Perjalanan ASI Akas (10): Menyapih Tanpa Membohongi

Setelah perjuangan panjang menyusui Akas, alhamdulillah saya bisa menyusui Akas hingga umurnya 2 tahun 2 hari. Menyapih Akas terasa mudah dan hampir tanpa drama.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (7): Akhirnya Berhasil Relaktasi, Bye Bye Sufor!

Busui pasti udah kenal ya dengan istilah menyapih dengan cinta (Weaning with Love/WWL). Sebenarnya hampir semua prinsip dan teknik dalam WWL saya ikuti saat menyapih Akas. Hanya saja saya ga berani nyebut saya dulu WWL karena di WWL katanya “jangan tawarkan menyusu dan jangan menolak saat bayi minta menyusu”. Nah saya sendiri pernah menolak menyusui Akas saat dia meminta. Jadi masih WWL atau bukan? Hehe.

Target saya untuk menyapih Akas ga muluk-muluk sih, buat saya cukuplah saya bisa menyapih Akas dengan damai, tanpa mengoles atau menempelkan sesuatu di payudara saya, tanpa memberikan alasan yang mengada-ada dan tidak masuk akal tentang kenapa tidak boleh menyusu lagi. Pokoknya ga kayak ibu-ibu zaman dulu deh, yang menyapih anaknya secara mendadak, kasih sesuatu di payudara biar anaknya ga mau menyusu lagi.

Saya ga pasang target harus sukses menyapih saat umur 2 tahun, tapi saya berencana maksimal menyusuinya sampai umur 2.5 tahun aja. Lalu, bagaimana perjalanan menyapih Akas? Begini ceritanya.

Sleep Training di Usia 18 Bulan

Setelah 1 tahun dan berhenti pakai suplementasi saat menyusui, saya menyusui Akas sesuai permintaan. Kalau pagi sampai malam biasanya Akas menyusu saat bangun, di antara jam makan, dan sebelum tidur. Setelah tidur malam, kalau Akas kebangun tengah malam atau mulai gelisah dan merengek, maka saya langsung nyusuin, biar dia lanjut tidur lagi.

Kebiasaan menyusu seperti itu masih berlanjut selama beberapa bulan, hingga saya mulai cape dengan kebiasaan menyusu Akas di malam hari. Kenapa? Karena lama-lama dia makin sering merengek tengah malam, belum 1 jam tidur, dia udah merengek, langsung saya susuin. Setelah dilepas, ga lama kemudian kebangun lagi dia. Ujung-ujungnya malam hari saya ketiduran dengan posisi sambil menyusui. Tidur karena ketiduran itu sungguh ga enak pemirsa, ditambah pas bangun punggung rada pegal. Bayangannya malam bisa mengerjakan hal lain atau me time, malah jadinya ketiduran dan ga ngapa-ngapain, heu.

Sebenarnya bisa dimaklumi sih, mungkin ASI saya emang udah dikit. Atau Akas itu sebenarnya cuma butuh ngempeng untuk kenyamanannya. Tapi sayanya yang ga nyaman, haha.

Akhirnya saya putuskan untuk menghentikan sesi nyusu tengah malam itu saat Akas berumur 18 bulan. Anggap aja i sekalian cicil nyapih. Katanya kan menyapih itu paling susah yang malam hari, jadi mending saya coba dulu menaklukkan yang susah ini biar berikutnya tinggal yang mudah aja, hoho.

Proses ini saya lakukan secara bertahap.

  • Sebelum berumur 18 bulan saya udah i ke Akas, bahwa kalau nanti dia udah 18 bulan, tengah malam ga ada nena lagi. Oia Akas nyebut nyusu alias nenen itu dengan kata “nena”, hehe.
  • Saat umur 18 bulan, kalau Akas kebangun tengah malam dan minta nyusu, saya ingatkan lagi. Saya bilang “Akas nanti nenanya pagi ya, sekarang masih tengah malam. Tengah malam ga ada nena.” Langsung berhasil? Oh tentu tidak, haha. Pastinya Akas nangis-nangis. Buat nenangin saya tawarin air putih, gendong, elus-elus kepala/punggung, pukpuk, atau tawarin susu UHT. Susu UHT sih opsi terakhir, nanti dibahas terpisah ya. Drama seperti ini berlangsung sekitar semingguan.
  • Proses berdrama ini mesti saya jalani sendiri. Suami ga bisa bantu karena Akas itu kalau malam maunya sama saya aja. Kalau dideketin sama ayahnya dia bakal ngamuk dan mukul-mukul ayahnya, ckckck.
  • Setelah ga nyusu tengah malam lagi, rata-rata Akas cuma kebangun sekali di tengah malam. Itu pun bentar banget, dikasih air putih/susu UHT, dielus-elus langsung tidur lagi. Saya baru nyusuin Akas lagi pagi-pagi sekitar jam 4-5.
  • Kalau Akas ga enak badan, tengah malam tetap saya susuin, biar dianya ga terlalu rewel. Saya cape juga sih kalau harus gendong-gendong tengah malam, mending susuin aja, hihi. Tapi besoknya seperti biasa lagi. Yang agak lama saat Akas dirawat karena kejang demam, selama di RS saya selalu nyusuin Akas tengah malam.

    Baca juga: Saat Akas Mengalami Kejang Demam

Menyapih Bertahap Menjelang Usia 2 Tahun

Setelah lancar tengah malam tanpa nena, saya lanjutkan lagi sounding bahwa nanti kalau Akas udah 2 tahun ga ada nena lagi, Akas sudah besar, yang nena itu dedek bayi. Menjelang 2 tahun, dialog berikut sering kami ulang-ulang:

Ibu: Akas, nanti kalau udah 2 tahun gimana?
Akas: Ndak ada nena.
Ibu: Yang nena siapa?
Akas: Dedek bayi.

Ada yang bilang menyapih itu butuh kesiapan kedua belah pihak, yakni ibu dan anak. Saya pribadi udah siap dan ikhlas banget menyapih Akas menjelang 2 tahun, karena belakangan entah kenapa areola dan puting saya itu kering dan pecah-pecah. Alhasil tiap menyusui Akas itu rasanya perih banget. Dan saya ga kuat bertahan dengan itu lama-lama, hehe. Ga ada perasaan mellow karena mau berhenti menyusui, mungkin karena kalah dengan rasa perih berkepanjangan itu, haha. Makanya saya gagal paham kalau baca cerita ibu yang galau dan sedih warbyasah saat akan menyapih anaknya.

Menyapih tengah malam sudah saya taklukkan, jadi PR saya sisa menghentikan menyusui pagi saat bangun, siang hari, dan sebelum tidur. Ini saya lakukan secara bertahap lagi.

  • Pertama saya stop nena sebelum tidur. Ini sebenarnya ga sengaja juga sih, tanpa rencana. Jadi hari itu Akas telat tidurnya, diajak nena sebelum tidur pun ga mau. Saya udah ngantuk dan jadi kesel. Saya ultimatum deh, nanti kalau mau tidur ga ada nena lagi. Sampai akhirnya Akas pengen tidur dan nangis, tapi saya pegang kata-kata sendiri donk. Akhirnya Akas saya gendong, saya bilang baik-baik kalau sekarang tidurnya sambil dipeluk aja. Akhirnya Akas pun tertidur.
  • Sekali berhasil tidur malam tanpa nena, keesokan harinya saya coba lagi, dan alhamdulillah sukses lagi tidur dengan dipeluk aja. Yay.
  • Sejak bisa tidur malam tanpa nena itu, Akas ga kebangun lagi tengah malam, tidur bablas sampai pagi. Kyaa, hepiiiii. Pas bayi saya dibikin begadang mulu sampai 3 bulan lebih, berikutnya ga pernah tidur lama tengah malam, begitu anak udah bisa tidur sepanjang malam rasanya bahagia sekali, haha.
  • Berikutnya saya stop nena saat bangun pagi. Proses ini gampang karena setelah Akas kebangun, saya tinggal ajak main. Biasanya Akas kebangun nyari nena itu sekitar subuh. Sebelumnya kalo nyusu lagi, Akas lanjut tidur lagi sampai jam 6-7. Ga ada nena, jadinya dia bangun pagi lebih cepat.
  • Selanjutnya, tinggal stop nena di siang hari. Proses ini lebih gampang lagi karena kalau Akas minta nyusu tinggal saya kasih camilan, atau diajak main, atau diajak keluar sehingga nanti ketiduran sendiri karena kecapean.
  • Setelah berhenti menyusui, saya pakai baju yang tanpa bukaan depan, yang ga busui friendly. Jadi saat Akas tiba-tiba ingat nena, saya tinggal bilang baju saya ga bisa dibuka, haha.
  • Dialog “udah 2 tahun, udah besar, ga nena lagi, yang nena dedek bayi” tetap saya ulang-ulang sampai Akas benar-benar lupa dengan sesi menyusu.
  • Saya ga berani ambil risiko bercanda menawarkan nena pada Akas, untuk ngetes apakah dia memang sudah ga mau nena lagi. Kalau dia ingat trus rewel kan bisa berabe. Saya tunggu beberapa waktu. Setelah rasanya agak lama baru deh berani saya isengin, hehe.

Tentang Susu UHT untuk Akas

Biasanya ini banyak ditanyakan ibu-ibu: setelah disapih, minum susu apa?

Setelah 1 tahun, ada 3 opsi susu yang bisa diberikan kepada anak, yakni susu pasteurisasi, susu UHT, dan susu formula. Di antara ketiganya, saya memilih susu UHT karena lebih praktis, satu kemasan cukup untuk sekali minum, tidak perlu disimpan di kulkas, serta gampang kalau mau dibawa-bawa.

Susu pasteurisasi katanya lebih baik, cuma susu pasteurisasi mesti disimpan di dalam kulkas dan biasanya dijual dalam kemasan besar 1 L. Saya dan suami jarang minum susu, jadi kalau beli yang 1 L sayang aja, pasti bakal sisa, ujung-ujungnya terbuang karena susu tidak bisa bertahan lama setelah dibuka. Kalau susu formula terasa kurang praktis karena mesti diseduh dengan air panas, hehe.

Saya memilih susu UHT yang plain, sebisa mungkin menghindari susu yang pakai rasa karena gulanya banyak. Buat saya aja yang pakai rasa itu terlalu manis, heu.

Kalau ga salah saya pertama kali coba kasih Akas susu UHT itu saat Akas berumur 13 bulan. Saat itu saya lelah dengan Akas yang ga lepas-lepas nyusu di malam hari, merasa Akas kurang kenyang, jadi saya coba kasih susu UHT biar lebih cepat kenyangnya. Akas cuma minum sekitar 30 mL, tampak kurang suka.

Saya baru coba ngasih lagi susu UHT-nya saat Akas trial di daycare, umur 19 bulan. Saya siapkan 2 kotak susu UHT sebagai pengganti sesi menyusunya di rumah. Dan saat itu Akas bisa menghabiskan susunya.

Oia susu UHT itu diminum Akas pakai sedotan. Saya ga pernah ngasih Akas dot lagi sejak mulai relaktasi. Kalau saya kasih susu pakai dot lagi artinya kemunduran. Karena ga pernah kenal dot lagi, saya ga perlu pusing bagaimana menyapih Akas dari dot, hehe.

Baca juga: Perjalanan ASI Akas (5): Memulai Perjuangan Relaktasi

Saya pernah baca kalau pun anak pakai dot, sebaiknya dot itu sudah dihentikan penggunaannya saat anak berumur maksimal 1 tahun. Usia 1 tahun mestinya anak sudah lancar minum dari sedotan atau gelas. Dengan menyetop dot lebih awal, saat nanti anak disapih PR kita pun sudah berkurang. Konon menyapih dari dot itu lebih susah daripada menyapih dari payudara, hehe.

Setelah disapih, Akas masih lanjut minum susu UHT tapi ga rutin tiap hari. Saya ikut pedoman gizi seimbang, di mana susu itu kedudukannya sama dengan protein hewani, jadi ga tiap hari minum susu pun ga apa-apa. Dengan demikian Akas pun ga ketergantungan dengan susu. Saat stok susu di rumah habis ya ga apa-apa, ga ada masalah.

Baca juga: Sarapan Sehat, Praktis, dan Bergizi Seimbang dengan So Good

Setelah Berhasil Disapih

Setelah melewati proses penyapihan, ada beberapa hal yang bisa saya catat.

  • Sebelum tidur, baik tidur siang ataupun malam, kebiasaan Akas sebelum tidur berubah-ubah. Awalnya Akas suka dielus-elus punggungnya biar bisa tidur. Beberapa waktu kemudian dia ga mau dielus lagi, maunya diajak ngobrol, nyanyi, dll. Trus dia mulai sering minta minum sebelum tidur, lama-lama sebelum tidur saya siapin aja botol minumnya dekat tempat tidur biar saya ga bolak-balik ambil minum. Pernah juga dia minta ambil mobil-mobilannya trus mobil-mobilan itu direbahin posisinya, katanya ikut tidur juga, haha.
  • Awal-awal setelah disapih, bangun pagi Akas lebih awal dari biasanya, sehingga jam tidur malamnya tidak berubah. Tapi lama-kelamaan, jadwal tidur siangnya mundur, berimbas ke jadwal tidur malamnya juga mundur, dan berimbas lagi bikin bangun paginya lebih lama. Fyuh.
  • Setelah menyapih, payudara saya biasa-biasa aja. Yah mungkin karena emang dari sananya ASI-nya udah dikit, jadi walau udah seharian ga nyusuin pun payudara saya ga terasa padat. Alhamdulillah ya, disyukuri aja, ada enaknya ASI dikit, ga tersiksa abis nyapih, haha.
  • Ada yang bilang kalau anaknya makan lebih banyak setelah disapih. Kalau Akas rasanya biasa-biasa aja karena makannya udah lumayan lancar dari dulu. Tapi ini makin menguatkan statement bahwa kalau anak di atas 1 tahun masih susah makan, mungkin anaknya kebanyakan menyusu/minum susu.

Demikian pengalaman saya dalam menyapih Akas. Tiap anak punya kisah menyapihnya masing-masing, jadi apa yang sudah saya lakukan kepada Akas belum tentu sama hasilnya saat dijalankan kepada anak lain. Tapi secara umum, hal-hal yang bisa diterapkan jika ingin menyapih dengan baik antara lain:

  • Sounding kepada anak dari jauh-jauh hari bahwa suatu saat nanti dia harus berhenti menyusu.
  • Lakukan penyapihan secara bertahap, jangan mendadak. Ini bisa dilakukan dengan mengurangi frekuensi menyusu secara bertahap (seperti yang saya lakukan) atau bertahap mengurangi durasi/lamanya menyusu di tiap sesi menyusui.
  • Siapkan mental karena penyapihan butuh ibu yang ikhlas menyapih, serta siapkan tenaga yang lebih banyak karena ibu perlu menyediakan/melakukan aktivitas lain buat anak untuk mengalihkan perhatiannya dari menyusu.
  • Menawarkan susu lain sebagai pengganti ASI setelah disapih sah-sah saja. Tapi sebaiknya tidak diberikan dengan dot, hehe.

Sekian ya tulisan ini. Aaaaa, lega akhirnya tuntas juga nulis perjalanan ASI Akas dari awal hingga akhir. Semoga bermanfaat yaa. Senang bisa berbagi dengan ibu-ibu yang menghadapi permasalahan yang sama selama menyusui.

Buibu gimana pengalaman menyusui anaknya? Pasti ada cerita seru juga kan?

Salam,

signature

12 tanggapan untuk “Perjalanan ASI Akas (10): Menyapih Tanpa Membohongi

  • 21 Mei 2018 pada 20:07
    Permalink

    Jadi galau baca ini. Bentar lagi nyapih si dedek nih. Masih 4 bulan lagi. Bisa gak ya? Kalau kakak-kakaknya dulu gampang karena mereka juga ngedot. Kalau ini full ASI kayaknya lebih susah deh.

    Balas
    • 22 Mei 2018 pada 10:52
      Permalink

      Hehe, ga perlu galau mbak. Dinikmati dulu aja masa-masa menyusuinya sekarang. Katanya kalau ibunya ikhlas insyaallah prosesnya lebih mudah 🙂

      Balas
    • 29 Mei 2018 pada 16:57
      Permalink

      gampang-gampang susah ya teh, hehe

      Balas
  • 22 Mei 2018 pada 12:37
    Permalink

    Dulu saya ga menyapih marwah sih, karena marwah sendiri yang udah gak mau mimi susu asi hehe.

    Balas
    • 29 Mei 2018 pada 16:57
      Permalink

      marwah menyapih dirinya sendiri ya teh. enak ya jadi ga repot, hehe.

      Balas
  • 23 Mei 2018 pada 08:20
    Permalink

    Wah, jadi inget dulu waktu menyapih aku juga rada drama sih. Dan malah sempet badanku yang jadi panas dingin karena asi yang mengendap gitu dan dikasih semacam pil pengencer asi gitu sama bidan huhu.

    Selamat yah dek Akas sekarang udah bukan dedek bayi lagih :))

    Balas
    • 29 Mei 2018 pada 16:58
      Permalink

      wah asi-nya masih banyak berarti ya teh jadi ada yg mengendap gitu

      Balas
  • 24 Mei 2018 pada 10:17
    Permalink

    jadi inget dullu kakaku waktu nyapih anaknya, awalnya sedih tapi ternyata emang mestinya gitu ya

    Balas
    • 29 Mei 2018 pada 16:59
      Permalink

      hehe, iya, menyapih memang harus dilakukan dan ibu harus rela 😀

      Balas
  • 29 Mei 2018 pada 15:52
    Permalink

    Aaa…saya belum berhasil mba Rheisa, sudah 2 tahub 2 bulan. Tampaknya saya yang belum ikhlas ni. Nggak tega kalau dia nangis minta nen. Terimakasih sharingnya ya…

    Balas
    • 29 Mei 2018 pada 17:00
      Permalink

      hehe, diiikhlasin dulu mbak 🙂 kalau memang masih belum rela ditunda dulu aja menyapihnya, hehe.

      Balas

Leave your comment