10 Hal yang Perlu Dilakukan Sebelum Mempublikasikan Tulisan di Blog

Wah, udah bulan Agustus ajaaa. Awal 2019 ini saya nambahin kategori blogging di blog ini dan berencana rutin nulis soal utak-atik blog dan printilan-printilan terkait blog. Baru nyadar tulisannya terakhir di topik blogging itu tanggal 27 Januari 2019, muahaha. Kacau. Pengen dirutinin lagi nih nulisnya, doakan dan ingatkan saya ya, hehe.

Baca juga: Halo, 2019! Halo, Kategori Baru!

Tadinya tulisan ini pengen saya kasih judul “10 hal yang perlu dilakukan sebelum mempublikasikan tulisan di blog agar rapi dan SEO friendly, tapi maaak, panjang amat. Jadi disingkat aja judulnya, hehe.

Di situ saya tekankan 2 aspek:

  • Rapi, maksudnya postingan blognya enak dilihat. Ini subjektif ya pastinya. Tapi buat saya tulisan yang rapi itu penting biar nyaman juga membacanya.
  • SEO friendly, ini khusus buat yang peduli SEO sih. Tapi dipikir-pikir beberapa kaidah SEO itu memang bikin tulisan di blog lebih bersih dan rapi lho, jadi sekali dayung dua tujuan tercapai deh.

Selama ini, biasanya setelah selesai bikin draft tulisan, apa yang kita lakukan? Apakah langsung klik tombol “Publish” begitu saja?

Menurut saya mempublikasikan tulisan di blog itu beda level dengan nulis status Facebook atau Twitter. Di media sosial bisa lah abis ngetik langsung posting aja (tapi tetap kudu hati-hati ya, salah-salah bisa bahaya). Di blog, apalagi kalau tujuannya memang ingin dibaca banyak orang, sebaiknya perhatikan hal-hal berikut terlebih dahulu. Jika semuanya sudah ok, baru deh klik tombol “Publish”.

1. Menulis Judul yang Menarik

Perkara judul ini tricky banget ya. Saya pun masih perlu belajar lah urusan memilih kata untuk judul ini, haha. Kriteria judul yang menarik itu gimana? Entahlah #eh. Mungkin yang membuat orang jadi tertarik untuk membaca isi tulisannya. Urusan menarik, silakan didefinisikan masing-masing. Atau bisa baca tulisan mbak Carra ini.

Tapi buat saya judul yang baik itu:

  • Cukup menggambarkan isi tulisan di dalamnya. Tujuannya biar orang bisa kebayang dulu yang bakal dia baca isinya apa. Kalau ada yang share link tulisan blog tanpa penjelasan, dan dari judul aja saya ga kebayang bahasannya apa, biasanya ga bakal saya baca, wkwk.
  • Tidak clickbait. Clickbait itu menyebalkan. Iya sih bikin orang penasaran dan langsung klik, tapi kalau isinya zonk, yang ada pembacanya jadi kesal setelah baca. Ga mau kan dicap sebagai blogger spesialis clickbait dan zonk, huhu.
  • Mengandung keywords terkait konten. Ini sih untuk SEO.

2. Melakukan Self-Editing

Jarang sepertinya orang bisa menulis tulisan yang bagus hanya dalam sekali tulis tanpa editing sama sekali. Sebelum publish ada baiknya kita melakukan koreksi sendiri terhadap draft tulisan yang sudah kita buat. Makan waktu memang. Kalau waktu terbatas atau memang malas, minimal lakukan hal-hal berikut ini:

  • Hilangkan kesalahan pengetikan alias typo.
  • Hindari menggunakan kata yang disingkat, kecuali singkatannya sudah familiar. Nulis di blog memang bebas, tapi percayalah baca “Aku lagi makan di rumah” lebih nyaman dibanding “Aku lg mkn di rmh”.
  • Perhatikan tanda baca.
  • Perhatikan kaidah penulisan PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia). Walau di blog tidak menggunakan bahasa yang baku, minimal wajib tahu lah ya kapan harus pakai huruf besar, kapan “di” itu digabung atau dipisah, dan lain-lain.
  • Cek arti kata, terutama buat kosakata yang jarang kita gunakan, baik itu bahasa daerah, bahasa Indonesia, ataupun bahasa asing.
  • Perhatikan apakah ada kata yang terlalu sering diulang-ulang. Bisa dihilangkan sebagian atau diganti dengan sinonimnya.
  • Perhatikan isi paragraf. Kalau terlalu panjang sebaiknya dipecah lagi.

3. Mengubah URL Tulisan

URL suatu tulisan blog default-nya di-generate secara otomatis. Hanya saja hasil generate ini kadang terlalu panjang, terpotong, atau random sehingga kurang enak dibaca. Ga oke juga dari sisi SEO. Oleh karena itu, sebelum publish sebaiknya kita ubah dulu URL ini di pengaturan permalink.

custom URL wordpress

Di WordPress, pengaturan permalink ada di atas blok judul. Jika tombol Edit-nya belum muncul, simpan dulu tulisannya sebagai draft (klik link Save Draft). Kalau sudah ada, pengaturannya bakal muncul juga di sisi kanan editor.

custom URL blogspot

Di Blogspot, klik bagian Permalink di sisi kanan editor, pilih Custom Permalink lalu ketikkan permalink-nya. Di permalink tidak boleh ada spasi, pisahkan tiap kata dengan tanda “-“.

4. Memberi Featured Image

Gambar atau foto utama di blog saat ini menjadi daya tarik tersendiri. Kebanyakan template/theme blog saat ini pasti pakai featured image. Featured image ini nanti bisa muncul juga sebagai preview saat share di media sosial. Pakai gambar apa? Bebas, hehe. Kebanyakan sih bikin semacam thumbnail yang mewakili isi tulisannya atau title image, termasuk saya, haha.

featured image wordpress

Di WordPress bisa pasang gambarnya di pengaturan Featured Image di sisi kanan editor.

featured image blogspot

Di Blogspot yang dijadikan featured image adalah gambar pertama di dalam tulisan. Tidak harus diletakkan paling awal, setelah paragraf pun boleh.

5. Memberi Category/Tag/Label yang Sesuai

WordPress punya category dan tag, Blogspot punya label. Gunanya untuk mengorganisasikan tulisan dalam blog, memudahkan pembaca mencari tulisan dengan topik yang sama di blog. Di WordPress, tulisan harus punya category. Di Blogspot, tulisan bisa publish tanpa label, tapi menurut saya sebaiknya tetap dikasih label. Pengaturan category/tag/label ini ada di sisi kanan editor WordPress ataupun Blogspot.

Baca juga: Perbandingan Lengkap Platform Blogger vs. WordPress.org vs. WordPress.com

category dan tag pada wordpress
label pada blogspot

6. Memberi Heading/Subheading

Pemberian heading/subheading membuat tulisan lebih enak dibaca, apalagi kalau tulisannya panjang. Dengan adanya heading, pembaca lebih mudah memahami topik yang sedang kita bahas. Jelas pemisahan antar topiknya.

Heading sebaiknya dibuat dengan format heading beneran (biasanya nanti jadi h1, h2, h3, h4 di HTML), bukan sekadar teks yang di-bold. Di template/theme blog biasanya ukuran font heading itu lebih besar, jadi lebih kentara dibanding teks yang ditebalkan. Penggunaan heading itu juga bagus untuk SEO.

heading di wordpress
heading di blogspot

7. Memberi Gambar di Dalam Tulisan

Ada yang bilang, satu gambar bisa mewakili seribu kata. Ini mungkin subjektif, tapi saya merasa tulisan yang ada gambar atau foto pendukung itu lebih menarik, huehe. Kalau tulisan fiksi sih ga apa-apa ya kalau ga ada gambar, karena di sana imajinasi kita bermain.

Hal-hal yang biasa saya lakukan terkait gambar di blog agar rapi dan SEO friendly:

  • Ubah nama file gambar sesuai dengan keywords artikel.
  • Edit foto (crop dan resize) agar seragam ukuran dimensinya.
  • Compress ukuran file foto supaya ga lemot loading-nya. Saya biasa pakai tinyjpg.com.
  • Lengkapi alt image attributes, isi dengan keywords artikel.
  • Tambahkan caption dan credit (jika diambil dari sumber lain).
image setting wordpress

Di WordPress, alt image attributes bisa diisikan di field Alt Text.

image setting blogspot

Di Blogspot, alt image attributes diisikan di popup yang muncul setelah klik Properties.

8. Menambahkan Link Internal dan Eksternal

Link internal yang dimaksud adalah link ke tulisan-tulisan lama yang ada di blog dengan domain yang sama. Selain untuk tujuan SEO, adanya link ke tulisan lama bisa menarik perhatian pembaca untuk membaca tulisan lain yang ada di blog kita. Harapannya pembaca betah berlama-lama membaca blog kita. Aamiin.

Sementara link eksternal yakni link ke website atau blog lain. Di dunia SEO biasanya dikenal dengan istilah outbound link atau outgoing link. Katanya outbound link ini membantu memudahkan mesin pencari untuk mencari artikel-artikel yang saling berkaitan atau relevan. Oleh karena itu, pastikan link eksternal ini memang valid dan relevan, tidak asal-asalan, apalagi merujuk ke website spam, judi, penipuan, pornografi, dkk. Kalau ga ada ga usah dipaksain ada juga sih sepertinya, hehe.

Oh iya, untuk link eksternal ini disarankan diset supaya link-nya dibuka di tab baru di browser, biar kalau diklik, blog kita ga langsung ketutup begitu saja, hehe.

pengaturan link di wordpress

Di WordPress, aktifkan tombol “Open in New Tab” jika ingin link dibuka di tab baru.

pengaturan link di blogspot

Di Blogspot, centang opsi “Open this link in a new window” agar link dibuka di tab baru.

Cara lain, bisa dengan menambahkan atribut target="_blank" pada HTML link-nya. Contoh:

<a href="https://reisha.net" >Blog Reisha</a>

diubah jadi:

<a href="https://reisha.net" target="_blank">Blog Reisha</a>

9. Menambahkan Search/Meta Description

Pernah memperhatikan hasil pencarian di laman Google? Biasanya satu hasil pencarian itu ditampilkan judul tulisan, URL, dan potongan tulisan tersebut. Potongan tulisan itu diambil Google dari meta description. Meta description ini juga muncul pada snippet saat kita share link di Facebook, Twitter, hingga WhatsApp. Jika meta description tidak diisi, maka nanti Google akan menentukan sendiri potongan kalimat mana yang akan ditampilkan pada hasil pencarian.

meta description di wordpress

Di blog WordPress.com, meta description bisa diisikan pada field excerpt. Untuk blog WordPress self-hosted sebaiknya gunakan plugin SEO seperti Yoast SEO, nanti ada field khusus meta description-nya.

meta description di blogspot

Di Blogspot, bisa isi field Search Description yang ada di sisi kanan editor.

10. Mengecek Preview Tulisan

Apa yang kita lihat di text editor blog, hasilnya bakal berbeda dengan di blog karena tergantung pada template/theme yang digunakan. Oleh karena itu, sebaiknya kita cek dulu preview-nya. Tinggal klik tombol “Preview” di kanan atas text editor blog. Kalau sudah tampak ok, baru deh klik tombol “Publish”.

Wah, banyak ya yang mesti dicek dulu. Ribet kelihatannya, wkwk. Yaa sebenarnya balik lagi ke tujuan ngeblognya. Kalau tujuannya menulis untuk diri sendiri, tidak peduli apakah blognya dibaca orang atau tidak, maka ga perlu seribet ini sebelum publish, hehe. Tapi kalau memang ingin banyak yang baca, apalagi kalau mau dapat penghasilan dari blog, sebaiknya 10 hal di atas sangat diperhatikan, huehe. Awal-awal memang terasa ribet, tapi kalau sudah terbiasa, ga bakal lama kok nambahin ini itu, hehe.

Hayo siapa yang sudah selalu cek ke-10 hal di atas sebelum publish tulisan di blog? Saya belum semua sih, sebagian masih sering dilupakan, wkwk.

Salam,

Reisha Humaira

24 tanggapan untuk “10 Hal yang Perlu Dilakukan Sebelum Mempublikasikan Tulisan di Blog

  • 4 Agustus 2019 pada 15:52
    Permalink

    Banyak juga ya Mak, yg harus dikerjakan sebelum publish… Hehehe… Selama ini masih banyak yg terlewat nih.
    Makasih sharingnya ya, mudah2an kedepannya blog saya bisa lebih baik lagi…

    Balas
    • 4 Agustus 2019 pada 18:42
      Permalink

      Hehe iya mak, kalau mau serius jadi terasa ribet ya, hihihi. Saya dulu juga banyak yang dilewatin, baru akhir-akhir ini diperhatiin.

      Balas
  • 4 Agustus 2019 pada 16:28
    Permalink

    Salam kenal Mbak. Kadang-kadang meski sudah saya lakukan edit, pas saya baca lagi, eh kok ada saja yang kalimatnya agak wagu gitu. Terus dibenerin. Alhasil jadi nggak selesai-selesai, he.

    Balas
    • 4 Agustus 2019 pada 18:43
      Permalink

      Salam kenal juga mbak. Hehe, iya edit-edit jadi makin lama ya. Kalau saya biasanya ditargetin itu tulisan mesti publish kapan, karena kalau ga ada targetnya ga selesai-selesai jadinya, hehe.

      Balas
  • 4 Agustus 2019 pada 23:58
    Permalink

    kalau saya, setelah self editing, suka minta suami baca draft sebelum publish. Kadang-kadang selain menemukan typo atau penggunaan kata yang kurang tepat, buat memeriksa juga apakah ada hal yang tidak pantas dituliskan dan bisa menyinggung orang lain misalnya. akhirnya emang butuh waktu lama ya ngeblog itu, apalagi kalau mau tulisan serius hehehe

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:03
      Permalink

      wah iya bener juga buu, enak kalau ada yang bantu review. dulu pas nulis soal pengalaman beasiswa suami, pernah minta suami review dulu juga. tapi ga bisa terus-terusan minta cek karena suami sibuk juga, wkwk.

      Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:03
      Permalink

      sama-sama mba 🙂

      Balas
  • Pingback:10 Hal yang Perlu Dilakukan Sebelum Mempublikasikan Tulisan di Blog

  • 5 Agustus 2019 pada 09:16
    Permalink

    Sangat mencerahkan. Beberapa di antaranya tidak pernah saya lakukan selama ini. Terima kasih, Mbak. Ditunggu tips-tips blogging berikutnya.

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:12
      Permalink

      Sama-sama mas. Siap, insya Allah dirutinkan tips blogging-nya, hehe.

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 09:29
    Permalink

    makasih sharringnya.berguna banget buat pemula seperti saya. selama ini banyak yang nggak dikerjakan rupanya

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:12
      Permalink

      hehe, sama-sama mbak 🙂

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 10:05
    Permalink

    beberapa aku memang ga lakuin, tp mencek tulisan kembali sblm posting, itu wajib. Bahkan kadang tulisan aku biarin 2 hr, trus aku baca ulang, dengan memposisikan sebagai pembaca, untuk melihat udah enak dibaca ato belum :). baru mau diposting.

    cm yg menyisipkan judul dengan keywords yg suka lupa. bikin judul yg menarik aja udah susah :D. Masih harus banyak belajar jg di situ mba

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:14
      Permalink

      wah bener juga mbak, ngasih jeda waktu itu berguna juga ya untuk self-editing, biasanya ada aja yang lain yang ketemu salahnya dibanding saat baca ulang langsung setelah bikin draft, hehe.

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 10:08
    Permalink

    Wah … makasih mbaaaa….. sangat membantu buat aku yg masih pemula dalam dunia blogger ini.

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:14
      Permalink

      sama-sama mba, alhamdulillah bermanfaat 🙂

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 12:16
    Permalink

    Makasih sharing-sharing nya, mba. Jadi nambah pengetahuan sekitar blogging. Beberapa sdh ada yang saya lakuin, tapi beberapa ada juga yang belum

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:15
      Permalink

      sama-sama mba. yuk rutin dipraktikkan, hehe.

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 22:08
    Permalink

    Begitu nemu artikel ini langsung coba praktek mengubah url link sebelum publish. Sebelumnya ga pernah peduli hoho… Makasih, Kak uda sharing. Tulisannya bermanfaat bgt lho, khususnya buat aku apalagi lengkap dg cara2nya ^^

    Balas
    • 5 Agustus 2019 pada 18:16
      Permalink

      wuihiii, mantap, langsung praktik. sama-sama mba, alhamdulillah bermanfaat 😉

      Balas
  • 5 Agustus 2019 pada 23:18
    Permalink

    Ah, saya selalu lupa dengan Meta Description. Padahal itu penting, ya…

    Balas

Leave your comment