Camilan Praktis Untuk Berbuka, Cukup Pakai 3 Bahan Saja

Buka puasa pakai apa hari ini? 

Ngomongin makanan untuk berbuka puasa, istilah pertamanya buat saya adalah pabukoan. Pabukoan paling praktis dulu di keluarga saya adalah yang tinggal dibeli di pasar dekat rumah, ahaha. Bulan puasa pasar pabukoan selalu ramai, pilihan makanannya beragam banget, enak-enak, tiap hari tinggal pilih mau apa. Selama bulan puasa dulu rasanya mama saya juga lebih jarang memasak dibanding bulan lain, lebih sering beli. Yaa buat apa cape dan ribet bikin tiap hari huehe.

Setelah merantau ke Bandung, istilahnya pun berganti jadi takjil. Pas kuliah dulu takjil apa ya biasanya? Hmm. Sop buah deh kayaknya yang sering tuh. Di mana-mana orang jualan sop buah. Lalu kemudian saya merantau berpindah-pindah, takjil pun mengikuti daerah setempat aja. Apa yang lebih gampang didapat dan lebih murah, maka utamakan itu, wkwk.

Baca juga: Lauk Praktis untuk Buka Puasa, Masak Ga Pake Lama

Kalau di Auckland ini, camilan paling praktis untuk berbuka adalah buah. Tinggal kupas atau potong, langsung disajikan, wkwk. Ga pernah saya bikin sop buah atau jus karena bikin ribet aja dan kudu ada tambahan yang manis. Opsi camilan praktis lainnya, beli spring roll atau samosa beku di supermarket, ada label halalnya, tinggal goreng sebentar menjelang berbuka puasa. Kurma ada juga dijual di supermarket, tapi kami ga ada yang fans berat kurma, entah, mungkin belum ketemu aja kurma yang rasanya pas di lidah.

Camilan versi lebih niatnya, bikin sendiri berarti. Ramadhan kali ini ada beberapa camilan yang saya bikin, ga pake ribet, dan bahannya cukup tiga macam aja. Ini dia.

Es Teler

Saya suka banget es teler yang isinya alpukat, nangka, dan kelapa muda itu. Tapi kalau di sini nyari ketiganya dalam bentuk fresh ya ga ada, huehe. Kelapa muda apalagi. Dulu suatu ketika saya iseng campurin alpukat, nangka kalengan, dan santan, eh ternyata enak kayak es teler itu, uhuy. 

Dulu saya paling malas beli alpukat yang masih belum matang, sering membusuk soalnya, huhu. Kalau ada yang udah matang siap makan dalam 1-2 hari, saya baru berani beli. Alpukat sini juga enak ternyata, makan gitu aja tanpa apa-apa juga enak. Enak buat saya dink, kalau Akas tetep ga suka, wkwk.

Nangka kalengan ini udah ada sirupnya di dalamnya, udah manis, jadi manisnya cukup dari situ. Potong-potong nangkanya sesuai selera. Untuk santan, kekentalannya tinggal disesuaikan dengan selera masing-masing. Di sini ada santan Kara dari Indonesia, udah coba santan merk lain produksi negara lain, tetep aja saya cocoknya dengan Kara.

Baca juga: Belanja Produk Makanan Indonesia di Auckland

Setelah dicampur ketiganya, saya suka simpan terlebih dahulu di kulkas biar dingin. Saya lebih suka mendinginkan seperti ini ketimbang menambahkan es batu. Kalau sukanya dikasih es batu, silakan, hehe.

Pisang Bakar Coklat

Ini kayaknya udah ga asing lagi sih, karena banyak yang jual juga di Indonesia. Kalau dulu yang biasa saya beli itu pisang bakar keju, pisangnya dipanggang pakai mentega/margarin, lalu dikasih topping susu kental manis, meses coklat, dan keju parut. 

Untuk versi praktisnya, saya cuma kasih topping selai coklat, wkwk. Hazelnut spread dink tepatnya, tapi sebut ajalah selai coklat. Bukan merk Nutella juga karena Nutella mahal, haha.

Pisangnya sih enakan pisang kepok menurut saya, tapi di sini ga ada, yo wes pakai pisang biasa aja, hehe. Pisangnya pakai yang belum kelewat matang, kalau ga ntar terlalu lembek hasilnya. 

Alternatif lainnya bisa pakai roti ya, alias bikin roti bakar coklat, hehe.

Advertisement

Express Banana Pancake

Kalau beli pisang dan kulitnya udah berbintik-bintik coklat, ini bisa jadi salah satu opsi praktis. Kalau lagi rada rajin biasanya saya bikin banana muffin, hehe.

Saya sebut express banana pancake karena bahannya cuma pisang, telur, dan tepung terigu. Kalau versi ga express-nya sih pakai tambahan bahan lain seperti gula, mentega, dan susu, hehe. Rasa manisnya cukup dari pisang yang udah kelewat matang itu, kan rasanya udah lebih manis dibanding pisang yang masih kuning mulus kulitnya. Takarannya dikira-kira aja ya, hehe. Intinya kalau makin banyak tepungnya, makin padat pancake-nya. 

Banana Puff Pastry

Masih pisang aja nih, wkwk. Ya abisnya yang sempat difoto cuma ini ternyata, heuheu.

Kalau yang ini butuh puff pastry beku, tinggal beli di supermarket. Puff pastry yang saya beli bentuknya persegi, saya potong jadi empat. Lalu ambil pisang, potong sesuai selera, olesin selai coklat, taruh di atas puff pastry. Oia selai coklat bisa diganti dengan keju, sesuai selera aja. Lipat atau gulung puff pastry sesuai selera, lalu panggang di oven suhu 200°C selama 10-15 menit, sampai warnanya kecoklatan.

Berhubung ini versi praktis, gitu aja cukup. Kalau versi lebih rajin, mestinya dikasih egg wash alias olesan kocokan telur di atasnya, wkwk. Untuk variasi, isian puff pastry-nya bisa diganti dengan sosis dan keju, ini enak juga deh.

Baca juga: Suka Masakan Internasional? Coba Ikuti 10 Channel Youtube Ini

Ah iya, ini terasa praktis buat kondisi saya sekarang karena udah ada oven di apartemen. Kalau di Indonesia sih mending saya beli kulit lumpia aja, lalu digoreng, jadilah pisang aroma, hihi.

Segitu aja dulu ya resep camilan praktis dengan tiga bahan saja. 

Takjil praktis lainnya itu masih ada kolak ubi/labu/pisang, bubur kacang ijo, atau bubur ketan hitam. Hanya saja rada makan waktu dan bahannya lebih dari tiga tentunya, hehe.

Punya camilan praktis dari tiga bahan? Share donk ke saya, biar dicobain, hehe.

Salam,

Reisha Humaira

4 tanggapan untuk “Camilan Praktis Untuk Berbuka, Cukup Pakai 3 Bahan Saja

  • 9 Mei 2020 pada 21:36
    Permalink

    Lumpia Indomie Goreng. Indomie goreng bikin kayak biasa, campur pakai telur. Taro di kulit lumpia, goreng deh. (aku bisa abis 10 biji sendiri)

    Balas
    • 10 Mei 2020 pada 09:41
      Permalink

      Mindblowing sih ini, isi indomie wooow..

      Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: