Sekilas Ramadhan 1442 H (2021) di Jakarta

Alhamdulillah tahun ini kita dipertemukan lagi dengan bulan Ramadhan. Bagaimana cerita Ramadhan kali ini? Yuk mari lanjutkan tulisan yang udah jadi tradisi tahunan di blog saya ini, hehe.

Baca: Sekilas Ramadhan 1441 H (2020) di Auckland

Kembali Melalui Ramadhan di Indonesia

Setelah 2 tahun tinggal di Auckland, Februari lalu kami kembali ke Indonesia dan tinggal di sebuah apartemen di Jakarta. Jadi Ramadhan kali ini kami lewati di kota Jakarta, kota yang belum pernah kami tinggali sebelumnya.

Tinggal cukup lama di luar negeri, sungguh saya sangat merindukan suasana Ramadhan di Indonesia. Apa daya karena masih pandemi, kerinduan itu tetap tak bisa terobati sepenuhnya #halah. Hal yang terobati adalah akhirnya bisa denger lagi adzan dari masjid sekitar, jadi ga perlu ketergantungan sama aplikasi jadwal shalat lagi, hehe.

Ah iya, untuk makanan juga bisa terobati. Kalau di Auckland dulu biasanya saya kudu masak sendiri, sekarang tiap hari saya beli semua, heuheu. Kebetulan kerjaan kantor lagi banyak dan bikin pusing, sementara masak itu kan mayan ngabisin waktu ya, jadi saya pilih yang praktis aja, hehe.

Tapi ya, tiap mau pesen makanan itu pasti saya bingung mulu mau beli apaan. Pas di luar negeri kebayang mau makan ini itu, eh pas udah di Indonesia kok buyar semua. Tambah lagi agak ga rela kalau beli makanan yang harganya terasa mahal. Di Jakarta pula kan ini, banyakan lebih mahal deh dibanding di Bandung dulu, hmm.

Bagaimana dengan buka puasa bersama atau buka puasa di luar? Oh tentu tidak, hehe. Buka puasa bersama ada dink sekali, tapi sama keluarga adik ipar saya aja. Yah masih satu bubble lah dan pada patuh juga dengan protokol kesehatan. Buka puasa di restoran sih saya ga ada sama sekali. Kecuali pak suami sih, tapi itu juga cuma 2x.

Yang paling dirindukan itu pastinya shalat tarawih berjamaah di masjid. Rindu. Huhu. Pengen rasanya ngenalin Akas dengan suasana Ramadhan di masjid.

Tiga tahun yang lalu saat di Bandung ada sih dia saya bawa tarawih ke masjid, tapi saat itu Akas masih 3 tahun, pasti belum paham dan ga ingat sama sekali dengan masa-masa itu.

Tahun ini kami tarawih berjamaah di rumah aja. Di masjid apartemen ini sebenarnya ada sih tarawih berjamaah, tapi kami ga mau ambil risiko karena posisi masjidnya di basement jadi sepertinya sirkulasi udaranya ga bagus, hmm. Alhamdulillah Akas ikut tarawih terus juga.

Akas Belajar Puasa Sehari Penuh

Ini highlight yang terasa luar biasa buat saya di Ramadhan tahun ini.

Kalau pakai itungan kalender hijriah, tahun ini umur Akas udah 6 tahun. Kebetulan dia lahirnya malam 3 Ramadhan, jadi gampang mengingatnya, hehe.

Akas baru mulai belajar puasa tahun ini. Tahun lalu paling banter ikut makan sahur lalu ga makan sampai siang. Siangnya dia makan di sekolahnya. Walau masih pandemi, tahun lalu itu Akas masih bisa masuk sekolah setelah lockdown dilonggarkan.

Baca: Sekolah Lagi Setelah Lockdown, Bagaimana Prosedurnya?

Tahun ini Akas mulai saya ajak belajar puasa. Saya ga pasang ekspektasi tinggi sih, khawatir malah jadi maksa dan bikin dia merasa tersiksa.

Tiap hari alhamdulillah Akas ikut makan sahur dengan damai dan minim drama. Paling merengek aja pas dibangunin. Tapi makannya alhamdulillah lancar. Sekali aja kami ketiduran dan baru bangun jam 5, alhasil Akas makan pagi seperti hari biasa, hehe.

Tiap hari juga kami tanya Akas mau puasa sampai jam berapa, biar dia yang nentuin sendiri. Paling hari berikutnya kami encourage untuk menambah waktunya.

Apakah lancar begitu saja? Oh tentu tidak, wkwk. Hari pertama Akas bilang mau puasa sampai jam 12. Setelah subuh dia tidur, lalu baru jam 9an, Akas udah ngeluh lapar. Weleh. Ga heran sih dia udah lapar, karena di hari-hari biasa itu Akas makan 3x sehari lalu ada snack di antara jam makan.

Kalau cuma ngeluh lapar sih masih ga gitu masalah ya. Masalahnya dia pernah dari ngomong “hungry” doank, merengek, hingga ngamuk-ngamuk! Gile parah banget ngamuknya. Dan dia cuma berani ngamuk gitu pas berdua dengan saya aja di rumah. Kalau ada ayahnya dia ga berani.

Sungguh lelah juga saya tiap hari denger anak merengek-rengek “hungryyyyyyyy“. Tapi saya juga bisa mengerti kalau ini tu juga perjuangan banget buat Akas.

Mama saya bilang saya pas TK, umur 5 tahun, udah bisa puasa penuh seharian. Tapi saya itu pas kecil makannya susah. Buat anak yang susah makan, belajar puasa mungkin jadi mudah karena dia bisa terhindar dari hal yang tidak dia sukai, hihi. Masalahnya Akas itu sebaliknya: dia suka makan.

Tapi alhamdulillah perjuangan Akas berbuah juga. Ketika kami mau buka puasa di rumah adik ipar, kami berangkat siang-siang dan Akas belum makan sama sekali. Kami bujuk biar dia makannya di sana aja setelah sampai.

Begitu sampai, Akasnya malah ga mau makan, ga tahu kenapa. Selanjutnya dia main sepeda dll. Mendekati jam 5 sore, Akas akhirnya bilang lapar. Nah nanggung banget kan ya, udah bertahan sampai jam segitu. Kami coba encourage Akas buat nerusin puasanya. Kami ajak main, nonton, dll. Akhirnya Akas pun berhasil puasa sehari penuh! Alhamdulillah, horeee!

Hari berikutnya tentu berbeda. Akas menolak puasa seharian, huehe. Jadi ya udahlah, sebisa dia aja deh.

Baru beberapa hari menjelang akhir Ramadhan, Akas bilang mau coba puasa seharian lagi. Tentu saja tidak sedamai itu. Siangnya Akas masih ngeluh hungry, kehabisan energi, atau ga kuat lagi puasa. Tapi saya tanya balik aja, “Akas maunya puasa sampai jam berapa?”. Eh dianya kekeuh mau sampai Maghrib. Yo wes.

Di tahap ini juga saya merasa Akas udah banyak kemajuan banget. Ngeluhnya udah ga separah awal-awal Ramadhan lagi. Dan dia komit sama targetnya.

Akas tampak udah bisa mengerti bahwa saat puasa itu ya kita belajar menahan lapar. Semua orang juga pasti merasa lapar ketika puasa, jadi bukan Akas aja yang merasakan itu.

Alhasil Ramadhan tahun ini Akas bisa puasa full selama 9 hari! Dulu kebayangnya Akas bisa puasa seharian satu hari aja juga udah cukup. Eh ternyata bisa 9 hari. Alhamdulillah, Allahuakbar. Ayah dan ibu bangga sekali nak!

Dipikir-pikir lagi, Akas jadi bisa belajar puasa sebanyak itu, mungkin juga karena kami udah di Indonesia. Kalau masih di Auckland sepertinya bakal susah. Banyak tantangannya juga buat dia di sana.

Balik ke Indonesia ada hikmahnya ya, hehe. Kadang saya masih rindu dengan Auckland, masih mupeng juga dengan kehidupan yang udah normal di sana tanpa khawatir pandemi. Tapi yaaa mari ambil sisi baiknya. Tinggal di Indonesia kan ga seburuk itu juga, hehe.

Segitu aja deh cerita Ramadhan tahun ini. Tak henti-hentinya saya berharap semoga masih dipertemukan dengan Ramadhan-Ramadhan berikutnya. Izinkanlah kami ya Allah.

Baca: Harapan Terbesar untuk Ramadhan Tahun Depan

Semoga juga tahun depan situasi di Indonesia membaik ya, juga di seluruh dunia. Semoga pandemi COVID-19 ini segera berakhir. Pada tahu kan namanya COVID-19 karena pertama kali ditemukan itu tahun 2019? Sementara sekarang udah 2021. Huhu. Kami mohon akhirilah pandemi ini ya Allah. Aamiin.

Lalu, bagaimana cerita Ramadhanmu?

Salam,

Reisha Humaira

2 thoughts on “Sekilas Ramadhan 1442 H (2021) di Jakarta

  • 15 Mei 2021 pada 22:16
    Permalink

    Ramadhannya bertambah berat. Kerjaan juga bertambah berat. Disinyalir karena jenuh dengan kombinasi kerja+ramadhan kedua di pandemi ini.

    Balas

Leave your comment

%d blogger menyukai ini: