What Akas Said #30 – #35

Aloha, kembali lagi ke fragmen obrolan singkat kami bersama Akas. Makin hari ocehannya makin banyak aja, dan kadang saya merasa terharu karena ga nyangka dia bakal ngomong seperti itu. Langsung sadja ya.

Baca juga: What Akas Said #24 – #29

#30 “Mek” (2y2m)

Tiba-tiba ayah Akas bertanya sama saya dengan nada serius.

Ayah: (lagi gendong Akas) Sha, ‘mek’ maksudnya apa?
Ibu: Oh. Steam roller?
Ayah: Tadi bilang ‘Ayah, Akas mau mek ayah. Akas ada punya truk tambang, trus ndak ada mek.’
Ibu: Ituu, Max di Robocar Poli, yang steam roller.
Ayah: Oalah. Kirain maksudnya Macbook.
Ibu: Bukaaan, dia ga tau kok itu namanya Macbook, wkwk.
Ayah: Kan panik juga kalau tiba-tiba minta Mac.

Muhaha. Entah kenapa nama Max itu melekat banget. Tiap ngomongin steam roller dia selalu menyebutnya Max, walaupun itu steam roller biasa, bukan si Max.

#31 Anakku Sudah Besaaar (2y3m)

Waktu itu saya sedang di kamar mandi, dan Akas sedang buka-buka buku di ruang tamu. Tiba-tiba ayahnya pulang. Kebetulan pintu dikunci dan kuncinya saya lepas biar Akas ga tiba-tiba buka pintu.

Ayah: Assalamu’alaikum.
Akas: Kumcalam (Waalaikumsalam)
Ayah: Ada kuncinya Kas?
Akas: Ndak ada.

Saya masih di kamar mandi, ga bisa jawab suami. Suami selalu bawa kunci sendiri, jadi bisa buka pintu karena kunci saya ga terpasang di pintu. Setelah masuk, mereka lanjut ngobrol.

Ayah: Sedang apa Akas?
Akas: Akas lagi baca buku Pakin (Franklin) ini.
Ayah: Ibu mana?
Akas: Ibu di kamar mandi.

Saya ga expect Akas bisa jawab salam pas lagi sendirian gitu, lanjut berdialog dengan benar. Selama ini jawab salam selalu diarahkan dulu. Uuuu dia sudah besaar.

#32 Mantap (2y3m)

Saya baru selesai menyapu rumah, lalu Akas bertanya.

Akas: Ibu ini udah sapu ibu?
Ibu: Udah.
Akas: Mantap ibu.

Widih, memuji bilang mantap, tahu dari mana itu, kekeke.

#33 AKAS (2y4m)

Akas sudah kenal huruf-huruf walau tahunya huruf kapital doank. Kalau mengeja suku kata sih belum pernah saya ajarkan. Tapi saya sudah beberapa kali nulisin namanya dan ngasih tahu kalau itu bacanya Akas.

Ibu: Ini huruf apa? (nanya sambil nunjuk masing-masing huruf)
Akas: A. K. A. S.
Ibu: Dibacanya “Akas”. Gimana bacanya?
Akas: Akas.

Lalu saya nulis kata lain dan iseng nanya Akas bacanya apa.

Ibu: (nanya huruf lagi) Ini apa?
Akas: C. E. R. A. H.
Ibu: Dibacanya apa?
Akas: Akas!

Ternyata buat dia saat itu semua tulisan bacanya AKAS, wkwk.

#34 Ibu… Lucu? (2y5m)

Akas suka main bola dan biasanya di rumah main bola sama ayahnya.

Akas: Ayaaah ayo tendang bolaaa.

Ayahnya kebetulan sedang ngerjain sesuatu di laptop, trus saya ajak aja deh biar ayahnya bisa lanjutin kerjaannya dulu.

Ibu: Sama ibu aja yuk tendang bolanya.
Akas: Ndak mauu. Kalau sama ibu nanti lucuuuu.

Why lucu why?

#35 Panas (2y5m)

Siang itu Bandung terasa panas. Saya bilang panas tapi Akas malah protes.

Ibu: Duh panasnyaaa.
Akas: Ndak panaas. Ceraah.
Ibu: Iya, langitnya cerah, udaranya panas.
Akas: Petir yang panas.
Ibu: Oia petir panasnya 6x panas matahari ya.
Akas: Iya. Di buku.

Hihi tiba-tiba bahas petir. Jadi kami punya buku seri cerita cuaca by FiFadila, salah satunya tentang petir. Di sana disebutkan bahwa kilatan cahaya petir itu sangat panas, bahkan panasnya mencapai 6x lipat panas permukaan matahari. Ternyata Akas masih ingat ini. Tapi dia sepertinya masih belum paham dengan konsep udara panas, yang dia tahu cerah, makanya saat itu dia kekeuh bilang cerah, bukan panas.

Salam,

signature

Leave your comment