Hal-Hal yang Saya Rasakan Setelah 1 Tahun Merutinkan Blogging

Kalau bukan karena ikut komunitas blogger, kayaknya saya ga bakal tahu kalau hari ini tu adalah Hari Blogger Nasional.

Selamat Hari Blogger Nasional 2018

Sejarahnya Hari Blogger Nasional dicanangkan pada tahun 2007 oleh Menkominfo Muhammad Nuh pada pembukaan Pesta Blogger tahun itu. OMG tahun 2007!

Tahun 2007 itu saya sudah mulai ngeblog. Awal-awal masih sering nulis, kayak diari aja. Semangat nulis juga tinggi karena teman juga banyak yang ngeblog dan kami sering komen-komenan ibarat komen di status Facebook zaman sekarang. Saat saya kuliah S2, frekuensi dan konsistensi ngeblog mulai menurun. Kadang ga nulis sama sekali, kadang borongan posting beresin draft yang tertunda. Begitu pula setelah menikah.

Intinya, selama 10 tahun saya cukup aktif menulis tapi ya itu, semangatnya naik turun banget. Kalo saya males nulis, ya blognya dibiarin aja terbengkalai berbulan-bulan. Hingga akhirnya tahun lalu saya bertekad berubah, sampai menjadikan rutin blogging sebagai resolusi saya di tahun 2018. Resolusinya: saya ingin rutin menulis, minimal publish 2 post per minggu.

Baca juga: Halo, 2018! Halo, Resolusi!

Sudah hampir 1 tahun berlalu sejak tekad itu muncul. Dan selama 1 tahun mencoba rutin ngeblog, ada banyak pelajaran dan pengalaman yang saya dapat, yang membuat saya akhirnya punya blog seperti sekarang.

8 Hal yang Saya Rasakan Setelah 1 Tahun Rutin Blogging

Emang setahun ini serutin apa ngeblognya? Yaa saya memang belum mampu untuk publish satu tulisan per hari sih. Resolusinya pun belum tercapai karena terkadang saya cuma publish satu tulisan dalam satu minggu. Tapi ya udah sih ga apa-apa, haha. Yang penting tiap minggu selalu ada update. Lalu apa aja yang saya rasakan? Nih list-nya. 😀

Menyesal Kenapa Tidak Pakai WordPress Self-Hosted dari Dulu

Platform untuk ngeblog itu kan ada banyak ya, tapi saya pada akhirnya memilih untuk menggunakan WordPress self-hosted simply karena saya udah punya hosting dari lama. Seringkali tiap saya utak-atik blog dan dalemannya WordPress, saya gemes sendiri, kok ga dari dulu aja siiih saya bikin blog begini?

Bukan tanpa alasan sih. Jadi begini. WordPress itu adalah salah satu content management system (CMS). Saya kenal CMS itu sejak tahun 2006 dan CMS yang pertama saya kenal adalah Joomla. Waktu itu saya kebagian kerjaan bikin website UKM-ITB karena jadi pengurus, dan saya bikin deh menggunakan Joomla. Saat itu Joomla terasa lebih canggih dibanding WordPress. Hanya saja, kalau ada update Joomla versi terbaru, untuk meng-update-nya kita mesti download file .zip update-annya trus di-upload sendiri ke server, dan kadang update-nya itu ga kompatibel dengan komponen versi lama sehingga muncullah error.

Tahun demi tahun berjalan, tanpa eksplor sama sekali, entah kenapa di kepala saya tertanam kalau update CMS itu ribet dan berisiko. Jadi untuk ngeblog dan membayangkan saya harus ngurusin CMS sendiri, rasanya udah malas duluan. Beda dengan ngeblog di WordPress.com, kalo ada update kita ga perlu pusing.

Begitulah, walau udah beli hosting, saya tetap belum berani untuk install WordPress di hosting saya. Hingga tahun lalu itu saya dapat job bikin website pakai WordPress, job yang dikerjakan sambil learning by doing. Dari situ mata saya terbuka, WordPress sekarang udah canggih yaaa, dan tutorial pun bertebaran di mana-mana, enak banget. Nuhun Mbah Google. Akhirnya saya bikin juga deh blog dengan WordPress self-hosted.

Baca juga: Setelah 10 Tahun Punya Blog

Jadi enak banget ya pakai WordPress self-hosted itu? Emm, saya ga bisa bilang gitu juga, karena buat yang awam pasti bakal memusingkan, kecuali punya semangat belajar yang tinggi. Saya pun ga lancar jaya pakai WordPress ini. Dulu pernah mengalami blog-nya sering down, pernah ngabisin banyak waktu untuk utak-atik template, pernah pusing sampai 3 hari mikirin optimasi loading time blog, dan sebagainya. Tapi memang keunggulannya juga lebih banyak dibanding ngeblog di WordPress.com atau Blogspot.

Dan dari sekian pengalaman itu tentulah saya jadi banyak belajar. Dan setelah paham saya jadi geregetan sendiri kok ga dari dulu ajaaaa.

Menyesal Kenapa Tidak Pakai Domain Utama dari Dulu

Ini dipikir-pikir lucu memang. Orang kan biasanya beli domain trus domain-nya itulah yang digunakan ke mana-mana. Sementara saya malah memilih menggunakan subdomain saya (food.reisha.net dan evan.reisha.net).

Duluuu saya berpikir domain saya itu mending digunakan untuk bikin web portfolio saya atau bikin self project apa kek, sementara blog taruh di subdomain aja. Dan itu ujung-ujungnya cuma angan-angan, haha. Domain saya malah akhirnya cuma diisi dengan landing page yang sederhana banget.

Landing Page
Landing page zaman baheula saat masih suka banget sama Line

Setelah kenal istilah Top-Level Domain (TLD), kerasa deh penyesalan kok ga dari dulu aja maksimalin domain saya. Tapi ga nyesel-nyesel amat juga sih. Andai dulu saya bikin blog WordPress self-hosted namun menggunakan alamat subdomain, kok rasanya lebih perih.

Menyesal Kenapa Dulu Masih Sering Malas Nulis

Pernah ga merasa kalau kita lebih produktif menyelesaikan banyak hal justru di saat kita sibuk, bukan di saat kita punya waktu luang yang lebih banyak? Pas masih punya banyak waktu luang, rasa malasnya pun meningkat, OMG.

Setelah beberapa bulan bertekad rutin ngeblog, alhamdulillah saya dapat pekerjaan. Bekerja lagi, artinya 8 jam sehari waktu saya digunakan untuk bekerja. Kalau dulu saya biasa nyicil nulis itu saat Akas tidur siang, sekarang ga bisa lagi.

Baca juga: Setelah 3 Bulan Menjadi Working Mom

Dan setelah bekerja, rasanya adaaa aja ide yang ingin ditulis. Dan mengingat masa-masa sebelum bekerja, saya gemes sendiri, kenapa dulu saya lebih banyak malasnya sih, padahal kalau dulu saya bisa memaksimalkan waktu yang saya punya, saya harusnya bisa menulis lebih banyak lagi.

Tantangan Utama Bukan Waktu, Tapi Rasa Malas

Beberapa hari yang lalu saya ditanyai, gimana caranya saya membagi waktu antara bekerja, mengurus rumah tangga dan anak, serta ngeblog. Karena katanya blog saya tetap update terus walau saya udah kerja lagi.

Sungguh kalau ditanya soal manajemen waktu, saya ga bisa kasih contoh yang baik, karena saya pun merasa masih kacau banget. Jangan contoh saya pokoke, hehe.

Tapi kalau untuk ngeblog, dari pengalaman dan yang sudah saya sebutin di poin sebelumnya, tantangan utamanya bukan soal waktu yang terbatas kok, tapi karena malas aja. Kalau udah bikin komitmen nih mau rutin nulis, pasti bisa disempat-sempatin deh.

Lalu jadwal nulisnya kapan? Saya lebih suka menulis dengan kondisi tenang, jadi waktu yang tersedia yakni saat anak sudah tidur atau pagi-pagi sekali saat anak belum bangun. Atau curi-curi waktu saat anak bisa main sendiri atau sama ayahnya.

Saya bukan tipe yang sekali nulis bisa langsung beres tulisannya, makanya draft itu saya cicil. Anggaplah target kita cuma 1 tulisan dalam 1 minggu, bisa banget lho itu dicicil 15 menit per hari misalnya.

Komunitas Blogger Membantu Banget Biar Rutin Nulis

Selain komitmen, berada di lingkaran orang-orang yang aktif dan rutin menulis itu ternyata juga sangat membantu untuk menyemangati diri lebih rajin menulis. Ibarat kata hadits, kalau kita berteman dengan penjual minyak wangi, bakal kebagian wanginya.

Baca juga: Bergabung dengan Komunitas Blogger

Dulu saya merasa semangat itu cukup dibangun dari dalam diri sendiri, tapi nyatanya tekad saya ga sekuat itu. Dengan gabung komunitas, semangat saya meningkat, bahkan saya bisa jadi kenal lebih banyak orang dan banyak dapat ilmu baru.

Senang Ketika Beberapa Teman Ikut Rutin Ngeblog Lagi

Agustus lalu saya cek statistik subscription saya di Feedly. Hasilnya, “Following 138 sources with 102 inactive and 19 unreachable”. Mayoritas yang saya subscribe itu teman-teman kuliah saya yang dulunya juga rajin ngeblog. Gile ye dari sekian banyak rupanya yang masih aktif cuma 17. Langsung deh saya bebersih dan mending subscribe blog lain aja.

Setelah saya gabung komunitas #1minggu1cerita, tanpa saya ajak, beberapa teman saya juga ikut bergabung di sana. Senaang sekali rasanya karena ada teman sendiri yang juga bertekad mau rutin nulis lagi, dan dengan sendirinya semangat saya juga jadi nambah lagi. Beda aja rasanya saat melihat temen sendiri udah posting dibanding lihat orang lain yang tidak saya kenal posting juga.

Dan semangat seperti ini rupanya bisa menular ya. Belakangan saya suka iseng aja nyeletuk ngajak temen untuk join #1minggu1cerita, kalau gabung alhamdulillah, kalo ga ya ga masalah. Joke di grup sih, saya sedang menjaring downline, udah kayak MLM aja, wkwk.

Kenapa saya pilih merekomendasikan #1minggu1cerita? Karena komunitas ini santaaai banget. Jadi cocok dengan yang tekadnya untuk coba rutin nulis aja dulu. Tulisannya pun bebaaaas. Kalau komunitas lain kan udah punya namanya masing-masing ya, tanpa dipromosikan pun udah rame grupnya, hehe.

Ikut Lomba Blog Ternyata Asyik Juga

Salah satu pencapaian dari ngeblog di tahun 2018 ini adalah saya beberapa kali ikut lomba blog! Dulu saya ga pernah tahu kalau di luar sana banyak sekali yang menyelenggarakan lomba blog. Dan setelah mencoba ikut, ternyata asyik juga ya. Mungkin saya bisa bilang gini karena udah pernah 3x menang, lumayan hadiahnya bisa dipakai untuk bayar hosting dan domain, hihi. Tapi ga menangnya juga lebih banyak kok, wkwk.

Baca juga: Saat Akas Pertama Kali Diare (salah satu tulisan untuk lomba)

Menang ga menang sih urusan belakangan. Dengan ikut lomba blog, kita jadi dapat tema tulisan saat mungkin lagi bingung mau nulis apa. Jadi belajar juga menulis sesuatu yang informatif dan menarik.

Walau lomba blog itu ada banyak, saya pilih-pilih juga sih, ga hajar ikut semua lomba. Mending ikut lomba yang temanya sesuai dengan apa yang biasanya kita tulis, atau topiknya kita kuasai, atau temanya pernah kita alami. Mending ikut satu aja tapi dimaksimalkan daripada ikut banyak tapi nulisnya asal-asalan. Setelah submit tulisan, lupakan kalau ikut lomba itu. Karena kalau diingat-ingat dan ditunggu-tunggu banget pengumumannya lalu ternyata kalah, yang ada malah kecewa, wkwk.

Jangan Poligami Kalau Tidak Mampu untuk Adil

Apa coba tiba-tiba bahas poligami? Wkwk.

Dulu saat saya publish blog reisha.net ini, saya bertekad bakal tetap rutin update blog-blog saya yang lain. Seiring berjalannya waktu, saya akui saya tidak mampu, haha. Menjaga agar blog ini rajin diisi tiap minggu aja kadang sulit, apalagi kalau harus nambah nulis di tempat lain. Dan saya memutuskan untuk “monogami” aja dengan satu blog. Sungguh untuk menulis aja sulit untuk adil, apalagi poligami ya. Jadi bapak-bapak yang pengen poligami, tolong lah dipikir dengan matang, apakah sudah mampu untuk adil. 😆

Khusus untuk blog evan.reisha.net (Tumblr based) yang content-nya adalah cikal bakal blog ini, saya udah memutuskan untuk berhenti menulis di sana. Mungkin itulah hikmahnya Tumblr diblokir sama Kominfo. Akses ke situ jadi lebih ribet, jadi saya mending berhenti aja dan memaksimalkan menulis di sini.

Begitulah perjalanan ngeblog saya setahun terakhir. Sekali lagi, Selamat Hari Blogger Nasional, dear bloggers! Semoga di Hari Blogger Nasional berikutnya, blog saya bisa lebih baik lagi dan lebih bermanfaat buat pembaca. Ada yang mau share perjalanan blogging-nya juga? 🙂

Salam,

Reisha Humaira

25 thoughts on “Hal-Hal yang Saya Rasakan Setelah 1 Tahun Merutinkan Blogging

  • 27 Oktober 2018 pada 12:55
    Permalink

    Saya sudah lama ngeblog semakin hari semakin malas saja menulis.
    Untuk blog model wordpress memang lebih unggul, dan saya juga punya blog wp tapi saya anggurkan karena tidak mamupu berbuat adil.

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:02
      Permalink

      Tiap platform ada kelebihan dan kekurangan masing-masing mas, yang penting rutin di-update, hehe. Kalau merasa makin malas, coba cari temen/komunitas yang aktif ngeblog, biar semangat lagi 😀

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 14:39
    Permalink

    Kita ngeblognya hampir sama ya Mbak, lamanya. Tapi baru kenal sekarang. Heheheh.
    Thanks to #1m1c yah 🙂
    Saya mah dari dulu setia dgn Blogspot, pusing mikirin coding, mending fokus nulis yg remah-remahan ini, hihihih.
    Selamat Hari Blogger, moga kita terus istiqomah ya ngeblognya 🙂

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:04
      Permalink

      Wuiii, iyaaa, kalo ga ikut #1m1c kita ga ketemu ya, hihi.

      Wah kalo saya kalo pake Blogspot pun pasti bakal gatel juga utak-atik codingan template-nya, wkwk. Susah banget soalnya nemu template yang 100% cocok sesuai dengan keinginan.

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 17:36
    Permalink

    Saya baru berpoligami mbak.. dan bener yang satunya jadi terbengkalai gitu.. karena kadang suka lupa saya punya dua

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:05
      Permalink

      Waaah, luar biasa. Kalo nulis kayaknya saya cuma mampu monogami aja, haha.

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 17:46
    Permalink

    Salam kenal mba..
    Samaan..aku ngeblog juga udah lama…tapi sempat lama juga mati suri. Untung ingat pasword, jadi masih bisa login…

    Paling susah itu, klo pas buntu, bingung mo update apa…padahal saya penganut poligami juga ni .

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:07
      Permalink

      Halo, salam kenal juga. Kalau buntu, coba deh browsing-browsing 30 days writing challenge dan semacamnya, biasanya tersedia pilihan tema tulisan, ntar pilih aja salah satu mana yang dirasa bisa ditulis 😀

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 18:54
    Permalink

    perjuangan banget buat bisa rutin nulis. kadang idenya buntu, tapi begitu liat temen-temen blogger pada rajin, saya jadi ikutan pengen rajin. hihhihi

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:08
      Permalink

      Betul sekaliiii. Lihat temen udah posting trus geregetan sendiri kok belum nulis. Tapi tetap aja sih saya ga bisa langsung nyelesein tulisannya saat geregetan itu, wkwk.

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 20:38
    Permalink

    Aku gak sanggup pake selfhost atau wordpress. Gak kuat bayar hostingnya. Soalnya blogku kebanyakan isinya foto2 receh. Hahaha

    Aku nulis blog ini minimal 2 jam. Soalnya sambil mengkhayal, berimajinasi, dan baper. Hahaha

    Btw selamat merayakan hari bloger nasional ya mbak Reishaaaa

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:10
      Permalink

      Halo kak Ros. Hihi iya bayar hosting lumayan yaa 😆 Sama banget, susah deh bisa beresin tulisan dalam waktu kurang dari 1 jam o.o

      Balas
  • 27 Oktober 2018 pada 20:48
    Permalink

    Saya juga poligami…karena kesibukan kayanya mau monogami aja…he…

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:11
      Permalink

      Tosss!! Mari monogami aja, wkwk.

      Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:11
      Permalink

      Selamat hari blogger juga mbak #duhmaaftelatbanget

      Balas
  • 28 Oktober 2018 pada 03:21
    Permalink

    Oh ya kita juga dulu pertama kontak2an ya via blog…. *tutup muka*

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:12
      Permalink

      Haha. Di postingan tentang tari piring bukan yaaa? Wkwk.

      Balas
  • 29 Oktober 2018 pada 19:08
    Permalink

    yup, saya juga ninggalin tumblr yang udah setia jadi teman curhat selama hampir 6 taun karena udah males aksesnya… trus skrg pindah platform ke blogspot, eh tergiur ws… duh…

    Balas
    • 31 Oktober 2018 pada 22:12
      Permalink

      Sedih ya dengan nasib Tumblr, padahal dulu ramee.

      Balas
  • 11 Februari 2019 pada 17:28
    Permalink

    keyword “pengalaman ngeblog” blog saya di bawah blog mbaknya nih hehehe

    Balas
  • 21 April 2021 pada 11:01
    Permalink

    Terima kasih, artikel yang menarik~ ayo lihat web ini
    Kunjungi :

    Website KamiWebsite Kami

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: