Butuh Motivasi untuk Olahraga? Coba 11 Hal Ini

Buat yang mager, sukanya rebahan, kalau mau olahraga pasti butuh motivasi yang kuat sekali. Heuheu. Dan motivasi itu saya tulis sebagai poin pertama tulisan saya minggu lalu, soal bagaimana menghilangkan rasa mager untuk olahraga.

Baca juga: 7 Tips Mengalahkan Rasa Mager untuk Berolahraga

Sebenernya daftar motivasi ini mau saya jembrengin di tulisan itu, tapi kok ya jadinya panjang amat, ahaha. Jadi saya pisahin aja deh.

Perkara motivasi ini gampang-gampang susah sih yaa. Motivasi A mungkin bisa jadi motivasi yang kuat sekali buat si X, tapi mungkin ga mempan buat si B. Jadi menurut saya ketimbang bingung-bingung cari satu motivasi kuat untuk olahraga, mending kumpulin aja segala motivasi, walau terasa receh sekali pun, hihi. Bebas lah apapun, ga ada salah-benernya. Yang penting bisa mulai dulu aja, kalau udah enjoy, ntar bisa diluruskan lagi niatnya, hehe.

Jadi, apa saja yang bisa dijadikan motivasi untuk olahraga? Banyaaak. Ini di antaranya.

1. Demi Tubuh Sehat dan Bugar 

Ini tentu alasan paling idealis ya kenapa berolahraga, hehe. Ga perlu dijelaskan lebih lanjut. Tapiii, buat kaum rebahan mah alasan ini aja ga akan cukup, apalagi yang merasa kondisi tubuhnya baik-baik aja. Kecuali buat yang punya masalah kesehatan tertentu yang mesti diatasi dengan wajib berolahraga, baru deh mempan.

Merasa motivasi ini ga mempan, ga guna? Yuk lanjut baca ke bawah, haha.

2. Demi Menurunkan Berat Badan

Banyak yang bilang, kalau olahraga itu tujuannya jangan demi kurus atau langsing. Harusnya tujuan utamanya ya biar sehat, sementara berat badan turun itu adalah bonus aja. Yaa bener sih, tapi kalau kata saya mah, selama itu bisa memotivasimu untuk berolahraga, hajar waeh. Ga usah peduliin apa kata orang, yang penting magernya hilang dulu.

Perkara berat badan tentu saja jadi salah satu motivasi saya. Biasanya saya bakal dikomentari, “lho kan udah kurus” #eaaaa. Ceritanya, dulu awal-awal hamil itu berat badan saya 52 kg. Di hari H melahirkan, berat saya 72 kg. Parah memang naiknya karena lapar melulu saya tuh waktu hamil.

Hingga beberapa waktu lalu saat saya masih mager, berat badan saya stuck di angka 57-58 kg. Jadi saya suka kzl dan iri sama yang pamer bahwa berat badannya sudah kembali ke berat badan semula setelah beberapa bulan melahirkan, ahaha.

Saya pengen nurunin karena ga pengen kelebihan berat ini nanti terakumulasi lagi kalau misalkan saya hamil lagi. Makin banyak yang numpuk, makin gede kan nanti effort-nya buat nurunin. Ga muluk-muluk juga sih saya, bisa di bawah 55 kg aja udah bahagia kok. Tapi sekarang belum tercapai sih, ahaha.

3. Demi Menaikkan Berat Badan

Sebagian orang masih berpikir bahwa manfaat olahraga itu adalah untuk menurunkan berat badan. Kalau mikir begitu, jadi yang kurus buat apa donk olahraga? Jangan salah, olahraga itu bukan cuma bisa nurunin berat badan, tapi juga bisa buat naikin berat badan bagi orang kurus yang susah sekali gemuk lho. 

Dulu saya kira orang kurus itu ga akan pernah pusingin perkara berat badan, tapi ternyata saya salah. Orang kurus bisa juga sebel kalau dibilangin kurus melulu, seperti halnya orang gemuk yang dikomentari soal badannya. Dan ada yang kudu effort banget buat dapatin berat badan ideal, kudu atur pola makan dan olahraga juga. Jadi ya mirip-mirip aja dengan orang gemuk yang ingin kurus. Bedanya tentu di jenis olahraga dan asupan kalorinya.

4. Demi Konten

Ini nih yang lagi ngetren sekarang, ahaha.

Olahraga biar bisa pamer foto-foto olahraga di medsos, alias demi konten? Boleeeh. Bebaskan. Kan ceritanya lagi cari motivasi ya, haha. Zaman sekarang dengan kehadiran internet dan media sosial dalam genggaman, pasti banyak deh yang olahraga demi konten, hihi. Kan keren tuh posting foto lagi olahraga, gaya hidup sehat, dan sebangsanya.

Ini pun sempat melintas jadi motivasi saya kok. Dengan olahraga saya jadi bisa bikin beberapa tulisan seputar olahraga untuk blog ini toh. Sudah direncanakan sejak zaman masih ngumpulin niat, ahaha.

Tapi perlu diingat, yang penting jujur dan beneran olahraga ya. Soalnya kalau demi konten doank mah, pake outfit olahraga lalu cekrek-cekrek aja juga bisa, wkwk.

Lalu, demi konten boleh, tapi kalau demi mengejar like dan komentar yang banyak, saran saya jangan. Nanti kalau cuma dikit yang like dan komen, bahkan ga ada yang komen sama sekali, bisa-bisa malah down lalu berhenti olahraga.

Advertisement

5. Demi Menghilangkan Lemak-Lemak di Perut

Perut yang membuncit atau bergelambir, biasanya muncul pada bapak-bapak setelah menikah (tapi tidak berlaku untuk suami saya, huh), atau ibu-ibu setelah punya anak (berlaku untuk saya, heuu). Sebenarnya bukan cuma soal penampakannya ya, tapi lemak di perut itu kan ga baik untuk kesehatan jangka panjang. Silakan googling sendiri dampaknya apa, hehe.

Ini salah satu motivasi saya untuk olahraga, walaupun nyatanya hingga saat ini saya ga jor-joran juga sih olahraga untuk membentuk perut ini. Soalnya setelah dicoba, latihan yang fokus ke otot perut itu ternyata masih bikin saya tersiksa, ahaha. Jadi ya udahlah, selow aja, daripada saya jadinya mager lagi kan karena merasa olahraga kok susah amat.

Tapi ya, di sisi lain, saya bersyukur juga dengan bentuk perut yang tak ideal ini. Diingat-ingat, rasanya saya emang ga pernah deh punya perut cantik dan datar kayak artis-artis Korea. Tapi dengan begitu, saya jadi ga pernah pede untuk pakai pakaian yang ketat dan terlalu menampakkan bentuk tubuh. Alhamdulillah jadi kebiasaan dengan baju yang longgar, dan merasa risih kalau pakai baju yang ketat.

Lalu, tetap pengen perut datar? Ya pengen donk! (Tapi usahanya masih kurang, haha). Dan kalau memang suatu saat kesampaian, jangan sampai rasa risih itu hilang. Tolong ingatkan saya kalau saya khilaf ya. 🙂

6. Demi Terlihat Awet Muda

Udah sering kan lihat artis yang umurnya udah 40an bahkan 50an, tapi masih tampak seperti usia 30an? Tapi artis atau orang kaya mah buat saya susah memotivasi, karena mereka kan selain olahraga juga ada modal perawatan sana-sini atau operasi ya, hihi. Olahraga pun ada modal buat bayar pelatih, alat, dll.

Tapi lain cerita kalau ketemu orang biasa yang masih tampak lebih muda. Saya pernah ketemu orang, yang awalnya saya kira ga jauh beda umurnya dari saya, eh ternyata jauh lebih tua lho daripada perkiraan saya, anaknya udah gede malah. Saya kepoin dan nemu foto lamanya, beda banget, tampak lebih berisi dan lebih berumur. Tapi setelah rajin olahraga, hasilnya kelihatan. 

Nah orang-orang “biasa” kayak gitu lebih memotivasi buat saya. Dan yang seperti itu ga sulit dicari lho. Coba deh lihat teman-teman sekitar yang rajin lari, rajin nge-gym, atau olahraga apapun. Bandingkan fotonya dulu dengan sekarang. Kalau teman cewe mungkin ada faktor skincare juga ya, jadi coba lihat yang cowo deh.

Jadi, mau awet muda? Mari kita olahraga. 😀

7. Demi Menyenangkan Pasangan

Berhubung saya ibu-ibu, tadinya sempat mau nulis “demi menyenangkan suami”. But hey, yang mau pasangan dengan tubuh yang nyaman dilihat kan ga cuma bapak-bapak ya, tapi juga ibu-ibu, hihi. Ini bisa jadi motivasi terutama yang udah disuruh pasangannya untuk olahraga. *tunjukdirisendiri*

Perkara bentuk tubuh tentu relatif ya, beda orang beda selera. Ada mungkin yang gemuk tapi pasangannya ga protes tuh dan mereka hepi-hepi aja. Ya ga apa-apa. Tapi olahraga bisa bikin kita lebih fresh dan lebih bahagia juga katanya. Dan kebahagiaan itu nular. Jadi yaa, kenapa tidak?

8. Demi Tubuh yang Tetap Kuat Saat Tua Nanti

Waktu kecil dulu, buat saya lansia itu identik dengan tubuh yang renta, bungkuk, jalan pun susah, sakit-sakitan, dll. Tapi seiring berjalannya waktu, merantau ke mana-mana, saya makin banyak ketemu lansia yang pas tuanya masih segar bugar dan aktif ke sana-sini. Apalagi pas di Jepang dulu, yang memang jumlah penduduk lansianya lebih banyak dibanding penduduk usia produktif. 

Pandangan saya pun berubah. Ternyata pas tua itu kita masih bisa ya sehat dan aktif. Masih bisa jalan tanpa alat bantu. Masih bisa menjalankan hobi. Dan sebagainya.

Saya juga jadi pengen pas tua nanti masih fit, masih bisa menjalani hari-hari dengan baik, aamiin. Tentu saja olahraga juga berperan di situ.

9. Demi Me Time atau Refreshing

Dulu saya ga pernah kepikiran untuk menjadikan olahraga itu sebagai me time. Ngapain, malah bikin cape. Mending nonton atau rebahan di rumah #teteup.

Baca juga: Nonton di Bioskop Setelah Punya Anak

Tapi begitu saya mencoba rutin olahraga, suami izinin saya pergi olahraga sendiri, eh ternyata olahraga ini bisa jadi me time juga ya. Saya bisa refreshing sejenak dari urusan kantor dan urusan rumah tangga. Me time sehat gini bermanfaat sekali donk ya. Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui deh. 😀

Advertisement

10. Demi Lebih Bahagia dan Mengurangi Stres

Olahraga katanya akan meningkatkan hormon endorfin, dopamin, serotonin, dan triptofan dalam tubuh. Hormon-hormon ini bisa memicu rasa bahagia. Jadi olahraga itu bisa bikin bahagia.

Saya dulu ga percaya hal ini, skeptis duluan karena mikirnya olahraga itu ya hasilnya cape. Ya gimana ga gitu mikirnya, tiap olahraga selalu ada perasaan ga suka, kesel. Abis itu cape. Apanya yang bikin bahagia?

Tapi begitu ada yang cerita bahwa dirinya punya depresi dan salah satu terapinya dengan olahraga, saya jadi percaya. Wow ternyata olahraga itu memang bermanfaat juga ya untuk kesehatan jiwa. Mens sana in corpore sano yang dulu saya anggap slogan belaka, ternyata memang benar adanya, ahaha.

Setelah dijalani sendiri gimana? Well, jujur kadang tuh saya masih ada mikir negatif. Misal pas lari mikir, “duh ngapain sih ini lari-lari lama gini, cape-capein diri sendiri”. Tapi begitu selesai lari, rasanya plong dan puas sekali. Beda aja gitu senangnya dibanding setelah melakukan hal lain. 

11. Demi Mengatasi Masalah Kesehatan Tertentu

Saya punya kondisi siklus haid yang panjang dan tidak teratur, disebut oligomenorrhea. Dulu awal-awal menikah saya sempat khawatir apakah saya nanti bakal susah punya anak. Lalu saya konsultasi ke dokter kandungan. Di USG alhamdulillah ga ada masalah. Dokternya bilang, kalau saya kegemukan, saya bakal disuruh diet deh sama dia, turunin berat badannya. Tapi saat itu saya dinilai kurus #eaaaa, jadi saya disarankan untuk menghindari junk food dan rutin olahraga.

Baca juga: Kelanjutan Kisah Oligomenorrhea

Junk food sih ga masalah ya, tapi rutin olahraga itu kan berat, ahaha. 2014 dokternya nyaranin, dan baru di 2019 saya cobain, ahaha. Yaa mari kita lihat saja nanti apa bener mempan, karena saya belum bisa menyimpulkan sekarang.

Kasus ini rada spesifik ya, yang mirip mungkin yang mengalami polycystic ovary syndrome (PCOS). Tapi tentu masih ada kondisi kesehatan lainnya yang disarankan diatasi dengan olahraga.

Segitu dulu deh ya motivasinya, hihi. Udah panjang nih. Ada yang mau share motivasi lainnya untuk olahraga? Share di kolom komentar yuk. 😉

Tulisan ini masih bahas motivasi olahraga secara umum. Nanti saya cerita lagi motivasinya apa kenapa saya memilih lari, olahraga yang ga saya sukai banget dulu itu. Stay tuned, hihi. 😀

Salam,

Reisha Humaira

4 thoughts on “Butuh Motivasi untuk Olahraga? Coba 11 Hal Ini

  • 10 Februari 2020 pada 08:44
    Permalink

    5 sama 9 ni penting bgt hihihi

    Balas
    • 14 Februari 2020 pada 13:58
      Permalink

      hihi, iya ya mba, apalagi buat ibu-ibu, wkwk.

      Balas
  • 11 Februari 2020 pada 09:34
    Permalink

    Kalo aku mba, motivasiku Krn aku slalu minder liat mantan suami hahahaha. Cantik, langsing. Dan ituuu, slalu jd motivasiku supaya bisa seperti itu :p. Paksu sih ga prnh masalahin apalagi banding2in. Tp akunya aja yg ngerasa down pas liat mantannya dia kayak boneka hahahahah… Makanya aku lgs semangat utk olahraga supaya setidaknya jaga bdn lah. Anak boleh udh 2, tp body hrs ttp kayak zaman kuliah :D.

    Balas
  • 19 Februari 2020 pada 02:56
    Permalink

    demi sehat ya, selalu siap jalan kaki di pagi hari

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: