Menghadiri Pernikahan Nani & Bustanil

Akhir tahun 2014 lalu, Nani banyak nanya hal-hal yang terkait dengan persiapan pernikahan saya dulu. Nanya tentang kelambu, mahar, cincin kawin, baju seragam keluarga, urusan KUA, dll. Ditanya hal-hal itu, pastinya langsung mikir orangnya bakal nikah dalam waktu dekat. Cuma pas saya tanya kapan, Nani ga mau bilang. Tunggu aja katanya. Ya sudah.

Baca juga: Persiapan Pernikahan ala Evan♡Reisha

Akhir Januari 2015 tiba-tiba Nani ngirim undangan via wa. Akad nikahnya akan dilangsungkan pada tanggal 29 Januari 2015. Tapi rupanya saat itu cuma semacam pemberitahuan akad nikah aja, karena resepsinya baru akan diadakan bulan Mei 2015, barengan dengan resepsi pernikahan kakaknya, Yolla, yang baru akan menikah di bulan Mei itu.

Resepsi diadakan hari Senin tanggal 25 Mei 2015. Di sini memang orang-orang prefer ngadain resepsi pada hari kerja, biasanya Sabtu atau Senin, jadi bisa datang sepulang kerja. Kalau hari Minggu kadang orang-orang malas keluar hanya untuk mendatangi baralek, hehe.

Awalnya saya janjian mau datang bareng Achi, tapi kudu nunggu Achi yang ikut screening di KUA hari itu. Achi bilang bisa jam 2 siang, dan ternyata hujan lagi, heuu. Ditunggu-tunggu, hujannya ga berhenti-berhenti. Achi katanya rada susah pergi kalau hujan gitu. Saya pribadi ga enak kalau sampai ga datang ke nikahan Nani.

Baca juga: Persiapan Pernikahan E♡R: Penasihatan Pra-Perkawinan oleh BP4 KUA

Akhirnya dengan nekat saya pergi ke nikahan Nani. Nekat, karena saya dengan kondisi perut gede ini minta anter sama adik saya yang baru 15 tahun, pake motor, dalam kondisi cuaca gerimis, dan kudu melewati jalan raya gede. Membujuk adik saya pun rada lama, males katanya. Kalau saja ada taksi di sini, saya pasti udah pesan taksi. Dan kalau saja suami juga di sini, jelas saya udah berangkat dari tadi sama suami.

Alhamdulillah kami sampai dengan selamat di rumah Nani. Saat saya datang, saya langsung dipersilakan makan di dalam rumah, hidangan di atas seprah. Di luar ada prasmanan serta meja dan kursi sebenarnya, tapi berhubung diarahin ke dalam rumah, ya udah saya ngikut aja. Kali ini pakai pakaian yang lebih longgar jadi saya bisa duduk bersila. Mungkin rada ga sopan karena perempuan biasanya duduknya bersimpuh, tapi bodo amat lah, daripada kaki saya kesemutan, hihi.

Adik saya yang rada males-malesan nganter saya, ga mau makan. Jadi dia cuma duduk geje di samping saya. Beberapa kali ditanyain orang kenapa ga makan -_-”. Saat saya makan, ada keluarga Nani yang ngajak ngobrol, nanya saya temennya Nani atau Yolla. Katanya pengantinnya lagi ganti baju. Hoalah. Dari gerbang masuk emang ga keliatan langsung pelaminannya, jadi pas datang saya ga tau apakah pengantinnya ada di pelaminan atau tidak. Untunglah pas saya makan, mereka udah selesai ganti baju.

Beres makan, saya langsung menuju pelaminan untuk ketemu dan berfoto dengan pengantinnya. Lagi-lagi, adik saya ga mau diajak foto. Ya sudah. Karena saya sendiri aja, jadilah disuruh berdiri di tengah-tengah waktu foto.

Selesai foto-foto, saya pun pulang. Masih gerimis, tapi lebih bikin basah dibanding waktu berangkat tadi. Mana ban motor kayaknya bermasalah pula. Saya suruh aja adik saya agar pelan-pelan aja bawa motornya. Alhamdulillah selamat juga sampai di rumah.

Salam,

signature

Leave your comment