Kerja Remote dari Middle Earth, Seperti Apa Rasanya?

Sebenarnya saya ingin menulis topik lain, tapi saya merasa perlu menulis soal kerja remote ini duluan sebelum basi, haha. Jadi posting ini dulu aja deh.

Dulu saat saya posting di medsos bahwa saya pindah ke Auckland, salah satu pertanyaan yang sering saya terima adalah: pekerjaan di Bukalapak gimana? Jawaban singkatnya sih alhamdulillah saya diizinkan untuk kerja remote, jadi saya ga perlu resign. So now here is the complete story.

Pindah ke Luar Negeri, Resign atau Bisakah Remote?

Sebenarnya nasib soal pekerjaan ini udah mulai dipikirin sejak suami masih masuk cadangan untuk beasiswa Chevening. Tapi yaa sebatas dipikirin aja, soalnya kan belum pasti.

Baca juga: Mencari Beasiswa Luar Negeri, “Tidak Semudah Itu Ferguso!”

Lalu saat pak suami akhirnya dapat pengumuman bahwa dirinya termasuk kandidat penerima New Zealand Scholarship, udah ga bisa sebatas dipikirin aja, mesti diputuskan selanjutnya gimana. Yang jelas saya mesti tetap bekerja, entah itu tetap ke perusahaan di Indonesia, atau cari kerjaan di Auckland.

Kenapa? Karena beasiswa yang diterima suami itu ga cukup untuk biaya hidup bertiga di Auckland kk. Mau ga mau harus ada pemasukan tambahan. Suami sebenarnya boleh aja part time di NZ, tapi tentu saya juga ga mau memberatkan suami yang tujuan utamanya ke Auckland untuk kuliah. Lagi pula suami belum tentu bisa sempat terus untuk part time.

Opsi yang kepikiran saat itu:

  • Lanjut kerja full remote. Saat itu sepengetahuan saya ada beberapa orang yang full remote, tapi sepertinya masih di Indonesia semua. Hanya saja kalau lanjut kerja remote 40 jam/minggu, rasanya berat buat saya. Di NZ ga banyak support system yang memudahkan kerjaan saya sebagai ibu bekerja dan ibu rumah tangga. Di Bandung kalau saya ga sempat belanja, masak, nyuci, beberes, dll., masih bisa pesan atau hire orang lain dengan biaya terjangkau. Di NZ semua mesti saya kerjain sendiri semuanya. Jadi opsi ini saya skip.
  • Resign. Kalau ga diizinkan kerja remote ya artinya saya mesti resign. Kalau resign, berarti saya mesti mikirin gimana cari kerja dan mau kerja apa di Auckland nanti.
  • Lanjut remote tapi jam kerja dikurangi. Ini sih opsi ideal menurut kami saat itu. Saya bisa tetap lanjut kerja, dan jam kerja yang dikurangi bisa saya pakai untuk urusan hidup sehari-hari di Auckland. Tapiii, tentunya ini tergantung izin atasan. Kalau ga diizinkan berarti saya resign aja.

Baca juga: Setelah 3 Bulan Menjadi Working Mom

Pas banget suatu hari kk Ibam selaku VP of Engineering saat itu ngantor di Bandung, jadi saya bisa ngobrol secara langsung. Saya ceritain kondisinya. Dan alhamdulillah saya diizinkan untuk kerja remote dengan jam kerja yang dikurangi. Tinggal urus administrasinya lewat EM saya. Dan dari itung-itungan saya dan suami, saya cukup bekerja 20 jam saja per minggu.

Selanjutnya sebelum berangkat, saya sampaikan kepada semua rekan kerja soal kondisi saya. Penting banget sih ini karena dengan saya kerja remote dan jam kerja yang lebih sedikit, bukan hanya saya yang perlu menyesuaikan diri, melainkan juga semua rekan kerja saya. 

Soal Gaji Gimana?

Dulu pernah ada yang nanya ke saya, jam kerja dikurangi, gajinya tetap? AAAMIIINNN #eh. Ngarep amat itu mah, hahaha. Ya impossibru atuh. Jam kerja berkurang, artinya gaji juga dipotong donks.

Sebenarnya nih, kalau dihitung-hitung, gaji saya per jam itu masih di bawah UMR di NZ. Kalau saya mau cari uang lebih banyak, mending saya cari kerja di Auckland aja sebenernya. Pasti bakal nanya: kenapa ga cari kerja di Auckland aja kalo gitu? Ada beberapa pertimbangan:

  • Saya masih menikmati dan menyukai pekerjaan saya saat ini. Belum tentu saya bisa dapat pekerjaan yang sama di Auckland. Kecil kemungkinannya.
  • Saya tidak sampai 1.5 tahun di Auckland, begitu balik ke Indonesia saya ga perlu pusing cari kerja lagi.
  • Cari pekerjaan di Auckland tidak mudah buat pendatang, apalagi pekerjaan profesional (white collar jobs). Kebanyakan mahasiswa atau suami/istri dari mahasiswa di sini ngerjain pekerjaan casual (blue collar jobs) karena lebih mudah didapat. Apapun pekerjaannya, belum tentu juga saya bisa langsung dapat dari awal saya tinggal di Auckland. Ga bisa diperkirakan waktunya. Sementara yang namanya makan serta berbagai tagihan mesti dibayar terus.
  • Kalau saya kerja di Auckland, belum tentu saya bisa dapat flexible working hour seperti saat ini.
  • Selama di NZ, gaji saya tujuan utamanya untuk tambahan biaya hidup kami di sini. Kalau cukup ya udah, ga apa-apa kalau jadi ga bisa nabung. Yang penting tabungan kami sebelumnya ga terkuras.

Tantangan Kerja Remote dari Luar Negeri untuk Perusahaan di Indonesia

Harus banget ditulis di judul, posisi karyawan di mana, posisi perusahaan di mana, haha. Biar jelas aja sih, karena kayaknya ga banyak ya yang posisinya begitu.

Kerja remote itu ga selalu enak lho dan bukan untuk semua orang. Dulu setelah menikah saya udah pernah kerja remote dari Balikpapan untuk perusahaan di Bandung. Tapi kerja remote dari luar negeri ini tantangannya beda lagi. Berikut tantangannya sejauh yang saya rasakan.

Baca juga: Batal Resign dan Bekerja dari Rumah

  • Perbedaan Zona Waktu

    Saat ini waktu NZ lebih duluan 5 jam daripada Indonesia. Saat DST selisih waktunya jadi 6 jam. Selisih segitu artinya saat saya sudah mulai beraktivitas di pagi hari, yang di Indonesia masih tidur. Saat saya udah selesai makan siang, di Indonesia baru siap-siap kerja. Saat saya udah mau makan malam, di Indonesia baru on fire bekerja. Perbedaan waktu ini jadi tantangan sendiri untuk memilih waktu bekerja.

  • Komunikasi dengan Rekan Kerja

    Zaman sekarang urusan komunikasi udah sangat mudah. Mau telepon atau video call pun biayanya jauh lebih murah. Namun demikian, rasanya jauh lebih enak kalau bisa ngobrol atau ketemu langsung dengan rekan kerja. Kalau ga tatap muka itu ada peluang miskomunikasi soalnya.

  • Gaji yang Terasa Lebih Sedikit

    Sebagian besar sudah saya bahas di atas ya. Tinggal di luar negeri dengan biaya hidup yang mahal, tapi gaji masih standar Indonesia. Kadang bisa jadi kepikiran lho, apakah gaji segitu worth, atau mending kerja di luar negeri aja? Ini beda banget ya dengan yang tinggal di Indonesia tapi kerja remote untuk perusahaan luar negeri. Gaji dollar, dikonversi ke rupiah jadi gede. Makanya dari awal udah harus mantap banget pertimbangannya biar ini ga dibayang-bayangi perasaan ini, huehe.

  • Sulit Memisahkan Pekerjaan dan Kehidupan Pribadi

    Kerja remote itu memang rentan sekali terganggu fokusnya, apalagi kalau di rumah juga lagi ada yang mesti diurusin. Kerja remote dengan zona waktu yang sama aja begitu, apalagi kalau zona waktunya berbeda.

    Dengan kondisi saya sekarang, kalau saya kerja pagi, saya benar-benar sendiri, ga ada yang bisa dikontak kalau perlu nanya-nanya. Saya biasanya kerja siang saat Akas di sekolah, tapi jam segitu yang lain baru sampai di kantor atau malah belum berangkat, wkwk. Sementara di saat yang lain lagi rame bekerja, kami sekeluarga sudah di rumah lagi. Seringnya malam di rumah saya masih buka laptop untuk menyelesaikan pekerjaan, karena lebih mudah berkomunikasi jam-jam segitu, heuheu.

Tips untuk Para Pekerja Remote

Kerja remote itu memang punya tantangannya sendiri. Kalau disuruh milih sih saya merasa mending kerja di kantor deh daripada kerja remote. Di kantor saya bisa ketemu orang-orang, dan ternyata itu refreshing banget buat saya yang sejak nikah lebih banyak di rumah melulu. Saya bukan tipe orang yang bosenan di rumah, tapi enak ternyata bisa ganti suasana tiap hari. Plus ada makan siang gratis, ahaha. Tapi ya disyukuri aja yes apapun kondisinya, hehe.

Berikut saya coba kasih tips untuk yang kerja remote. (Sok-sokan ngasih tips padahal tujuan utamanya adalah untuk pengingat buat diri sendiri, haha.)

  • Tetap Responsif

    Ibarat hubungan, komunikasi adalah koentji #eaaa. Kita ga ketemu langsung dengan rekan kerja, namun jangan sampai susah dihubungi. Internet wajib selalu tersedia. Jika ada rekan yang mengontak via japri ataupun dicolek di grup, usahakan selalu direspon dengan cepat. Jika memang belum bisa melakukan apa yang diminta saat itu juga, beritahukan kondisinya.

  • Kelola Waktu dengan Baik

    Perkara manajemen waktu ini, saya bukan ahlinya. Masih banyak keteteran soalnya, haha. Silakan atur sendiri atau googling gimana caranya agar kehidupan pribadi dan pekerjaan tetap berjalan selaras dan seimbang.

  • Variasikan Tempat Bekerja

    Kerja remote bisa dari mana saja, tidak harus selalu dari rumah. Bosen juga kalau kerjanya dari rumah terus-terusan, makin sulit bedain mana yang kerja, mana yang kehidupan pribadi, hehe. Jadi coba cari alternatif tempat lain untuk bekerja, yang penting ada internet dan colokan, haha.

  • Belajar dan Upgrade Skill Sendiri

    Kerja di dunia IT menuntut kita untuk terus belajar, karena selalu saja ada yang baru. Kalau di kantor sih enak, bisa tanya langsung ke temen, kadang ada training, dll. Sementara saat remote, apa-apa mesti diusahakan sendiri. Semangat yaa.

  • Up-to-date dengan Perkembangan Perusahaan

    Kerja remote, jangan hanya fokus pada pekerjaan saja, tapi perhatikan juga lagi ada apa nih di perusahaan, apakah ada aturan baru, sistem baru, dsb. Kalau di kantor kan enak, kalau ada apa-apa, ada yang ngasih tahu, atau ada yang bahas pas lagi ngobrol. Saat remote, belum tentu.

  • Tetaplah Bersosialiasi di Dunia Nyata

    Kerja remote itu rentan merasa sepi atau terisolasi, apalagi kalau sehari-hari hanya murni ngurusin rumah dan kerjaan, ga ketemu orang lain selain keluarga sendiri. Carilah kegiatan atau komunitas di sekitar biar kita bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan orang lain. Itu bisa me-refresh diri kita dan juga menambah semangat.

Saya bersyukur sekali dikasih kesempatan untuk kerja remote dengan jam kerja yang dikurangi ini. Alhamdulillah. Sungguh kesempatan yang belum tentu bisa saya dapatkan di tempat dan waktu yang berbeda. Saya juga berterima kasih sekali kepada rekan-rekan di squad saya, karena mereka semua baik, menyenangkan, dan tidak mempermasalahkan kondisi saya (setahu saya ya, semoga bener, wkwk).

Semoga ada manfaat yang bisa diambil dari tulisan ini, karena saya yakin ga banyak juga yang berada di posisi yang mirip dengan saya saat ini, huehe.

Salam,

Reisha Humaira

11 tanggapan untuk “Kerja Remote dari Middle Earth, Seperti Apa Rasanya?

  • 23 September 2019 pada 07:30
    Permalink

    Good luck ya Mbak. Semoga semuanya lancar. Kalau kerja remote pastinya jadi nggak dapat gosip kantor terkini ya. Hehehe…

    Balas
    • 27 September 2019 pada 20:26
      Permalink

      Terima kasih mbak. Iyaa bener, jadi kurang update nih dengan gosip, haha.

      Balas
  • 23 September 2019 pada 08:00
    Permalink

    Aku selalu pengin kerja remote as a digital nomad gitu, jadi mungkin bisa sekalian traveling ke mana tapi isi rekening masih aman 😀 Idealnya begitu, tapi realitanya bisa jadi lain cerita, wkwk 😀

    Semoga lancar kerjaan dari Auckland-nya, Mbak Reisha 🙂

    Balas
    • 27 September 2019 pada 20:29
      Permalink

      Terima kasih mbak. Hihi. Harapannya rekening masih aman ya, tapi susaaah, haha.

      Balas
  • Pingback:Kerja Remote dari Luar Negeri – Blogger Perempuan

  • 30 September 2019 pada 14:07
    Permalink

    Nahh… ini dia. Tapi kan tidak semudah itu, maumunah! Hahaha.. Tidak semua perusahaan bisa memberikan kebijakan seperti itu. Untuk PNS, paling ditawari cuti diluar tanggungan negara. Itu juga kalau kembali belum tentu diposisi yang sama. Hanya senangnya, ada pengalaman tinggal di luar negeri sih ya mba. Senang membaca postinganmu mba. Salam kenal.

    Balas
    • 8 Oktober 2019 pada 09:04
      Permalink

      Salam kenal juga mbaaak. Hehe. Iya, ga semua bisa dapat kesempatan begini ya mbak. Saya pun dengan kondisi perusahaan sekarang, kalau baru ngajuin sekarang misalnya, belum tentu juga bakal dikasih kesempatan, hehe.

      Tapi intinya percaya aja rezeki bisa dicari di mana aja ya, hehe.

      Balas
  • 30 September 2019 pada 18:15
    Permalink

    saya dulu pilih resign dr kantor-.-‘ ikut tinggal di negara suami, dulu ga kepikiran kerja remote gini mba, msh bs punya penghasilan sendiri. semoga tetap lancar pekerjaannya mba:) slm knl

    Balas
    • 8 Oktober 2019 pada 09:05
      Permalink

      Terima kasih, salam kenal juga mba 🙂 Iya mba, mungkin dulu karena emang belum ada yang lanjut kerja remote dari luar negeri jadi ga kepikiran ya mba 🙂

      Balas
  • 30 September 2019 pada 19:58
    Permalink

    satu hal yang terpikirkan, adalah “Mbaa keren banget!” pasti itu membutuhkan banyak hal untuk dipertimbangkan, kalau aku jadi mba reisha pasti galau 7 hari 7 malam.

    Kadang kalau udah kayak gini ada aja yang bilang “Enak yaaaaaaaaa kamuuuuu keluar negri ikut suami”
    wkwkkw

    Padahal ya itu tadi, sudah banyak hal yang dipertimbangkan dan banyak hal yang perlu dikorbankan.

    Salam kenal mba ^^

    Balas
    • 8 Oktober 2019 pada 09:08
      Permalink

      Terima kasih mba, salam kenal juga, hehe. Iya mbak, ga semua enak ya, ada yang mesti diperjuangkan juga di baliknya, cuma orang cenderung lihat yang enak-enaknya aja, hehe.

      Balas

Leave your comment