Diari Kehamilan Kedua: Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir

Walau ini kehamilan kedua, menyiapkan perlengkapan bayi ini buat saya berasa dari nol lagi. Jaraknya udah mayan lama sih ya dari hamil pertama, hampir 7 tahun. Barang-barang yang saya pakai waktu Akas dulu juga udah ga ada di saya. Sebagian udah dikasih ke adik saya, sebagian lagi nun jauh di Borneo sana (yang mana mending beli baru deh daripada ngongkosin barangnya nyeberang pulau, hehe).

Rasanya saya ga ada excited-nya sama sekali nyari perlengkapan bayi itu, haha. Yang ada kali ini malah berasa lebih mager, karena kayak mesti menyiapkan ulang hal-hal yang sebenarnya dulu udah tuntas dilakukan, haha. 

Selama trimester kedua hingga awal trimester ketiga saya ga mikirin sama sekali urusan barang-barang ini. Bukan karena pamali, tapi ya mager aja. Baru pas udah hamil 7 bulanan saya mulai mikir untuk nyari, karena masa iya baru beli pas deket-deket HPL banget, haha.

Sebelum belanja, yang pertama saya lakukan adalah mencari list barang perlengkapan bayi baru lahir. Trus saya juga lihat beberapa review di Youtube. Tapi kemudian saya tetap list ulang, bikin versi sendiri berdasarkan review sana-sini.

Di tulisan ini saya bakal list semua perlengkapan untuk bayi baru lahir, tapi dari pengalaman saya sih ga semuanya juga diperlukan, tergantung kebutuhan masing-masing, hehe. Jadi saya juga bakal kasih catatan, apakah barangnya memang penting banget atau ga punya juga ga apa-apa.

Oia kalau ada yang nanya belinya di mana, hampir semuanya saya beli online ya, yang beli offline bisa dihitung dengan jari, hehe. Dulu sih sempat pengen beli langsung ke toko perlengkapan bayi, tapi saat itu kasus Covid-19 naik lagi, jadi saya ga mau ambil risiko. Lagian kalau online bisa dapat harga lebih murah, hihi.

Okai, langsung aja ke list-nya ya. Kalau ada yang mau di-share Google Sheet-nya, komen aja ntar ya di bawah.

Perlengkapan Ibu

  1. Pembalut nifas. Ini udah jelas perlu ya, tapi saran saya cukup beli satu aja. Dari RS seringnya dikasih juga abis lahiran. Trus ketika darah nifasnya udah ga banyak, lebih nyaman pakai pembalut biasa.
  2. Popok dewasa. Setelah lahiran mending pake ini dulu karena darah nifasnya masih banyak banget dan lebih praktis ketimbang kudu pasang-pasang pembalut ke celana dalam.
  3. Bra menyusui. Ada model bukaan dari tali bra (atas-bawah), ada bukaan dari tengah (tengah-samping). Cobain dulu aja keduanya biar tau mana yang lebih nyaman. Saya sih prefer yang bukaan dari atas. Saya udah beli ini dari sejak hamil ketika udah harus ganti ukuran bra, huehe.
  4. Celana dalam. Ini kerasa perlunya itu sebagai peralihan sih, dari perut yang tadinya gede banget ke perut pasca lahiran. Kalau pakai celana dalam hamil rasanya kegedean, tapi pakai celana dalam sebelum hamil juga belum muat lagi.
  5. Korset pasca melahirkan. Yaa ada opsi lain sih kayak stagen atau gurita, tapi dari segi pemakaian jelas pakai korset itu lebih praktis.
  6. Baju menyusui. Enaknya zaman sekarang itu baju menyusui itu modelnya udah beragam banget, jadi ga cuma yang bukaan pakai kancing di depan. Trus mau cari daster, kaos, dress, baju bepergian, baju kerja, semua ada versi busui friendly.

Perlengkapan Menyusui

  1. Bantal menyusui. Ini ga mesti punya sih, pakai bantal biasa atau tanpa bantal juga bisa kok waktu menyusui. Tapi saya merasa kalau menyusui sambil duduk itu lebih nyaman pakai bantal menyusui. Trus nanti bantalnya juga bisa dipakai untuk naruh atau tummy time bayi.
  2. Apron menyusui. Ini disesuaikan aja dengan kondisi masing-masing. Kalau rasanya cukup ditutupin pake kerudung, ya ga usah beli, hehe. Kepakenya pun paling kalo lagi keluar rumah aja.
  3. Pompa ASI. Mau ibu bekerja ataupun ibu rumah tangga, sebaiknya punya pompa ASI karena pompa ASI bisa bantu untuk stimulasi produksi ASI ataupun mengeluarkan ASI yang berlebih. Kalau ga beli, bekalilah diri dengan ilmu cara memerah ASI.
  4. Pompa penampung ASI. Biasanya dari silikon. Ini membantu buat nampung ASI kalau satu payudara lagi disusuin, sementara payudara sebelahnya suka rembes.
  5. Breast pad. Ini fungsi utamanya buat nampung ASI yang rembes gitu deh, tapi di saya lebih kepake saat puting lecet, jadi yang lecet ga nempel ke bra. Lecet nempel ke bra itu lebih sakit saat dilepas soalnya dibanding kalo nempel ke breast pad.
  6. Nipple cream. Ini kepakenya kalau puting lecet aja sih, jadi mending beli kalau emang ngalamin aja. Kalau perlekatan menyusuinya udah benar dari awal sih mestinya ga ngalamin puting lecet.
  7. Nipple wipes. Ini dipake buat bersihin puting sebelum menyusui, tapi kalau ga ada juga ga apa-apa sih.
  8. Booster ASI. Ini cocok-cocokan dan belum tentu butuh sih. Tapi mending siapin aja buat jaga-jaga.
  9. Botol ASIP. Siapin aja beberapa botol untuk menyimpan ASI perah (ASIP) di kulkas. Awal-awal ketika ASIP yang didapat masih sedikit, mending simpan di botol ketimbang plastik ASIP. Ga boros soalnya.
  10. Kantong ASIP. Kalau ASIP yang bisa disimpan udah banyak, baru deh beli kantong ASIP, karena lebih hemat tempat dan lebih praktis. Kalau pakai botol semua ntar kulkasnya cepat penuh.
  11. Botol susu. Ini buat kasih ASIP/sufor, paling praktis memang tapi idealnya bayi jangan minum pakai dot sih.
  12. Cup feeder atau yang lainnya. Ini maksudnya alternatif media pemberian ASIP, ada gelas sloki, botol pipet, soft cup feeder, dll.
  13. Cooler bag. Ini kepake kalau bakal bawa ASIP saat bekerja di kantor atau bepergian.
  14. Ice gel. Ini Untuk pendingin ASIP ketika berada dalam cooler bag.
  15. Sabun cuci botol susu. Ini sabun khusus untuk mencuci botol susu bayi atau pompa ASI, tapi bisa juga dipakai untuk mencuci alat makan atau mainan bayi.
  16. Sikat/spons botol susu. Jelas ya buat cuci-cuci botol dll. Ada tuh yang jual 1 set isi 7, search aja Baby’s Bottle & Nipple Brush 7 in 1, udah komplit ada sikat/spons untuk botol, dot, dan sedotan serta penjepit botol.
  17. Termos air. Ini maksudnya termos kecil yang bisa dibawa-bawa kalau bepergian, kepake untuk manasin ASIP atau bikin sufor.
  18. Sterilizer. Untuk mensterilkan botol dll. sebenarnya bisa aja dengan rebus-rebus di panci ya, tapi kan ribet. Pake sterillizer lebih praktis. Ini banyak sekali pilihannya, sesuaikan dengan budget aja. Trus kalau pengen beli sterilizer UV, pertimbangkan bahwa UV ini bisa bikin botol susu atau dot jadi kekuningan.

Perlengkapan Laundry

  1. Deterjen pakaian bayi. Cuci baju bayi menurut saya mending pakai deterjen khusus, karena lebih aman buat kulit bayi dan lebih wangi bayi, hehe.
  2. Gantungan baju bulat/folding hanger. Ini buat jemur pakaian bayi. Saya sih beli yang digantung itu aja karena stick-nya lebih banyak dan ga makan tempat. Kalo yang pake standing bakal makan tempat, hehe.
  3. Laundry net. Ini kalau mau pakaian bayi lebih aman ketika masuk mesin cuci, apalagi kalau nyuci yang kecil-kecil kayak sarung tangan/kaki atau kaos kaki bayi.
  4. Ember khusus pakaian bayi. Ini kepakenya kalo perlu merendam pakaian bayi. Ga perlu beli khusus juga sih sebenarnya, kalau udah ada ember di rumah ya pake yang udah ada aja, hehe.
  5. Keranjang baju kotor. Ini biar lebih gampang aja sih ketika mau cuci baju bayi, ga perlu cape-cape pagi misahin dengan pakaian anak/dewasa.

Perlengkapan Tidur Bayi

  1. Alas ompol. Ini kepake banget kalau bayi pakai popok kain, tapi kalau full diaper di saya ga gitu kepake.
  2. Perlak. Dulu saya taunya perlak ini yang bahan karet ada kotak-kotaknya itu aja, tapi ternyata banyak versi, haha. Saya beli yang namanya matras perlak untuk alas tidur.
  3. Sprei waterproof. Ini buat pelapis kasur sih biar lebih aman. Saya belum pakai ketika bayinya masih full diaper, nanti aja kalau udah toilet training, hehe.
  4. Box bayi/baby crib. Kalau berencana tidurin bayi di box bayi, ya berarti perlu beli. Saya sih lebih milih bayinya tidur di kasur aja biar gampang kalau mau nyusuin malam-malam.
  5. Matras bayi. Ini perlu juga kalau berencana tidurin bayi di box bayi.
  6. Baby bouncer. Ini semacam ayunan bayi ya. Saya ga beli ini, milih sewa aja karena kepakenya paling cuma 2-3 bulan.
  7. Selimut bayi. Kalau tinggal di daerah dingin mungkin perlu ya. Saya yang sekarang tinggal di daerah panas sih merasa ga perlu. Kalaupun pakai AC, suhu AC diset 27-28°C aja, jadi diselimutinnya cukup pakai kain bedong. Lagian biasanya selimut itu juga ujung-ujungnya ditendang sama bayi.
  8. Bantal peyang. Saya ga beli karena bayi tidur tanpa bantal juga ga apa-apa kok, malah lebih praktis ga pake bantal, hehe.

Perlengkapan Mandi dan Bebersih Bayi

  1. Bak mandi bayi. Saya beli yang plastik yang murah aja karena lebih kokoh. Dulu pernah beli yang dipompa kayak balon, eh licin pas dipake. Trus kalo yang silikon yang bisa dilipat itu katanya susah dibersihin kalau udah ada noda.
  2. Gayung. Barangkali butuh aja sih ini.
  3. Handuk bayi. Namanya juga nambah penduduk baru di rumah, jadi juga perlu dibeliin handuk sendiri, hehe.
  4. Waslap. Ini kepake untuk mandiin bayi ketika masih newborn. Makin gede udah makin jarang saya pakai, haha.
  5. Perlak. Mending ada perlak berbeda ya antara yang untuk di kasur dan untuk mandi. Kalau untuk mandi ini saya beli perlak yang karet.
  6. Bedak bayi. Bedak tabur/bubuk untuk bayi sebenarnya udah ga disarankan ya. Tapi kalau merasa tetap perlu, alternatifnya bisa coba bedak bayi yang compact. Merk Pigeon ada, ga tahu kalau merk lain.
  7. Diaper rash cream. Ini kepake kalau pantat bayi merah-merah aja. Tapi kalau pantat bayi keseringan merah, ketimbang pakai krim terus-terusan mending coba ganti merk popoknya.
  8. Cotton balls/kapas. Ini kepake buat bebersih bayi saat ganti popok.
  9. Cotton buds bayi. Ini saya pakai untuk bersihin telinga atau kadang hidung bayi, tapi cuma untuk buang kotoran yang emang kelihatan dan dekat dari luar.
  10. Kasa steril. Ini buat perawatan tali pusar apa ya, tapi di saya ga kepake sih karena perawatan tali pusar ga pake apa-apa.
  11. Tisu basah. Ini juga alternatif untuk bebersih bayi saat ganti popok, ataupun untuk keperluam lainnya.
  12. Tisu kering. Yah standar lah untuk lap-lap, hehe.
  13. Sikat gusi/lidah. Ada model yang kayak sikat gigi tapi dimasukin ke jari, tapi untuk bersihin lidah newborn lebih nyaman pakai yang kayak kasa dikasih stik (cari aja baby oral cleaner di marketplace), soalnya mulut bayi kecil banget. Kalau ga mai beli-beli bisa pakai kasa steril aja sih, dililit-lilit ke jari.
  14. Minyak telon. Dah jelas lah ya, hehe.
  15. Minyak kayu putih. Ini ga kepake sih, terlalu strong dan panas kayaknya buat bayi, jadi cukup minyak telon aja.
  16. Brush & comb set. Untuk nyisir rambut bayi lah pokoke, hehe.
  17. Manicure set. Utamanya sih untuk motong kuku bayi, tapi banyakan dijual satu set isi gunting, gunting kuku, dan kikir gitu.
  18. Penutup mata bayi. Biasanya dipakai kalau bayi berjemur, tapi ga mesti punya juga sih. Saya beli tapi akhirnya ga kepake, wkwk.

Berikutnya sabun dkk., biasanya ada yang dijual satu set. Saya merasa cocok dengan merk Zwitsal. Alhamdulillah kulit bayi saya sejauh ini ga ada masalah jadi ga perlu beli merk yang lebih mahal, hehe.

  1. Sabun mandi bayi.
  2. Shampo bayi.
  3. Baby oil.
  4. Baby lotion.
  5. Baby cream.
  6. Baby hair lotion.
  7. Baby cologne.

Pakaian dan Aksesoris Bayi

  1. Kain bedong. Siapin aja beberapa, ga usah banyak-banyak, karena bayi sebenarnya ga dibedong juga ga apa-apa, tapi bedong lumayan bantu untuk bikin tidur bayi lebih nyenyak. Tapi kepakenya juga cuma bentar.
  2. Popok kain/clodi. Ini pilihan kalau lebih memilih popok kain/clodi. Mending clodi sih kayaknya dibanding popok kain yang pakai tali itu. Tapi jangan lupa pelajari dulu serba-serbi clodi. 
  3. Diaper newborn. Ini pilihan kalau mau lebih praktis. Dulu pas anak pertama saya masih milih pakai popok kain di awal-awal, tapi sekarang saya menyerah, pake diaper aja, wkwk.
  4. Gurita bayi. Percayalah ini ga perlu, jangan beliiii.

Berikutnya ya segala pakaian bayi, disesuaikan aja dengan kebutuhan dan selera masing-masing, hehe. Pengalaman saya kalau tinggal di daerah dingin, baju dan celana pendek jarang dipakai, apalagi yang kutung. Sebaliknya kalau di daerah panas, yang panjang-panjang jarang dipakai.

  1. Stel baju pergi.
  2. Baju lengan panjang.
  3. Baju lengan pendek.
  4. Singlet bayi.
  5. Celana panjang tutup kaki.
  6. Celana panjang.
  7. Celana pendek.
  8. Celana pop.
  9. Jumper/romper bayi.
  10. Legging.
  11. Sarung tangan & kaki.
  12. Topi/pita rambut.
  13. Sapu tangan.
  14. Baby bib/slabber.

Perlengkapan untuk Bepergian

  1. Tas perlengkapan bayi. Kalau saya lebih suka yang model ransel dengan warna netral dan polos, jadi ayahnya juga bisa ikut bawain tasnya tanpa merasa ga nyaman.
  2. Gendongan bayi. Tentunya pilih gendongan yang bisa dipakai untuk gendong M-shape. Mending pelajari dulu serba-serbi menggendong sebelum memutuskan beli gendongan. Ini dibeli setelah bayinya lahir juga ga masalah.
  3. Stroller. Yah udah jelas lah ya, hehe. Tapi saya pribadi terbilang jarang sih pakai stroller kalau bepergian karena ribet bawa-bawanya, mending digendong. 
  4. Perlak kecil. Atau bisa juga cari alas ganti popok untuk traveling.
  5. Selimut bayi. Untuk selimutin bayi ketika di stroller atau di mobil. Saya dulu beli Maison Elmesa On The Go Blanket.
  6. Car seat. Kalau punya mobil dan bakal sering bepergian pakai mobil, lebih baik punya car seat. Saya beli car seat yang bisa dipakai dari newborn sampai balita biar sekali beli aja, hehe. Membiasakan anak duduk di car seat pun mending dari bayi sih.

Lain-Lain

  1. Lemari pakaian bayi. Ini saya beli karena lemari saya udah penuh sih, jadi ga ada tempat lagi untuk pakaian bayi. Dulu pas anak pertama sih ga saya beli karena lemari di rumah masih ada yang kosong.
  2. Mainan bayi. Ini banyak banget pilihannya ya, silakan cari-cari sendiri atau minta dikadoin #eaaa.
  3. Buku bayi. Untuk newborn biasanya cari buku yang high contrast (hitam-putih).
  4. Termometer. Ga perlu beli termometer khusus juga sih, pake yang udah ada aja. Kalau belum ada ya mending beli, karena termometer itu penting untuk semua anggota keluarga.
  5. Tempat sampah. Buat yang pakai diaper mungkin perlu mempertimbangkan tempat sampah sendiri untuk diaper.
  6. Storage box. Yaa untuk naruh printilan perlengkapan bayi deh. Bisa juga beli caddy bag, praktis untuk dibawa bepergian juga.
  7. Botol minum 2 L. Ini biar lebih terpantau aja sih si ibu minum berapa banyak sehari. Karena ibu hamil dan ibu menyusui itu mesti banyak-banyak minum.

Itulah barang-barang perlengkapan bayi yang ada di list saya, tapi ga semuanya saya beli, hehe. Oia buat yang masih mempertimbangkan budget kayak saya, saran saya kalau lihat-lihat review di Youtube, jangan langsung mupeng trus checkout di marketplace ya, mending pikir-pikir dulu. 

Lihat-lihat juga bahasan perlengkapan bayi mana yang ternyata jarang atau bahkan ga kepake sama sekali. Karena beneran deh, pada akhirnya bakal adaaa aja barang-barang  yang ternyata ga perlu. Masih mending ya kalau yang ga kepake itu barang murah-meriah, kalau mahal kan sayang aja.

Oke deh segitu dulu. Ada yang mau menambahkan? 😀

Salam,

Reisha Humaira

One thought on “Diari Kehamilan Kedua: Daftar Perlengkapan Bayi Baru Lahir

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: