4 Life Hack untuk Ibu-Ibu yang Akan Melahirkan

Dua kali melahirkan, alhamdulillah saya dikasih proses melahirkan yang lancar. Keduanya persalinan normal. Yang pertama dengan induksi, yang kedua alami.

Kalau mau tahu soal persiapan melahirkan ataupun persiapan mengurus bayi baru lahir, rasanya udah buanyak banget ya di luar sana yang menuliskan. Tapi dari pengalaman saya, ada beberapa hal kecil yang jarang dibahas tapi justru sangat membantu agar si ibu jadi lebih nyaman saat proses ataupun setelah melahirkan.

Ada empat tips alias life hack kecil yang mau saya bagikan di sini berdasarkan pengalaman saya dulu.

Pakai Baju dan Bra dengan Bukaan Depan

Dulu saya kira kalau kita melahirkan di rumah sakit itu, kita bakal dikasih baju khusus pasien rumah sakit. Jadi sesampainya di rumah sakit, disuruh ganti pakaian dulu gitu.

Eh tapi ternyata tidak begitu ya. Saya melahirkan di rumah sakit dan klinik yang berbeda, dan dua-duanya ga ada dikasih baju pasien. Jadi ya pakai baju sendiri aja dari awal masuk sampai pulang.

Nah kebetulan sejak hamil itu saya memang beli baju dengan bukaan depan, biar bisa lanjut dipakai ketika menyusui. Jadi saat ke rumah sakit, saya udah pakai baju seperti itu. Dan ini terasa membantu sekali ketika akan IMD, jadi ga ribet bukain bajunya. Bukaan depannya kudu yang bisa dibuka semuanya ya.

Kira-kira model begini, bisa dibuka semua kancingnya

Yang agak missed di saya itu soal bra. Saya sih udah pakai bra menyusui ya, model standar. Tapi pas IMD kan mesti dibuka semua bagian dada ya. Dan karena ribet bukainnya, alhasil saat itu punya saya cuma digeser ke atas dekat leher. Kurang nyaman deh rasanya. Kalau branya bukaan depan juga tentu lebih memudahkan. Atau kalau ga punya, lepas dulu aja deh branya sebelum bayinya lahir, hehe.

Belajar Atur Pernapasan dengan Pendamping Persalinan

Pendamping persalinan yang saya maksud di sini adalah suami ataupun anggota keluarga lainnya yang akan menemani ibu saat proses persalinan ya. Kalau doula atau pendamping yang profesional sih udah expert lah ya soal ini.

Dalam proses persalinan normal, atur pernapasan itu penting banget. Mungkin karena itu juga proses yang saya jalani lebih lancar dan ga menyiksa buat saya ataupun suami (yak, ga ada lah itu drama suami saya kena cakar atau dimarahin, hehe).

Bagaimana atur napas saat melahirkan, bisa dipelajari dari Youtube aja kok. Kalau mau belajar langsung dengan yang ahli juga monggo. Dulu pas anak pertama saya belajar dari kelas senam hamil, sementara pas anak kedua modal Youtube Bidan Kriwil aja karena pandemi.

Yang terpenting adalah yang belajar soal atur napas ini jangan si ibu yang akan melahirkan aja. Saat kontraksi itu sih buyar semuanya, bahkan mungkin lupa cara atur napasnya gimana. Justru lebih penting si pendamping yang tahu gimana caranya, jadi bisa mengarahkan si ibu untuk atur napas selama kontraksi.

Pakai Popok Dewasa Lebih Nyaman Dibanding Pembalut Bersalin

Saya baru tahu pembalut bersalin alias maternity pad itu ukurannya gede setelah melahirkan anak pertama. Wajar sih ya gede karena darah nifas kan lebih banyak dibanding darah haid.

Beberapa tahun kemudian saya baca buku Parent Hacks: 134 Genius Shortcuts for Life with Kids, di situ disebut soal pakai popok dewasa alias adult diaper setelah melahirkan. Pas baca itu jadi mikir, wah bener juga yaa, dan saya udah bertekad bakal cobain ketika punya anak lagi.

Tips dari si buku

Lalu tiba deh saatnya hamil anak kedua. Saya udah masukin popok dewasa ke dalam daftar perlengkapan untuk ibu dan bayi baru lahir, yang mana jarang atau mungkin ga pernah disebutkan artikel lain.

Bener aja lah, setelah coba pakai, rasanya jauh lebih nyaman dibanding pakai pembalut bersalin. Bye bye keribetan masang pembalut lalu pakai celana dalam lagi. No bocor-bocor. Ketika darah nifas udah berkurang, bisa deh lanjut pakai pembalut biasa.

Yang agak tricky adalah memilih ukuran popok yang tepat, karena kita ga tahu kan setelah bayinya lahir, pinggang kita itu jadi segede apa, haha. Mungkin baiknya dicobain saat hamil trimester kedua ya, karena perutnya kira-kira masih segede itu abis lahiran.

Pakai Korset Tidak Perlu 24 Jam

Di Indonesia udah jadi kebiasaan ya, abis lahiran itu kudu pakai gurita, stagen, bengkung, ataupun korset. Bener sih, abis lahiran itu perut masih gede dan pasti ke mana-mana deh tu perut kalau ga dibebat, hehe. Tapi buibu di luar negeri sih kayaknya santai aja ya.

Saya pernah coba gurita, tapi ribet ya ngikat-ngikatnya. Stagen atau bengkung ga pernah nyoba karena kayaknya lebih ribet lagi. Jadi sebagai tim yang mau praktis, saya pilih korset aja.

Dulu saya kira pakai korset itu mesti terus-terusan, biar perutnya cepat kecil lagi. Tapi ternyata saya ga betah pakai lama-lama. Ga nyaman. Bertahan ga sampai sebulan deh rasanya, abis itu ga saya pake lagi, heuheu.

Pinjem gambar dari Kompas.com

Barulah setelah saya ga pake korset lagi, muncul bahasan korset di grup bumil ITB, dan dibilang gini:

X: Kadang kita salah niat, biar cepet langsing dll. Jadinya nyiksa diri make seharian. Padahal korset sebenernya ganggu dinamika diafragma dan pelvic floor. Bermanfaat, asal gak kelamaan.

Y: Gak kelamaan teh berapa lama maksimal sehari teh pemakaiannya?

X: Beberapa jam aja. Ancer-ancernya berapa jam, beda beda sih acuannya. 4 jam udah ok. Jangan lebih dari 12 jam.

Haha, jadi salah niat ya itu pake korset biar perut cepat kecil lagi. Harusnya korset itu buat support tubuh dan postur ibu. Yah begitulah, kalau tahu dari lama kan saya ga perlu pakai tu korset lama-lama.

Yak, itulah life hack yang kepikiran sama saya buat ibu-ibu yang akan melahirkan ataupun ibu-ibu yang berencana punya anak lagi kapan-kapan, hehe.

Sebenarnya saya ga kepikiran nulis topik ini hingga baca Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog bulan Maret ini temanya seputar life hack. Nah mumpung tulisan di blog saya masih seputaran persalinan (walau lahirannya udah hampir setahun lalu, haha), jadi dapat ide deh, cuss eksekusi.

Begitulah, semoga bermanfaat ya life hack-nya. Monggo kalau ada yang mau menambahkan tips, share di komen yaaa. πŸ˜‰

Salam,

Reisha Humaira

11 komentar pada “4 Life Hack untuk Ibu-Ibu yang Akan Melahirkan

  • 2 Maret 2023 pada 19:36
    Permalink

    YES. Ini penting banget emang buat New Moms. Tapi kayaknya ada satu lagi produk yang super penting: Milk collection Shells. Kayaknya inilah produk (OR armor) yang melindungi dari ujian menyusui usai melahirkan

    Balas
    • 2 Maret 2023 pada 19:48
      Permalink

      Hehe kebetulan saya problemnya selalu low milk supply, jd ga pernah ngalamin ASI luber2, makanya ga nulis yg berkaitan dg menyusui di sini πŸ˜€

      Balas
  • 3 Maret 2023 pada 17:53
    Permalink

    Waduh mbak, aku dua kali lahiran normal semua….daaaaan…udah gak kepikiran ngatur nafas, senam hamil dll dsb itu. Ya kesakitan ya teriak2 aja pas lahiran,sampe dimarahin bidan karena bakal bikin scarry pasien2 lain yg lagi nunggu lahiran juga. Mo gimana lagi, suakit poll karena aku pake induksi euy. Sakitnya dobel dobel dibanding mules alami. Huhhuhu…maafkeun jadi curcol di mari πŸ™‚

    Balas
    • 3 Maret 2023 pada 17:59
      Permalink

      Wah saya dulu persalinan pertama juga dengan induksi mbak, persalinan kedua alami. Tapi sama-sama membantu bagian atur napasnya. πŸ™‚

      Sayanya juga ga kepikiran lagi atur napas pas kontraksi itu, tapi karena suami udah di-briefing sebelumnya, jadi dia yang intens ngarahin napasnya, hehe.

      Balas
  • 4 Maret 2023 pada 11:49
    Permalink

    Haha jadi inget dulu sebelum lahiran anak pertama, semangat bgt latihan pernapasan lewat yoga hamil.. trus taunya mesti sc karna ga ada bukaan
    Btw korsetnya ada yang enakeun yang betah kupake seharian, lupa tapi dikasih tau ama dokternya disuruh pakai itu. Yg kuinget harganya emang lumayan dulu aja 200an, tp worth bgt sih drpd beli korset biasa..

    Balas
    • 4 Maret 2023 pada 11:59
      Permalink

      Saya udah coba beli juga tuh korset yang kata orang-orang enakeun, mayan juga harganya, tetap aja ga nyaman lama-lama, wkwk.

      Balas
  • 4 Maret 2023 pada 13:14
    Permalink

    note buat nanti anak mantu nih teh Reisha: kayaknya aku gak pakai semua life hack itu deh ha3 …
    aku pakai gurita seminggu doang abis itu bebaskan gak pake korset juga.
    nah … baju kancing depanpun gak nyiapin karena aku pencinta kaos oblong sebagai pakaian kerajaan : jadi metodenya ya angkat deh tuh si kaos kalo pas menyusui.

    salam sehat

    Balas
  • 17 Maret 2023 pada 15:26
    Permalink

    Haha iya Mbak, baru di persalinan anak ketiga baru saya pakai popok dewasa dan ternyata emang lebih nyaman daripada pake pembalut bersalin.

    Nah, kalau korset ini saya juga sering nggak nyaman pakenya. Makanya setelah lahiran jarang juga saya pake, hanya hari-hari pertama setela melahirkan saja setelah itu saya lepas padahal kata ortu wajib dipake selama 40 hari.

    Nah, ternyata gak ada anjuran ya pake korset kudu sampai berhari-hari

    Balas
  • 20 Maret 2023 pada 08:19
    Permalink

    Wah, setuju sekali sama semua poin-poin di atas teh. Dulu ketika hamil anak pertama, saya gak ada ikut-ikut senam hamil apalagi latihan pernapasan. Pede aja yang penting rajin jalan kaki setiap hari, gak taunya pas lahiran napasnya gak karuan, persalinannya jadi lama sekali. Pas anak kedua, belajar dari pengalaman, rajin yoga hamil dan latian pernapasan, pas persalinan, dua kali ngeden langsung brojol. Alhamdulillah. Ngaruh banget senam dan latian pernapasan ini memang, teh.

    Balas
  • 21 Maret 2023 pada 14:53
    Permalink

    Baru tahu soal pakai diaper dewasa. Brilian juga idenya. Bagus nih buat direkomendasikan buat teman-teman yang lagi hamil.

    Balas
  • 22 Maret 2023 pada 08:33
    Permalink

    Sebagai yang 2 kali ngelahirin sc ngedadak terus, aku tak merasakan latihan nafas haha. Bagian baju bukaan depan dan korset relatable sekali. Tapi bukaan depan kalau bayi mulai motah peer juga, kadang penutup tersibak dan jadi keliatan kemana-mana. Jadi aku prefer pakai kaos aja.

    Kalau korset karena sc, wajib banget biar nggak goyang-goyang perutnya heuheu. Aku pakai korset khusus terapi pasca operasi yang nggak ada penyangganya. Mayan sih harganya tapi lebih nyaman dan nggak bikin ruam karena keringat.

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: