Halo, 2021! Halo, Hidup Baru!

Tadinya saya mau say hello untuk “tantangan baru”, eh tapi jadi sama judulnya dengan tulisan halo tahun 2020 lalu, heuheu. Akhirnya ganti judul aja deh untuk tulisan singkat penanda buka lembaran baru di 2021, hehehe. Langsung aja deh ke poin-poin yang mau ditulis di sini.

2021, Tantangan yang Tertunda

Tahun lalu saya membayangkan hidup saya bakal menantang karena kami mestinya sudah kembali ke Indonesia, memulai sejumlah hal dari nol lagi, dan mesti mengatur banyak hal lagi. Dan dulu saya kira hal yang akan cukup bikin saya pusing adalah perkara kami bakal tinggal di mana dan Akas bakal sekolah di mana. Yaa itu sebelum pandemi datang menyerang.

Pandemi mengubah segalanya, termasuk mengubah waktu kepulangan kami ke Indonesia. Karena pulangnya mundur ke 2021 ini, alhasil hal-hal yang belum jadi dihadapi tahun lalu itu akan berpindah ke tahun ini. Tapi kebayangnya tantangannya makin berat, huhu. Kondisi pandemi di Indonesia masih terasa menyeramkan buat saya.

Cari sekolah buat Akas belum kebayang gimana caranya. Tahun ini juga saya belum berani melepas Akas untuk sekolah tatap muka, yang berarti Akas mesti sekolah dari rumah. Saya juga memilih untuk WFH aja, yang berarti saya bakal kerja dari rumah sambil nemenin Akas. Saya kudu berguru ini ke ibu-ibu bekerja yang udah terbiasa nemenin anaknya PJJ, aaaaa.

Untuk SOP hidup sehari-hari dengan protokol kesehatan pun saya belum kebayang detailnya gimana. Tahunya sebatas 3M (memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak; eh bener kan?), tapi detail lain kayak kalo belanja gimana, kalo pilih opsi delivery gimana, kalo suami kerja di kantor gimana, kalo mau jalan ke luar cari udara segar gimana… Dulu saya menjalankan hal-hal itu hanya ketika New Zealand lockdown, itupun cuma sekitar 2 bulan, masih belum ada aturan kudu pake masker, manusianya ga banyak dan pada patuh; jadi semua terasa mudah. Sisanya di sini hidup normal seperti udah ga ada pandemi aja.

Advertisement

Ah iya, tambah lagi nanti bakal tinggal di kota yang dari dulu selalu dihindari. Tapi yaa saat ini rezekinya di sana, jadi mau ga mau ya mesti di sana.

Haaaah, suram memang kalau yang dibayangkan isinya jelek-jelek semua. Sekarang yakinin aja ke hati sanubari ini, bahwa apa yang sudah ditetapkan Allah itu adalah yang terbaik. Boleh jadi kita ga suka sesuatu, padahal itu yang terbaik bagi kita, Allah lebih mengetahui semuanya. Dan Allah pun udah berfirman bahwa bersama kesulitan itu ada kemudahan ya. Percaya aja deh nanti pasti ada jalannya.

2021, Atur Lagi Prioritas Menulis

Seyogyanya isi tulisan pembuka awal tahun ini adalah seputar aktivitas ngeblog atau menulis saya, tapi malah curcol duluan di atas, wkwk.

Evaluasi saya terhadap aktivitas menulis di 2020 intinya adalah penurunan dari sisi blogging. Tapi dari situ juga saya jadi sadar bahwa dulu itu saya banyak maunya, tapi kurang effort dan kurang waktu untuk mencapai semuanya. Oleh karena itu, tahun ini saya coba atur prioritas lagi.

Jadi, yang prioritas mau dicapai apa?

  1. Tahun ini saya ingin agar semua hal yang ingin saya tulis tentang hidup dan traveling di New Zealand bisa tuntas ditulis di blog. Tahun lalu sebenarnya saya sudah menargetkan agar ini kelar sebelum saya kembali ke tanah air, namun bahkan setelah pulangnya diundur 6 bulan, nulisnya masih aja belum kelar, haha. Hmm, kali ini coba targetin beres akhir Juni deh.
  2. Masih berkaitan dengan poin pertama, saya menargetkan untuk posting blog minimal 10 tulisan per bulannya. Ini sejalan dengan target minimal di KLIP yang sudah saya ikuti sejak lama. Walau KLIP menerima tulisan di Facebook, Instagram, dan Google Docs juga, saya fokus ke blog aja deh.
  3. Beres dengan poin pertama, saya mau melanjutkan proyek pribadi yang sudah tertunda selama 1 tahun lebih. Ini belum bisa juga sih didetailin targetnya apa, karena masih meraba-raba juga, huehe.

Udah sih itu aja. Fokus dulu deh ke sana. Dan demi bisa fokus, maka di tahun 2021 ini rencananya:

  • Saya ga mau ikutan tantangan menulis atau tantangan ngeblog dulu. Ini maksudnya untuk tantangan menulis di luar blog serta tantangan menulis di blog tapi yang udah ditetapkan tema tulisannya.
  • Saya ga mau ikutan lomba blog dulu. Menulis untuk lomba blog itu menurut saya effort-nya lebih gede, apalagi kalau ga ada pengalaman sama sekali dengan topik yang dilombakan. Waktu yang dibutuhkan lebih banyak, tapi menang juga belum tentu, haha. Jadi skip aja lah.
  • Saya ga mau ambil pusing dengan segala statistik blog. Nuff said.

Cukup sekian deh tulisan kali ini. Saatnya kembali membuka catatan berjudul “BLOG POST IDEAS” di Evernote saya yang berisi puluhan draft judul calon tulisan dan memutuskan besok mau nulis apa, wkwk.

Kalau kamu, ya, kamu; target menulisnya apa aja di 2021 ini?

Salam,

Reisha Humaira

7 thoughts on “Halo, 2021! Halo, Hidup Baru!

  • 18 Januari 2021 pada 21:50
    Permalink

    Hola mba Reisha

    Selamat memulai tahun 2021, hihihi, jadi ikut semangat baca planning mba setahun ke depan related to blog yang mba punya Saya pribadi pun untuk urusan blog nggak mau muluk, yang penting bisa tetap update ketika ada waktunya

    By the way, semoga rencana yang mba persiapkan perihal kepulangan mba ke Indonesia, bisa berjalan lancar ya mba. Kebayang repotnya, apalagi situasi di NZ dan di Indonesia sangat jauh berbeda. Huhu. Semoga mba sekeluarga selalu dalam keadaan sehat di manapun mba berada, dan dijauhkan dari virus Corona. For the last, ditunggu bangettt cerita serba-serbi New Zealand-nya mbaaaaa. So excited ~ Selalu senang baca tulisan soal negara satu ini soalnya

    Balas
    • 20 Januari 2021 pada 16:50
      Permalink

      Halo mbaaa, selamat tahun baru juga, hehe. Terima kasih banyak atas doanya. Iya nih semoga sehat-sehat selalu. Mba juga sehat-sehat ya di sanaaa.

      Balas
  • 18 Januari 2021 pada 22:26
    Permalink

    Ca jg ga mau ambil pusing sama statistik blog sha. Hehehe.. Eh, tp lbh krna ga ngerti sih. Td juga klo ga sha kasi tau ca jg ga akan berhasil itu sama GA

    Semoga pandemi sgra berlalu yaa.. Jd mau di New Zaeland, atau udah saatnya pulang kampuang, sha n keluarga ttp diberikan kesehatan selalu.. Semangaat, pulang ke sini ga semenyeramkan itu kok hehehe..

    Balas
    • 20 Januari 2021 pada 16:53
      Permalink

      Haha, iya Caaa, dulu sempat mengalami juga bikin property GA tapi ga nemu si UA, hehe.

      Aamiin Caaa, semoga sehat2 semuanya, begitu pula dengan Ca sekeluarga. Sehat lebih utama sekarang ya, huhu. Bagi2 tips urus anak sambil kerja Caaaa.

      Balas
  • 27 Januari 2021 pada 19:05
    Permalink

    Hi Kak Reisha

    Semoga rencana pulang ke Indonesia bisa dilancarkan semuanyaaaa. Jangan dibayangkan dulu suramnya gimana nanti jadi merasa tambah suram huahahaha. Lebih baik diambil hikmahnya agar kepulangan ke Indonesia tidak menjadi beban setidaknya jika Kak Reisha tinggal di Indonesia, bisa dengan mudah menikmati makanan-makanan lokal yang selama ini mungkin udah dirindukan
    Dan semoga target ngeblognya dalam tahun ini bisa tercapai semuaaa
    Kalau aku pribadi, nggak ada target ngeblog, cuma ingin menulis sebanyak-banyaknya aja kalau dimampukan sisanya, mengalir bagaikan air #plakk

    Balas
  • 27 Januari 2021 pada 22:38
    Permalink

    Asyikkk… *berarti bisa baca kabar-kabar dari NZ lagi dong… Dan, semakin baca #makin minder lah sayah.. hahahahaha…

    En.. hore ada temen yang bilang “egp statistik” wakakakakak…. Sangat betul sekali memang statistik justru malah menjadi penghambat. Padahal kalau dimanfaatkan bisa digunakan untuk melihat kelemahan dan mengarahkan perkembangan blog. Sayangnya, justru menjadi lumpur penghisap yang mematikan

    Ditunggu mbak cerita-ceritanya..

    Balas
  • 26 Februari 2021 pada 13:09
    Permalink

    Halo mba reisha. Semoga di tahun 2021 jauh lebih baik dari tahun sebelumnya.

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: