Perjalanan ASI Akas (2): Ikhtiar untuk Meningkatkan Produksi ASI

Gagal memberikan ASI eksklusif bukan berarti saya tidak melakukan apa-apa. Ga coba ini, ga coba itu? Tentu saja berbagai cara saya coba agar ASI saya banyak, agar Akas tidak perlu minum susu formula lagi. Apa aja walau ga enak dan ga nyaman buat saya, bersedia saya jalani kalo memang ada harapan itu bakal bikin ASI jadi banyak. Sayangnya berbagai usaha yang saya lakukan tidak membuahkan hasil dalam waktu singkat.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (1): Saya Gagal Memberikan ASI Eksklusif

Butuh waktu 9 bulan buat saya agar Akas lepas dari susu formula. Lama ya. Alhamdulillah saya masih diberi semangat untuk bertahan memperjuangkan ASI selama itu, padahal tentu lebih mudah untuk menyerah saja.

Apa aja yang bisa dilakukan untuk memperbanyak ASI? Ada yang sedang cari inspirasi? Ini saya tulis semua apa yang pernah saya coba.

Mengkonsumsi Booster ASI (Galactagogue)

Setelah melahirkan, saya sudah disiapin makanan yang katanya bisa banyakin ASI. Saya juga tiap hari konsumsi sayuran minimal sepiring biar ASI-nya banyak dan pencernaan lancar. Setelah tahu bahwa ASI saya ga cukup untuk Akas, ada yang nyaranin minum suplemen pelancar ASI. Saya coba. Rasanya ga ngefek.

Berikut-berikutnya saya browsing cari-cari info lagi apa aja yang bisa dijadiin booster ASI. Alhasil, segala jenis booster ASI saya coba. Dibikin list-nya udah kayak mau jualan, wkwk.

  • Sayur: daun katuk, jantung pisang, bayam, labu siam, pare, dll.
  • Buah: semangka, pepaya, dll.
  • Kacang-kacangan: kacang tanah, kacang hijau, edamame.
  • Suplemen: Asifit, Moloco B12, Lactafar, Herbalacta.
  • Herbal: habbatussauda, sari kurma, hulbah, ASI booster tea, teh ASI.
  • Susu: susu ibu menyusui berbagai merk, mama soya, breastmilk soya.
  • Madu: breastmilk honey.
  • Jamu: jamu godog (ini yang rasanya paling ga enak menurut saya).
  • Makanan: tape ketan dengan ekstrak daun katuk, coklat pelancar ASI.

Mana yang paling bagus, paling ngefek, paling mempan? Buat saya, TIDAK ADA. Sigh.

Sejujurnya saya udah baca bahwa belum ada bukti ilmiah pengaruh para booster ASI ini dalam meningkatkan produksi ASI (silakan baca artikel ini). Tapiii, ya namanya pengen ASI langsung banyak, saya memang tergoda banget dengan iklan, review, dan testimoni tentang booster ASI tersebut. Pengen yang instan dan cepat.

Karena minimnya pengetahuan saya soal ASI, selama sekitar 2.5 bulan pertama kehidupan Akas, upaya saya untuk memperbanyak ASI terlalu terfokus pada berbagai booster ASI ini. Padahal udah tahu kalau booster ASI itu cocok-cocokan, padahal udah tahu kalau belum tentu berhasil.

Bulan-bulan berikutnya saya sempat berhenti konsumsi booster ASI karena merasa udah ga ada gunanya. Tapi beberapa kali masih coba konsumsi lagi demi menghabiskan stok, atau tergoda dengan iklan dan testimoni lagi. Fyuh.

Berhenti Menggunakan Dot

Sejak awal minum sufor, Akas minum menggunakan dot. Saya tahu kok risiko penggunaan dot, tapi karena Akas masih mau nyusu sama saya, saya merasa ga ada masalah. Tapi ternyata saya salah. Umur 2 bulanan, Akas mulai nolak nyusu ke saya kalau udah nangis kejer. Barulah saya kepikiran, apa saya perlu stop pakai dot ya? Saya ga mau dong kalau lama-lama Akas ga mau lagi nyusu sama saya.

Kebetulan juga saat itu akhirnya saya coba WhatsApp kenalan teman yang konselor laktasi, dan beliau memang menyarankan untuk berhenti menggunakan dot.

Saya mulai mencari media lain untuk pemberian sufor. Yang saya dapat pertama kali adalah botol sendok. Saya coba ke Akas, alhamdulillah Akas mau minum pake botol sendok ini. Saya juga sempat beli cup feeder, tapi saya merasa dengan cup feeder lebih susah apalagi kalo bayinya udah nangis. Jadi saya memilih pake botol sendok aja.

Belakangan saya baru sadar kalau cara saya memberikan sufor dengan botol sendok itu kurang tepat. Harusnya mulut bayi tetap seperti mengenyot, tapi saya dulu justru menyuapi. Namun demikian, rasanya ada perubahan setelah berhenti pakai dot. Setelah dikasih pake sendok, Akas mau ngenyot payudara ibunya lagi. Sebelumnya Akas nangis teriak-teriak kalo susunya habis dan dotnya dilepas, trus ga mau lagi nyusu ke saya.

Saya pakai botol sendok cuma sekitar 2-3 minggu, berhenti karena saya akhirnya mulai relaktasi dan beralih menggunakan NGT.

Memompa ASI

Prinsipnya, semakin sering ASI dikeluarkan, semakin sering pula ASI diproduksi. ASI bisa dikeluarkan dengan menyusui, memerah, atau memompa. Teorinya sih tahu, tapi praktiknya ga saya laksanakan secara rutin. Saya ga bisa perah ASI dengan tangan, jadi saya coba pumping aja.

Kenapa ga rutin pumping? Saya lelah, heuu. Sebelum lahiran saya ga pernah baca-baca soal perah/pompa ASI, karena dalam bayangan saya, saya bakal nyusuin Akas secara langsung terus. Saat Akas disinar, saya beli pompa manual. Hasil pumping sedikit, tangan pun pegal. Awal-awal masih semangat, lama-lama merasa sia-sia.

Baca juga: Saat Akas Kuning (2): Fototerapi

Saat Akas umur 2 bulan, tiba-tiba saya kepikiran, apa hasil pumping saya sedikit karena pompanya ya? Saya coba deh rental pompa ASI elektrik merk terkenal sejagad busui. Awal-awal hasilnya agak lebih banyak dibanding biasa, lama-lama sama aja. Fyuh. Berikut-berikutnya saya pumping kalau sempat atau kalau lagi mood aja.

Konsultasi dengan Konselor Laktasi

Dari awal saya tahu ASI saya ga cukup saat Akas disinar, ingin rasanya saya pergi ke klinik laktasi untuk konsultasi. Sayangnya di Bukittinggi ga ada.

Sebenarnya bisa aja cari kontak konselor laktasi di dunia maya, atau menghubungi AIMI, cuma saat itu saya agak ragu. Saya merasa lebih baik nanti konsultasi langsung aja di Balikpapan. Saya juga terlalu menggantungkan harapan pada booster ASI. Belakangan agak menyesal, kok saya ga coba aja konsultasi online sedari awal, heuu.

Saya baru ke konselor laktasi setelah kembali ke Balikpapan, saat Akas sudah berusia 3 bulan 10 hari. Saya diajari menyusui dengan suplementasi (lactation aid), dari situlah program relaktasi saya dimulai. Saya juga diresepi domperidone. Perihal relaktasi, detailnya saya tulis terpisah nanti ya.

Pijat Laktasi

Tanggal 30 September 2015, program relaktasi saya resmi dimulai. Namun selama relaktasi, saya masih tetap mencoba ikhtiar lain agar Akas segera bisa full ASI lagi. Salah satunya mencoba pijat laktasi.

Di Balikpapan, saya coba pijat laktasi sama bidan. Saat pijat itu, bidannya sempat nyoba mengeluarkan ASI saya, sayangnya ga ditampung, huhu. Waktu itu sih kelihatannya lumayan ASI-nya, tapi setelah pijat masih ga ada bedanya rasanya. Ckckck.

Flashback ke kampung halaman saat Akas usia 1 bulanan, saya pernah coba pijat ke tukang urut. Ga berharap dapat pijat laktasi sih, paling tidak badan saya bisa lebih rileks. Saat itu saya juga cerita ke tukang urutnya kalo ASI saya ga lancar, kali aja beliau tau apa yang bisa dipijat untuk melancarkan ASI. Beliau sempat bilang kalo payudara saya bukan tipe yang bisa nampung ASI, melainkan tipe yang ASI-nya dihasilkan dan dikeluarkan saat bayi menyusu. Makanya payudara saya ga pernah terasa padat. Entahlah, saya meragukan kebenarannya. Yang jelas setelah pijat ini ASI saya masih gitu-gitu aja.

Memakai Essential Oil

Di Balikpapan, ada temen yang ngasih tahu bahwa dirinya pake essential oil berupa fennel oil sebagai booster ASI. Buat dia katanya ngaruh. Saya baru tahu.

Saya dikasih sampel fennel oil-nya dan saya coba. Fennel oil ini bisa dipakai dengan 3 cara: dicampur dengan segelas air trus diminum, dioles untuk memijat payudara, atau dioles di telapak kaki atau belakang telinga (dengan syarat dan ketentuan tertentu).

Saya coba minum, tapi cuma mampu sekali, karena rasanya seperti meminum minyak telon OMG. Beberapa kali saya coba ntuk pijat payudara atau telapak kaki. Hasilnya, ga ngefek juga buat saya, heuheu.

Berusaha untuk Selalu Berpikir Positif

Di atas sudah saya jembreng upaya-upaya teknis, berikutnya sebut saja upaya-upaya non teknis.

Ada yang bilang kondisi psikologis yang baik dan positif adalah booster ASI yang paling mujarab. Saya mencoba untuk lebih tenang, rileks, meyakinkan diri saya lagi bahwa ASI saya cukup untuk Akas. Saya berusaha berpikir positif. Suami menyemangati via telepon atau chat (kami LDM sejak Akas umur 1 bulan hingga saya kembali ke Balikpapan). Tapi itu semua masih kalah dengan komentar-komentar negatif yang saya terima berulang-ulang setiap hari.

Di Balikpapan saya ga ketemu komentar negatif lagi, tapi ada tantangan lain, yaitu social media, haha. Rasa galau sering muncul kalo udah liat postingan ASIP temen. Huft, susah bener yak perkara bikin pikiran hepi ini. 😛

Selain mensugesti dan meyakinkan diri sendiri, saya juga sering blogwalking baca-baca pengalaman orang lain yang mungkin serupa. Setidaknya dengan blogwalking saya merasa tidak sendirian, ada juga yang kondisinya lebih sulit dari saya. 🙁 Makasih buat ibu-ibu yang udah sharing di dunia maya.

Mengikhlaskan Keadaan

Jujur dulu berat banget untuk saya menerima kenyataan bahwa Akas mesti diberi sufor. Seringkali saya merasa terpaksa memberi Akas sufor, apalagi kalo bikinnya karena disuruh. Makanya saya ga pernah mau ngasih Akas sufor dengan takaran yang tertera di kotak susu, selalu lebih sedikit, dengan selalu berharap Akas bisa mencukupkan kebutuhannya dengan ASI. Mungkin karena itu juga konsumsi ASI+sufornya pas-pasan aja dan Akas ga jadi bayi yang ndut bin chubby chubby. Tapi ga apa-apa lah ya, yang penting pertumbuhannya masih dalam batas normal dan perkembangannya baik.

Butuh beberapa bulan buat saya untuk beneran ikhlas menerima fakta bahwa saya perlu ngasih sufor. Dengan ikhlas, pikiran pun jadi lebih tenang.

Berdoa dan Bertawakal

Segala daya upaya yang dilakukan mungkin kurang maksimal jika tidak diiringi dengan berdoa. Tiap hari saya berdoa agar ASI saya lancar dan cukup jumlahnya untuk Akas. Saya terus meyakinkan diri bahwa Allah selalu menjawab doa hamba-Nya dengan “ya”.

  • Ya, dikabulkan saat ini juga. Tapi bukan jawaban ini yang saya dapatkan.
  • Ya, dikabulkan, tapi nanti. Saya meyakini ini aja. Mungkin memang saat itu belum bisa dikabulkan. Saya mesti terus berusaha dan bersabar.
  • Ya, dikabulkan, tapi diganti dengan yang lain. Jikalau nanti ternyata Akas memang ga bisa full ASI, saya percaya Allah akan mengganti rezeki ASI dengan rezeki lain dalam bentuk yang saya belum tahu.

Gitu aja sih. Berusaha dan berdoa udah, selanjutnya ya bertawakal. Yang penting jangan sampai saya berprasangka buruk sama Allah.

Dulu, setiap membeli sufor, saya selalu berharap itu adalah kotak sufor terakhir yang saya beli untuk Akas. Dari sekian banyak usaha yang telah saya lakukan, waktu yang telah dihabiskan, tenaga yang telah digunakan, dan dana yang telah dikeluarkan; Akas ga bisa full ASI dalam waktu singkat. Apakah saya merasa semua itu sia-sia? Tidak. Alhamdulillah.

Dari segala ikhtiar yang sudah saya coba di atas, ada beberapa hal yang bisa saya catat.

  • Saat merasa bermasalah dengan menyusui, sebaiknya konsultasi dengan konselor laktasi-lah yang pertama kali dilakukan, bukannya terlalu berharap pada booster ASI.
  • Booster ASI terbaik adalah perasaan bahagia pada ibu. Jadi apapun bisa jadi booster ASI kalau bisa membuat ibu rileks dan bahagia. Sebaliknya, makanan/minuman yang diklaim bisa memperbanyak ASI mungkin percuma kalau si ibu ga suka atau terpaksa mengkonsumsinya.
  • Booster ASI itu memang cocok-cocokan, berhasil pada si A, belum tentu berhasil pada si B. Ketimbang tanya-tanya apa booster ASI paling majur, mending cari tahu dulu masalahnya apa, kenapa ASI-nya sedikit. Dengan demikian bisa dicari solusi yang tepat untuk masalah yang dihadapi.
  • Ikhtiar teknis lainnya, konselor laktasi saya pernah nyebut ada akupuntur laktasi. Cuma saya ga pernah nyoba karena di Balikpapan ga ada. Ada yang pernah nyoba? Boleh share di sini, hehe.

Salam,

signature

7 tanggapan untuk “Perjalanan ASI Akas (2): Ikhtiar untuk Meningkatkan Produksi ASI

  • 14 April 2018 pada 06:34
    Permalink

    I feel you, Kak
    Booster ASI itu perasaan happy dan dukungan keluarga. Keenan,6 tahun, juga double sufor + Asi. Tapi mompa Asi tetap dilakukan sampai dia satu tahun. Lelah haha. Karena sudah Mpasi, jadi lebih pede.
    Gagal Asi esklusif, biking semangat mpasi harus sukses. Alhamdulillah, Keenan jadi anak yg gampang makan apaaa aja.
    Semangat, Kak

    Balas
    • 14 April 2018 pada 06:57
      Permalink

      Wah sama bangeeet. Saya juga masih mompa2 sampai 1 tahun, trus jg MPASI idealis banget harus homemade tanpa instan. Alhamdulillah juga Akas makannya lancar. Anggap aja pengganti rezeki ASI minimalis, hehe.

      Balas
      • 18 Agustus 2018 pada 09:56
        Permalink

        Kak pngn sharing. Nanya2 via wa bisa? New mommy , baby umur 1 bln 11hr

        Balas
  • 16 April 2018 pada 14:06
    Permalink

    Kalau aku biasanya mompa asi jd banyak kl sambil nonton drama korea mbak. Mungkim krn merasa happy kali ya. Semangat ya mbak.

    Balas
    • 18 April 2018 pada 08:34
      Permalink

      Betul mbak, karena happy makanya lancar. Saya banyak ga happy-nya, haha (ada di tulisan ke-4 kisah perjalanan ASI Akas).

      Balas
  • 22 April 2018 pada 18:11
    Permalink

    Ditunggu cerita relaktasi suplementasinya mba..penasaran
    sy dan baby jg lg proses relaktasi..semangat krn hbs baca tulisan mba usaha2 mba..trnyta usaha sy slama ini blm ada apa2nya

    Balas
    • 24 April 2018 pada 10:52
      Permalink

      Waah, lagi relaktasi ya mbak. Semangaat! Stay happy dan jangan menyerah. Saya udah posting cerita relaktasinya, tapi baru bagian awal, hehe. Nanti dilanjutkan lagi gimana akhirnya bisa lepas dari sufor 😉

      Balas

Leave your comment