Perjalanan ASI Akas (3): Mencari Konselor Laktasi, dari Bukittinggi hingga Balikpapan

Masalah yang saya hadapi saat menyusui Akas mestinya tidak akan berlarut-larut kalau saja sedari awal saya konsultasi dengan orang yang ahli dan punya banyak ilmu seputar menyusui, alias konselor laktasi (KL).

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

Belakangan saya baru menyadari bahwa saat ada masalah dengan menyusui, mestinya konsultasi dengan KL-lah yang pertama kali dilakukan. Kenapa? Karena KL akan membantu kita mencari tahu dulu penyebabnya apa, baru memberikan solusi. Percuma kalau kita melakukan berbagai upaya yang kita pikir bisa menyelesaikan masalah kita, sementara kita sendiri tidak tahu persis masalahnya di mana.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (2): Ikhtiar untuk Meningkatkan Produksi ASI

Lalu, kenapa ga saya lakukan sedari awal? Saya melahirkan di Bukittinggi, baru kembali ke Balikpapan saat Akas umur 3 bulan. Pertama, di Bukittinggi saat itu ga ada KL. Kedua, saya ragu konsultasi online karena merasa butuh konsultasi langsung, tatap muka.

Mencari Klinik Laktasi di Bukittinggi

Dari awal sebenarnya saya sudah mencoba mencari info klinik laktasi di Bukittinggi. Di RS tempat Akas lahir ga ada. Nanya temen, katanya ada di RSAM Bukittinggi, tapi antrean di sana selalu panjang. Duh, denger antrean panjang jadi males. Saya masih ga pede bawa Akas ke luar untuk waktu lama. Saya juga masih berharap ada booster ASI yang ngefek buat saya.

Akhir Agustus 2015 (Akas 2.5 bulan) saya baru kepikiran untuk mencoba ke klinik laktasi RSAM. Ga apa-apa deh ngantre, namanya juga masih ikhtiar demi kelancaran ASI, toh upaya yang sudah saya lakukan belum ada yang berhasil. Tapi saya ga mau pasang ekspektasi tinggi.

Saya sempat cek di website RSAM, ada sih memang tulisan “klinik laktasi” di poli anak. Saya pun nyoba nelpon untuk menanyakan jadwalnya. Saya menghubungi salah satu nomor yang tertera di website, tapi tampaknya nomor tersebut bukan bagian informasi deh. Potongan percakapan di telepon:

Saya: “Bu, saya mau konsultasi di klinik laktasi.”
Yang terima telepon: “Apa? Mau OPERASI?”
Saya: ?????????

Berikutnya telepon saya dialihkan ke poli kebidanan. Bingung juga sih kok malah ke situ. Jawaban pun ga memuaskan. Orangnya kurang tahu juga berhubung katanya klinik laktasi itu ada di poli anak. Saya disuruh langsung datang aja ke RSAM. Wew.

Tanggal 29 Agustus 2015 akhirnya saya pergi ke RSAM bersama mama. Sesampainya di sana, karena masih bingung, kami nyoba nanya ke mbak-mbak yang berdiri di dekat pintu masuk, mungkin orang bagian informasi.

Saya: “Saya mau ke klinik laktasi, di sebelah mana ya?”
Si Mbak: “ANESTESI?”
Saya: ??????????

Ampun dah. Segitu ga familiarnya kah kata “laktasi”? Akhirnya saya bilang aja mau ke poli anak.

Kami langsung menuju poli anak. Di pintu poli anak, ada papan bertuliskan KLINIK LAKTASI. Saya masuk ke ruang poli anak lalu bilang ke perawat yang jaga bahwa saya mau konsultasi di klinik laktasi. Perawatnya juga bingung. Hah? Hah? Di pintu ada tulisannya padahal. Saya ketawa aja deh dengan kegejean ini, haha.

Akhirnya perawatnya nanya ada masalah apa. Saya bilang ASI saya kurang. Kebetulan di situ ada timbangan bayi jadi saya sekalian nimbang Akas. Lupa beratnya berapa saat itu. Perawat lalu bilang “Lho, kan udah bagus berat badannya, masalahnya apa?”. Saya bilang deh itu karena asupannya ditambah sufor. Trus dibales “Oh, berarti yang bermasalah ibunya ya, bukan bayinya?”. Weleh, ya iyaaa.

Setelah itu perawatnya bilang mau nanya dulu ke bidan di poli kebidanan dan kandungan (obgyn). Sekembalinya, saya disuruh tanya aja ke bidan, soalnya yang ada masalah ibunya. Poli anak itu kalo bayinya yang bermasalah.

Lah piyeee. Jadi tulisan “Klinik Laktasi” yang terpampang di pintu itu maksudnya apaaa? Ruang menyusui? Beda jauh atuh. Sudahlah ya, ketawa aja deh. 😆

Konsultasi dengan Bidan dan Dokter di Bukittinggi

Akhirnya saya pindah ke poli obgyn dan ngobrol dengan bidan yang dimaksud. Poin-poin yang kami bahas yang saya ingat sebagai berikut.

  • Saya bilang masalah saya adalah ASI yang kurang. Bidannya langsung bilang “Ibu tau dari mana ASI-nya kurang? ASI itu ga akan kurang”. Saya merasa ga enak, merasa di-judge seenaknya.
  • Saya bilang bayi saya ga kenyang-kenyang nyusu, udah nyusu lama padahal. Lalu bidannya jelasin kalo bayi nangis ga selalu karena lapar. Trus bilang bahwa kalau dikasih sufor, nanti ASI-nya justru berkurang, jadi sebaiknya ga dikasih sufor. Nah ini, saya sepakat, tapi praktiknya ga selancar teori. Di rumah, kalau Akas udah nangis kejer, saya sering dicecar dengan komentar bahwa ASI saya sudah habis, jadi saya harus kasih sufor.
  • Bidannya juga coba ngecek ASI saya. Waktu dipencet, ASI saya keluar. Memang sih ASI saya ada, tapi biasanya cuma bertahan sebentar untuk Akas >.<. Sebaiknya sih saat itu posisi menyusui saya dicek sama bidannya, jadi kalo masih kurang pas bisa diperbaiki. Cuma sayangnya Akas saat itu tidur dan saya ga tega bangunin. Kuatir rempong juga sih kalo Akas nangis-nangis.
  • Bidan menyarankan agar saya makan lebih banyak. Nasi sih ga perlu banyak, yang penting lauk, sayur, dan buah. Istirahat yang cukup. Trus sayanya jangan stres karena jauh dari suami. Ah elah kok rada sotoy, saya ga ada masalah karena LDM.
  • Pas mama saya bilang kalo saya mompa ASI, bidannya bilang jangan dipompa karena bisa merusak payudara. Wew. Super ga sepakat dengan hal ini. Mungkin bidannya mikirnya pompanya pompa jadul yang kayak terompet itu. Kalo itu sih setau saya emang ga bagus, ASI-nya pun dikuatirkan ga steril ditampung di bulatan merah itu.

Lalu bidannya bilang, kalo saya masih mau konsultasi sama dokter silakan, paling nanti diberi suplemen aja. Mumpung udah di sana, ya udah sekalian aja deh.

Konsultasinya dengan dokter apa? Dokter kandungan. Aneh rasanya ke dokter kandungan padahal masalahnya ga berhubungan dengan kandungan, heuheu. Saat ngobrol dengan dokternya, saya ga berharap banyak sih. Dokternya pun ga komunikatif, cuma dengar statement dari bidan tadi bahwa ASI saya kurang, nanya sedikit, trus ngasih resep suplemen.

Yo wes lah ga apa-apa. Intinya saya dapat suplemen, kali aja beda dan ngaruh buat saya. Dokternya meresepkan Lactafar dan Anemolat. Awalnya nyari di apotek RSAM, tapi ga ada. Jadi muter beberapa apotek deh baru akhirnya dapet -_-.

Suplemen yang diberikan dokter saya minum sesuai resep. 2 hari pertama, alhamdulillah saya cuma bikin sufor 1x dalam sehari. Biasanya itu minimal 3x. Tapi memang Akas jadinya lebih banyak digendong karena banyak disusui. Awalnya saya cukup senang, mudah-mudahan suplemennya ngefek dan ASI saya bertambah. Tapi di hari ketiga, ga cukup lagi bikin sufornya sekali aja. Akhirnya kembali deh beberapa kali seperti sebelumnya.

Huft, ya sudahlah yaa. Namanya tadi juga ga ekspektasi tinggi toh. Saya bersabar aja 1 bulan lagi untuk konsultasi di klinik laktasi beneran di Balikpapan.

Kenapa saya ga coba cari KL di Padang? Saya masih belajar ngurus bayi, belum berani bawa newborn ke luar kota, belum tentu ada yang bisa menemani ke Padang. Perbedaan suhu antara Bukittinggi dan Padang bisa jadi masalah lain lagi buat Akas.

Akhirnya ke Konselor Laktasi di Balikpapan

Saya sangat menanti-nanti waktu saya untuk kembali ke Balikpapan lagi, salah satunya untuk konsultasi dengan KL. Saya juga udah meminta hal ini ke suami dari jauh-jauh hari. Kami ke Siloam Hospital Balikpapan, RS terdekat dari rumah. Alhamdulillah di sana ada klinik laktasi dan KL-nya adalah dokter.

Ada 3 dokter di klinik laktasi Siloam saat itu. Saya sengaja pilih yang juga dokter spesialis anak biar nanti ke depannya Akas ke dokter yang sama untuk kontrol bulanan dan imunisasi. Pilihan saya akhirnya jatuh pada dr. N. Sebelum konsultasi saya mesti bikin appointment dulu via customer service Siloam Hospital.

Saya ke klinik laktasi tanggal 30 September 2015. Saat itu usia Akas sudah 3 bulan 10 hari. Kesan pertama, dr. N ramah banget, nanya apa yang bisa beliau bantu, dan ga nge-judge saya saat saya bilang ASI saya kurang.

Kepada dr. N saya cerita beberapa hal terkait kondisi saya saat itu:

  • Akas pertama kali dikasih sufor di usia 11 hari. Waktu itu Akas kuning dan beratnya turun, sementara ASI saya ga mencukupi. Setelah itu dikasih sufor terus untuk tambahan.
  • Saya sudah coba berbagai macam booster ASI tapi ga ada yang ngefek.
  • Dari awal, Akas diberi sufor menggunakan dot. Tapi sekitar 2 minggu terakhir saya sudah mencoba beralih ke sendok, alhamdulillah ga masalah. Kecuali saat perjalanan ke Balikpapan lalu, saya pake dot karena merasa repot kalo pake sendok saat di mobil atau pesawat.
  • Saya biasanya baru ngasih Akas sufor kalo udah nangis kejer. Saya tetap berusaha menyusui Akas selama dia mau menyusu ke saya.
  • Selama ini Akas diberi susu formula minimal 3x sehari, masing-masing saya bikin rata-rata 90 mL. Setelah dikasih sufor biasanya masih lanjut dengan nyusu ke saya.
  • Saya ingin Akas bisa full ASI sehingga tidak perlu minum sufor lagi.

Setelah menceritakan hal-hal di atas, yang kami bahas berikutnya sebagai berikut.

  • dr. N menanyakan apakah saya bekerja. Kebetulan saya ga kerja, jadi bisa menyusui Akas kapan saja. Kalau saya bekerja, dr. N bakal menyarankan saya untuk cuti dulu beberapa hari.
  • dr. N bertanya suplemen apa saja yang pernah saya minum. Menurut dr. N, semua suplemen yang pernah saya minum itu cara kerjanya sama. dr. N bakal meresepkan yang cara kerjanya berbeda. Tebakan saya Domperidone, yang selama ini ga berani saya coba karena ga ngerti dosisnya. Di akhir memang dr. N meresepkan saya Domperidone dengan dosis pagi-siang-malam 1-1-1.

    Saya pernah baca kalau Domperidone ini sebenarnya adalah obat mual. Tapi efek sampingnya, menimbulkan hormon prolaktin. Hormon prolaktin adalah hormon yang berperan untuk memproduksi ASI. Jadi efek inilah yang ingin didapatkan dengan meminum Domperidone. Tapi yaa karena obatnya digunakan bukan sesuai fungsi utamanya, jadinya sebaiknya meminumnya dengan resep dan pengawasan dokter.

  • Selanjutnya dr. N menjelaskan beberapa hal terkait ASI, bahwa produksi ASI dirangsang oleh hisapan bayi pada payudara ibu, dll.
  • dr. N menyuruh saya untuk menyusui Akas, untuk mengecek posisi Akas menyusu. Ternyata posisi menyusunya masih ada yang perlu diperbaiki, agar mulut Akas lebih mangap sehingga lebih banyak bagian areola yang dihisap waktu nyusu. Hoalah.
  • dr. N mendukung saya untuk menghentikan pemakaian dot.
  • dr. N mengajarkan saya untuk memberikan sufor dengan suplementasi menggunakan nasogastric tube (NGT) atau sonde. Dengan suplementasi, bayi tetap menyusu pada payudara ibu (mendapatkan ASI) dan kebutuhan cairannya tetap terpenuhi (dari ASIP atau sufor). Suami terpukau dengan cara ini. Nanti detailnya saya tulis terpisah ya, panjang soalnya, hehe.
  • Dengan suplementasi, dr. N menyuruh saya untuk mencoba mengurangi sufornya dari yang biasanya 90 mL menjadi 60 mL. Ke depannya, porsi sufor ini diturunkan secara bertahap sehingga diharapkan nanti Akas bisa full ASI, ga perlu sufor lagi, serta lepas dari suplementasi.
  • dr. N sudah memeriksa Akas dan tidak menyinggung soal tongue tie ataupun lip tie, yang bisa jadi tersangka permasalahan menyusui. Jadi kesimpulan saya tidak ada masalah dengan anatomi lidah/bibir Akas.

Suami puas sekali dengan konsultasi ini karena banyak dapat pengetahuan baru. Saya juga merasa banyak dapat pencerahan dan mulai optimis bahwa Akas bisa segera berhenti minum sufor.

Di Balikpapan, saya juga ngobrol dengan bidan yang saya panggil ke rumah untuk pijat laktasi. Tapi saran-saran yang diberikan ke saya ga jauh beda dengan bidan di Bukittinggi.

Dari pengalaman saya konsultasi dengan 1 KL vs. 2 bidan, mereka punya sudut pandang yang berbeda dalam menyikapi ibu-ibu yang merasa ASI-nya kurang.

  • KL akan mencari permasalahannya terlebih dahulu, seperti mengecek perlekatan dan posisi menyusu bayi, mengecek kondisi bayi, mengecek apakah ada tongue tie atau lip tie, dan sebagainya. Setelah itu baru menawarkan solusi, memperbaiki posisi menyusui kalau memang belum tepat, sambil meyakinkan ibu bahwa ASI-nya cukup serta ibu mesti rileks dan semangat.
  • Bidan lebih ke arah menanyakan apakah ibu makan minum yang banyak, apakah ibu cukup istirahat dan rileks. Tidak menelusuri sumber masalahnya apa. Sarannya lebih ke arah banyak makan dan minum serta menyebutkan makanan/minuman apa saja yang bisa jadi booster ASI.

Jadi, kesimpulan saya, untuk masalah dengan menyusui, lebih tepat untuk konsultasi dengan KL. KL ini ga selalu dokter, malah ada juga yang bukan tenaga kesehatan, tapi sudah belajar dan mengambil sertifikasi untuk menjadi KL. Kalau saya prefer KL yang juga dokter spesialis anak, karena selain konsultasi seputar menyusui, kita bisa sekalian konsultasi seputar kesehatan, pertumbuhan, dan perkembangan bayi kita.

Ada yang punya pengalaman dengan KL juga? Share yuk. 🙂

Salam,

signature

5 tanggapan untuk “Perjalanan ASI Akas (3): Mencari Konselor Laktasi, dari Bukittinggi hingga Balikpapan

  • 18 April 2018 pada 10:07
    Permalink

    Saya tinggal di daerah kecil, mba. Jadi nggak ada KL juga disini. Solusinya saya baca-baca buku dan searching di internet aja. Oh ya nonton channel youtubenya dr.Tiwi juga. Jadi busui rasanya memang jatuh bangun suka dukanya melebihi mabok hamil. Samaan juga saya sudah konsusmi booster ASI ini itu tapi nggak ngefek, yang paling ngefek kalau dijajanin suami cake coklat. 😀

    Balas
    • 18 April 2018 pada 10:09
      Permalink

      Iya mbak, bener banget masih bisa belajar dari internet. Cuma yaa dulu itu banyak yg jd masalah, makanya jadi ribet sayanya, hihi.

      Balas
  • 18 April 2018 pada 15:13
    Permalink

    Halo, mba. Salam kenal. Saya pertama kali nih berkunjung ke sini. Hehe. Kalau saya belum ada pengalaman ke KL. Tapii temen saya punya masalah sama ASInya. Jadi awalnya puting suka lecet, bahkan darahnya sampai netes, kemudian timbul gerinjil keras di putingnya. Kalau AIMI Jabar kan kayaknya suka ngadain konsultasi gratis di balai kota Bandung. Saya sarsnin dia ke sana karena mungkiin cara pelekatannya belum bener. Tapi dia belum konsul sampai sekarang deh. Hehe. Padahal mgkn kalau dari dulu konsul, masalahnya bisa kelar.

    Ternyata proses susu menyusu itu ribet juga yaa. Ga semudah nempelin anak ke payudara xD

    Balas
    • 24 April 2018 pada 10:54
      Permalink

      Halo mbaak, wah sayang sekali ya kalau konsultasinya ga dimanfaatkan, padahal ada, heuheu. Menyusui memang ga gampang, cuma kadang kitanya merasa ga butuh bantuan karena berpikir bahwa mestinya nanti bisa cari solusi sendiri.

      Balas
  • 27 Juli 2018 pada 14:47
    Permalink

    Mbaaa, boleh email gak dokter laktasi mba di rumah sakit siloam balikpapan?? Kebetulan aku tinggal di balikpapan dan lagi butuh banget konsul laktasi.. soalnya lagi bermasalah ama n3n hikss.. email saya aja yaa mba ke mayarusdahnoor27@gmail.com

    Balas

Leave your comment