City Park: Taman Ganesha, Bandung

Sabtu, 16 September 2017

Duluuu banget kalau ditanya soal taman di Bandung, paling saya tahunya cuma Taman Ganesha, simply karena lokasinya dekat kampus ITB dan Masjid Salman. Dulu Taman Ganesha cukup sering dijadikan tempat kegiatan unit mahasiswa yang saya ikuti. Tamannya rimbun sekali, adem. Cuma sayangnya saat itu kondisinya rada tidak terawat. Trus kalau udah kena hujan pasti bakal ada becek di sana sini.

Hari itu kebetulan saya ada urusan di sekitar kampus, jadi sekalian deh saya manfaatkan untuk melihat-lihat Taman Ganesha. Berada di sekitar kampus selalu bikin nostalgia.

Saya biasa masuk ke Taman Ganesha lewat pintu masuknya di sisi Jl. Ganesha. Hanya saja ternyata saat itu jalan masuknya dikunci semua. Hoah. Saya emang pernah dengar kalau Taman Ganesha itu sempat ditutup, mungkin pas lagi direvitalisasi, tapi ga nyangka aja saat itu masih ditutup. Padahal hari Sabtu.

Saya lihat ke arah Jl. Gelap Nyawang, sepertinya pintu masuk dari sisi sana terbuka, tapi saya terlalu malas jalan ke arah sana karena bawa Akas. Kalau ternyata tutup juga kan males, haha. Saya amati di dalam taman juga sepertinya ga ada orang. Masih berasa aneh, kirain kalau Sabtu bakal ramai.

Saya tunggu sambil mengamati, tak lama kemudian saya lihat ada beberapa orang berjalan di dalam taman. Kayaknya bener sih pada masuk dari Jl. Gelap Nyawang. Lalu beberapa orang mulai keluar di sisi Jl. Ganesha. Lah? Rupanya mereka nyelip di samping pagar. Weleh. Ya syudah saya ikutin aja, saya masuk lewat space kecil di samping pagar itu, wkwk.

Sampai di dalam taman, suasana tamannya memang terasa sudah berbeda dibanding zaman dulu. Lebih terawat. Saya juga baru lihat ada tanaman yang ditanam menjadi tulisan TAMAN GANESHA. Itu ada dari kapan ya? Kalau sudah ada dari zaman saya kuliah dulu, berarti saya yang ga memperhatikan, hahaha.

Taman Ganesha itu ternyata direvitalisasi tahun 2014, turut dibantu oleh alumni ITB angkatan 1971. (dipikir-pikir angkatan ’70-’80an udah banyak peninggalan di area kampus). Dan saya masih penasaran kenapa saat itu pagar di sisi Jl. Ganesha itu masih ditutup, eaaa. Saya ajak Akas jalan-jalan keliling taman, dia juga tampak enjoy lari-lari. Cuma saya merasa ga nyaman aja di sana lama-lama karena merasa masuknya lewat jalur ilegal, wkwk.

Tapi saya senang sih melihat kondisi Taman Ganesha yang sudah lebih baik. Lebih tertata, lebih bersih. Ga ada yang julan di dalam, jualannya di luar taman aja. Semoga ga ada yang buang sampah sembarangan.

Oia di depan Taman Ganesha itu kan ada monumen berbentuk kubus, tapi lupa difoto, hihi. Kubus-kubus itu bermakna “in harmonia progressio”. Nah saya baru tahu kalau sebelum tugu kubus itu, di sana diletakkan patung Ganesha. Dan sebelumnya lagi di sana dipajang patung dada Dr. Ir. J. W. Ijzerman. Beliau adalah ketua Koninklijk Instituut voor Hooger Technisch onderwijs in Nederlands – Indie, yakni Lembaga Kerajaan untuk Pendidikan Tinggi di Hindia Belanda. Dan Taman Ganesha sendiri dulu bernama Ijzermanpark.

Di dekat tugu kubus itu ada tempat yang biasa dipake duduk-duduk, dan kalau jeli, di sana ada beberapa plakat petunjuk arah dan ketinggian gunung yang berada di sekitar Bandung. Ah saya sendiri udah ga ingat mendokumentasikan hal ini, hehe.

Salam,

signature

Leave your comment