NZ Road Trip: Kunjungan Singkat di Kota Dunedin

Senin, 1 Juli 2019

Berkunjung ke kota Dunedin sudah masuk ke dalam agenda kami berhubung kami sudah menyusuri sisi selatan hingga tenggara South Island, New Zealand. Dunedin adalah salah satu kota besar di South Island, ibukota regional Otago.

Awalnya kami mengagendakan satu hari penuh untuk berkeliling di Dunedin. Hanya saja waktunya jadi tidak full seharian karena paginya kami masih mengunjungi Nugget Point Lighthouse. Berhubung waktunya jadi singkat, kami hanya mampir di beberapa tempat saja. Kalau mau lebih puas, memanglah sehari itu tidak cukup untuk menjelajah kota Dunedin ini.

Mampir di Lake Waihola

Kami baru meninggalkan Nugget Point Lighthouse sekitar jam 10.30, sementara perjalanan ke Dunedin membutuhkan waktu sekitar 2 jam. Di tengah perjalanan, kami butuh cari dump station untuk mengosongkan limbah di campervan.

Baca: Seri Campervan: 15 Hal Yang Harus Diketahui Seputar Campervan di New Zealand

Lalu pak suami mulai kepikiran, kalau kami langsung ke Dunedin, sepertinya bakal sulit cari tempat untuk makan siang. Kami butuh parkir rada lama untuk masak dan makan siang. Dari pengalaman sebelumnya, kalau udah di dalam kota itu bakal lebih susah cari parkiran, apalagi untuk campervan. Sementara kalau di luar kota tidaklah sulit, dan parkirnya pun gratis.

Beres dari dump station, kami memutuskan berhenti dulu di sekitar sana untuk makan siang. Ternyata tempatnya dekat danau bernama Lake Waihola. Lumayan lah pemandangannya dibanding berhenti di pinggir jalan biasa, hehe. Kebetulan juga di sana ada playground-nya, jadi Akas bisa main dulu sembari saya nyiapin makanan.

playground-di-lake-wiahola
Main di playground di Lake Waihola

Beres makan kami pun foto-foto sebentar di pinggir danau. Waktu sudah menunjukkan jam 14.00. Kami pun segera melanjutkan perjalanan menuju Dunedin.

lake waihola
View di Lake Waihola

Kami baru sampai di Dunedin sekitar jam 14.30. Makin pendek aja waktu yang kami punya di sana, soalnya jam 17.05 itu udah Maghrib dan kami mesti lanjut ke campground berikutnya di luar Dunedin. Sengaja ga cari campground di Dunedin karena besoknya kami mau cepat sampai di Queenstown. Karena waktu yang singkat sekali, kami pun cuma mampir ke landmark kota yang menurut kami wajib dikunjungi kalau ke Dunedin, yang bisa jadi bukti yang cukup gitu deh bahwa udah pernah ke Dunedin, wkwk.

Advertisement

Dunedin Railway Station, Bangunan Paling Banyak Difoto di New Zealand

Landmark pertama yang kami datangi adalah Dunedin Railway Station. Katanya stasiun ini adalah the most photographed building in New Zealand. Tidak hanya itu, Dunedin Railway Station ini katanya juga the second-most photographed building in the Southern Hemisphere (setelah Sydney Opera House). Ada ya predikat beginian, hehe.

berkunjung ke dunedin railway station
Dunedin Railway Station tampak depan

Arsitektur stasiun ini memang cantik, jadi ga heran banyak yang motoin. Tapi ketika melihat stasiun ini, saya jadi teringat sama Tokyo Station. Beda banget sih, tapi asa ada yang mirip. Atau mungkin perasaan saya aja, wkwk.

Baca: Kuliah S2 di Jepang dengan Beasiswa Monbukagakusho (MEXT)

dunedin railway station
Mejeng dulu tapi geje gayanya, wkwk

Di depan bangunan stasiun ini ada taman bunga. Alhamdulillah waktu itu masih banyak bunga-bunga yang bermekaran, padahal tadinya udah mengira winter gitu ga ada bunga-bunga. Selama ini buat saya musim dingin itu identik dengan pohon-pohon tak berdaun, daun aja tak ada apalagi bunga kan. Jadiii melihat bunga-bunga ini serasa menyegarkan mata.

dunedin railway station
Taman bunga di depan stasiun Dunedin

Selain bunga-bunga juga ada tanaman yang ditanam dengan formasi khusus, ga tahu deh itu logo, icon, atau apaan, hehe. Tadinya kirain labirin tapi ternyata bukan. Dan di pinggir tanaman ini dikelilingi dengan ubin bertuliskan nama-nama orang. Saya ga tahu juga itu nama-nama apa. Ada yang tahu?

dunedin railway station
Ada nama-nama orangnya

Duduk santai di taman stasiun ini kayaknya asyik juga, tapi karena waktu mepet ya kami buru-buru aja, wkwk. Kami coba masuk ke dalam stasiun, lewat doank, lalu keluar di pintu belakang yang ternyata dekat platform keretanya. Sepi, waktu itu hanya ada satu kereta yang lewat, dan ga ada orang sama sekali yang nunggu kereta di sana. Heran juga kok sepi, hihi.

dunedin railway station
Interior Dunedin Railway Station
dunedin railway station
Di dekat platform kereta

Tak jauh dari Dunedin Railway Station ini tampak ada bangunan dengan logo Cadbury. Katanya itu water tower-nya pabrik coklat Cadbury. Saya waktu itu ga cari info sih dan ga minat ke sana juga, jadi cuma moto dari jauh. Dan saya baru tahu ternyata di sana itu dulunya ada Cadbury World, bisa tour seputar coklat di dalamnya. Tapi ternyata sejak tahun 2018 tempat itu ditutup, dijual ke Kemenkes New Zealand, mau dijadiin rumah sakit. Berarti waktu kami ke Dunedin itu udah tutup juga ya, tapi tower ungu khas Cadbury-nya masih ada. Entahlah kalau sekarang, hehe.

cadbury dunedin
Berasa lihat coklat Cadbury raksasa

Baca: Itinerary dan Biaya Road Trip dengan Campervan di South Island, Winter 2019

Baldwin Street, Jalan Paling Curam di Dunia

Kami lanjut ke destinasi berikutnya, yakni Baldwin Street. Seperti yang tertulis di plang namanya, Baldwin Street ini adalah the steepest street in the world. Udah rekor level dunia pemirsah, bukan New Zealand ajah.

baldwin street dunedin
Kelihatan ga jalannya di ujung sana?

Kami memarkirkan campervan di pinggir jalan tak jauh dari sana, lalu jalan kaki hingga ke ujung atasnya.

baldwin street dunedin
Kalau dari sini ga gitu kelihatan curam ya

Kalau jalan kaki, di satu sisi ada yang dibikin tangga, sementara di sisi satunya lagi polos kayak trotoar biasa. Syukur banget ada tangga, horor juga kalau jalan di sisi satunya. Dan  kalau lihat ke bawah saya merasa ngeriii, maklum takut ketinggian, wkwk.  Sungguh jalannya miring parah. Katanya dulu yang merancang jalan di sana ga cek kontur kotanya, ga ngeh di situ bukit, jadi pas dibikin jalan hasilnya miring banget.

baldwin street dunedin
Trotoar berupa tangga

Saat itu kami juga papasan sama beberapa anak yang sepertinya baru pulang sekolah. Duh ga kebayang gimana rasanya kalau tinggal di sana. Lelah ga sih tiap hari harus naik turun di jalan semiring itu, hehe. Melihat mobil lewat juga kayaknya perjuangan banget melewati jalan itu. Ga semua mobil bisa mendaki jalan ini. Campervan apalagi, jangan coba-coba nanjak di sana pake campervan, huehe.

baldwin street dunedin
View dari ujung atas jalan, serem ih

Kalau berfoto di Baldwin Street, biasanya ada dua style nih. Pertama foto kayak gini, kelihatan banget kan jalannya miring.

baldwin street dunedin
Hati-hati jangan sampai menggelinding ke bawah

Kedua foto kayak gini, manfaatin ilusi optik. Kesannya kita yang berdiri miring dan rumahnya dibangun miring begitu. Padahal aslinya bagian atas rumahnya itu datar, hihi. Rumah ini kayaknya paling sering jadi latar foto sih, soalnya rumah-rumah lain atapnya kayak rumah kebanyakan aja. Keganggu ga ya kira-kira penghuni rumahnya karena banyak turis foto-foto di situ? Hehe.

baldwin street dunedin
Yang miring yang mana?

Perkara predikat “the steepest street in the world” ini ada ceritanya juga sejak kami ke sana hingga sekarang. Beberapa hari setelah kami ke sana, saya baca berita bahwa Baldwin Street kehilangan predikat tersebut, digantikan oleh Ffordd Pen Llech di Harlech, Wales. Waktu itu kepikirannya: yaaah, jadi ga bisa lagi nulis “udah pernah ke jalan paling curam di dunia”, wkwk. Receh sekali.

berkunjung ke baldwin street dunedin
Plang nama jalan rekor dunia

Waktu berlalu dan saya masih aja belum nulis tentang Dunedin ini. Lalu bulan April 2020 ada berita lagi, bahwa predikat itu kembali ke tangan Baldwin Street, wow. Katanya ada orang yang bela-belain ke Wales sana untuk ngukur lagi dan ngitung lagi dengan seksama buat bandingin mana sih yang lebih miring. Luar biasa niat yaaa.

Saya pernah lihat video Ffordd Pen Llech itu, kepo, beda sih memang bentuk jalannya. Kalo si Baldwin Street ini jalannya lurus, kemiringannya jelas banget, dan makin ke atas makin miring. Sementara Ffordd Pen Llech ini jalannya berbelok dan ada satu belokannya yang memang lebih curam. Tapi entah gimana rumus itung-itungannya ya, kesimpulan akhirnya overall Baldwin Street ini yang lebih miring.

Advertisement

Senja di Otago Peninsula

Puas foto-foto di Baldwin Street, kami segera berangkat ke tujuan berikutnya, yakni Otago Peninsula. Otago Peninsula ini sebenarnya luas banget dan banyak tempat yang bisa dikunjungi, dari pantai, museum, hingga bisa lihat penguin. Tapi kami udah kesorean, jadi cuma bisa pilih satu tempat. Paling seru katanya lihat penguin, tapi lokasinya di ujung semenanjungnya, bayar pula, jadi skip deh, wkwk.

Di tengah perjalanan ke sana sempat macet pula karena lagi ada perbaikan jalan. Tadinya mau coba driving nelusuri pinggir pantainya aja, tapi karena macet, bisa-bisa malam sampai di ujung, ganti haluan deh.

otago peninsula
View senja dari pinggir jalan

Saya usul ke suami untuk ke Larnach Castle aja, soalnya tempatnya mayan tinggi, jadi bisa lihat view kece di bawahnya. Larnach Castle ini ada tiket masuknya sih, dan tadinya saya kira tiketnya itu untuk masuk ke dalam kastilnya aja, jadi kalo cuma jalan-jalan di halamannya ga perlu bayar. Kebetulan kami juga ga gitu minat sih masuk kastil. Eh tapi ternyata bayarnya dari gerbang masuk, wkwk. Batal deh masuk, ga mau bayar, wkwk.

otago peninsula
Akhirnya berhenti di sini aja

Matahari mulai terbenam, jadi kami balik kanan aja. Walau batal masuk ke sana, di jalan ke sana juga udah bisa lihat pemandangan bagus, jadi alhamdulillah aja, hehe.

otago peninsula
Foto di pinggir jalan pun juga udah oke, hihi

Tips Buat yang Mau ke Dunedin

Berikut beberapa catatan saya dari pengalaman ke Dunedin.

  • Sediakan waktu lebih kalau mau lebih puas jalan-jalan di Dunedin. Ini udah jelas lah ya, wkwk. Kalau suka kota, muter-muter City Centre-nya juga oke. Kalau lebih suka alam, coba jelajahi Otago Peninsula. Buat penyuka binatang cobain lihat penguin atau koloni albatross.
  • Jika mampir ke Baldwin Street, bersikap yang baik dan jangan ribut ya, soalnya itu pada dasarnya jalan di perumahan warga. Ga enak aja kalau ribut-ribut heboh di sana, ntar ganggu penduduk sekitar. Hati-hati juga kalau maau berfoto di tengah jalan, masih ada mobil-mobil lewat soalnya.

Itu aja sih tempat-tempat yang kami kunjungi selama di Dunedin. Dikit banget memang. Ya maklumlah, cuma 3 jam buat muterin satu kota, hehe. Puas ga? Emmm, kalo untuk wisata sebenarnya cukup-cukup aja sih.

Yang bikin mupeng selama ini adalah di Dunedin itu bisa lihat Southern Lights alias Aurora Australis. Cuma aurora ini kan ga ada jadwalnya ya, jadi ga bisa juga ditentuin kapan bisa lihat aurora di sana. Temen suami yang kuliah di Dunedin tahun lalu beruntung banget sih bisa lihat. Katanya kelihatan banget dengan mata langsung, warnanya cantik pula, aaaaa. Ya sudahlah ya, kita nikmati dari foto orang aja, wkwk.

Salam,

Reisha Humaira

Leave your comment