Diari Kehamilan Kedua: Foto Edisi Hamil di Jonas Photo Summarecon Serpong

Sabtu, 12 Maret 2022

Saya merasa momen hamil dengan perut yang besar itu adalah salah satu momen yang wajib diabadikan, apalagi saya jarang difoto dan ga suka selfie. Dulu pas hamil Akas, kami pernah 2x bikin sesi foto hamil (well, 3x sih, tapi yang satu lagi hancur banget hasilnya jadi ga usah dianggap, wkwk). Saat hamil kedua ini cuma 1x foto, tapi segitu juga udah cukup banget karena puas dengan hasilnya.

Mencari Studio Foto di Bintaro dan Sekitarnya

Foto di mana ya enaknya? 

Kalau mau murah meriah dan aman, tentunya mending foto di rumah aja, setup tripod. Cuma masalahnya, kalau foto itu kan enakan di ruangan yang adem ya. Di rumah ini AC cuma ada di kamar-kamar, sementara kamar-kamar ga ada yang oke buat jadi background foto, huehe. So, cari di luar aja deh.

Berhubung masih pandemi, sepertinya lebih aman kalau foto-foto outdoor ya. Tapi lagi-lagi, saya yang pecinta hawa sejuk in malas sekali kalau foto panas-panasan di wilayah Jabodetabek ini. Udahlah, foto studio aja udah paling nyaman, haha.

Saya googling studio foto di Bintaro lalu coba kontak via WA, nanya harga paket fotonya. Ternyata mahal-mahal, heuuu. Awalnya nanya paket foto maternity, dikasihlah paket yang pake cetak foto gede dan pake album foto segala. Saya kaget lihat harganya. Saya sih ga butuh itu ya. Lalu saya nanya gimana kalau foto doank, ga pake cetak, katanya Rp700.000 untuk 3 pose. Ah dahlah, mahal segitu mah buat saya.

Lalu saya teringat Jonas, studio foto sejuta umat waktu saya kuliah di Bandung dulu. Kali aja ada cabangnya di Jakarta? Kalau di Jonas berapaan sih biaya fotonya sekarang? Apa iya semahal itu?

Googling, ketemu web Jonas, ternyata cabang terdekat ada di Serpong, Tangerang. Di Jakarta malah ga ada. Cabang lain adanya di Bandung sama Semarang. Nice.

Paket Foto Maternity di Jonas Photo Studio

Di website Jonas Photo kita bisa lihat ada paket foto apa aja, berapa harganya, dan dapat apa aja. Mantap sih jadi ga perlu nanya-nanya.

Di kategori foto maternity, ada beberapa paket dengan rentang harga dari Rp300.000 hingga Rp900.000. Dan saya cukup surprise bahwa di paket Rp300.000 itu aja kita bisa dapat foto 10 pose! Sesuai kebutuhan saya banget ini, butuhnya harga terjangkau dan bisa dapat banyak pose. Yang Rp900.000 malah cuma dapat 6 pose, tapi emang ada yang dicetak gede + frame gitu sih.

Saya tertarik dengan Paket Studio Kolase Action 8. Dengan harga Rp350.000, yang didapat pada paket ini adalah:

  • 10x pose
  • 10 edited file via Jonas Cloud
  • 1 design template
  • 1 cetak 30×60 cm + laminasi + white block
  • 1-2 orang

Ketentuan fotonya:

  • Menggunakan satu kostum (dari konsumen)
  • Biaya penambahan orang Rp25.000/orang
  • Biaya penambahan pose Rp30.000/pose

Di web Jonas Photo sudah ada fitur untuk reservasi online. Tapi untuk memastikan, saya coba kontak dulu Jonas-nya via WA. Ternyata katanya untuk foto bisa reservasi online dengan minimal order paket Rp850.000, maksimal H-2. Di bawah itu tidak bisa reservasi online, mesti datang langsung dan ikut antrean di sana. Baiklah.

Pengalaman Foto Maternity di Jonas Photo Studio

Hari Sabtu tanggal 12 Maret 2022 kami pun pergi ke Jonas Photo yang berlokasi di Summarecon Mall Serpong. Kami baru sampai di sana sekitar jam 11 siang. Ketika datang dan bilang mau foto, kami dikasih tahu bahwa paling baru bisa fotonya sore atau malam karena udah banyak antrean sebelumnya.

Astaga, males amat kan yaaa nunggu selama itu. Saya tanya lagi, apa bisa saat itu kami daftar untuk berfoto besoknya? Katanya ga bisa. Kalau mau foto besok, daftarnya mesti besok juga. Kalau mau cepet, berarti datang lebih awal, studionya buka dari jam 10. Fyuuuh.

Sebel juga kadang, udah punya sistem reservasi online tapi tetep aja kudu manual begini.

Ya udahlah, kami pun daftar untuk hari itu aja. Saat daftar, kita dimintai data lengkap serta alamat karena nanti foto yang dicetak akan dikirim ke alamat, sementara file fotonya bisa di-download sendiri di Jonas Cloud.

Setelah daftar, saya tanya jam pastinya jam berapa, ternyata ga bisa dipastiin juga, heu. Akhirnya saya minta masnya ngontak saya paling lambat 1 jam sebelum jadwal foto karena kami mau pulang dulu aja, sementara perjalanan ke sana lumayan makan waktu juga.

Beres dari Jonas, kami mager banget buat keliling-keliling lihat mall-nya. Bukan yang hobi nge-mall sih emang, hihi. Jadi kami langsung pulang aja.

Saat kami hampir sampai di rumah, tiba-tiba mas Jonasnya nelpon, nanyain kami di mana. Katanya kalau masih di mall bisa langsung foto saat itu juga karena yang reservasi di jam itu masih belum datang. Ah elaaahhh. Tapi dipikir-pikir kalau kami langsung balik lagi ke sana, bisa aja pas kami sampai sana, yang reservasi udah datang, zonk lah ya. Saya bilang aja kami tetep sore aja deh ke sana, ga keburu kalau langsung balik.

Habis Ashar saya ditelepon lagi, katanya kami bisa foto setelah satu antrean lagi, tapi kalau telat sampai sana, mereka bakal duluin yang lain yang udah reservasi, yang mana mereka foto keluarga banyak orang, bisa lama sesi fotonya. Hadeh. Kami pun buru-buru kembali ke sana.

Alhamdulillah masih keburu. Sesampainya di sana, saya langsung lapor. Kami ditanya apa mau ganti kostum dulu, tapi ga perlu karena kami datang langsung dengan pakaian untuk berfoto. Belakangan baru saya ketahui ada yang datang ke sana bawa kostum dengan hanger gitu, jadi ganti bajunya di sana. Wah pantes aja bisa ada yang cepet, ada yang lama proses fotonya.

Kami pun langsung disuruh masuk ke dalam studio. Studionya lumayan luas, ada beberapa sisi dinding yang dicat dengan warna berbeda serta dikasih properti berbeda. Ternyata kami cuma boleh memilih sisi yang polosan aja, yang ada sofa atau hiasan bunga keringnya gitu ga boleh. Ya maklum lah ya milihnya paket yang murah, haha. Tapi ga masalah juga karena kami pun prefer yang minimalis.

Untuk pose foto, kami pasrah aja sama arahan mas-mas fotografernya. Ga ekspektasi tinggi, tapi ternyata mas-masnya asik dan ngarahin fotonya juga ga monoton. Yaa kayak khasnya mas-mas fotografer Jonas yang saya ingat di Bandung dulu.

Kami datang bertiga, tapi fotonya ga harus selalu bertiga. Berdua boleh, sendiri juga boleh. Masnya sempat ngarahin saya untuk foto sendiri, tapi berhubung saya kurang suka foto sendiri, saya milih berdua aja, hehe.

Saya ga hitung total ada berapa pose. Kayaknya lebih dari 10. 

Setelah foto, lanjut ke proses memilih foto yang ingin dicetak. Kami dibawa ke komputer yang ada di sana, disuruh login dengan akun yang tadi dibikin. Kami diminta memilih 8 foto yang akan dicetak gede, plus 2 foto yang tidak masuk ke foto gede. Kalau mau nambah file foto yang lain boleh, kena charge tambahan tentunya. Beres milih-milih, kami tinggal bayar di kasir.

Di kasir kami diberitahu bahwa file fotonya nanti bisa di-download setelah tanggal 20 Juni. Foto yang dicetak akan dikirim paling lambat dalam 2 minggu. Lama juga yaa, tapi ya udahlah ga apa-apa.

Saya ga punya rincian biaya fotonya, karena waktu itu yang bayar suami dan struknya entah di mana, hehe. Ada sekitar 500 ribu kali ya, karena biaya yang mesti kami bayar itu jadinya:

  • Biaya Paket Studio Kolase Action 8.
  • Charge tambahan untuk 1 orang karena paketnya maksimal untuk 2 orang.
  • Charge untuk ongkos kirim foto cetak ke alamat.
  • Charge tambahan untuk 3 file foto di luar 10 foto yang termasuk dalam paket.

Hasil Foto Maternity di Jonas Photo Studio

Saya santai aja sebenarnya nunggu hasil fotonya sampai tanggal 20 Maret. Tapi suatu hari saya iseng login ke Jonas Cloud, eh ternyata file fotonya udah ada. Waw lebih cepat juga dari perkiraan.

Setelahnya baru saya ketahui ternyata sudah ada pemberitahuan ke email saya dari 2 hari sebelumnya, hanya saja emailnya masuk spam sehingga saya ga ngeh.

Lalu keesokan harinya pun saya terima paket foto cetaknya, dibungkus rapi dengan bubble wrap. Di kasir dulu udah diingetin untuk bikin video unboxing waktu buka paketnya. Tanpa video unboxing, kalau ada komplain ga akan diterima. Baiklaaah. Alhamdulillah fotonya ga ada masalah.

Sejauh ini saya puas dengan hasil fotonya. Ekspresinya oke semua. Akas saat foto itu juga ketawa-ketawa denger mas-masnya ngarahin gaya foto, alhasil mukanya hepi banget di foto, hehe. Mungkin nanti kalau anak bayi ini udah agak gedean kami bakal ke sana lagi untuk bikin foto keluarga edisi berempat, hehe.

Begitulah pengalaman kami bikin foto maternity di Jonas Photo Serpong. Ada yang pernah ke  sana juga atau mungkin ke cabangnya yang lain?

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: