dan manjat-manjat sepuasnya. Sementara apartemen kami tipe studio yang ga punya banyak space kosong. Di sekolahnya banyak pilihan mainan dan kegiatan, sementara di rumah mainannya ga banyak.

Tempat andalan lainnya untuk bermain adalah playground. Kami sebenarnya masih diperbolehkan ke luar untuk cari udara segar, hanya saja mainan di playground tidak boleh digunakan karena berpotensi jadi tempat nongkrongnya virus. Jadi kegiatan outdoor di dekat rumah ya paling jalan atau main skuter di taman. Sisanya, ya di rumah aja.

Baca juga: Perubahan Kehidupan Sehari-Hari Ketika Lockdown COVID-19 di New Zealand

Sudah satu bulan lockdown, nyatanya kami survive! Alhamdulillah. Udah betah juga anaknya di rumah aja walau mainan dikit dan space minimalis. Gimana caranya?

Berikut tipsnya biar betah di rumah berdasarkan pengalaman kami selama lockdown.

1. Atur Mindset Orang Tua

Katanya anak itu kan gimana orang tuanya ya. Jadi menurut saya, orang tuanya mesti nyaman dulu di rumah aja. Kalau orang tuanya cepat bosan, jadi uring-uringan karena di rumah aja, ya bakal ngaruh ke anaknya.

Saya pribadi ga merasa susah untuk betah di rumah karena dari dulu pun pada dasarnya udah begitu. Pak suami rada struggling di awal-awal lockdown karena selama ini merasa lebih bisa fokus belajar dan ngerjain tugas di kampus. Tapi yaa mau ga mau mesti dibetah-betahin.

Atur mindset dengan cara:

  • Tanamkan dalam pikiran bahwa kita diam di rumah ini tujuannya demi kebaikan bersama, demi menghambat penyebaran COVID-19. 
  • Syukuri segala hal yang dipunya saat ini. Bersyukur masih ada tempat tinggal yang layak, bersyukur masih ada rezeki tempat tinggal dan makanan, dan sebagainya.

Seiring berjalannya waktu, jadi terbiasa dan betah-betah aja akhirnya.

2. Komunikasikan pada Anak Kenapa Mesti di Rumah Aja

Orang tua udah aman mindset-nya, anak jangan sampai dibiarin ga tahu apa-apa. Ketika akan lockdown, kami sounding ke Akas bahwa sekolahnya Akan tutup dalam waktu lama, ga tahu sampai kapan. Kita juga mesti di rumah aja karena di luar sana ada coronavirus.

Kami ceritakan coronavirus secara sederhana kepada Akas, thanks buat yang sudah bikin dan bagikan ilustrasi COVID-19 untuk anak. Kami juga kasih tahu apa aja yang mesti dilakukan, seperti mesti lebih sering cuci tangan pakai sabun serta tutup mulut atau hidung dengan siku atau tisu saat batuk atau bersin.

Anak kecil gitu bisa nangkep kok penjelasan sederhana tentang coronavirus. Akas aja sampai bisa bikin “buku” sendiri tentang pemahamannya seputar COVID-19, hehe.

Baca juga: COVID-19 dan “Buku” Cerita Bergambar Karya Akas Tentang Coronavirus

3. Bebaskan Anak Bermain, Jangan Keseringan Melarang

Dengan space rumah yang terbatas dan mainan seadanya, ditambah saya emang ga punya stok printilan-printilan untuk aktivitas anak ala emak-emak Instagram, saya lebih banyak membebaskan Akas mau main apa. Free play gitu deh bahasa kerennya. Dari sekolah Akas untungnya ga ada tugas juga.

Tapi dibebasin gini malah seringnya bikin takjub deh. Ada aja idenya mau bikin sesuatu yang sama saya tuh ga pernah kepikiran.

Rumah jadi berantakan, mainan bertebaran di mana-mana, selagi dia hepi, biarin weh lah. Ntar kalo udah beres main, suruh beresin sendiri, ahaha.

Dia lari-lari di dalam rumah, loncat-loncat dan guling-guling di kasur, biarin aja. Dulu-dulu sih masih sering saya larang, haha.

4. Adakan Kegiatan Bareng Anak

Anak seumuran Akas, walau udah bisa main sendiri, tetap aja butuh main bareng orang tuanya. Jadi kami juga nyediain waktu untuk main bareng Akas.

Selain main, juga lakukan kegiatan lain bareng anak seperti shalat berjamaah, olahraga bareng, nyanyi bareng, nonton bareng, video call bareng, dan sebagainya.

Advertisement

5. Libatkan Anak dalam Aktivitas Rumah Tangga

Di kala segala pekerjaan rumah tangga mesti dikerjakan sendiri, ga ada salahnya libatkan anak juga. Buat ortu, lumayan jadi ada bantuan tenaga (walau bisa jadi malah sebaliknya juga sih, malah ngerepotin, haha). Buat anak, bahasa kerennya belajar practical life skill deh, hihi.

Melibatkan anak dalam hal ini tentu disesuaikan dengan usia dan kemampuannya. Sebagai gambaran:

  • Saat beberes rumah, anak bisa membereskan dan merapikan mainannya.
  • Saat memasak, anak bisa ikut mengocok telur atau adonan, memotong sayuran, mencetak adonan, dan sebagainya.
  • Saat mencuci, anak bisa ikut membalikkan pakaian, memasukkan pakaian ke mesin cuci, dan menggantung pakaian di jemuran.
  • Saat beresin jemuran, anak bisa ikut angkat jemuran, membalikkan pakaian lagi, dan melipat pakaian.
  • Setelah makan, anak bisa menaruh piring kotor setelah makan di tempat cuci piring.

Silakan ditambahin yaa, hehe.

6. Screen Time Tetap Sesuai Kesepakatan

Kami bukan keluarga yang mengharamkan screen time. Akas ada jatah screen time-nya, tapi tetap dibatasi sesuai kesepakatan yang sudah dibuat.

Saat ini jatah screen time Akas itu weekend. Jadinya lebih banyak sih dibanding saat bukan lockdown dulu, karena saat tidak lockdown masih banyak main ke playground, hehe. Yaa maap aja saya bukan emak-emak ideal sejagad Instagram, heuheu.

Yang penting pastikan tontonannya atau aktivitasnya di layar itu aman, serta waktunya tidak berlebihan. Ga mau juga kan anak malah jadi kecanduan gadget selama pandemi ini.

Baca juga: Detox Gadget: Cara Menyikapi Gadget di Kehidupan Anak

7. Jangan Lupa Bercanda

Hidup selama pandemi COVID-19 ini kalau dipikir-pikirin banget ya emang suram sih. Penyakitnya aja masih menyebar luas, belum lagi setelah pandemi ini selesai bakal ada resesi. Tapi kalo mikirin itu terus ya yang ada bakal stres terus tiap hari.

Kita masih perlu hidup bahagia, demi kesehatan mental, juga demi imunitas kita. Jangan lupa bercanda, mengomentari hal-hal receh yang bisa bikin tertawa. Hehehe.

Begitu lah tips dari kami biar ga bosan di rumah aja. Mungkin bukan tips nan sempurna tanpa cela, tapi ga apa-apalah, kita kan manusia biasa, hehehe.

Ada yang punya tips lainnya? Share yuk!

Salam,

Reisha Humaira

2 tanggapan untuk “7 Tips Biar Betah di Rumah Bersama Balita Saat Mesti #DiRumahAja

  • 2 Mei 2020 pada 03:11
    Permalink

    kudu banyak ide agar anak gak bosan

    Balas
    • 5 Mei 2020 pada 23:40
      Permalink

      Betul sekali mba. Tapi kalau anaknya udah mayan gede, anaknya bisa disuruh cari ide juga, wkwk.

      Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: