Penerbangan Jakarta-Auckland Berdua dengan Akas

Saat pindah ke Auckland, suami saya berangkat duluan. Tinggallah saya dan Akas di Bandung, menyiapkan semuanya sebelum menyusul. Saat berangkat dari Jakarta ke Auckland, saya hanya berdua dengan Akas. Penerbangan ini terasa panjang sekali dan diwarnai dengan beberapa drama. Yah kalau ga ada drama ga seru kali ya, wkwk. Ok flashback dulu ke perjalanan kami yang dimulai dari Bandung.

Perjalanan dari Bandung ke Bandara Soekarno-Hatta

Beberapa hari sebelum berangkat, orang tua saya datang ke Bandung. Alhamdulillah ortu mau datang dan mengantar hingga ke bandara, jadi saya dapat bala bantuan untuk packing. Di hari-hari terakhir di Bandung saya masih riweuh dengan urusan kantor, dengan kirim-kirim barang ke Padang, dengan packing, dan dengan beresin kontrakan. Fyuuuh. Salah saya juga sih packing mepet-mepet, huhu.

Baca juga: Daftar Barang yang Perlu Dibawa untuk Tinggal di Luar Negeri

Rabu, 27 Maret 2019

Hari terakhir di Bandung, saya udah beli tiket travel ke bandara untuk keberangkatan jam 14.00. Tapi sampai jam 1 siang pun rumah kontrakan masih belum kelar diberesin. Aaaa. Panik panik. Akhirnya saya telepon travelnya, apakah jadwal saya bisa diubah. Alhamdulillah bisa. Tapi katanya cuma bisa diubah 1x. Ok. Saya minta ubah ke jam 16.00.

Jam 14.30 saya masih ngantarin beberapa kardus terakhir untuk dikirim pakai kargo. Rumah saya pasrahkan kepada ortu. Eh pas ngantar barang ini hujan turun dengan derasnya pula. Aaaa. Rencananya mau berangkat dari rumah jam 3 sore, nyatanya baru berangkat jam setengah 4. Panik lagi takut ga keburu sampai ke travel. Jalanan Bandung jarang lancar, tambah hujan pula.

Hampir jam 4, kami masih di jalan. Saya sudah ditelepon orang travel. Saya mohon-mohon supaya ditungguin. Saya dibilangin bakal ditinggal kalau ga sampai juga 5 menit lagi. Argh. Udah hampir deket, tapi kehalang macet, ditelepon lagi sama travel, akhirnya mereka mau nungguin. Mungkin juga karena kami yang mau berangkat ada 4 orang.

Sampai travel saya belum bisa lega sepenuhnya karena barang kami ada buanyaaak banget. Koper gede saya aja ada 3, belum lagi banyak tas tentengan karena barang-barang ga selesai di-packing dengan baik di rumah. Bodo amat lah ya. Travel jalan, akhirnya bisa menghela napas panjang. Fyuuuuhhhhh.

Perjalanan ke Jakarta terasa lamaaa sekali. Memang lama dink karena macet. Kalau ga mau kena macet memang ke Jakarta itu lebih baik naik kereta, tapi kan ga ada kereta langsung ke bandara ya, ribet angkut barang kalau ganti kereta. Jadi ya udahlah. Toh saya bakal nginap dulu, jadi ga perlu buru-buru juga.

Di bandara, kami menginap di Jakarta Airport Hotel yang terletak di terminal 2E. Review hotel dan segala keriweuhan kami saat di hotel sudah saya tulis terpisah yaa.

Baca juga: Pengalaman Menginap di Jakarta Airport Hotel

Drama Saat Check In di Terminal 3

Kamis, 28 Maret 2019

Hari keberangkatan pun tiba, dan sampailah pada waktunya check in. Saya serahkan paspor dan voucher tiket yang ada di HP saya. Lalu mbak petugasnya bilang, tiket saya ada, tapi tiket Akas ga ada di sistem. APAAAAA???

Baca juga: Memilih Penerbangan dari Indonesia ke Auckland

Hadeeeh. Mbaknya juga coba cek ulang, coba nelepon ke Traveloka, ga nyambung. Saya mulai panik, coba telepon ke CS Traveloka, lama banget nyambungnya. Saya jelasin kondisinya pada CS, katanya mau mereka cek, tunggu dikabari aja. Ditungguin sekian menit, masih ga ada update, saya telepon lagi. Masih disuruh nunggu aja. Mulai kesel saya. Lha ini saya udah mau check in, saya udah bayar lunas tiketnya. Kalau lama dan saya ketinggalan pesawat gimanaaa?

Itu baru masalah pertama. Masalah kedua, excess baggage. Aaaa. Total jatah bagasi berdua 60 kg, dan bagasi kami berlebih 6-7 kg. Saya ga mau bayar, jadi harus ngurangin isi koper. Saya kira ada toleransi ±10% gitu, tapi mbaknya strict banget. Harus pas totalnya. Huft. Baiklah.

Saya melipir dulu dari tempat check in. Pusing dengan tiket Akas dan bagasi yang berlebih. Ortu saya mukanya udah khawatir banget. Soal bagasi sebenarnya ga terlalu bikin pusing, karena gampanglah ngeluarin barang yang ga apa-apa ga dibawa, dan ada ortu saya di sana yang bersedia bawain barang yang berlebih itu. Tiket Akas ini nih yang bikin pusing. Kalau worst case-nya tiketnya ga ada, apa Traveloka mau tanggung jawab? Argh.

Baca juga: Tips Packing untuk Berangkat Pindah ke Luar Negeri

Koper udah saya bongkar ulang, pergi nimbang lagi ke mbak petugas, alhamdulillah totalnya pas, jadi saya ga perlu bongkar lagi. Tiket? Masih geje. Kalau ada teman yang kerja di Traveloka, pasti saya udah misuh-misuh ke dia. Sayangnya saat itu ga ada, haha.

Ketika mbak petugas check in bilang “bu, udah ada ini tiketnya”, Allahuakbar, akhirnyaaa, rasanya beban berat tadi langsung hilang. Legaaa. Boarding pass sudah didapat untuk kedua penerbangan (Jakarta-Sydney dan Sydney-Auckland). Bagasi sudah aman. Tinggallah saya dengan ransel dan tentengan yang berat. Sempat galau apa saya beli koper aja ya biar gampang bawa barang, tapi koper di bandara mahaaaal. Yo wes bhay, yakin aja deh bakal kuat ngangkat. All iz well.

Penerbangan Jakarta-Sydney dengan Qantas

Saatnya ke ruang tunggu. Saya dan Akas pamit kepada ortu, minta doanya semoga perjalanan kami aman sampai tujuan. Ortu saya juga balik ke Terminal 2 lagi karena langsung kembali ke Padang malam itu. Alhamdulillah ya Allah di saat panik seperti itu saya ga cuma berdua dengan Akas.

Jalan ke ruang tunggu di Terminal 3 ternyata jauh juga, huhu. Dan saya ga nemu troli kecil seperti di Terminal 2. Badan udah mau rontok rasanya ketika harus ngangkat barang sampai ke ruang tunggu. Setelah boarding, baru deh rasanya lega maksimal karena akhirnya berangkat juga dan sudah berhasil melewati banyak drama.

menunggu boarding di bandara
Menunggu boarding di Terminal 3

Qantas merupakan maskapai milik Australia. Kursi di kabin pesawat berwarna merah tua dengan susunan 2-4-2. Saya memilih 2 seat di pinggir. Video petunjuk keselamatannya menarik. Akas baru pertama kali naik pesawat dengan in-flight entertainment begini, jadi dia langsung minta nonton.

penerbangan jakarta-auckland
Pertama kali nonton di dalam pesawat

Sekitar jam 8 malam WIB, pramugari mulai menghidangkan makanan. Saya karena ada request moslem meal, makanannya dihidangkan duluan. Tapi anehnya makanan yang datang cuma satu, padahal saya udah pesan buat 2 orang. Hmm. Auh ah, dan saya udah terlalu cape untuk nanyain, jadi pasrah aja yang satu lagi dapat makanan reguler. Denger-denger kalau makanan pesawat dari Indonesia insya Allah halal, jadi saya ga ambil pusing.

moslem meal qantas penerbangan jakarta-sydney
Moslem meal di penerbangan Jakarta-Sydney dengan Qantas

Kalau moslem meal ditentuin sama mereka makanannya apa. Sementara yang reguler, bisa pilih dari 3 menu yang tersedia. Lebih menarik makanan yang reguler sebenernya, wkwk. Ntah kenapa moslem meal itu seringnya identik dengan kari-karian.

in-flight meal qantas penerbangan jakarta-sydney
Menu pasta di penerbangan Jakarta-Sydney dengan Qantas

Selesai makan, Akas masih pengen nonton. Hadeh. Padahal saya udah pengen tidur. Untungnya ga lama. Abis itu kami tidur. Tapi perjalanan 7 jam terasa sebentar sekali. Tahu-tahu sudah hampir sampai di Sydney. Padahal masih pengen tidur rasanya.

Transit di Sydney Airport

Kami sampai di Sydney sekitar jam 6 pagi waktu setempat. Alias jam 2 pagi WIB. Jam tubuh saya masih WIB, jadi saat di Sydney sama aja artinya saya melek dan mesti seger di jam 2 pagi dengan kondisi cape dan kurang istirahat, heuu. Kami bakal transit selama hampir 5 jam. Dulu pertimbangannya saya mau cari aman aja sih milih waktu transit segitu. Ya namanya sama anak, kalau waktu transitnya pendek riskan banget. Ternyata kelamaan transit segitu, maksimal 4 jam cukup sebenarnya, hahaha.

Oia karena transitnya masih di bawah 8 jam, kami tidak butuh visa transit.

Di bandara Sydney saya bersyukur sekali ada troli kecilnya. Ga kebayang saya kalau harus muter-muter bandara sambil nenteng tas. Saking lelahnya, sejujurnya saya pengen duduk aja nungguin gate ruang tunggu dibuka, apa daya ada anak kecil yang bosan kalau ga ngapa-ngapain.

troli di Sydney Airport
Hore ada troli!

Saya cari info playground di Sydney Airport, ketemulah info ini. Dari posisi kami saat itu, paling dekat lokasinya ke kids zone interaktif. Langsung deh kami ke sana. Akas tampak enjoy, lumayan saya bisa duduk sejenak.

interactive kids zone di Sydney Airport
Salah satu interactive kids zone di Sydney Airport

Waktu transit terasa lamaaa banget. Mau ganti suasana, saya ajak Akas cari playground. Playground-nya milik McD ternyata, dan di bawah ekspektasi saya, huhu. Playground-nya terasa sempit untuk anak segede Akas, perosotan pun tak ada. Masih bagusan playground di bandara Balikpapan deh, heuu. Akas pun ga minat sama sekali main di sana. Argh. Padahal saya tadinya berharap banget Akas bisa betah main di playground. Kami balik lagi ke kids zone tadi. Saya ga kuat lagi jalan cari tempat main anak di gate lain. Jaraknya jauh-jauh soalnya.

playground di sydney airport
Playground di Sydney Airport, dia bingung ga nemu perosotan

Selama transit saya ga berasa lapar sama sekali. Mungkin karena dominan cape. Dan di pesawat pun sempat dikasih sarapan. Uang AUD yang sudah saya siapkan pun akhirnya ga kepakai sama sekali saat transit, haha.

Akhirnya gate kami dibuka juga. Masuknya ngantre, dan ga boleh bawa troli lagi. Baiklah, mari nenteng tas lagi.

Penerbangan Sydney-Auckland dengan Latam 

Saat beli tiket pesawat, saya pesan penerbangan maskapai Qantas dari Jakarta sampai ke Auckland. Bagasi saya pun juga tinggal ambil saat di Auckland. Tapi untuk penerbangan lanjutan ke Auckland kami dapatnya pesawat yang dioperasikan oleh Latam Airlines. Udah biasa sih ya penerbangan internasional pake partner airlines begini.

Latam merupakan maskapai yang base-nya di Santiago, Chile. Pesawatnya gede juga, tapi kurang bagus dibanding pesawat Qantas yang kami naiki sebelumnya. Tampaknya pesawat itu bakal terbang sampai ke Amerika Selatan dan transit dulu di Auckland. Pengumuman awak kabin dan in-flight entertainment tersedia dalam bahasa Inggris dan bahasa Latin (ga tahu dah bahasa apa, haha). Dan saya sukses berasa seperti dalam telenovela, wkwk. Belakangan baru tahu kalau Latam itu singkatan dari Latin America.

Penerbangan Sydney-Auckland menghabiskan waktu sekitar 3 jam. Saya jadi ngeh kalau NZ dan Australia itu jaraknya lumayan jauh. Dulu saya kira cukup dekat seperti halnya jarak Jepang ke daratan Asia.

Awal-awal kami masih melek, Akas nonton lagi. Lalu pramugari menghidangkan makanan. Karena ga ada opsi moslem meal saat booking tiket, jadi terima aja apa makanan yang dikasih. Makanannya sandwich isi sayuran, tomat, dan keju. Jadi saya makan aja karena lapar. Setelahnya Akas pun tidur.

Di sebelah saya duduk seorang nenek, orang Korea. Tiba-tiba beliau mengisi form, sementara saya ga dapat form itu. Baru inget deh kalau saya mesti ngisi New Zealand Passenger Arrival Card untuk declare barang bawaan. Akhirnya saya minta ke pramugari. Berikutnya saya coba tidur lagi di sisa waktu penerbangan.

Sampai di Auckland Airpoirt

Saya kira sesampainya di Auckland semuanya bakal mulus. Nyatanya ketemu drama lagi. Argh KZL.

Jadi saat landing, Akas itu lagi tidur. Kecapean pastinya karena malam kurang tidur, lalu banyak jalan saat di Sydney. Saya bangunin Akas, dia ngamuk. Penumpang udah turun hampir semuanya, Akas masih ga bisa tenang. Ga mungkin donk ya ditungguin di dalam pesawat.

Dia maunya DIGENDONG. Ya Allah. Badan saya udah mau hancur rasanya. Saya bawa ransel dan nenteng tas yang berat. Akas ini juga bawa tasnya sendiri. Gimana caranya saya bisa bawa semua barang saya dan barang Akas sambil gendong anak ini? Saya sempat dibantu sama pramugari, tapi ya cuma sampai ke luar pesawat.

Saya ngerti anak ini cape, tapi plis lah saya juga capeee. Perjuangan banget ngesot bawa banyak barang dan anak yang nangis, mana jauh pula jalannya dan ga ada troli, huhuhu. Dia baru agak kooperatif saat kami akan melewati petugas imigrasi.

Baca juga: Mengurus Visa New Zealand untuk Pelajar dan Keluarga

Beres urusan imigrasi, kami ambil bagasi dan melewati petugas declaration. Di form saya declare bawa makanan dan obat-obatan. Awalnya petugas nanyain, saya bawa apa aja. Bingung deh saya jelasin bumbu instan masakan Indonesia itu pakai bahasa Inggris. Saya pun disuruh ke petugas lain untuk dicek isi kopernya. Ga lama dicek, saya diloloskan. Lalu di tengah keribetan saya ngangkat koper, saya disapa seorang petugas pakai bahasa Indonesia, ibu-ibu. Surprise juga saya. Rupanya si ibu orang Brunei.

Akhirnya bisa keluar bandara juga. AKHIRNYAAAA!! Akhirnya ada ada yang bisa bantuin bawa barang. #eh Akhirnya ketemu dengan suami lagiii. ❤️

sampai di bandara auckland
Yay akhirnya ketemu ayah!

Demikian perjalanan panjang saya terbang berdua dengan Akas. Aih cerita drama gini aja bisa sampai 1.900an kata, wkwk. Dari pengalaman ini banyak pelajaran yang bisa saya ambil. Nanti saya tulis terpisah juga ya gimana caranya biar bisa terbang dengan teman dan nyaman saat hanya berdua saja dengan anak, biar ga perlu terulang lagi drama yang sudah saya alami, hihi.

Terima kasih sudah membaca. 😉

Salam,

Reisha Humaira

4 tanggapan untuk “Penerbangan Jakarta-Auckland Berdua dengan Akas

  • 30 Juli 2019 pada 17:19
    Permalink

    Pergi sama anak berdua itu kayanya ga seru kalo ga ada drama ya mba. Aku juga tiap pergi berdua itu concernnya selalu satu: tentengan dan bagasi. Makanya tentengan seminimal mungkin

    Balas
    • 30 Juli 2019 pada 17:25
      Permalink

      Iya Farah, haha. Biasanya kalau mudik berdua aman-aman aja, tentengan juga cuma ransel isi laptop. Ini karena pindahan dan ada kelebihan isi koper yg jadinya dibawa ke kabin makanya jadi banyak, wkwk.

      Balas
      • 1 Agustus 2019 pada 01:20
        Permalink

        memang beda kalo penerbangan internasional ya mba, jadi deg2an nih besok aku mau pulang ke Bandung lewat Singapur karena malas ke Kertajati, haha..

        Balas
        • 1 Agustus 2019 pada 18:01
          Permalink

          waw luar biasa, lewat singapur, haha. tapi kalau mudik barangnya kan ga sebanyak pindahan, Farah, jadi insya Allah aman 😀

          Balas

Leave your comment